Survei SD (Lagi) Ah

Long weekend kemarin bukannya asyik masyuk, eh gue malah pusing sama wacana SD buat Nadira. Gara-garanya pas mau pergi ke makam FIL, kita lewatin Jakarta Islamic School (JISc) di Kalimalang. Terus MIL dan SIL gue ngobrol soal anak sodara mereka yang bersekolah di situ. Dan MIL terus tanya, nanti Nadira kira-kira mau SD dimana?

Urusan survei SD dari jauh-jauh hari sih sebenernya pernah gue lakukan. Dulu, udah cukup optimis lah anak gue bakal masup AA Sentra Primer aja lah. Secara namanya udah kondang dari dulu, jadi Insya Allah kualitasnya okita banget-nget gitu.

Tapi koq ke sini-sini, makin banyak masukan soal beban pendidikan di AA yang berat tapi ternyata kualitasnya akademis maupun agamanya biasa-biasa aja. Jadi kesannya nangung dan cuma andelin nama besar AA doang.

Trus gue sempet tanya-tanya ke salah satu seleb blog (yang namanya tidak usah disebutkan) tentang anaknya yang sekolah di TK AA dan nggak mau lanjut ke SD AA. Dia cerita, dengan rutinitas agama yang full dan hapalan segabruk, result-nya jadi backfire. Si anak bukannya tambah paham atau tertarik, malah jadi males-malesan solat, bahkan ogah-ogahan sekolah. Jadi mikir-mikir dan mulai survei-survei lagi deh gue.

Yang lumayan deket rumah selain AA Sentra Primer sih emang ada. Di antaranya yang sempet masup list itu JISc, Kinderfield, Ibnu Sina, dan Ar Rudho di Pondok Kelapa. Mari dibahas sekolah-sekolah yang barusan gue tilpun ya. Kurang niat apa coba akika?😀

A. JISc

Gue baca di berbagai hasil guglingan, cukup bikin shocking juga sih. Anak SD sekolahnya dari jam 7am – 3pm. Trus bahasa yang digunakan adalah Inggris dan Arab, dengan hapalan Quran, hadits dll segabruk. Banyak sih yang bilang anak-anaknya tetep ngerasa fun dan senang di sekolah ini karena kelasnya kecik-kecil jadi tiap murid dapet perhatian cukup dari gurunya.

Demi memuaskan rasa penasaran, barusan gue telpon ke JISc dan berikut hasilnya:

1. JISc menggunakan 3 kurikulum yakni nasional, inggris, islam. Jadi bahasa pengantarnya tidak full English, dicampur dengan bahasa Indonesia dan Arab.

2. Untuk kurikulum Inggris buku-buku yang digunakan adalah buku-buku asal Singapore, Malaysia, dan Australia.

3. Untuk tes masuk: calistung, interview, iqro 1-2 dan Bahasa Inggris dasar.

4. Untuk biaya (biaya tahun depan belum keluar jadi pakai biaya tahun lalu ya:

  • formulir 375rb
  • Uang pangkal 15.750.000
  • SPP 850rb/bulan
  • Daftar ulang 2.850.000/tahun

5. Waktu sekolah: 7.15-14.30 (kelas 1-3), 7.15- 15.30 (kelas 4-6). Ekskul dilakukan setelah jam sekolah selesai, opsional boleh ikut/gak.

6. 1 kelas: 16 anak, guru per subject

B. Kinderfield Duren Sawit

Inilah kandidat lain yang paling dinapsuin sama MIL dan hubby karena lokasinya juga deket. Dulu sebelum pindah ke gedung yang sekarang, sekolahnya lebih deket lagi dari rumah. Tapi karena sekarang udah menempati gedung baru di Rawa Domba yang keliatannya lebih cihuy, jadi agak jauh dikit, tapi tetep deket sih (labil amat ya kalimat ini).

Gue dari awal sih terus terang kurang sreg sama sekolah ini karena mereka full english sejak TK. Gue emang pengen banget sekolah yang pake bahasa Indonesia, minimal bilingual lah, kayak yang pernah gue cerita di sini. But since my persistent MIL keeps on pushing me to send Nadira here, akhirnya barusan gue telp aja deh Kinderfield-nya buat tanya-tanya. Ini ya hasil obrolan gue sama Mbak penerima telpon Kinderfield:

1. SD Kinderfield adalah sekolah full english. Jadi sebelum masuk, anak harus ikut tes matematika dan bahasa Inggris, plus ada interview juga. Oh ya anak harus bisa calistung ya.

2. Kalo lolos, baru pembayaran dilakukan. Untuk biayanya, sbb:

  • formulir: 250rb
  • Uang pangkal: 22jt untuk yang TK-nya non Kinderfield, 19.800.000 untuk yang dari TK Kinderfield
  • Uang tahunan: 2,5jt untuk buku dan aktivitas
  • Tuition fee 1,9jt/bulan

3. Jam belajar SD: 7.30-1.30 (kelas 1-2), jam 7.30-13.55 (kelas 3-4) kelas 5-6 belum ada karena mereka baru sampe ada kelas 4. Kalo ada talent/ekskul waktu pulang akan lebih sore.

4. Materi pelajaran kelas 1: Math, English, Mandarin, B. Ind, art. Ada skedul program setiap 1 term (3 bulan).

5. 1 kelas max 20 siswa, sistemnya moving teacher. Jadi kalo pelajaran math, guru math masuk, pelajaran art, guru art masuk. Semua di-handle oleh 1 guru tersebut.

Buat yang tertarik, nanti tanggal 19 November bakal ada open house untuk SD dan SMP Kinderfield. Silakan datang🙂

C. SD Kartika X-7 Kodam Jatiwaringin

Gara-gara browsing di thread Mommies Daily yang ini, gue jadi kenalan sama www.simdik.info. Di situs itu kita bisa liat peringkat sekolah-sekolah se-DKI Jakarta, mulai dari SD/MI sampe SMP/MTs baik Negeri maupun Swasta berdasarkan hasil UN mereka. Trus ada no telp dan alamatnya juga lho.  

Dan dari thread itulah gue nemu sekolah nomor 1 se-DKI, yaitu SD Kartika X-7 Kodam, yang ternyata lokasinya lumayan deket dari rumah. Yippieee.. Ibarat pucuk dicinta ulam tiba nggak sih? Hubby juga ikutan semangat dan langsung ngajakin ceki-ceki sekolah tersebut. Jadi deh Minggu siang-siang kita keluar cari makan siang sekalian liat sekolahnya.

Berhubung hari Minggu, sekolah ditutup dan kita cuma liat-liat lingkungan dan pager depannya. Trus barusan gue telpon. Berikut hasilnya ya:

1. Pendaftaran dibuka setiap akhir Maret. Pendaftar harus bawa akte dan KK.

2. Tes: calistung, nyanyi, dialog (diliat bisa komunikasi dengan baik/nggak), agama (kalo islam ditanya dasar-dasarnya)

3. 1 kelas: 48 orang, gurunya 1 (guru kelas) dan ada guru bidang studi. Mereka cuma buka 1 kelas untuk setiap angkatan karena tiap jenjang sampe kelas 6 pun, adanya cuma 1 kelas.

4. Biaya (tahun kemarin):

  • uang pangkal: 4jt
  • bulanan: 285rb
  • nggak ada uang daftar ulang
  • jemputan ada

5. Jam sekolah: 6.45-10.30 (kelas 1 dan 2) & jam 6.45-12.30 (kelas 3-6 karena solat Dzuhur dulu di sekolah)

6. Ekskul pramuka, bhs inggris, TPA, taekwondo, dll. Setiap kelas udah full AC.

7. PR banyak kata ibu-ibu yang terima telpon.

Denger penjelasan ibu di SD Kartika, seketika gue puyeng lagi. Namanya juga emak-emak labil, pengen anak sekolah di sekolah yang bagus dan berprestasi, tapi koq sekelas 48 orang dengan 1 guru? Piye iki?

Trus juga, kalo sekolah berprestasi, biasanya nuansa kompetitifnya kenceng banget. Soalnya hubby cerita, dulu waktu SMP dia sekolah di SMP terbaik di Bali. Nilai rata-rata 8 pun dia masuk ranking 25. Kebayang ya nilai anak-anak yang lain? Oh ya, SMP itu sampe sekarang emang oke banget. Buktinya tahun ini murid-muridnya jadi lulusan terbaik se-Indonesia, dan banyak yang UN-nya nilai sempurna.

Gue khawatir Nadira stres karena lingkungan sekolah yang kompetitif begitu. Gue juga khawatir bakal jadi ortu yang terkesan lebih mentingin nilai akademis bukan kepribadian anak. Padahal sekarang kan lagi ngetren sekolah yang lebih mentingin kepribadian anak, bukan melulu akademis ya.

Sayangnya, sekolah-sekolah kayak gitu rata-rata adanya di Jaksel. Gue gak mau ngorbanin waktu Nadira untuk stuck di tengah jalan kena macet hanya supaya dia masuk sekolah yang “gue pikir” bagus untuknya.

Emang sih masih ada waktu 2,5 tahun lagi sebelum Nadira masuk SD. Dan gue yakin banyak yang bilang gue super lebay (lah emang iya koq :D). Lagian gue rasa mah wajar atuh. Namanya buat anak, pasti maunya yang terbaik kan? (ciyeh defensif nih yee)

Jadi gue pikir, sisa waktu yang ada ini tetep gue pake buat tanya kanan kiri, sambil perhatiin kira-kira minat Nadira kemana. Mudah-mudahan gue bisa nemu sekolah yang klop dengan minat dan kemampuannya. Supaya dia tetep semangat sekolah dan belajar tanpa disuruh-suruh, kayak gue dulu waktu kecil gitu *ngalemin diri sendiri ah sekali-sekali :P*

87 thoughts on “Survei SD (Lagi) Ah

      • Enggak sih kayanya. Di sini pilihan sekolah mah cuma Sekolah Rendah (Negeri), Convent School (sekolah Kristen/Katolik) & Chinese School. Jadi ya tinggal mana yang cocok aja. Jam pelajaran sampe jam 12.00. Sekelas maks. 30 orang & 1 guru. Kalo muslim meski di sekolah (manapun) sudah dapet pelajaran agama, sore wajib ikut Sekolah Ugama, semacam TPA gitulah. PR buanyaaaak, hampir tiap 2 minggu spelling test, assesment test tiap term, ujian 2x setahun. Berat sih tapi ya semua sistemnya gitu. We have no choice. Mau nggak mau ya diikutin.

        Soal SPP bedanya nggak terlalu jauh antara B$ 100 – 200 (kurs B$ = Rp 7500-an). Nggak ada uang pangkal, uang kegiatan, dll. Paling seragam & buku aja di awal tahun ajaran.

      • Nah meski PR segabruk etc, tapi karena emang sistemnya begitu, jadi no other options left ya Fa. Dan IMHO itu lebih bagus karena berarti pemerintahnya tegas. Di Indonesia kan belum jelas dan tegas. Urusan calistung aja, Diknas udah ngeluarin aturan larangan calistung di TK tapi untuk masuk SD wajib bisa calistung. Gak ada kejelasan dan jadi bikin ortu bingung bok😦

  1. Ckckckckck, mahal amet ya SPP nya…..dengan jam belajar super panjang begitu, kasian😦 belum ada PR ulangan dll. haduh! *tepok jidat*
    dites pula! tapi gue setuju, masih SD mah belajar bahasa Indonesia aja, biar ga bingung anaknya. kebanyakan bahasa juga bikin anak bingung lho, terutama dalam berkonsep tentang sesuatu🙂

    • Iya Mak, gue juga mikirnya gitu. Sampe setres sendiri nih bayangin kelak Nadira sekolah dengan beban segitu. Untuk bahasa gue emang dari dulu pengen Nadira fasih berbahasa Indonesia dulu. Bahasa Inggris oke-lah, tapi gak terlalu diwajibin karena setuju samalo, supaya dia bisa berkonsep dalam sesuatu. Sayangnya, sekarang rata-rata sekolah fokusnya bahasa asing mulu. Sampe susah deh dapet sekolah bagus yang fokus bhs Indonesia😦

  2. setau gue klo di JIS itu emang udah ga ada PR lagi..jadi emang sekolahnya padat banget..dam dia ada dua versi, versi yg biasa, 1 lagi versi hafal quran, nah yg hafal quran pulangnya 1 jam lebih lama lagi.. *DOEEENG* tua di sekolah deh anak yaa..

    gue juga pusing nih nyari SD yg bagus dimana..keponakan gue siy di SD Lab di deket bintara situ, kurikulumnya bagus, tapi fasilitas sekolahnya biasa..

    • Iya Both, tadi si Mbaknya juga bilang, pulang jam 3 itu belum termasuk ekskul ya Bu. Kalo ikut ekskul, berarti bisa pulang jam 5. Aduh Maakkkk X_X

      SD Laboratorium yang di Rawa Jaya ya Both? Gue pernah iseng survei ke situ sama Lita. Karena kita cuma liat sepintas, jadi kurang sreg sama gedung dan lingkungannya. Mana gedungnya digabung sama SMP juga ya cmiiw. Tapi baca-baca di thread Mommies Daily sih, recommended gitu. Gak terlalu mahal pula. Tanya-tanya dong Both sama ponakanlo tentang SD Lab. Gue masih penasaran nih🙂

      • iya emang gedungnya biasa banget siy..cuma gedung gede tinggi bertingkat2 gtu..ada lap basket di depan skaligus tempat parkir..gue pernah masuk beberapa kali jemput keponakan gue, gue jg ga sreg ama gedungnya..kurang bersih siy menurut gue..tapi gue juga lom liat sekolah lain jadi ga tau deh SD lain bgtu juga ga..hehe

        kalo kelas 1 pulangnya jam 12.30 karena dzuhur di sekolah dulu..nanti deh gue tanya2 lebih lanjut ya..hehe..

      • pengen juga yang Islam…tapi takut anaknya keberatan mak…wong ibunya aja masih berantakan gini….
        pengen yang negeri terbaik, tapi takut ditolak…dan sekelas itu kan 40 anak, takut anakku gak bisa…hik…
        pengen nasional plus (yang katanya) terbaik, takut anakku jadi sanchai dan aku jadi ibunya sanchai🙂
        yang kusuka saat ini, yang kelasnya kecil, ada sih yang dilirik…..tapi tetepppp masih galau…..
        simdik gak ada yang daerah lain ya mak? putus asa aku googlig2🙂

      • Kalo gue pengen yang Islam supaya bisa neror ortunya kalo lupa solat, hihihi.. Dulu waktu gue kecil juga gitu. Suka neror bonyok buat solat😛

        Kalo national plus masih mending Mak. Yang bikin pusing itu yang kurikulumnya international trus kita kurang dana jadi gak bisa nyekolahin anak ke luar negeri. Pusing deh karena sistem pendidikannya beda sama diknas.

        Hahaha.. Simdik yang bikin pemprov DKI Mak. Mgkn pemprov Jabar atau Banten suruh bikin juga yaa🙂

      • iya sih mak…. kita juga jadi tertantang untuk terus belajar…dan berjalan kearah yang lebih baik🙂 guayaaa poll…..
        tapi aku dulu gak mau masuk MI, jadi kalau dia gak mau juga, akupun paham
        kalau internasional, sudahlah melipir cantik dulu aja🙂

  3. itu kinderfield…tuition fee nyak *ngejengkang gue* sama ama spp anak gue 3 orang yassalaaammm…mahaldun…etapi kalo masalah jam sekolah anakku yg besar full day juga ra…tapi dia hepiiii, 1 kelas 23 orang gurunya 2…sampai tahun ke 3 anakku hepi hepi aja, seringkali gue tanya…hepi gak sekolahnya kak?kan skrg ampe sore bgt… dia bilang i’m very happy bubu…*ahh bahagianya…*

    waktu jaman cari2 sekolah buat anak2, gue+hubby selalu ajakin anaknya…soalnya kalo menurut kita itu sekolah bagus tapi anak anak gak suka ya susaaahh…pemikiran gue+hubby yg akan menjalani mereka jadi mereka pun harus dilibatkan dan itu merupakan semacam pembelajaran utk bertanggung jawab atas pilihannya juga kan,hehee….*eh tapi ini menurut gue looh* jadiii sekolah yang sekarang ini juga berdasarkan pilihan kita ortunya dan anaknya,pernah tuh…kita udah sreg….anaknya gak mau…yaa bubar jalan deehh….hehehee…

    • Emang anak-anaklo sekolah dimana Mak? Gue juga lagi mikir, kalo full day tapi gak ada PR, lumayan juga sih ya. Asal aktivitas anak di sekolah fun-fun aja, Insya Allah anak jadi gak bosen. Mau dong dibisikin nama sekolah anaklo🙂

      Eh setuju banget sama komenlo Sil. Jadi inget seminar Bu Elly. Dia bilang, ortu emang sebaiknya minta pendapat anak untuk sesuatu hal menyangkut si anak supaya anak merasa dihargai, belajar berpendapat sekaligus belajar bertanggung jawab akan pilihannya sendiri🙂

      • di bandung ra… namanya Ar Rafi’….jadi pengen cerita tentang sekolah anak anak ini deh…nanti deh gue posting…iya, itu sekolah full day..gak ada PR, gak ada belajar selain di sekolah…wong bukunya di sekolah semua…pesen gurunya…di sekolah belajar, kalo di rumah itu gak usah belajar, maen aja…ama adek adek…ama ayah bunda…gitu ra…karena pertimbangan sekolah, mrk udah cukup lama kan waktu belajarnya…ampe jam 15.30 gitu…

        anak gue gak kenal UTS…adanya ulangan harian, tp mereka pun gak berasa ulangan…karena semuanya dibikin FUN…hehehe…Alhamdulillah,inilah salah satu pertimbangan kenapa gue gak boyong anak2 ke jakarta…🙂

      • Iya Vi, ayo cerita-cerita dong di blog-lo. Lumayan lho gue berasa ngebantu banget kalo ada review tentang sekolah di blog or forum gitu. Sometimes there’s hidden gem in those, jadi kita nggak melulu terpaku sama sekolah yang itu-itu aja🙂

        Wuih kalo konsep sekolahnya kayak gitu mah cihuy ya. Ini laki gue juga lagi tertarik sama JISc yang jam sekolahnya sampe jam 15.00 tapi gak pake PR dll. Mudah-mudahan sama kayak Ar Rafi’ yaa🙂

  4. kayanya ntar SD tetep di yayasan yang sama deh. secara lokasi juga ga jauh, biaya juga masih terjangkau. ntar di SD inceran, sekolah sampe jam 13.45. sekarang aja masih TK udah sampe jam 12.30. Alhamdulillah si bocah hepi-hepi aja.

    aku n hubby sebisa mungkin milih sekolah terbaik yang bisa dijangkau. kalo perkara uang pangkal, spp, dll dll, Insyaallah ada aja ya jalannya. cuma keder juga kalo ketinggian, ntar gaya hidup temen-temennya bikin minder si anak. soale kejadian di anak temen.

    naseb di perbatasan DKI, mau masuk negeri kena batas kuota ha ha ha…:D

    • Iya Mak, gue juga berusaha cari lokasi yang gak terlalu jauh supaya anak gak kecapekan di jalan. Gue soalnya pernah ngalamin itu pas masih SD dulu, rasanya nggak enak banget deh. Naik jemputan jadi yang pertama dijemput, dan dianterin paling terakhir😦

      Setuju juga soal gaya hidup. Makanya IMHO penting juga ditanyain ke sekolah, para siswa diperbolehkan bawa uang jajan max berapa, hape/gadget boleh or gak, merk sepatu dll. Supaya gak ada gap gitu🙂

  5. Mungkin tiap AA beda2x ya Ra, temen gw sreg banget anak2xnya di AA Pasar Minggu, kemajuannya pesat sekali dan mereka enjoy. Anak gw pertama di TK AA dekat rumah, tapi gw sama suami sepakat akan pindah ke SD yayasan lain. Kayaknya kami agak beda banyak visi dan misi dg TKnya Zia, tanpa mengurangi rasa terima kasih kami kepada kerja keras para guru untuk Zia. Sayang sie, padahal pengharapan gw cukup tinggi dg biaya yg menurut gw sama suami tidak kecil ya. Jadi akhirnya yang harus kita dalami gak hanya nama atau biaya, tapi visi dan misi sekolah itu.

    Untuk anak pasti kita mau yang terbaik, gw beruntung browsing sejak 3 tahunan akhirnya ketemu yayasan yg sreg dekat rumah, dpt dari emak2x blogger juga, katanya tempat ini mengajarkan enterpreneurship dan mendorong anak untuk berkarya tp tetap dg konsep agama. Untunglah, soalnya kami sempat desperado dg sistem pendidikan di Indonesia, kalau mau bagus atau sevisi ternyata sekolahnya mahal, kalau gak letaknya kejauhan dari rumah, sampai nie laki gw sempat kepikiran untuk resign kerjaan lho biar homeschooling saja.

    • Iya sih Yas, gue juga mikir gitu. Soale kakak temen sekolahnya Nadira juga di AA dan kata ibunya, baik-baik aja. Tapi gue tetep mau cari-cari opsi lain supaya gak terpake 1 itu aja sih🙂

      Zia di Sy4f4n4 bukan sih? Soale gue pernah iseng gugel dan nyampe ke blog seorang emak-emak yang ngereview sekolah itu. Kata kunci enterpreneurship itu bikin gue naksir banget deh. Tapi jauh banget-nget dari rumah gue euy. Kalo bener Zia di situ, bener ya sekolahnya oke? Huhuhu.. You’re so lucky, Mak:)

    • Anaklo di situ juga kah Mbak Anna? Mau dong di-share review-nya. Gue suka liat mobil jemputannya tuh wara-wiri di daerah deket rumah. Tapi susah euy dapetin review-nya di blog emak2😦

  6. ra,ko banyak sekolah tes calistung/harus bisa calistung ya? padahal kalo ga salah itu bertentangan dengan peraturan depdiknas yang melarang pendidikkan calistung di TK dan tes masuk SD,bikin bingung ya,peraturan gimana praktek di lapangan semua pakai tes *tepok jidat*

    • nimbrung mbak, menurutku, itulah gak konsistennya diknas. di satu sisi melarang pendidikan calistung di TK dan tes masuk SD tapi di sisi lain kurikulum sd sekarang udah berat , anak mesti bisa calistung supaya bisa mengikuti pelajaran.
      in my oppinion, mestinya target anak kelas 1-2 SD itu cukup bisa baca, hitung, nulis dan mengekspresikan dirinya. gak usah kelas 1 sd belajar tentang hak dan kewajiban, ngafalin suku bangsa plus macam2 agama beserta hari raya, tempat ibadah dllnya, sutriss deh anak2, ditambah mesti pake bahasa indonesia baku yang berat pulak……huaaaa…….

      • Setuju banget sama komennya Mbak Neni. Mending cuma pake bahasa Indonesia baku Mbak. Wong zaman sekarang rata-rata full English plus Mandarin. Cari sekolah bagus yang full B. Indonesia aja susahnya minta ampun😦

    • Nah itu dia Ti. Gue juga bingung euy. Katanya Diknas melarang TK untuk diajarin calistung. Tapi SD mewajibkan anak bisa calistung. Gap di sini bikin ortu kirim anak buat les calistung etc deh. Pusiaanngg😦

  7. hihihihii… jadi mo share komen anakku pas baru masuk SD Juli kemaren, secara ya pas masuk kan masih suasana puasa, jadilah jam belajarnya masih 7.30 – 10.30, eeehhh… pas giliran normal (6.45-13.00), pulang kerja langsung deh dicurhatin gini “Mah… Radin pulangnya siang banget, mana sebelum pulang disuruh sholat Dzuhur dulu lagi…BENER-BENER!!”… hahaha.. ngakak deh dengan kalimat “bener-bener”nya, mudah2an bener2 semangat ya nak.. bukan bener2 bete..hehehe..poor of you boy, kan biar ga jadi kuli doang kaya Mama yang dulu SDnya cuma seperempat hari😉

    • Hahaha.. Gue ngakak baca komenlo yang terakhir Mak😀 Mudah-mudahan Radin terus semangat sekolah dan belajar yaa.. Tapi emang bener ya, komen anak-anak itu suka unpredictable dan bikin senyum-senyum sendiri🙂

  8. nimbrung ahhh…
    baru survey kasar 4 pilihan siy… kalo ga tetep aja di Tetum Bunayya… TK n PGnya ahnaf n nadhiifa… cumaaa agak jauh siy sekitaran 4 kiloan dari rumah… walopun jalanan tidak macet… tapi… tapi… tapiii… #emakmales… nah disini sistemnya bener-bener bikin fun anak2 sekolah… ga ada tes calistung, dan tidak ada peer sampe kelas 2… dannn lihat anak-anak SD yang sekolah disana… mereka fun sekali sama metodenya… secaraaa yaaa liat ahnaf n nadhiifa kalo ke sekolah itu fun gitu… makanya dilema banget niyyy sama al hamidiyah….
    trusss… sekolah smart school al hamidiyah… recomended beberapa temen yang sekolahnya disana siy… bagus banget… dari agama juga bagus… dari biaya juga… dari jarakkk juga deket… cuma 500m dari rumah… qeqeqe… bisa anter mepet2 jam sekolah :))…
    kalo ga di SAI sekolah alam indonesia ato di sekolah citra alam indonesia… sebelahan siy sekolahnya… tapi agak agak beda juga… yang satu sekolah komunitas… yang satunya sekolah swasta tapi konsepnya alam… cuma bayarnya juga euy… #fiuhh lebih murah tetum euy… tapi lebih deket siy… cuma 2 kiloan dari rumah…

    mela…

    • Tetum Bunayya yang pernah direview di Mommies Daily ya Mak? Gue naksir lho baca review-nya. Tapi sayang kejauhan euy dr rumah gue😦

      Uh enaknya banyak opsi gitu, dan kayaknya bagus-bagus semua ya. Di Jaksel emang gudangnya sekolah2 bagus ya Mak. Di Jaktim sini belum terlalu banyak dan kalopun ada, mahal2 juga euy😦

  9. Pingback: Survei SD (Lagi) Ah (part 2) « The Sun is Getting High, We're Moving on

  10. Melanjutkan curhat…
    gw juga masih belum ketok palu mau nyekolahin Nara dimana Ra…huhuhuuu semua yang dilongok adaaa aja yang ngga sregnya. Klo nemu yang udah cocokk, tau dong ngga sregnya dimana? di dompet tentunya…hiks.

    semedi mulu gw dari taun lalu, ga kelar-kelar…sementara anaknya in less than 1year udah SD. Helppp…

    btw makin browsing makin miris liat sistem pendidikan di Indonesia ini deh, buktinya semua ibuibu pusing mau nyekolahin anaknya dimana. Jaman dulu *klise abis* ortu kita mana pusing mau nyekolahin dimana. Cari aja yang deket rumah. Klo ada 2-3 yang deket rumah, baru deh dibandingin. Klo sekarang? Musti bikin excel spreadsheet buat bikin pro-consnya masing-masing sekolah. Itu pun hasilnya masih kaya gw gini, tetep bingung.

    • Ih padahal kan Met di daerah BSD, Alsut, sono perasaan gue bejibun deh sekolah-sekolah bagus. Dan gue jealous banget karena di daerah gue dikit, hehehe.. Tapi ternyata tetep susah ya, kudu cocok-cocokan.

      Iya bener, di sini menurut gue diknasnya rada-rada impoten, kurang berdaya gitu ngatur sistem pendidikan di Indonesia. Standarisasi dll kurang jelas, jadi banyak aja sekolah yang seenak udelnya bikin kurikulum tambahan. Kalo mau kayak yang Alfa bilang di komen di postingan gue yang mana ya. Di Brunei sistem pendidikannya seragam, jadi take it or leave it, karena diknas sono keukeuh. Kayak gitu malah bagus kan jadi nggak bikin kita bingung🙂

  11. Pingback: Don’t Eat What You Can’t Swallow « The Sun is Getting High, We're Moving on

  12. sama mbak sy jg lg keribetan bgt neh u survey sekolahan dan bikin dilema jg, scra rumah di perbatasan, aa jg krg sreg, yg sregnya klo ga ibnu sina klo ga ar -ridho, tp ibnu sina kok gd nya bgt bgt ya pdhal byr nya mayan mehong jg, dan ar ridho lumayan lah wlpun halamannya kecil jg,klo halimiyah lom survey bgt sih, cb donk lanjutan surveinya mbak u ibnu sina dan arridho

    mksh

    linda

  13. hi, anakku sekarang udah sekolah..ak mau review dikit nih..kalo JISC mungkin kurikulumnya bagus, tapi bagi aku mungkin agak terlalau ‘ekstrim’ untuk agama, dan fasilitas very bad untuk harga segitu. Anakku sekolah di Embun Pagi bagus banget aku puas banget sama hasilnya dan fasilitas.

    Untuk SD aku pilih GPS (global presatasi) karena Embun pagi SD masih sepi sementara untuk anakku (anak pertama) dia harus belajar beradptasi dengan kakak kelas, dgn toleransi antar agama..krn itu skills yg aku anggep penting.
    Aku juga puas sama GPS walaupun ngga full english tapi bagus da ekskul banyak pilihannya.
    sayangnya waktu itu kinderfield dursaw blm buka jd pilihanku makin dikit
    orientasi aku dalam pendidikan sekolah dasar adalah yg int dan bahasa inggris, masalah SMP/SMA au negeri atau ngga, no problem krn fondationya dalam bahasa inggris sudah kuat
    🙂

    • GPS yang di deket Sumber Arta kan ya Mbak? Itu katanya bagus sih. Tapi kalo nggak salah, dia kurikulumnya Cambridge atau internasional gitu ya? Nanti bisa lanjut ke SMP dengan kurikulum nasional atau nggak ya? Aku soalnya mau lanjut ke SMP Negeri aja. Dan karena GPS masuknya Bekasi, jadi susah deh untuk masuk SMP di Jakarta.

  14. tahun ajaran yg akan datang rencana Insya Allah mau back to Jkt lg nih setelah 8 thn tinggal di Solo(ikut2an p Jokowi).kebetulan dommisili di daerah ciganjur.setelah cari2 sekolah yg deket sm lokasi rumah,akhirnya pilihan jatuh ke sekolah sdit Alhamidiyah jagakarsa.cuma saya masih blm dapet info banyak tentang sekolah itu.mohon ifo nya kalo ada yg tau mengenai sekolah tsb,tks

  15. halo mba irra, nimbrung di blog kerennya yah. tahun ini anakku masuk SD. so far udah di tes di Embun Pagi(EP) dan tiara school(TS(pondok kelapa)). kalo EP sekolah islam,kalo TS nasional aja. aku lebih cenderung ke EP karenaaaa islamic school, tapi,dr survei in depth ke para ortu murid disana(gw kenalan via twitter,FB,kenalan temen), kepala sekolah udah 2/3 kali ganti(selama 6 tahun ini). guru2 kelas 1 dan 2 banyak yg baru. gw gak paham masalah intern mereka, tapi jadi masalah kl SDM mereka gak stabil gitu..ini isu buat gw,karena guru itu tiang sekolah,bukan tiang agama:P

    itu doank sih yg ganjel:P

    thanks mba irra…salam kenal

    • Oh gitu ya Mbak? Iya sih bener, kalo SDM gonta-ganti mulu, jadi pertanyaan besar kan ya. Jangan-jangan sistem di sekolah itu kurang nyaman buat guru. Lah kalo gurunya gak nyaman, ntar anak-anak kita gimana dong?

      Btw Tiara School oke nggak Mbak?

  16. halo lagi mba irra, tiara school lumayan..menurutku it’s kind a in the middle..fasilitas,materi ajar,guru.. dia kan sd swasta nasional ya,jadi guru2 dan teman2 nya berasal dr beragam agama,keren nih.(walaupun ada sholat dzuhur bareng). Hukuman ada,tp bukan fisik(kata kepseknya). gw jg doyan yg begini,karna anak salah tetep harus dihukum. secara konon JIS gak ada hukuman,cuma disuruh istighfar aja kl berbuat khilaf:p. anakku lumayan kepincut sm tiara. padahal tes masuk nya 5 jam aja:/ . tetangga banyak juga di tiara,tp buibu di TK anakku banyak yg ke JIS,biar ‘tau agama’ katanya:p . masih ada 2 bulan buat mikir,masih ada tes JIS dan tes kartika(hehe,iya,gw ikutin 4 tes masuk SD,biar anakku bantu ibunya mikir,hehe)

    HTH

  17. Hi Ira, kalo kamu tinggal di area Jakarta Timur, apa sudah pernah survey ke SD Embun Pagi? kebetulan saya sukaa sekali survey sekolah sejak anak saya umur 1 thn😀 eh ga disangka2, hobby saya 5 tahun yang lalu itu membuahkan hasil. Saya jadi tahu bahwa sekolah yang ideal buat anak, apalagi untuk basic education (PG-elementary), adalah yang justru memberi porsi ‘main’ yang besar buat anak, menyenangkan metode belajarnya, dan berpusat pada pengembangan diri siswa (student centered) bukan semata2 akademis, sehingga justru metode belajar itu disesuaikan dgn kemampuan masing2 anak dlm menyerap ilmu, jd ga seperti sekolah2 yang masih pake metode konvesional : jejelin aja semua, dan anak2 disuruh gelagepan usaha sendiri terus dikebut deh pake ranking2-an😀
    sekolah2 yang student centered, active learning, komunikasi 2 arah dan dinamis di Jaksel cukup banyak. di Jaktim setahu saya Embun Pagi juga adopt metode ini. boleh di cek2🙂

    • Halo Daysja,

      Aku juga pengen sih sebenernya tipe sekolah kayak yang kamu deskripsikan. Embun Pagi belum aku survei kecuali PG dan TK-nya dulu. Terus terang, aku agak kurang sreg dulu karena pake bahasa Inggris, lalu harganya cukup mahal tapi fasilitasnya minim.

      Kemarin sempet ngobrol sama ibu-ibu di sekolah anakku. Dia udah ke Embun Pagi, dan tercengang dengan kemampuan bahasa Inggris guru-gurunya. Untuk sekolah yang full English, kurang oke dan agak asal katanya. Nanti aku mau coba liat sendiri sih, bener atau nggak🙂

  18. hai sis Ira,
    kebetulan anakku, nadia ak masukin di global kids school, even baru sekolahnya krn bru. 2008 berdiri. Keunggulannya, sama spt yg disampaikan miss daysya di atas, di global kids slain bilingual, student centered, agamanya juga bagus, teachernya juga helpfull n principalnya juga psikolog pendidikan jadi ngerti bgt pendidikan anak. Pangkanya 17,5 juta n uang bulanannya 900 rb, ada mobil antarjemput juga 270rb sebulan. oh y uang kegiatannya 2,7 jt setahun untuk buku, alat tulis and study tour.

  19. wah saya alumni SD Kartika X-7 nih…hehehe…

    dari jaman saya dulu tahun 90’an memang udah punya reputasi bagus yang lumayan…
    dan memang satu kelas jumlah nya 48 orang…tapi g mengurangi kualitas pengajarannya kok..(waktu jaman saya & ini dari pendapat orang tua saya)…
    buat ekskul saya ikut pramuka…lumayan sering ikut acara2 pramuka di cibubur..

    y mudah2an nadira bisa masuk di sekolah yg bagus dan dia enjoy nantinya..

    salam….

  20. mba ira.. salam kenal.. salam ribet..
    kalo browsing mengenai sekolah pasti muncul deh web dikau…
    Tahun depan anakku masuk SD dan jadi penghuni tetap daerah perbatasan jakarta timur itu sesuatu banget.
    Sudah mulai window shoping ke beberapa sekolah di pondok gede (SD Iqro, Roudatul Mutaqqien, Al marjan, As syafiiyah) tapi belum ada yang cocok.. Pengen liat SD Kartika (dket SMA emaknya) tapi kok ya jauh banget sama rumah.
    Dapet info juga kalo SD di jakarta dan bekasi itu berbeda kurikulum jadi tambah galau mau daftar kemana jakarta atau bekasi.. Benarkah berbeda bu ibu???

    salam…

    • Halo Mbak Nia, salam kenal juga. Kalo aku sih, rencananya SMP nanti negeri aja. Nah, kalo SD-nya di bekasi, rada susah bersaing utk dapet SMP Negeri di Jakarta. Makanya aku pengen Nadira nanti SD di Jakarta aja supaya gak terlalu ribet pas mau masuk SMP nanti. Semoga sukses dapet SD yang terbaik ya Mbak🙂

    • Mb nia..mau dunk dbisikin hasil surveynya d 4 SD tsb..saya juga perbatasan jkt bekasi,dekat dengan IQRO dan Roudatul Muttaqien..
      Trimakasih..

  21. Mak, aku tau komunitas yang membahas ttng masalah ginian difb, coba cari aja di google: komunitas international islamic homeschooling indonesia. ada juga Qis Homeschooling Cirebon. Smg bermanfaat.

  22. Kalau SDnya namanya Ar Ridho ra, Ar Rudho SMPnya..secara anakku pernah di SDIT Al Madinah, SDIT Ar Rudho, dan Tiara School..okeh okeh aja semuanya menurutku, tahun lalu coba 2 SD setelah TK Tiara School selesai, SD AA Alsen sama SDIT Ar Ridho, 2 2nya keterima, selanjutnya anaknya yg milih pilihan ke-2 karena abangnya dah skul disitu.

  23. Keren Blognya, aksinya sama ama ak waktu mau masukin anak SD (skrg anak sdh kls 3). goggling SDIT2 seputar Jakarta Timur. Ak bukan cm telp, tp tak datengin langsung ke sekolahnya. Ak liat kondisi sekolahnya, sesuai gak sama kebutuhan anakku. Ak putusin Ibnu Sina. Buat Linda Sofyan, Ibnu Sina skrg gedungnya baru kok, halaman semakin luas, jd arena bermain anak sdh lebih nyaman. test masuk hy psikotest, gak ada calistung. Bahkan wkt kls 1 ada kawannya yg blm bs baca tulis, pertengahan semester sdh bs mengikuti kawan2nya.Sekolah disitu tdk menerapkan ranking, dijamin wkt ambil rapot kita mohon2 pgn tau anak kita rangking brp jawaban semua guru (Level 1-6) pasti sama, semua rangking 1. yg diinfokan hy nilai tertinggi dan terendah saja. Guru cukup komunikatif, Gak ada PR, kecuali kl ada anak yg blm selesai mengerjakan tugas, blh dikerjakan di rmh (anakku sering, tp gak prh dikerjakan lg di rumah…hehehe..). Anakku cukup santai sekolah disitu (walaupun sering kena thinking chair), prestasi akademik dan diluar akademik cukup membanggakan, krn tiap thn pst ada murid yg dikirim ke singapur utk olimpiade mtk, dan prestasi OR nya jg ok (tekwondo, futsal, silat), pramuka nya selalu juara kwartir jaktim tuh.

  24. hai Mba.. salam Mak rempong dan lebay ya.. ahahahhaha
    aku juga termasuk dalam golongan emak2 itu..
    ada yang tau ga gimana tes masuk Alarm (AA Rawamangun)? apakah ada anaknya yang sekolah disana? dan apakah ada anak nya yang sekolah di Muhammadiyah 24 Rawamangun?
    terimakasih sebelumnya…

  25. ira, gw mabok daftar sekolah darin. 11 sekolah gw datengin untuk cari yang se-visi dengan gw, 4 sekolah gw daftarin, 2 ditolak, 1 diterima (tapi jauuuuh), 1 lagi masih proses. sungguh, puyeng. gw tinggal di tengah kota bogor, sekolahan yg bagus2 sekarang di bogor coret karena daerah pengembangan. oh no!

  26. Karena belum 6 tahun gak bisa SD negeri..
    Muter2 pusing JIS vs Embun Pagi vs AA vs Kartika.
    Akhirnya pilih Embun pagi, rekomendasi dari beberapa Guru dan Kepsek di deket rumah. Katanya alumni Embun Pagi karakter building nya sangat KUAT… InsyaAlloh..

  27. Pingback: Tentang Pendidikan Anak | The Sun is Getting High, We're Moving on

  28. haii… salam kenal ach, mo ikutan nimbrung boleh yaaa 🙂
    saya rencana mau balik ke jakarta pertengahan tahun ini boleh info terbaru SD EP or yang konsepnya sekolah alam

  29. Haiii mb ira..
    Rumah kita se-wilayah mb.. Di seputaran duren sawit jg..
    Anakku bentar lg sd ini, skrg lg puyeng2nya nyari sd yg sesuai..
    Mau embunpagi tapi kemahalan di kantong aku.. Hehehe.. Pengennya klo bs sdit jg..
    Mb ira boleh ga di email ke aku akhirnya nadira sd dmn biar aku bs survei? Email aku:
    yameliaputri@gmail.com
    Makasih sebelumnya ya mb ira.. 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s