Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita 2

Sejujurnya, gue nulis ini udah dari beberapa hari lalu. Tapi gue ngerasa kudu tanya ke suami dulu, apakah dia keberatan cerita ini gue post? Sebab, untuk beberapa orang, kisah kegagalan dan kebodohan finansial itu adalah aib.

Respons suami:

“Oh gpp di-post. Siapa tau ada pelajaran dari kebodohan aku.”

Oke deh. Mari kita lanjutkan kisah tentang BPJS kemarin.

Di instagram kan gue sempet bahas tentang lifestyle ala budget pas-pasan jiwa sosialita (BPJS) ya. Di antara DM yang masuk, banyak yang mengeluhkan cara pasangannya dalam mencoba menyenangkan mereka. Soale, seringkali maksain gitu.

Ada yang sampe dikejar-kejar debt collector karena diam-diam ternyata suaminya ngutang kanan kiri untuk ngajak anak istri traveling, jajan dll. Bahkan ada yang dipecat segala karena korupsi uang kantor demi menyenangkan keluarganya.

Sedih bacanya 😦

Eeeh engingeenngg.. Tetiba ada satu orang yang DM gue begini. Intinya dia marah lah karena kisah-kisah BPJS yang gue tampilkan menurut dia gak balanced. Hanya menyerang tapi gak ngerti bahwa suami itu melakukannya demi menyenangkan keluarga. Baca di bawah ini ya:

Continue reading

Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita

Rehat dulu ya dari kisah road trip kemarin (alasan banget, padahal mager untuk lanjutinnya 😛 ). Sekarang gue mau nulis tentang BPJS aja. Tapi bukan BPJS yang ini lho, melainkan akronim dari Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita.

Topik ini gue tulis tanpa sengaja di Instagram sebagai self reminder. Eh tau-tau respons-nya luar biasa banyaak banget. Gue bikin 3 post, dan yang nge-share itu sampe ratusan bahkan ribuan ya. Pas gue bikin sharing session di Instastory, yg DM cerita juga membeludak.

Selengkapnya bisa dicek di instagram gue ya. Untuk story-nya ada di highlight.

Kenapa gue bisa menjiwai banget nulis caption di Instagram, baik feed maupun story? Because I was one of them. Ya gak parah sih kayak yang ortu ngemplang SPP anak, atau bos yang sibuk liburan ke luar negeri dengan nipu orang.

Sejujurnya, gue dulu sempet bermasalah dengan kartu kredit.

Klise ya? Masalah sejuta umat nih, hahaha 😀

Continue reading

Review: Belanja Reksadana dengan Bibit.id

Belakangan ini, masalah financial planning lagi jadi tren banget di medsos. Banyak akun di Twitter maupun Instagram yang membahas soal ini. Buat gue sih bagus banget ya, bikin millenials dan Gen Z jadi melek finansial.

Syukur-syukur bisa ngurangin hasrat konsumtif demi eksis di medsos. Lebih baik lagi kalo bisa memutus mata rantai sandwich generation. Jadi ke depannya, anak cucu kita gak bakal terbebani kayak gitu lagi karena kita sebagai ortunya udah ngerti cara ngatur duit.

Salah satu yang menurut gue menarik, cukup gampang, dan profitable untuk dijadiin investasi adalah reksadana. Gue sendiri udah cukup lama berinvestasi di reksadana ya. Kalo gak salah udah 8 tahunan lah. Tujuannya, untuk bikin dana pendidikan dan dana pensiun.

*reksadana dalam bahasa Inggris = mutual funds*

Gue dulu memulai investasi reksadana dengan cara konvensional yakni pergi ke bank, buka akun, trus urus autoinvest di bank tersebut. Bisa diatur berapa tahun autoinvest-nya. Jadi tiap bulan rekening gue akan di-autodebet sekian untuk beli reksadana A, B, C, gitu. Trus kalo periodenya udah kelar, kita kudu balik lagi ke bank untuk daftar ulang autoinvest reksadananya.

Sekarang, ternyata investasi reksadana gak usah seribet itu. Bahkan bisa dilakukan di mana aja karena cuma modal hape dan kuota doang karena bisa dimulai via aplikasi.

Aplikasi yang udah gue coba adalah Bibit.id  yang bisa di-download di sini nih. Dengan aplikasi itu, beli reksadana bisa segampang belanja online lho. Bahkan transaksinya bisa pake Gopay segala!

Continue reading

Ngomongin Prenup dan Wasiat

Kemarin, gue menyempatkan diri dateng ke acara Wealth Wisdom yang dibikin oleh Bank Permata. Alhamdulillah dapet undangan dari temen gue si @citrawikastri. Tengkyu Cit!

Sebenernya acara digelar dua hari, 14-15 Agustus. Tapi pas hari pertamanya, gue gak sempat dateng padahal materi dan pembicaranya cakep-cakep banget 😦 Makanya pas hari kedua, kelar deadline dan rapat, gue langsung bela-belain berangkat ke acara ini deh.

Karena dateng udah siang, gue cuma sempet ikut 2 kelas. Pertama adalah kelas tentang Mindfulness oleh Adjie Santosoputro. Cuma, karena gue telat masuk, jadi materi awalnya ketinggalan euy.

Yang kedua adalah kelas tentang Prenup dan Wasiat yang berjudul “Warisan 7 Turunan” oleh Risen Yan Piter. Jujur, awalnya gue gak terlalu tertarik karena judulnya koq bombastis amat. Macam judul sinetron aja, hahaha.

Tapi pas baca deskripsinya, eh koq ngomongin wasiat segala. Wah gue langsung minat banget. Soale gue kan udah lama ingin bikin wasiat supaya mendukung cita-cita gue jadi donor organ.

Oke berikut hasil seminar yang gue sempat catat, foto, dan ingat ya.

Continue reading

YOLO Card, Kartunya Generasi Zaman Now

Kalo ngomongin kartu kredit, banyak yang keburu apriori duluan. Takut terlilit utang lah, takut dikejar debt collector lah, takut gak bisa ngontrol lah. Macem-macem deh.

Padahal, kartu kredit itu buat gue berguna banget. Selain untuk jaga-jaga dalam kondisi darurat (masuk rumah sakit mendadak misalnya), promo-promo yang ditawarkan bank penyedia kartu kredit biasanya cucok meyong untuk kebutuhan sehari-hari.

Bahkan, alih-alih terlilit utang, gue mah biasanya malah lebih hemat kalo belanja, makan, nonton, dll pake kartu kredit. Yang penting, kudu inget bahwa kartu kredit itu bukan uang gratis. Tetep kudu dibayar yhaaa…

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

Nadira dan Uang Jajan

Meski suka masak dan hasil masakannya enak, nyokap gue bukanlah tipe ibu yang pay attention to details atau mau berrepot ria kayak ibu-ibu masa kini. Jadi, waktu gue kecil dulu, begitu masuk SD, gue gak dibawain bekal lagi. Alih-alih, gue dikasih uang jajan.

Dari kelas 1 SD, gue udah biasa tuh makan lontong sayur di warung kaki lima yang mangkal di pagar sekolah. Karena pintu pagarnya ditutup, gue dan si penjaja lonsay, bertransaksi lewat celah jeruji pagar sekolah. Atau, gue antre di kantin sekolah untuk jajan wafer dan jajanan lainnya.

Mana waktu itu rumah gue dan sekolah jauuhh banget. Trus gue naik mobil jemputan karena nyokap masih harus ngurus adik gue yang masih TK. Jadi ya gitu. Karena rumah jauh, gue dijemput paling duluan, diantar paling belakangan. Dan gue jarang sempat sarapan lengkap, paling cuma minum susu aja. Alhasil, jajanan di sekolah harus cukup untuk mengganjal perut gue, dari istirahat sampe pulang ke rumah.

*ini bayanginnya aja sedih sendiri gue. But what doesn’t kill you make you stronger kan? Risiko anak pertama lah, harus dewasa lebih cepat dari yang seharusnya, hehehe..*

No wonder, dari kecil, gue udah terbiasa jajan. Dan itu kebawa sampe sekarang. Makanya gak kurus-kurus nih akoh, KZL! *lah curcol*

Continue reading

Atur Kebutuhan Rumah Tangga dengan Mandiri E-Cash

Hidup di zaman canggih kayak sekarang emang enak ya. Apa-apa lebih simple dan within reach. Contohnya, transaksi bank deh. Dulu saya ingeettt banget, waktu masih kuliah, jumlah ATM di Jakarta masih minimalis, dan terpusat di wilayah perkantoran aja. Alhasil, untuk narik duit, saya pun bela-belain antri di teller, padahal cuma mau ambil 50 ribu aja lho, hahaha… 😛

Sekarang, jumlah ATM berjibun, terutama bank-bank besar seperti Mandiri dan lainnya. Para bank juga banyak yang bekerjasama sehingga kita bisa transfer dan bertransaksi di ATM yang bukan dimiliki bank tersebut. Pokoknya, asik banget lah.

Nah, baru-baru ini, ada lagi layanan yang bikin hidup jadi lebih simple lagi. Setelah era e-banking dan sms banking, kini muncul layanan yang menggunakan ponsel. Di Mandiri namanya mandiri e-cash. Untuk pake layanan ini, kita bisa menggunakan ponsel biasa, atau download aplikasinya di Google Playstore, App Store dan Blackberry World. Tapi, jaringan yang kita pake harus sesuai dengan jaringan yang masuk link Mandiri, di antaranya yaitu Telkomsel dan Indosat.

 

Continue reading

Tentang Warisan

Bagi para pecinta infotainment dan kabar-kabar gosip di media, pasti tahu deh polemik antara istri+anak almarhum Ustaz U yang meninggal karena kecelakaan, dan ibu+kakaknya almarhum. Sang istri dan keluarga berusaha menjalankan keinginan almarhum suami/ayah mereka semasa hidup, yaitu hidup sederhana, dll dsb. Sementara ibu dan kakaknya tampak ingin nama tenar almarhum anak/adiknya terus berkibar seperti waktu hidup dulu. Bahkan gue nangkepnya sih, mereka berupaya mengkultusindividukan sang Ustaz supaya tetap ngetop di tengah umat.

Miris bener ih nonton plus baca beritanya. Sebagai umat Muslim, akika malu cyin. Apalagi gue nangkepnya lagi nih, ibu dan kakak si Ustaz kayak ketakutan banget bahwa semua harta almarhum bakal dikuasai oleh istri+anak si Ustaz. Bahkan kemarin sampe ada omongan bahwa menurut si kakaknya, istri si Ustaz nggak berhak mendidik anak-anak almarhum adiknya. Lebih baik diserahkan kepada dia dan keluarga besarnya. Yang bikin bengong, si kakak ini ngakunya sih ahli agama juga lho *melongo*  Pada nggak kasian sama almarhum apa ya? 😦

Anyway, dalam postingan ini, gue gak mau tebar-tebar gosip atau polemik. Secara ilmu agama gue cetek ye. Semua yang gue tulis MURNI opini personal gue. Di sini, gue cuma mau ngomongin soal warisan menurut perspektif pribadi, gara-gara artikel di LiveOlive yang gue baca pagi ini.

Continue reading