Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

Advertisements

(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Continue reading

Identitas di Medsos VS Dunia Nyata

Pertama gue mainan medsos, yakni friendster, gue ngerasa aman-aman aja berteman dengan orang yang gue kenal in real life. Bahkan, jika ada stranger yang nge-add, langsung gue decline.

Habit ini gue pertahankan sampe era Facebook. Rata-rata kontak gue di FB sampe hari ini adalah saudara, teman lama, kolega, atau orang-orang lain yang gue kenal di kehidupan nyata.

Maka dari itu, untuk facebook, gue suka males approve friend request dari orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Kalo pun di-approve, ya gue liat-liat dulu, kira-kira sehati sepemikiran gak ya. Entah kenapa, gue masih ngerasa facebook adalah area private yang gak terlalu nyaman gue bagi dengan orang asing. Bahkan, akun facebook gue setting private, cuma bisa dilihat kontak gue aja. Padahal isi wall gue juga cuma sharing-an video-video masak dan DIY sih, jarang yang heboh juga, hahaha.. 😀

Situasi berubah pas gue mainan Twitter. Gue banyak ketemu twitmoms yang cuma gue kenal di dunia maya aja. Beberapa kemudian jadi teman baru dan sahabat di dunia nyata. Sebab, kami punya minat yang sama di beberapa bidang.

Fenomena twitter berlanjut di dunia blog dan Instagram. Kalo gue liat, pembaca blog dan follower gue di Instagram didominasi orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Dan berbeda dengan zaman friendster dulu yang sering gue tolak-tolain, di IG dan blog, I’m okay sharing my thoughts with total strangers.

Continue reading

Inner Circle

Baca judulnya ada yang pengen nyanyi “Alalalalalong, alalalalalong, longlilonglonglong” gak?

Hihihi.. Anak 90-an banget gak siihhh 😀

Jadi, beberapa hari lalu, gue liat quote ini di Instagram. Trus gue terhenyak sendiri, karena, eh koq bener banget ya.’

Semakin tua, gue ngerasa tingkat toleransi gue terhadap hal-hal yang nyebelin semakin rendah. Terutama untuk yang berhubungan dengan sosialisasi dan pertemanan.

Continue reading

Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung 😀 *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

Continue reading

Public Display of Affection

Waktu masih single dulu, rasanya seneng deh kalo tiap punya pacar trus tangan gue digandeng di depan publik. Atau dirangkul, dipegang pipinya/rambutnya, gitu-gitu lah. Apalagi pas pacarnya kece. Rasanya pengen gue tenteng kemana-mana, sekalian pamer hahaha.. *otak cetek*

Kebetulan dulu pernah beberapa kali dapet cowok yang sesuai keinginan. Mereka ini tipe yang kalo pergi bareng gue selalu ajak pegangan, rangkul bahu, makan duduk sampingan sambil pegangan tangan, dst. Tapi gak berlebihan ya, cuma mentok segitu doang karena akoh malu tapi mau kak.

Yang penting, hasrat pamer atawa Public Display of Affection (PDA) tersalurkan lah. Percis lagunya John Legend yang ini nih!

Continue reading