Nostalgia Kue Keranjang

*Disclaimer: di postingan ini, gue memilih pake istilah Cina bukan Tionghoa karena, sepengetahuan dan sepengamatan gue, sebagian besar masyarakat keturunan Cina gak bermasalah dengan sebutan itu.*

Tiap Imlek, gue selalu gembira. Soale, meski nggak berdarah Cina, gue pecinta berat beberapa masakan Cina. Salah satu favorit gue adalah kue keranjang alias Dodol Cina.

Menurut gue, kue keranjang ini sungguh lejatos. Padahal personally, gue kurang demen dodol. Soale manis gilak, lengket di gigi dan biasanya keras kalo udah terlalu lama. Nah, kue keranjang ini beda. Manisnya gak blenger dan teksturnya empuk cenderung lembek. Mirip sama dodol Betawi yang baru aja mateng dan ditaro di daun pisang.

Selain gue, ternyata nyokap dan bokap juga suka sama kue keranjang. Kalo bokap malah hobi banget kue keranjang yang digoreng dengan salut telur atau adonan tepung. Jadi tiap dapet kue keranjang, rebutan deh kita πŸ™‚

Kecintaan gue sama kue keranjang mungkin akibat masa kecil gue yang lekat dengan segala hal berbau Cina. Jadi, keluarga nyokap gue itu sering banget disangka keturunan Cina. Sebab, semuanya bermata sipit, berkulit terang dan berambut lurus.

Continue reading

Selera Nusantara

Kalo ada yang nyebut judul di atas dengan nada kayak jingle acara masak-masak di TV tahun 90-an, just face it, you’re old! πŸ˜€

Di postingan ini gue mau cerita tentang selera makan gue. Kayaknya sebelum-sebelumnya gue pernah cerita ya tentang lidah gue yang kampung banget ini. Kalo disuruh milih antara Garang Asem, Foie Gras atau Steak, gue so pasti bakal pilih yang pertama. Maklum, lidah eikeh selera lokal banget. Sampe sekarang tetep gak doyan Foie Gras *gak tega bayangin angsa-angsa yang dicekokin cuma supaya hatinya bengkak* dan Steak juga makannya gitu-gitu aja. Kalo ada pilihan lain, lebih baik yang lain aja.

Soal lidah kampung ini dulu sempet bikin ribet secara profesional. Pas zaman kuliah, gue kan kerja di tabloid hiburan ya. Salah satu rubrik yang gue asuh adalah rubrik boga *yang mana sampe sekarang, di media yang berbeda, tetep gue mah ngasuh rubrik ini. Emang deh ogut si jago makan bener* Rubrik ini mengharuskan gue mereview dua jenis tempat makan, yaitu restoran dan warung kaki lima.

Continue reading

Ketemu Boyband

Seperti yang gue pernah cerita sebelum-sebelumnya, selera musik gue itu campur-campur banget, atau bahasa kerennya eclectic. Maklum, bonyok gue seleranya beda-beda. Bokap doyannya musik tradisional kayak lagu-lagu Jawa dan degung Sunda Sementara nyokap gue hobinya lagu-lagu Top 40. Bahkan dese demen Black Sabbath bok. Dari situ, selera musik gue pun jadi beragam banget.

Salah satu yang mewarnai hidup gue adalah boyband. Sebagai generasi 90-an, boyband cinta pertama gue adalah NKOTB. Abis itu, sesungguhnya gue masih demen sama boyband sih. Tapi agak gengsi ngakuin karena tren musik mulai beralih ke grunge.

Jadi di luaran sih ngakunya gue die hard fans-nya Nirvana, Pearl Jam, Stone Temple Pilot, Soundgarden, which was half true btw (half true = suka tapi gak die hard fans). Di dalam hati mah, gue masih hafal mati lagu-lagunya Take That, Boyzone, East 17, 98 Degrees, NSYNC, Five, Westlife, dll dsb. Gengsi bingit euy ngaku demen boyband kayaknya koq kurang keren gitu.

Sekarang, seiring bertambahnya usia, gue sadar, ngapain juga pura-pura untuk urusan selera musik ya? Jadi deh gue ngaku, I’m a boyband lover! Nggak groupie-groupie amat sih (kecuali sama NKOTB), tapi gue suka musik dan lagu-lagu mereka.

Anyway, di posting-an ini gue mau cerita tentang beberapa boyband yang pernah gue temui terkait dengan kerjaan gue. Baik itu nonton konsernya ataupun wawancara. Ini yang gue tulis yang gue inget-inget aja. Here they are:

Continue reading

Only Happy When It Rains

Udah beberapa hari ini, cuaca di Jakarta dan sekitarnya galau kayak orang baru putus cinta. Hujan deras tiap hari, minimal mendung deh. Bahkan Minggu-Selasa kemarin, hujannya non stop macam Sevel.

Cuaca begini biasanya disebelin sama para biker. Soale emang rempong sih. Kudu pake jas hujan, melapisi tas dan sepatu dengan rain cover, atau minimal pake tas plastik kresek. Itupun gak serta merta bikin kita waterproof karena kalo hujannya deras banget, air bisa aja nyempil ke sela-sela jas hujan dan bikin baju ikutan basah.

Kalo gak punya jas hujan dan printilannya? Ya kudu stop untuk meneduh. Imbasnya, telat deh sampe di lokasi tujuan.

Gue sebagai biker sebenernya nggak benci-benci banget sama hujan. Bahkan gue cukup menikmati lho naik motor sambil hujan-hujanan. Hitung-hitung nostalgia mandi hujan zaman kecil dulu gitu. Tapi kalo sampe deres banget atau nonstop kayak kemarin, ya bikin PR banget sih. Trus badan tiap hari ketimpa air hujan dan udara dingiinnn, lama-lama kan bisa gempor juga.

Continue reading

Tak Seindah Lagu

Postingan berikut gue tulis gara-gara barusan baca link iniΒ  yang di-share seorang temen di facebook. Temanya, tentang wedding night experience.

Beberapa testimoninya bikin ngakak parah. And I must admit, my wedding night wasn’t perfect also. Padahal, waktu zaman single dulu, kebayang yang namanya wedding night itu syahdu, khusyuk, penuh lopelope, macam lagu Malam Pertama-nya Chrisye ini nih:

*maap referensi lagunya nunjukin umur bingits yes*

Trus gimana kisah wedding night gue? Duh nggak menarik banget lah, nggak seseru novel Fifty Shades of Grey yang pasti.

Continue reading

Pasangan dan Berat Badan

Beberapa waktu lalu, pas lagi Instawalking (stalking akun instagram orang), gue nemu akun milik seorang personal trainer perempuan. Bodinya yahud abis deh, padahal udah punya anak. Pas gue liat foto-foto keluarganya, suaminya berbodi biasa aja, cenderung montok.

Kondisi ini berbanding terbalik dengan akun instagram temennya si Mbak PT, seorang personal trainer cowok. Pas gue iseng buka, ada foto keluarganya yang menunjukkan, bahwa istri si Mas PT ini adalah seseorang yang juga berkecimpung di dunia olahraga.

Gue lupa ya apakah istri Mas PT ini juga seorang PT atau “hanya” instruktur senam gitu. Tapi yang pasti, bodinya nggak kalah yahud sama suaminya.

It got me thinking. Kenapa pria-pria berbodi yahud pasti istri/pacarnya selalu berbodi yahud juga? Sementara kalo perempuan, nggak semua punya pasangan yang bodinya setipe sama dia. Bahkan banyak perempuan cantik, langsing dan berperut six pack, tapi suaminya gendut.

Continue reading

Me, Makeup and Nadira

Gue selalu suka banget deh kalo dapet kesempatan untuk di-makeup or di-makeover. Maklum, talenta gue ber-makeup kan minimalis banget ya. Sementara muka koq pas-pasan. Jadi kalo liat wajah sendiri berubah jadi lebih kece, hati pun terasa girang.

Berkali-kali di-makeup-in MUA, berkali-kali pula gue memperhatikan dengan seksama teknik mengaplikasikan makeup. Bahkan gue pernah ikut kelas dandan dll dsb. Tapi tetep aja sampe saat ini, gue masih bloon amat merias diri sendiri. Paling maksimal cuma pake alis, eyeliner, blush on dan bedakan doang. Sisanya mah, gak bisa qaqaaqq..

Alhasil kalo kondangan, ya gue pake makeup seadanya dan sebisanya aja. Supaya agak mentereng dikit, dikasih lipen merah deh. Kan kayak pameo berikut ini, you can never go wrong with red lipsticks! πŸ˜‰

Continue reading

Pemimpin yang Gue Banget

Halo, postingan ini agak-agak berbau politik ya. Jadi kalo ada yang alergi politik, apalagi pilpres, kali ini gue sarankan gak usah baca postingan ini.Β  Soale mau nulis dikiiiit tentang itu.

Pemilu pertama gue adalah tahun 1996, waktu gue masih SMA. Saat itu, Orba masih bercokol di Indonesia. Jadi, pilihan partainya cuma ada 3, yakni PPP (1), Golkar (2) dan PDI (3).

*yang bikin gambar dodol nih, dulu mah mana ada PDI Perjuangan*

Keluarga nyokap rata-rata milih PPP dengan alasan “partai Islami”. Bokap gue yang PNS, so pasti Golkar lah ya. Gue sendiri dibebasin mau pilih apa. Tapi yah sebebas-bebasnya di zaman Orba, mana bisa milih yang out of the box? Pilihan cuma 3, gak ada yang cucok pula sama gue.

Apalagi, waktu itu, pemilu dilakukan di sekolah dan kantor. Karena gue di SMA Negeri, nyoblosnya di sekolah. Bokap yang PNS juga nyoblos di kantor. Yang nyoblos di alamat sesuai KTP cuma IRT, pegawai informal, pegawai swasta, gitu2 deh.

Continue reading