Review: Maspion Magic Cooker Black Diamond

Kalo berandai-andai cuma boleh punya satu aja peralatan elektronik untuk masak, pada pilih apa ayo?

Gue sih udah jelas gak bakal pilih oven, breadmaker, slowcooker, microwave dll. Yang gue bakal pilih adalah rice cooker/magic com.

Kenapa?

Soale perabot satu ini multifungsi banget. Selama ini, kita cuma tau fungsi rice cooker/magic com itu cuma untuk masak nasi thok. Yah mentok-mentok untuk bikin bubur, nasi kuning, nasi liwet, dan sejenisnya lah. Jadi, gak bakal jauh-jauh dari yang namanya beras yekan.

Continue reading

Advertisements

Resep Pekan Ini: Garang Asem Slow Cooker

Ceritanya, tiap wiken atau hari libur, gue kan sering masak tuh, buat stok makanan di rumah. Maklum, kalo hari biasa suka gak sempet hehehe.. Nah, gara-gara itu, gue jadi kepikiran untuk bikin tema blog post mingguan. Jadi mulai Senin ini, gue bikin tema Resep Pekan Ini ya. Insya Allah resep yang gue tulis gampil-gampil dan foolproof lah. Sesuai kadar kemampuan masak gue yang minimalis ini juga sih πŸ˜€

Untuk edisi perdana, gue mau tulis resep Garang Asem Slow Cooker. Kemarin di IG sempet banyak yang nanya soale πŸ™‚

Masakan Garang Asem adalah salah satu favorit gue karena enak dan sehat, tanpa digoreng-goreng. Favorit gue adalah Garang Asem tanpa santan karena rasanya lebih light dan seger gitu. Nah, kebetulan, di daerah rumah, ada warung yang jual Garang Asem tanpa santan yang endeeuuusss berat. Plus, murah meriah pula harganya.

Tapi, sebelnya, gue sering kehabisan kalo mau beli. Tricky banget deh. Dateng ke warung pagi, belum mateng. Dateng ke warung siang, udah abis. Jadi aku kudu piye? πŸ˜₯

Gara-gara KZL, gue pun terobsesi bikin Garang Asem sendiri, dengan hanya mengandalkan memori lidah gue akan masakan Garang Asem di warung tersebut.

Continue reading

Resep Baked Rice with Broccoli, Chicken, and Cheese

Perpaduan ART pulper yang absen sebulan karena keguguran, Nadira sakit bolak-balik, work load tinggi dan tugas luar kota, bikin gak sempet-sempet deh nguprek blog. Tiap hari pusyiinng banget ngatur waktu supaya semua beres. Alhasil blog ini pun terbengkalai, padahal ide nulis sih banyak *somse*

Untuk pemanasan, gue mau posting resep aja ya. Ceritanya, minggu lalu pas gue ke luar kota, Nadira kan gue orderin ketring di sekolah. Trus di hari Jumat, ada menu Nasi Panggang Ayam Keju. Karena penasaran, gue order 2 dan minta dibawa pulang. Jadi gue bisa nyobain juga gitu hehehe..

Abis ngerasain sendiri, gue langsung kebayang bahan-bahan dan cara bikinnya. Seharusnya mah simple banget lah. Pas browsing-browsing resep nasi panggang keju di gugel, banyak metode dan varian yang bertebaran. Tapi semuanya tetep gampil.

Tadi pagi, sebelum berangkat kerja, gue sempetinΒ  untuk bikin nasi panggang versi gue. Gak ngikutin resep-resep di gugel samsek. Malah lebih bersifat eksperimen karena isinya sesuai yang ada ada di kulkas dan lemari doang πŸ˜›

Sempet deg-degan, kira-kira rasanya bakal enak atau ajaib ya. Barusan gue makan untuk makan siang, eh endeus bok. Layak dicoba bikin lagi next time nih gan!

Anyway, buat yang pengen nyoba (siapa tau ada gitu), berikut ini resepnya ya:

Continue reading

#8 Baking Passion (and Some Easy Peasy Recipes)

Okeh, tema kali ini adalah rikues dari Sally, Cici, dan Tyas. Baru ditulis sekarang setelah akik punya oven baru, hehehe.. πŸ˜€

Kayaknya pernah gue bahas berkali-kali kalo gue itu aslinya gak bisa masak. Gue baru tergerak belajar masak setelah Nadira mau MPASI. Eh ambisi gueΒ keterusan gara-gara liat sebuah blog seorang pembuat kue. Dia cerita, baking passionnya dimulai gara-gara pengen bikin kue ultah anaknya yang ke-1. Pas sukses, dia malah jadi hobi bikin kue macem-macem. Akhirnya dia terima pesenan kue dan lumayan sukses.

Wah, waktu baca itu, gue ternganga banget. Kalo dia bisa, masa gue gak bisa sih? Jadi deh gue berambisi belajar baking, murni otodidak cuma hasil gugel resep, terutama dari milis NCC. Pernah sih ikutan cooking class gratisan sekalian liputan. Tapi to be honest, di cooking class itu gue justru sibuk nyemilin kuenya, bukan belajar ilmunya, hahaha πŸ˜›

Continue reading

Ayam Goreng Kuning

Ini ayam goreng yang selalu tersedia di kulkas gue. Bikinnya gampil dan supaya cepet, pake bantuan panci presto dong yaaa.. Awalnya dikasih resep sama temen, tapi cuma basic-basicnya aja. Ke depannya malah gue suka modif sendiri takarannya.

Trus sisa bumbu biasanya gue simpan untuk tambahan kalo ngungkep ayam lagi, atau buat ungkep tempe/tahu, or bumbu soto ayam. Mayan, hemat tenaga ngulek πŸ˜€

Anyway here’s the recipe ya

Ayam Goreng Kuning

Bahan:
1 ekor ayam (gue selalu dipotong 12)
3 lembar daun salam
Lengkuas sejempol
Garam sesuai selera
Air

Haluskan:
2-3 sdm ketumbar
1 sdm kemiri
7 bawang putih
5 bawang merah
Kunyit sejempol

Cara membuat:
1. Rebus ayam bersama air, bumbu halus, daun salam, lengkuas dan garam dalam panci presto. Proses selama 5-10 menit dihitung setelah panci berdesis.
2. Lanjutkan memasak dengan panci terbuka dan api kecil, hingga air menyusut dan bumbu meresap, kira-kira sekitar 20-30 menit.
3. Angkat ayam, goreng dalam minyak panas, atau masukkan ke dalam kulkas untuk stok lauk.

Ayam Goreng Lengkuas

Saat bikin proyek Nasi Uduk ini, sehari sebelumnya gue baru aja masak semur. Jadi gue langsung bilang ke hubby, lauknya ayam goreng aja ya. Trus gue tanya, mau ayam goreng serundeng atau ayam goreng gue yang biasa (yang ternyata belum pernah gue posting dimari yak. Next time deh). Doi minta ayam goreng serundeng aja, lebih matching katanya. Owkeh, ternyata gue pernah nyontek resepnya di web-nya Tabloid Nova. Langsung deh dengan pede tinggi bikin 2 resep sekaligus.

Hasilnya, not bad lah, meski ternyata kata hubby, dia lebih demen ayam goreng dengan resep mengarang bebas yang biasa gue stok di kulkas. Uhuy!

Ayam Goreng Lengkuas
Bahan:
1 ekor ayam (gue minta potong 12 supaya gak kegedean)
200 ml air (gue 100 ml aja karena mau pake panci presto)
2 btg serai, memarkan
2 lbr daun salam
2 lbr daun jeruk (berhubung gak punya, jadi gak pake)
1 sdt air asam
minyak goreng

Bumbu Halus:
6 bh bawang merah
4 siung bawang putih
5 btr kemiri
2 cm kunyit
200 gr lengkuas, parut (gue lebihin supaya serundengnya lebih banyak)
1 sdt garam

Cara Membuat:
1. Lumuri ayam dengan bumbu yang dihaluskan, serai, daun salam, daun jeruk, dan air asam, masukkan dalam wajan, masak sambil diaduk-aduk sampai ayam berubah warna. Tambahkan air, kecilkan api, masak sampai bumbu meresap dan air habis. Angkat, sisihkan.
2. Pisahkan ayam dengan bumbu, goreng ayam sampai kuning kecokelatan, angkat dan tiriskan.
3. Goreng bumbu sampai kering kecokelatan, angkat dan tiriskan. Taburi ayam dengan bumbu kering.

P.S: Berhubung eikeh rada-rada pemalas, gue mengkaryakan panci presto andalan untuk membantu mempercepat proses empuknya ayam. Jadi setelah ayam berubah warna di proses no. 1, gue masupin ayam+bumbu+air ke dalam panci presto. Lalu masak selama 5 menit, dihitung setelah panci berdesis. Setelah itu, buka tutup panci dan lanjutkan memasak sampai airnya habis dan bumbu terserap. Lanjutkan ke proses memasak no.2 dan 3. Lumayan, hemat 30 menitan lah πŸ™‚

Sayap Ayam Cola

Sebenarnya udah copas resep ini lama banget dari milis NCC. Tapi entah kenapa dianggurin trus. Mungkin gara-gara gue gak terlalu doyan Cola, dan gak terlalu yakin sama perpaduan ayam + cola, rasanya macam mana kali ya.

Eh pada suatu hari yang cerah (halah), Irene posting resepnya di sini. Trus dia kasih testimoni kalo rasa sayap ayam cola ini enaaakkk banget, gak kalah sama Chicken Wing di Pizza Hut! Lah jadi nepsong mau bikin dong akika (dasar impulsif). Jadilah minggu kemarin eikeh beli sayap ayam di Belmart, trus dianggurin di freezer karena gak sempet masak. Semalem, akhirnya diniatin banget bikin. Kebetulan di kulkas ada Pepsi Cola sekaleng punya hubby, sisa delivery KFC Sabtu kemarin.

Saking nepsongnya, langsung bikin 1,5x resep bok, hehehe.. Hasilnya? Alhamdulillah, enaaakkk banget! Nadira langsung makan 4 potong, hubby makan 7 potong, gue kebagian 1 potong. Yummo! Anyway, ini resepnya yaa πŸ™‚

Sayap Ayam Cola
Bahan :
Bahan A
10 potong sayap ayam bagian drum stick
1 sdm air jeruk nipis

Bahan B
2 siung bawang putih, parut
1 cm jahe, parut
1/2 sdm minyak wijen
2 sdm kecap asin
1 sdm kecap manis
2 sdm saus tiram
2 sdm madu
3 sdm saus tomat
1/2 sdt garam
1/4 sdt merica
200 ml coca cola

Cara Membuat :
1. Cuci sayap ayam, lumuri dengan air jeruk nipis, bilas kembali
2. campur sayap ayam dengan bahan B, masak dengan dengan api kecil sampai bumbu meresap dan airnya habis sambil sesekali diaduk
3. Oven sayap ayam sebentar supaya garing atau bisa dipanggang di atas teflon sebentar

Note:
– Gue gak pake jeruk nipis karena gak punya. Ternyata katanya sih, jeruk nipis itu bikin sayap jadi agak-agak garing gimana gitu.
– Gue pake Pepsi Cola sekaleng isi 330 ml untuk 1,5x resep. Ternyata meski ayamnya udah empuuukk banget, tapi kuahnya gak abis-abis. Jadi IMHO mah, next time cola-nya gak usah full sesuai resep kali ya. Kurang-kurang dikit juga gpp koq.
– 1 sayap ayam dipotong dua, trus ujungnya yang melenting keluar itu dibuang aja supaya mirip sama Chicken Wing Pizza Hut. Nah kalo gue ujungnya gak dibuang,bentuknya jadi agak aneh deh πŸ˜›
– Fotonya cupu ya? Soale tadi pagi sebelum berangkat buru-buru motret pake BB. Untuk penampakan yang lebih ciamik, silakan liat di blog-nya Irene aje yeee.. πŸ™‚