Demi Breadmaker Idaman

Udah sekitar 7 Β tahun belakangan ini gue jadi hobi menggeluti dunia masak-memasak. Kemajuan ya, secara dulu kan gue cuma hobi wiskul alias makannya doangπŸ˜€

Tujuan utama hobi baru gue ini adalah, gara-gara Nadira mau belajar makan MPASI. Begitu lancar, trus beralih ke obsesi bikin kue ultah Nadira untuk ulang tahun pertamanya. Begitu sukses, berlanjut ke bikin kue-kue dan snack untuk bekal sekolah Nadira. Selanjutnya, semua mengalir deras macam air bah. Sampe sekarang, gue pun masih terus belajar, belajar dan belajar.

Makanya, di rumah koleksi perabotan masak dan baking gue lumayan lah. Gak lengkap-lengkap banget, tapi untuk skala rumahan sih cukup. Mulai dari oven, slow cooker, panci presto, mixer, air fryer, berbagai jenis panci, hingga loyang-loyang. Lumayan buat menuh-menuhin dapurπŸ˜€

Tapi segitu aja gue masih ngerasa kurang lho. Soale masih ada satu perabot baking yang sampe sekarang masih jadi idaman gue. Sampe kebawa mimpi segala, bok! Yang gue maksud adalah breadmaker. Ya ampuunnnn… Ini idaman banget deh!

*lopelopelopeeee…*

Continue reading

Membaca dan Memahami

Beberapa waktu lalu gue baca data Programme for the International Assessment of Adult Competencies (PIAAC) yang dibikin oleh OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development). Intinya sih, penilaian ini dilakukan untuk mengetahui skill yang dimiliki masyarakat dewasa di beberapa negara. Kemampuan yang dinilai ada beberapa, salah satunya adalah kemampuan membaca, termasuk memahami teks.Β 

Untuk Indonesia, hasilnya bikin mokal bingit. Dikatakan, kemampuan membaca orang Indonesia yang bergelar sarjana dengan rentang usia 25-65 tahun, setara dengan lulusan SMP atau bahkan lebih rendah lagi, di Denmark. Atau, untuk keseluruhan hasil, bisa dibaca di artikel di Jakarta Post ini.

Nah, di postingan ini gue mau menyoroti soal kemampuan membaca, termasuk memahami teks. Ini sering banget gue temui di socmed. Banyak orang yang panas dan murka cuma gara-gara baca judul berita yang bombastis. Padahal, kadang kala isi artikelnya gak nyambung banget.

reading

Continue reading

Major Minor

Judul postingan-nya macam label baju kekinian ya?πŸ˜€

Sebenernya ide postingan ini udah ada dari berbulan-bulan lalu. Mulai ditulis dari beberapa minggu lalu, tapi gak kelar-kelar. Hari ini, bertekad ngelarin posting-an gara-gara di IG ada yg komplen “koq blog-nya berdebu sih?”πŸ˜€

Anyway, belakangan ini, kisruh mayoritas VS minoritas jadi spotlight dimana-mana. Di Amerika, misalnya, isu ini udah kayak api dalam sekam. Terus panas, meledak, nanti reda, trus panas lagi, meledak lagi. Begitu terus.

Sekarang, karena lagi hot pemilihan presiden AS, isu itu pun mengemuka lagi. Terutama gara-gara Trump terpilih jadi presiden padahal seperti diketahui, dia hobi banget ngunyek-ngunyek soal SARA, kaum minoritas, plus perempuan. Jadi rame deh.

Continue reading

Suka Duka Jadi Biker

Gak terasa udah tiga tahun gue beraktivitas dengan mengendarai motor kemana-mana. Awalnya dulu bermula dari sekadar keinginan. Begitu ada rezeki, beli motor, trus keterusan deh sampe sekarang.

Selama tiga tahun ini, gue naik motor untuk berbagai aktivitas. Tiap hari sih untuk ke kantor ya. Trus juga untuk jemput Nadira sekolah pas gue lagi off di weekdays. Ditambah dengan keliling cari tukang sayur, beli Mi Bangka, jajan bakso, gitu-gitu deh.

Selama itu, pasti banyak suka dukanya dong ya. Berikut ini gue tulis deh pengalaman pribadi gue.

Continue reading

Nadira dan Uang Jajan

Meski suka masak dan hasil masakannya enak, nyokap gue bukanlah tipe ibu yang pay attention to details atau mau berrepot ria kayak ibu-ibu masa kini. Jadi, waktu gue kecil dulu, begitu masuk SD, gue gak dibawain bekal lagi. Alih-alih, gue dikasih uang jajan.

Dari kelas 1 SD, gue udah biasa tuh makan lontong sayur di warung kaki lima yang mangkal di pagar sekolah. Karena pintu pagarnya ditutup, gue dan si penjaja lonsay, bertransaksi lewat celah jeruji pagar sekolah. Atau, gue antre di kantin sekolah untuk jajan wafer dan jajanan lainnya.

Mana waktu itu rumah gue dan sekolah jauuhh banget. Trus gue naik mobil jemputan karena nyokap masih harus ngurus adik gue yang masih TK. Jadi ya gitu. Karena rumah jauh, gue dijemput paling duluan, diantar paling belakangan. Dan gue jarang sempat sarapan lengkap, paling cuma minum susu aja. Alhasil, jajanan di sekolah harus cukup untuk mengganjal perut gue, dari istirahat sampe pulang ke rumah.

*ini bayanginnya aja sedih sendiri gue. But what doesn’t kill you make you stronger kan? Risiko anak pertama lah, harus dewasa lebih cepat dari yang seharusnya, hehehe..*

No wonder, dari kecil, gue udah terbiasa jajan. Dan itu kebawa sampe sekarang. Makanya gak kurus-kurus nih akoh, KZL! *lah curcol*

Continue reading

Resep Pekan Ini: Sup Iga Bakar

Ceritanya, udah 2x #TimEYD ketemuan di Bangi Kopitiam, SCBD. Dan di kedua pertemuan itu, menu makan gue sama, yakni Sup Buntut Bakar.

Awal pesen sih cuma karena gue penasaran. Eh ternyata rasanya enak banget. Jadilah di pertemuan kedua, gue order itu lagi. Dan tak tertutup kemungkinan, kalo ke situ lagi, gue bakal tetep pesen menu yang samaπŸ˜€

Rasanya emang beneran enak, tapi isinya dikit banget. Kalo gue bandingin sama Sup Buntut Bakar di Bakerzin, wah porsinya jauh. Yang di Bakerzin mah porsi gede. Yang di Kopitiam ini, cimit banget. Mana kuahnya cuma semangkok kobokan doang.Β  Udah harganya lumayan, eh porsinya dikit. KZL deh.

Alhasil, gue pun bertekad nyoba bikin sendiri. Berkat modal memori akan rasa makanan itu, gue pun berusaha mereka ulang dengan bikin sendiri di rumah. Ealah, koq harga buntut di supermarket mahal amat ya. Yang lebih murah adalah iga. Yowis lah, gue bikin aja Sup Iga Bakar. Tapi ini bisa juga sih untuk Sup Buntut.

Continue reading

Pencuri Foto di Medsos

Hidup di era digital itu kadang menyenangkan, kadang menyebalkan. Menyenangkan karena mau cari apapun tinggal klik situs pencari. Dari nyari data penting, teman lama, atau stalking mantan, bisa cuuss langsung lah.

Nah, menyebalkannya adalah, banyak terjadi pencurian karya. Kalo zaman dulu kan, pencurian karya atau hak cipta biasa dilakukan dengan membajak melalui foto kopi, menggandakan tanpa izin, dll. Kalo sekarang mah, gancil bener. Tinggal copy paste tulisan. Atau, save as foto, lalu di-publish di tempat lain.

Untuk artikel, gue pernah mengalaminya beberapa waktu lalu. Kisah selengkapnya bisa disimak di sini ya. Sekarang, artikel contekan itu udah dihapus setelah gue bombardir komplen di comment box-nya. Namun, meski diganti artikel baru, tapi tetep aja sih menurut gue itu mah nyontek. Wong tema artikel dan poin-poinnya ngambil dari tulisan gue koq. Cuma gue males aja sih ngelanjutin lagi. Cukup tau aja lah kalo web itu tukang nyontek.

Usai tulisan, eh sekarang foto gue dicuri juga.

Continue reading