Review Ristra, Skincare Lokal yang Gak Kalah Ciamik (+ Giveaway!!!)

Banyak yang bilang, ibu itu adalah panutan pertama bagi anak perempuan. Apapun yang dilakukan ibu, bakal ditiru habis sama anak perempuannya, terutama seputar penampilan. Mulai dari dandan, cara memilih baju, merawat tubuh hingga model rambut. Intinya, ibu itu idolaque banget lah!

Nah, gue juga ngalamin sama nyokap. Karena punya nyokap yang sadar penampilan banget, gue pun kebawa sampe sekarang. Baju kudu matching dengan sepatu, tas dan aksesori lain lah. Muka kudu dirawat lah. Rambut harus rapi dan gak pernah lupa pake parfum lah.

Hal yang sama juga dilakukan Nadira ke gue nih kayaknya. Karena gue lumayan skincare addict, hal yang paling lama dan rutin gue lakukan untuk merawat diri setiap hari adalah pake skincare. Nah, Nadira demeen banget perhatiin gue templok-templokin skincare ke muka. Trus, dia suka ikut-ikutan hihihi 😀

Buat gue ini gak masalah sih karena merawat kulit itu emang lebih baik dilakukan sejak dini yekan. Apalagi, Nadira kan aktif ikut kegiatan nari tradisional. Tiap pentas, dia pasti dipakein makeup yang lumayan tebal.

 

Continue reading

Advertisements

Q&A with Jeng Bening Bersinar (part 2)

Nah, setelah part 1-nya kemarin, kuy sekarang dilanjutkan dengan part 2-nya. Sssttt… Ada tips untuk newbie di dunia skincare lho. Cekidott 😉

Btw, jawaban-jawaban Jeng Bening gak ada yang gue edit samsek ya. Dia nulis begitu, ya gue posting begitu, apa adanya. Oh ya, dia ini orangnya penuh ekspresi kalo ngomong, dan hobi sarkas pula. Jadi bayangin lah jawaban-jawabannya itu diucapkan penuh ekspresi dan sarkasme hahahaha 😀

Continue reading

Q&A with Jeng Bening Bersinar (part 1)

Belakangan ini, merawat kulit ala Korea alias Korean skincare routine yang berlapis-lapis kayak wafer jadi tren tersendiri di tengah kaum Hawa. Tujuannya, ya gak lain supaya kulit mulus nan flawless, glowing dan bebas masalah. Apalagi, cewek-cewek Korea dikenal dengan kulitnya yang muluuzzz dan (keliatan) natural. Alhasil, rahasia perawatan kulit mereka beserta produk-produknya pun jadi incaran cewek-cewek sedunia.

Sayangnya, dari ribuan merek Korean skincare yang ada, baru sedikit yang masuk di mol di Indonesia. Padahal, beauty blogger internesyenel banyak merekomendasikan aneka produk yang sering bikin gue mengernyikan kening sambil bilang “hah apaan tuh?”. Di mol, yang tersedia baru merek yang ngetop-ngetop doang (kalo gak mau disebut pasaran sih 😛 ).

Di sini lah, online shop jadi penyelamat. Apalagi, banyak owner online shop yang bekerja sama langsung dengan distributor di Korea. Jadi mereka bisa dapet harga lebih murah ketimbang kalo kita beli di jastip atawa jasa titip.

Salah satu yang banyak dijadiin referensi adalah Bening Bersinar (BB). Reputasinya cukup ciamik karena selain dagang, Jeng Bening juga gak pelit bagi-bagi ilmu tentang skincare. Apa yang dia ketahui, dibagikan lewat bentuk postingan lengkap dengan hashtag-nya.

Continue reading

Review: Bath & Body Works Pink Cashmere

Untuk wewangian tubuh dalam bentuk lotion, parfum, cologne bahkan sabun mandi, gue selalu berusaha nyari yang wanginya gak terlalu feminim. Maklum, mantan preman cyin, gak demen wangi bunga-bungaan yang girly banget hahaha 😀

Makanya, gue selalu pilih yang wanginya segar dan fruity gitu. Untuk sabun mandi dan lotion, gue pake yang wanginya netral, gak mencolok supaya gak clash sama parfum gue nanti. Kalo untuk parfum, rata-rata favorit gue adalah parfum laki yang seger kayak Bvlgari Extreme, Carolina Herrera 212, gitu-gitu lah. Dulu pernah punya Kenzo Flower, akhirnya gue hibahkan ke nyokap karena girly abiiss. Gak cocok sama image macho gue 😀

Nah, minggu lalu, gue dapet undangan ke acara peluncuran varian baru dari Bath & Body Works (BBW) di Kokas. Namanya, Pink Cashmere. Varian ini merupakan range terbaru dari BBW yang diluncurkan tahun ini, secara serentak di seluruh Asia Tenggara. Dari wangi dan warnanya, Pink Cashmere diklaim cucok untuk Imlek dan Valentine.

Continue reading

Don’t Judge a Book by Its Cover (2)

Dulu pernah bikin postingan dengan judul yang sama, tapi temanya beda banget. Jadi ini bukan sekuelnya ya 😀

Untuk urusan masak dan bikin kue/cemilan, gue mulainya emang telat sih. Baru pas Nadira mau MPASI lah gue grabak-grubuk belajar masak. Sebelumnya cuma bisa masak indomi, telor, air dan nasi doang 😀

Sekarang, masak jadi salah satu me time gue. Seneng aja gitu nyobain resep baru, terutama untuk kue-kue dan cemilan. Kalo untuk masak hidangan utama atau sehari-hari, gue suka rada males. Soale, gue masih agak musuhan sama ulekan. Alhasil sampe saat ini pun belum khatam-khatam nih bikin sambel yang endeus 😀

Kalo menurut suami, Nadira, keluarga dan teman-teman sih, hasil masakan gue lumayan lah. Mungkin gak selevel chef kenamaan, tapi minimal bisa dimakan gitu hahaha.. Maklum, gue kan sebenernya tipe yang cukup picky untuk urusan makan. Kalo makanan itu gak enak, gak akan gue makan kecuali terpaksa. Jadi, kalo masak sendiri pun, pasti bakal bolak-balik gue cicipi supaya taste-nya oke. Alhasil, the worst critic of my homemade food is myself.

Oke, untuk rasa masakan, hasilnya not bad. Tapi untuk penampilan masakan, gue melambaikan bendera putih deh. I suck at food styling. Masakan gue jaraaang banget yang cakep penampakannya.

Continue reading

Review: Kita Salon Tebet

Gue sering terkagum-kagum sama orang yang jagoan banget bersosialisasi di tempat-tempat penyedia jasa kayak salon atau restoran. Banyak temen gue yang begitu masuk satu salon, misalnya, langsung dipanggil by name sama resepsionis dan semua kapster hingga office boy/girl-nya. Buat gue, ini adalah sebuah PR besar.

Meski gue doyan berteman, tapi entah kenapa, di salon, gue suka melempem. Kayaknya bawaan sikap gak pede gue kumat kalo di sini ya. Rasanya kayak anak itik buruk rupa deh tiap masuk salon. Apalagi kalo ke salon high end yang mihil. Dijamin gue bakal celingak-celinguk kayak orang nyasar dan berasa awkward di situ.

Oleh karena itu, begitu nemu satu salon yang cucok, gue biasanya males pindah ke lain hati. Mau itu salon pindah lokasi, ganti nama, atau rombak manajemen, kalo personelnya tetap yang lama, pasti gue bakal balik lagi ke situ.

Nah, duluuu banget gue pernah nulis review tentang salon kesayangan gue, Ellen Salon, di Tebet. Review-nya ada di multiply, dan kayaknya lupa gue pindahin ke sini pas multiply ditutup 😥  Jadi terpaksa deh diulang lagi review-nya.

Continue reading

#MenujuKinclong2016 : Travel Edition

Salah satu hobi gue adalah traveling. Alhamdulillah, pekerjaan gue sebagai jurnalis mengakomodir hobi itu. Jadi ya lumayan lah ya, bisa jalan-jalan gratis, dan dapet pengalaman baru di tiap trip.

Saat ini, gue kan lagi punya program memperbaiki tata cara merawat kulit demi #menujukinclong2016 ya. Tentu aja, segala perabot skincare pun tak boleh dilupakan selama traveling. Tapi, biasanya gue gak melakukan ritual sepanjang biasanya selama plesir sih. Jika biasanya kalo malem ada 13 steps, pas travel paling cuma 7-8 steps lah.

Apalagi kalo traveling dengan agenda yang padat merayap. Daripada gak dapet momen sunrise misalnya, lebih baik nge-cut skincare routine kan? Yang penting, dua hal esensial gak boleh lupa, yakni double cleansing dan sunblock.

Untuk membawa produk-produknya, gue memilih tiga metode ini selama travel. Here they are:

IMG_20160311_074225_1457676027142

*produk-produk yang gue bawa pas ke Belitung kemarin, untuk nonton Gerhana Matahari Total bareng beberapa blogger. Will write about the trip, ASAP 🙂 *

Continue reading