Satu Semester Kuliah (Lagi)

Genap enam bulan atau satu semester gue udah menjalani masa kuliah di S2 Komunikasi UI. Mau bilang gak terasa, ya bakal bohong sih soale terasa banget, apalagi pake begadang dan stres tiap bikin tugas hahahaha… Tapi jujur, gue hepi banget begitu UAS beres tanggal 24 Desember kemarin. Kayak lepas beban gitu, meski abis itu deg-degan nunggu hasilnya πŸ˜€

Trus gimana pengalaman 6 bulan kuliah? Mungkin kalo bisa dibikin summary-nya, kira-kira begini ya:

Continue reading

Pengalaman 1 Bulan Kuliah Lagi

Seperti yang gue ceritain dulu, gue kan memutuskan untuk kembali ke kampus nih, kuliah S2 di Komunikasi UI. Kuliah resminya mulai 30 Agustus lalu. Berarti, total udah sebulan ya gue jadi mahasiswi baru (tapi jompo).

Trus gimana rasanya?

Jujurly, gue (sempet) stress!!! Wkwkwkwk… Gue pikir kan cuma gue doang yang begitu karena gue udah lamaaaa banget gak kuliah. Ternyata pas ngobrol-ngobrol sama yang lain, eh banyak yang ngerasain hal yang sama.

Hahahaha… *lega*

Emang kayak gimana sih kuliah S2 Komunikasi di UI setelah sebulan? Gue ceritain aja ya sesuai pengalaman dan pengetahuan gue saat ini.

Continue reading

Kembali ke Kampus (Pengumuman)

Jeda antara ujian Simak UI ke pengumuman hasilnya pas banget 1 bulan. Ujian tanggal 23 Maret, pengumuman tanggal 23 April. Mungkin disengaja ya supaya para peserta jadi gampang ingetnya πŸ˜€

Kalo gue sih, malah sengaja dilupa-lupain. Soale, gue yakin banget bahwa gue gak lulus. Apalagi gue baca berita ini, peserta ujian Simak UI Pascasarjana 2021 gelombang 1 dengan jumlah paling banyak adalah jurusan Ilmu Komunikasi. Terdapat lebih dari 400 peserta di jurusan ini yang memperebutkan segelintir kursi.

Gimana gak jiper coba?

Trus untuk bikin hati adem, gue mulai bikin daftar “kenapa bisa bahagia kalo gak lulus Simak UI”.

Salah satunya, ya ofkors, anggaran kuliah bisa dipake untuk yang lain, hahaha.

*duh maap ya, emak-emak emang fokusnya selalu duitduitduit πŸ˜› *

Selain itu, gue juga mulai merancang, kalo gak lulus ujian, gue bakal daftar short course bidang digital, dan segudang rencana lainnya. Biasa, Aquarius kan selalu punya banyak plans πŸ˜€

Continue reading

Kembali ke Kampus (Ujian Simak UI Online)

Setelah ikut bimbel Pak Koko dan belajar pake buku, gue pun ngerasa yawdah lah, bring it on. Kuy kita ujian!

Eh tau-tau ujiannya ditunda gara-gara sistem IT UI down. Say whaatt?!? πŸ˜’πŸ˜’πŸ˜’

Jadi ujian Simak UI tahun ini harusnya digelar secara online Minggu, 21 Maret 2021. Tapi, pada Jumat, 19 Maret 2021, tiba-tiba ada pengumuman bahwa ujian ditunda. Sebabnya, website Simak UI dan semua infrastruktur IT UI down.

Kebayang kan perasaan gue. Udah deg-degan, nervous, dan pake moto “apa yang terjadi, terjadilah” (alias pasrah, ceunah), tau-tau batal ujian. Rasanya nano-nano banget.

*maaf referensinya 90-an banget, anak sekarang mana tau permen nano-nano ya, wkwkwk*

Continue reading

Kembali ke Kampus (Persiapan Ujian)

Oke melanjutkan postingan yang kemarin, kali ini gue bahas tentang persiapan ujian Simak UI ya.

Zuzur, gue gak pede banget sih ikutan ujiannya. Soale gue udah lamaaaaaa bener gak belajar soal-soal akademis, terutama matematika. Yang gue hadapi ya permasalahan praktis di kehidupan nyata, bukan soal-soal teori gitu.

Makanya, demi gak bengong pas ujian padahal udah bayar uang pendaftaran 1,2 juta (duileh emak-emak yang dibahas duit mulu wkwkwk), gue berusaha mempersiapkan diri lah.

Lagian gue gak yakin faktor luck gue masih berlaku apa gak. Gue percaya, dulu gue bisa lulus UMPTN tanpa belajar dan bimbel karena faktor luck dan doa ibu doang. Sekarang, karena harusnya udah lebih dewasa, ya gue gak mau mengulangi kekonyolan masa lalu.

So, what did I do?

Sok pede padahal takuuutt T_T
Continue reading

Kembali ke Kampus (Sebentar Lagi)

Hari ini ada peristiwa yang bikin hepi dan lumayan efektif ngurangin ke-gloomy-an yang gue ceritain kemarin. Jadi, gue lulus ujian Simak UI untuk program S2 Komunikasi.

Yay to me! ^_^

Akhirnya ya bok, setelah bertahun-tahun berkhayal dan ngimpi untuk kuliah lagi, eh sekarang nyaris jadi kenyataan. At least satu langkah udah terlewati. Nanti gue tinggal lanjut ikutin proses registrasi, bayar, dan mulai kuliah sekitar September kalo gak salah.

Wish me luck!

Anyway, ceritanya gimana sih koq tiba-tiba bisa ikut ujian Simak UI untuk program S2?

Nah gue ceritain alurnya deh ya. Siapa tau ada yang mau daftar kuliah S2 juga, sukur-sukur bisa membantu gitu 😊

Continue reading

Inner Circle

Baca judulnya ada yang pengen nyanyi “Alalalalalong, alalalalalong, longlilonglonglong” gak?

Hihihi.. Anak 90-an banget gak siihhh πŸ˜€

Jadi, beberapa hari lalu, gue liat quote ini di Instagram. Trus gue terhenyak sendiri, karena, eh koq bener banget ya.’

Semakin tua, gue ngerasa tingkat toleransi gue terhadap hal-hal yang nyebelin semakin rendah. Terutama untuk yang berhubungan dengan sosialisasi dan pertemanan.

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon)

Beberapa waktu lalu, seorang temen gue, alumni Komunikasi UI ’96, posting foto-foto reuni 20 tahun KomUI di Instagram. Gara-gara itu, gue dan temen-temen kuliah pun gak mau kalah.Β  Emang sih, tahun ini kita belum genap 20 tahun. Tapi, seru banget pastinya bikin kumpul-kumpul bareng temen-temen seangkatan kayak dulu lagi.

Ribet deh di WhatsApp Group bikin wacana A-Z untuk kumpul-kumpul. Padahal, kita semua sadar kalo angkatan kita itu dari dulu paling susaaahh kumpul dengan formasi lengkap. Padahal, anggotanya cuma 30 orang saja. Waktu awal masuk FSUI dulu, kita ada 35 orang sih. Tapi di tahun ke-2 tersisa 30 orang karena ada yang DO, keluar, dll dsb.

Cuma seiprit gitu aja susaaaah banget ngumpulinnya. Zaman kuliah dulu, angkatan kita kayak terbagi 2. Ada yang hobi nongkrong di Kantin Sastra (Kansas) setelah kuliah, ada yangΒ  lebih suka langsung pulang ke rumah. Jadi pas kuliah aja suka mencar-mencar. Lah, gimana pas abis lulus?

Apalagi, temen-temen kuliah gue ini canggih-canggih amat. Pada go international semua macam Agnez Monica. Ada yang jadi dosen di Amrik dan Oz, ada yang kuliah S2-S3 di berbagai negara, ada yang jadi Kepala Jurusan di universitas ternama di Indonesia, ada yang jadi diplomat, pokoke macem-macem lah. Bener-bener sakseis bikin gue ngerasa kayak remah rengginang banget πŸ˜₯

jakul

*foto-foto di kampus jelang lulus. Gak semua ikutan nih. Oh ya, meski Fakultas Sastra didominasi cewek, angkatan kita tetep ada cowoknya kooqqq..*

Continue reading