Resep Snack Foolproof untuk Bekal

Ini adalah lanjutan postingan tentang bekal kemarin ya. Karena yang kemarin udah kepanjangan, resep-resepan yang gue udah praktikin dan contek dari berbagai sumber pun gue taro di sini.

Sebenernya sih ini maksudnya buat dokumentasi pribadi karena gue sering lupa resep makanan yang pernah gue bikin, apalagi kalo udah lama gak praktik. Tapi kalo ada yang mau nyontek, silakan aja ya. Yang pasti, dijamin capcus dan foolproof lah. Pokoke, kalo gue bisa bikin, pasti semua orang bisa. Selamat mencoba!

P.S: Kalo ada yang punya resep-resep gampil surimpil kayak gini, kasitau yaa supaya bisa disontek juga sama akyu 😀

Continue reading

Advertisements

Review: Oven Listrik

Setelah kemarin-kemarin rempong ngereview lipen, saatnya kembali ke dunia nyata. Jadi marilah kita mereview peralatan ngedapur. Yang gue pilih sekarang adalah oven listrik Cosmos CO 980.

Ini adalah oven kedua yang gue punya. Dulu, pertama kali punya oven, gue pilih oven tangkring yang, sesuai namanya, kudu ditangkringin di atas kompor untuk bisa memanggang makanan. Ukurannya gede pula. Maklum waktu beli dulu, gue masih newbie di urusan perdapuran. Jadi pake prinsip ogah rugi deh. Daripada beli yang kecil, mending beli gede sekalian. Hahaha.. 😛

Alhasil jadinya rempoongg banget. Tiap mau bikin kue atau panggang sesuatu, kudu siapin 4 batu bata bahkan lebih sebagai alas otang di kompor. Plus, karena size-nya gede, gue jadi agak olahraga dikit angkat-angkatnya. Dulu pas ada ART sih masih mending karena ada yang bantuin. Sekarang setelah eikeh jadi single fighter, tambah males deh baking-bakin dengan otang 😦

Continue reading

Martabak Manis (Lagi)

Dulu gue pernah posting resep Martabak Manis di sini. Enak sih, tapi menurut gue, masih ada yang kurang pas dikit. Nah kemarin di milis NCC ada yang posting resep Martabak Manis lagi. Gue perhatiin, agak beda karena nggak pake santan trus di sini pake baking powder. Yo wis kemarin gue coba. Ternyata rasanya enaaaak deh. Kalo kata emak gue, lebih lembut gitu deh. Caranya juga gampil sekali deh. Oh ya karena resep ini pake baking powder juga, hasil pinggiran martabaknya bisa crispy-crispy gitu.

Btw, berhubung gue belum punya loyang martabak, terpaksa pake teflon deh bikinnya. And as I expected, meski udah pake api keciiiill, tetep aja lho rada-rada gosong hasilnya. Hiks… Tambah terobsesi sama loyang martabak deh jadinya eikeehh… Anyway, here’s the recipe ya 🙂

P.S: Maapkan poto-potonya cupu abweeessss…

Martabak Manis

Bahan-bahan:
250 gr tepung terigu protein sedang
15 gr susu bubuk
1/4 sdt baking powder
50 gr gula pasir halus
1/4 sdt garam
300 ml air
1/2 sdt ragi instan
3 btr telur
30 gr gula pasir
3/4 sdt soda kue
25 gr margarin, lelehkan

Bahan isi: tergantung selera kemarin aku pake meisis dan keju

*tuh gelembung-gelembung martabaknya mulai muncul deh*

Cara membuat:
– Campur terigu, susu bubuk, baking powder, gula pasir halus dan garam. Aduk rata.
– Tuang air sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan whisk sampai rata.
– Tambahkan ragi instan, aduk rata. Diamkan 30 menit.
– Kocok lepas telur dan gula pasir, tuang ke campuran tepung terigu sambil diaduk rata.
– Terakhir, masukkan soda kue dan margarin leleh, aduk rata.
– Tuang ke dalam teflon (diameter 20cm) tanpa dioles mentega, dengan api kecil. Tutup dengan tutup panci, biarkan mengembang.sampai terbentuk pori2, lalu tabur gula diatasnya.
* Angkat, lalu oles dengan mentega / margarin. Taburi dengan bahan isi yang disuka. Tumpuk, olesi kulit martabak dengan mentega/margarin dan potong-potong.
– Martabak siap disantap 🙂

Apem Kinca (Durian)

Salah satu makanan favorit gue di dunia adalah Ketan Kinca Durian bikinan nyokap. Rasanya gak ada duanya deh! Nah, kemarin nyokap bikinin makanan itu. Trus ketannya abis, sementara kincanya masih banyak. Pikir punya pikir, gue inget kalo nyimpen resep Apem Kinca-nya Bu Fatmah NCC. Terlintas ide untuk bikin apemnya, dan dimakan bareng sama si kinca durian ala nyokap.

Pas ke Jatinegara sempet beli cetakan yang bisa buat bikin kue lumpur, dorayaki, etc seharga 10rb-15rb (lupa tepatnya berapa). Gue sengaja pilih yang kecil-kecil, segede kue lumpur, supaya makannya enak, bite size gitu deh. Kemarin iseng nyoba resepnya Bu Fat, enaaakkk banget! Empuk bener apemnya. Bahkan meski udah dingin pun tetep empuk terasa di mulut. Gampil pula bikinnya. Definitely a must try deh 🙂

Berikut ini gue copy paste resepnya Bu Fat ya. Untuk bagian kincanya, kata nyokap sih mirip cara pembuatan dan bahan-bahannya. Tapi berhubung yang nyokap bikin kinca durian, jadi tinggal ditambahi durian lengkap dengan bijinya plus sedikit air supaya gak terlalu kental ya.

APEM KINCA
Penulis : Fatmah Bahalwan

Bahan:
400 gr tepung terigu
2 sdt ragi instan
600 ml santan sedang
2 btr telur, kocok lepas
2 sdm gula pasir
½ sdt garam

KINCA
Bahan:
400 ml santan sedang
175 gr gula palm
2 sdm gula pasir
1 sdt garam
1 lbr daun pandan.

Cara membuatnya:
1. Apem : campur semua bahan menjadi satu, diamkan 30 menit.
2. Panaskan cetakan kue apem diatas api kecil, tuang adonan setengahnya.
Biarkan hingga terlihat bersarang, tutup, biarkan matang. Angkat.

3. Kinca : masak semua bahan menjadi satu hingga gula larut. Saring.

Es Cincau Karamel

Ih gara-gara sok eksis di blog yang satu lagi, blog ini suka kelupaan deh. Okeh, jadi kali ini gue mau nulis resep yang aselik gampil abweess (lah emang resep-resep sebelumnya piye? Menurutlohh??). Paling yang agak tricky dari resep ini cuma pas bikin sirup karamelnya. Hati-hati jadi gosong dan terlalu pahit ya.

Anyway, Es Cincau Karamel ini uenaaakk banget diminum pas lagi panas-panas gitu. Gue pake Nutrijell rasa Cincau karena gue nggak terlalu suka cincau hitam yang ada di supermarket. Suka agak keras gitu ya (cari temen). Di lidah gue, cincau KW ala Nutrijell ini justru lebih enak. Next time sih pengen coba beli cincau hijau yang ada di abang-abang trus disiram pake sirup karamel homemade. Tampaknya enak euy *ngiler*

Oh ya maap resepnya gak pake takaran. Lupis eikeh

Es Cincau Karamel

Bahan:
1 bungkus Nutrijell rasa Cincau
Gula pasir
Air
Susu kental manis
Batu Es

Cara membuat:
1. Buat cincau sesuai petunjuk yang ada dalam kemasan Nutrijell. Tapi kalo gue sih, gulanya dikurangi karena nanti kan dikasih sirup gula lagi. Setelah mendidih, dinginkan dan biarkan beku. Lalu potong-potong sesuai selera.
2. Buat sirup karamel dengan cara:
– Letakkan gula pasir dalam panci/wajan. Panaskan dengan api kecil hingga larut dan kecoklatan. Jangan diaduk-aduk, cukup goyang-goyangkan panci/wajan agar gula mencair dengan rata.
– Setelah cair semua (kalo masih ada sedikit yang belum cair juga gpp sih), siram dengan air hangat. Diamkan sampai gula dan air tercampur rata. Sisihkan.
– Dalam gelas saji, tuangkan cincau, sirup karamel, batu es dan siram dengan susu kental manis. Sajikan. Yum!

Risoles Mayones

Jadii.. Salah satu emak-emak di twitter kan jual risoles mayones. Gue sukaa banget! Tapi sayangnya, karena dia ribet sama kerjaan + anak-anaknya, jualannya gak bisa sering-sering. Kudu pre order bok, hehehe.. Karena itu, berhubung gue suka banget sama risolesnya, gue iseng bikin sendiri. Alhamdulillah, kata orang-orang rumah sih enak. Tapi, kalo disuruh bikin banyak-banyak, bisa keriting deh gue. Secara bikin risoles itu kan rempong ya bok.

Anyway, here’s the recipe. Oh ya, adonan kulit gue nyontek dari blog-nya Mbak Astri Nugraha dan diuprek-uprek sendiri (sotoy). Gue suka resepnya Mbak Astri karena irit susu dan telur, hehehe (mak irit.com). Sementara adonan isinya, gue ‘adopsi’ dari blog-nya Bunda Inong.

Risoles Mayones

Bahan-bahan:
* Kulit (kira-kira menghasilkan 22-24 kulit berdiameter 20):
170 gr tepung terigu (karena nggak ada timbangan, gue jadi 17-18 sdm tepung, pilih Segitiga Biru ya)
250 ml susu UHT
200 ml air
2 butir telur, kocok lepas
5 sdm mentega, lelehkan
1/2 sdt garam
1/2 sdt kaldu bubuk (bisa di-skip seperti saya)

*Isi:
3 buah sosis, potong kecil-kecil (bisa juga diganti dengan smoked beef)
2 buah telur rebus, cincang kasar
Mayones dicampur dengan susu kental manis putih

Perekat:
5 sdm terigu
100 ml air
Tepung panir

Cara Membuat:
– Campur tepung, garam dan kaldu, tuangi susu dan air. Aduk-aduk hingga rata dan halus.
– Masukkan telur kocok. Campur hingga rata.
– Saring supaya tidak ada adonan yang bergerindil.
– Masukkan mentega leleh, aduk-aduk hingga rata. Diamkan 30 menit.
– Ambil 1 sendok adonan, ratakan di atas wajan teflon. Buat dadar tipis.
– Ambil dadar, isi dengan potongan sosis, telur dan mayones. Lipat seperti amplop atau gulung.
– Celupkan risoles ke dalam larutan terigu. Gulingkan pada tepung panir.
– Simpan dalam lemari es 1 jam supaya tepung panir melekat.
– Goreng.

Puding Pisang Biskuit

Asli deh, resep ini guampaaanng banget! Buat yang ngerasa nggak bisa masak atau terlalu sibuk, coba bikin resep ini. Cuma 30 menit-an lah, langsung bisa dinikmati hasilnya. Nggak percaya? Bikin sendiri doonng

Oh ya, resep ini hasil boleh googling ya, bukan resep bikinan gue sendiri. Maklum namanya juga amatiran, jadi resepnya masih boleh nyontek, hehehe..

Puding Pisang Biskuit

Bahan:
3 buah pisang ambon, haluskan
10 keping biskuit marie diremukkan (gue pake Regal, remukinnya jangan halus2 ya)
200 ml santan kentan (gue ganti pake susu UHT)
1 butir telur
1/2 sdt vanili bubuk

Cara membuat:
– Campur semua bahan dalam wadah hingga rata.
– Masukkan ke dalam loyang, kukus selama kurleb 30 menit.
– Sajikan. Tapi kalo gue sih lebih suka dimasukkan ke dalam kulkas dulu. Lebih padat dan yummy!

P.S:
Kalo gue lihat sih, puding ini bisa diberikan kepada balita yang berumur <1 tahun. Dengan beberapa substitusi bahan tentunya. Santan/susu diganti sufor atau air. Kemudian telur dipake kuningnya aja dan biskuit marie diganti biskuit bayi. Pasti pada suka deh