Makan Lebih Sehat, Yuk!

Sejak mulai memperbaiki gaya hidup dan pola makan setahun lalu, ada satu hal yang jadi tantangan terbesar gue. Sebagai orang Indonesia, menghindari makanan bebas minyak itu ajegile susahnya bok. Maklum, kuliner Nusantara memang lebih banyak yang dimasak dengan digoreng atau ditumis dibandingkan dengan yang dipanggang, misalnya.

Berhenti makan cake dan penganan manis sih cingcay lah. Gue bisa kuat berdiri di tengah cake shop yang penuh dengan kue-kue berkrim dan bertabur gula, tanpa nyomot sepotong kue pun. Nah, yang susah itu melawan godaan gorengan kayak bakwan, pisang goreng, tahu isi, dan risoles. Belum lagi lauk pauk yang digoreng kayak ikan goreng, ayam goreng, etc etc. Nyebut namanya aja jadi laper, hahaha.. :P

Awalnya sih gue berusaha untuk menghindari makanan yang digoreng. Jadi makanan gue ya dikukus, dipepes, direbus atau dipanggang. Tapi, menumis itu tetep harus pake minyak meski sedikit. Lah jadi puyeng deh gue. Bener deh, menghindari minyak untuk memasak itu susah ya ternyata.

Continue reading

Pasangan dan Berat Badan

Beberapa waktu lalu, pas lagi Instawalking (stalking akun instagram orang), gue nemu akun milik seorang personal trainer perempuan. Bodinya yahud abis deh, padahal udah punya anak. Pas gue liat foto-foto keluarganya, suaminya berbodi biasa aja, cenderung montok.

Kondisi ini berbanding terbalik dengan akun instagram temennya si Mbak PT, seorang personal trainer cowok. Pas gue iseng buka, ada foto keluarganya yang menunjukkan, bahwa istri si Mas PT ini adalah seseorang yang juga berkecimpung di dunia olahraga.

Gue lupa ya apakah istri Mas PT ini juga seorang PT atau “hanya” instruktur senam gitu. Tapi yang pasti, bodinya nggak kalah yahud sama suaminya.

It got me thinking. Kenapa pria-pria berbodi yahud pasti istri/pacarnya selalu berbodi yahud juga? Sementara kalo perempuan, nggak semua punya pasangan yang bodinya setipe sama dia. Bahkan banyak perempuan cantik, langsing dan berperut six pack, tapi suaminya gendut.

Continue reading

Me, Makeup and Nadira

Gue selalu suka banget deh kalo dapet kesempatan untuk di-makeup or di-makeover. Maklum, talenta gue ber-makeup kan minimalis banget ya. Sementara muka koq pas-pasan. Jadi kalo liat wajah sendiri berubah jadi lebih kece, hati pun terasa girang.

Berkali-kali di-makeup-in MUA, berkali-kali pula gue memperhatikan dengan seksama teknik mengaplikasikan makeup. Bahkan gue pernah ikut kelas dandan dll dsb. Tapi tetep aja sampe saat ini, gue masih bloon amat merias diri sendiri. Paling maksimal cuma pake alis, eyeliner, blush on dan bedakan doang. Sisanya mah, gak bisa qaqaaqq..

Alhasil kalo kondangan, ya gue pake makeup seadanya dan sebisanya aja. Supaya agak mentereng dikit, dikasih lipen merah deh. Kan kayak pameo berikut ini, you can never go wrong with red lipsticks! ;)

Continue reading

Makan-makan di Kondangan

Sebagai orang yang hobi makan-makan (makanya susah amat kurus sayaah, hiks), gue suka banget kalo dapet undangan ke acara resepsi pernikahan. Klise banget ya? Hahahaha..

Yaabes gimana dong. Dimana lagi bisa makan-makan all you can eat dengan harga lebih murah dari buffet restaurants di hotel berbintang? :D

Makanya, gue sih percaya ya untuk urusan pernikahan, katering itu jadi urusan maha penting. Sebab, makanan yang enak pada umumnya menjadi parameter sukses atau nggaknya sebuah acara resepsi di Indonesia.

*meski gak ada menu nasi timbel, tapi buffet kawinannya tsakep yah*

Continue reading

Kepang of the Day

Sejak kecil, gue sukaaaa banget sama aktivitas kepang-mengepang rambut. Korban eksperimen gue, ya siapa lagi selain adik gue sendiri, hehehe.. Kebetulan, rambut dia itu tipe yang berombak keriting, jadi lebih enak untuk dikepang-kepang dibanding rambut gue yang lurus ini.

Makanya pas dia potong rambut pendek supaya kayak Demi Moore di film Ghost, gue sedih. Soale gue kehilangan korban eksperimen terpasrah, hihihi..

Gara-gara hobi ini pula, gue sering tuh dimintain sodara-sodara untuk bantu ngepangin rambut mereka. Tahun 90-an kan kepang kelabang jadi tren tuh buat ibu-ibu yang mau kondangan. Nah, mereka bilang daripada ke salon dan bayar, mending minta dikepangin sama gue.

Jadi deh gue yang waktu itu masih piyik, udah belagak ala-ala hairstylist. Mulai dari tante sampe sepupu, antri buat dikepangin sama gue. Namanya amatiran, modal gue cuma sisir dan karet. Kalo mau tahan lama, gue suruh semprotin hairspray sendiri-sendiri.

Continue reading

Tukang Sayur, Aylafyu

Udah setahun lebih gue nggak punya ART nginep. Artinya, udah setahun lebih pula gue turun langsung belanja sayuran di tukang sayur deket rumah.

Dulu-dulu, gue beli ikan, ayam dan daging di supermarket. Untuk sayuran, tinggal nyuruh ART beli di tukang sayur. Alasannya, selain lebih fresh karena dibeli setiap hari, juga sekaligus memberdayakan ekonomi mikro *tsah bahasa gue, sisa-sisa liputan di desk ekonomi dulu :P *

Kenapa dulu bukan gue sendiri yang belanja ke tukang sayur? Pertama, gue males bangun pagi-pagi hahahhaa.. Kedua, gue takut ketauan begonya, cyin. Maklum, gue kan gak paham-paham amat mana sayuran yang bagus, mana yang nggak. Gue juga gak paham mana buah yang manis, mana yang nggak. Paling cuma tau bayam/kangkung layu aja. Lainnya, ora mudeng.

Selain itu, gue gak ngerti harga, plus gak terlalu jago nawar. Jadi, gue takut dikadalin sama tukang sayur. Apalagi, gue yakin banget, tampang gue kan clueless gitu, ketauan minim pengalaman belanja sayur. Alhasil, ketakutan sendiri deh gue.

Continue reading