Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah 😛

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

Continue reading

Review: Mi Bangka Favorit Akoh

Duh, gue emang orang yg susah berkomitmen ya. Mau bikin posting-an resep seminggu sekali aja gagal mulu. Ujung-ujungnya cuma di-posting di Instagram aja deh. Abisan, lebih capcus posting di Instagram dibanding nulis blog sih *alesan*

Anyway, kali ini gue mau nulis tentang kuliner aja deh yang enak. Apalagi, sebagai orang yang doyan wiskul, gue punya banyaakk banget daftar makanan enak yang jadi favorit. Selain bakso, gue juga suka banget sama mi ayam. Tapi, mi ayam yang gue favoritin adalah jenis mi bangka.

Bedanya apa mi ayam biasa dan mi bangka?

Menurut gue, yang paling mendasar adalah penambahan toge di mi ayamnya. Kalo mi ayam biasa kan rata-rata ditambahin sawi hijau aja. Nah kalo mi bangka, biasanya cuma toge aja, atau bisa juga di-mix, toge dan sawi.

Terus, penyajiannya dipisah antara mi ayam dan kuahnya. Agak mirip sama mi ayam di resto ala Cina, gak kayak mi ayam abang-abang gerobak yang mi dan kuahnya digabung di satu mangkok.

Oh ya, berikut ini ada beberapa penjual mi bangka yang gue pernah coba, beserta review kecil-kecilannya ya:

Continue reading

Don’t Judge a Book by Its Cover (2)

Dulu pernah bikin postingan dengan judul yang sama, tapi temanya beda banget. Jadi ini bukan sekuelnya ya 😀

Untuk urusan masak dan bikin kue/cemilan, gue mulainya emang telat sih. Baru pas Nadira mau MPASI lah gue grabak-grubuk belajar masak. Sebelumnya cuma bisa masak indomi, telor, air dan nasi doang 😀

Sekarang, masak jadi salah satu me time gue. Seneng aja gitu nyobain resep baru, terutama untuk kue-kue dan cemilan. Kalo untuk masak hidangan utama atau sehari-hari, gue suka rada males. Soale, gue masih agak musuhan sama ulekan. Alhasil sampe saat ini pun belum khatam-khatam nih bikin sambel yang endeus 😀

Kalo menurut suami, Nadira, keluarga dan teman-teman sih, hasil masakan gue lumayan lah. Mungkin gak selevel chef kenamaan, tapi minimal bisa dimakan gitu hahaha.. Maklum, gue kan sebenernya tipe yang cukup picky untuk urusan makan. Kalo makanan itu gak enak, gak akan gue makan kecuali terpaksa. Jadi, kalo masak sendiri pun, pasti bakal bolak-balik gue cicipi supaya taste-nya oke. Alhasil, the worst critic of my homemade food is myself.

Oke, untuk rasa masakan, hasilnya not bad. Tapi untuk penampilan masakan, gue melambaikan bendera putih deh. I suck at food styling. Masakan gue jaraaang banget yang cakep penampakannya.

Continue reading

Mecin Oh Mecin

Pas lagi browsing-browsing beberapa hari lalu, gue nyangkut di artikel ini dan ini. Isinya mirip lah, kira-kira tentang apakah sebetulnya MSG berbahaya atau hanya sekadar mitos. Karena penasaran, gue baca sampe habis deh.

Inti artikel itu sih sebenarnya sama dengan apa yang pernah gue baca tentang MSG atawa mecin sejak bertahun-tahun lalu. Meski dituding sebagai biang penyakit, kebodohan, penyimpangan kepribadian, dll dsb, sesungguhnya belum ada hasil riset yang jelas-jelas bilang bahwa MSG itu berbahaya. Kalopun ada, biasanya hasil risetnya itu dilakukan dengan memberi tikus/hewan lain MSG dalam dosis yang luar biasa gede dan gak masuk akal.

Bahkan ditengarai, isu MSG ini sebenernya ada muatan politisnya segala. Rempong yes?

Continue reading

Nostalgia Kue Keranjang

*Disclaimer: di postingan ini, gue memilih pake istilah Cina bukan Tionghoa karena, sepengetahuan dan sepengamatan gue, sebagian besar masyarakat keturunan Cina gak bermasalah dengan sebutan itu.*

Tiap Imlek, gue selalu gembira. Soale, meski nggak berdarah Cina, gue pecinta berat beberapa masakan Cina. Salah satu favorit gue adalah kue keranjang alias Dodol Cina.

Menurut gue, kue keranjang ini sungguh lejatos. Padahal personally, gue kurang demen dodol. Soale manis gilak, lengket di gigi dan biasanya keras kalo udah terlalu lama. Nah, kue keranjang ini beda. Manisnya gak blenger dan teksturnya empuk cenderung lembek. Mirip sama dodol Betawi yang baru aja mateng dan ditaro di daun pisang.

Selain gue, ternyata nyokap dan bokap juga suka sama kue keranjang. Kalo bokap malah hobi banget kue keranjang yang digoreng dengan salut telur atau adonan tepung. Jadi tiap dapet kue keranjang, rebutan deh kita 🙂

Kecintaan gue sama kue keranjang mungkin akibat masa kecil gue yang lekat dengan segala hal berbau Cina. Jadi, keluarga nyokap gue itu sering banget disangka keturunan Cina. Sebab, semuanya bermata sipit, berkulit terang dan berambut lurus.

Continue reading

Selera Nusantara

Kalo ada yang nyebut judul di atas dengan nada kayak jingle acara masak-masak di TV tahun 90-an, just face it, you’re old! 😀

Di postingan ini gue mau cerita tentang selera makan gue. Kayaknya sebelum-sebelumnya gue pernah cerita ya tentang lidah gue yang kampung banget ini. Kalo disuruh milih antara Garang Asem, Foie Gras atau Steak, gue so pasti bakal pilih yang pertama. Maklum, lidah eikeh selera lokal banget. Sampe sekarang tetep gak doyan Foie Gras *gak tega bayangin angsa-angsa yang dicekokin cuma supaya hatinya bengkak* dan Steak juga makannya gitu-gitu aja. Kalo ada pilihan lain, lebih baik yang lain aja.

Soal lidah kampung ini dulu sempet bikin ribet secara profesional. Pas zaman kuliah, gue kan kerja di tabloid hiburan ya. Salah satu rubrik yang gue asuh adalah rubrik boga *yang mana sampe sekarang, di media yang berbeda, tetep gue mah ngasuh rubrik ini. Emang deh ogut si jago makan bener* Rubrik ini mengharuskan gue mereview dua jenis tempat makan, yaitu restoran dan warung kaki lima.

Continue reading

Yang Lekker untuk Berbuka

Tema ini sebenernya pengen ditulis dari awal-awal bulan puasa kemarin. Tapi berhubung ngisi blog-nya juga mood-moodan, alhasil lupa dan baru ditulis sekarang deh. Gak basi lah ya wong masih pada puasa kan?

Jadi, gue pengen nulis menu favorit untuk berbuka puasa. Sebagai pemilik lidah kampung, so pasti menu favorit akoh ya gak jauh-jauh dari makanan lokal lah yaw. Makanya blog post ini tentu nggak spektakuler samsek. Wong isinya tentang makanan yang bisa dibeli di tukang jajanan di pinggir jalan situ 😀

Anyway, here’s the list:

Continue reading