Si Kutu Loncat

Too many things in my head, tapi susah banget nyari waktu buat ngeblog. Komen-komen aja sampe belum di-reply nih. Maapin ane ye *salim satu-satu*

Kali ini mau nulis soal ART aja deh. Alkisah, gue lagi sebel, bingung, galau, dan gondok sama ART gue. Beberapa minggu lalu, dia ujug-ujug bilang “Bu, abis bulan saya mau berhenti ya. Saya mau pindah ke yayasan bekas susternya nenek dulu.”

Gue yang lagi asik-asik main Candy Crush sambil nemenin Nadira nonton TV kan jadi kaget. Gue tanya lah, ada apa sebenarnya? Apa gaji yang gue kasih kurang? Atau dia ada masalah yang dipendam sama gue, suami, mertua, nyokap, Nadira, dst? Lagian koq aneh banget. ART lain yang dari yayasan pada mau keluar yayasan karena ngerasa diperas. Eh ini malah mau masuk. Gak salah Mbak?

Continue reading

Advertisements

Buka Mata, Buka Telinga

Barusan gue mengalami kejadian yang bikin pengen urut dada abis-abisan. Jadi ART gue kan sakit udah 4 hari lah. Beberapa hari lalu udah dibawa ke dokter tapi belum sembuh. Tadi akhirnya dibawa ke klinik dokter umum yang lain, yang masih di lingkungan rumah juga.

Oke, setelah si Mbak ditanya-tanya, saatlah dia diperiksa. Dokternya cowok dan masih muda. Trus terjadilah dialog berikut ini:
Continue reading

My Gaptek Self

I’ve never been a gadget enthusiast. Bahkan, boleh dibilang gue itu setia banget buat urusan gadget kayak setia sama pacar gitu deh. Kalo hape, BB or gadget belum rusak parah, gue gak bakal mau ganti.

Dulu gue suka bingung liat temen yang doyan gonta-ganti gadget. Menurut pikiran gue yang cetek ini, buat apa sih? Wong belum rusak aja udah ganti cuma karena versi barunya nongol. Apalagi sampe antre puanjaanng bener.

Bahkan ada lho temen gue yang demen gonta-ganti gadget dan barangt elektronik karena hobiii banget. Tiap ada produk baru, pasti dia beli, meski pake antre segala. Suami istri sama aja hobinya ngurusin gadget. Padahal sampe sekarang rumah mereka masih ngontrak. Tiap gue tanya kapan beli rumah, pasti jawabannya tarsok. Beda kalo gue kasih info mau ada BB baru, TV 3D, etc. Pasti dijabanin beli, meski kudu kredit.

Semakin tua dewasa, akhirnya gue memahami. Kepala boleh sama hitam, tapi isinya beda-beda. Mungkin buat gue, rumah adalah kebutuhan utama. Tapi buat mereka, gadget adalah hal paling penting. Jadi yah, beda orang emang beda prioritas hidup ya 🙂

Continue reading

Life’s Unfair? Think Again!

Have you ever thought that life is so unfair? Have you ever considered yourself as the most unlucky person on earth? Then read this posting, and you’ll be thinking the other way around.

Sekitar dua minggu lalu, salah satu ART gue, let’s call her N, bilang, bahwa adiknya di kampung yang bernama C, mau ikut kerja di Jakarta. Kebetulan, MIL gue emang butuh ART homestay (halah istilahnya macam AFS ajuah). Selama ini sih ada ART pulper, tapi MIL berasa kurang klop kalo nggak ada ART homestay juga.

Yang jadi pertanyaan, how old is N’s sister? Secara ya, si N ini umurnya baru 17 tahun. Jadi gue pikir, si C mungkin baru 15 tahun. Kata N, emaknya ngebolehin C  kerja sama MIL karena si emak ngeliat, betapa sekarang si N terlihat lebih gemuk, hepi dan ceria. Berarti N betah dan cocok kerja sama gue (Amin, Insya Allah). Jadi emaknya N pun legowo melepas si C untuk kerja di tempat MIL.

Continue reading

ART From Hell

Abis baca sharing tentang ART (Asisten Rumah Tangga) dan Nanny di milis NCC, gue jadi geram sendiri. Gimana nggak? Tingkah ART zaman sekarang emang ajaib-ajaib banget ya. Malah saking ajaibnya, bisa bikin esmosi dan stress sendiri.

Kisah para anggota milis bervariasi. Mulai dari ART-nya bermulut comel, alias suka jelek-jelekin majikannya sendiri ke tetangga. Bilang nggak dikasih makan lah, disuruh kerja non stop lah, suka dipukulin lah, macem-macem deh. Yang ada kan majikannya yang mendapat stigma jelek di perumahannya karena terkesan suka menyiksa ART. Padahal kenyataannya berbeda 180 derajat dari apa yang digembar-gemborkan si ART.

Continue reading

Balada ART

Pembantu/Asisten Rumah Tangga (ART)/pembokat/pemboti/maid and babysitters/suster, whatever you name them, are important elements in the life of working moms (WM). Tanpa mereka, rasanya susah untuk bisa survived. Bukannya manja, tapi buat para WM, kehadiran ART or BS di rumah untuk menjaga anak selagi mereka kerja adalah suatu keharusan. Apalagi buat para WM yang jauh dari orangtua, atau tak punya orang untuk minta tolong dititipi/mengawasi anak.

Jaman orangtua kita dulu, kayaknya gampang ya dapetin ART yang penuh pengabdian, rajin, gak banyak cingcong, setia, dan mudah dipercaya. Kayak di gambar bawah ini lah kira-kira.

Continue reading