Curhat Ibu yang Tidak Terampil

Minggu kemarin, gue cuti full seminggu. Sebabnya, karena Nadira masuk SD. Sebagai emak-emak rempong, gue pun deg-deg plas banget. Soale, SD kan artinya udah sekolah beneran, gak cuma main-main kayak di TK. Jadi kudu bener-bener lah.

Selain menyiapkan mental anak, Nadira masuk SD juga bikin gue ketambahan banyak PR prakarya. You know lah, nyiapin printilan peralatan dan perabot sekolah gitu-gitu lah. Padahal, boro-boro prakarya. Lah bungkus kado aja gue gak bisa coba :cry:

Tapi namanya demi anak ya kan, terpaksa deh aku berkorban menguras otak *yang kapasitasnya minim ini* dan mengerahkan segala talenta keterampilan yang cuma seada-adanya. Berikut ini beberapa contoh keterampilan minimalis yang gue lakukan demi anak:

Continue reading

Tradisi Lebaran

Halo semuanyaa. Selamat Lebaran, taqabbalallahu minna waminkum, minal aidin wal faidzin yaaa.. Hari ini adalah hari pertama gue ngantor. Sebenernya sih gue udah harus masuk dari dua hari lalu. Tapi ogut cuti. Jadi baru bisa sekarang deh updating blog, eh kerja maksudnya :P

Karena masih bau-bau Lebaran, gue mau nulis tentang tradisi Lebaran ya. Di keluarga besar gue, baik dari bokap maupun nyokap, ada beberapa tradisi yang masih terus dilestarikan sampe saat ini. Di keluarga suami pun begitu. Tapi untunglah nggak ada satupun tradisi itu yang melibatkan urusan mudik.

As much as I love taveling, ngebayangin mudik sambil macet-macetan, antre, penuh sesak koq rasanya pusiiingg banget. Mungkin karena gue seumur-umur belum pernah ikut mudik Lebaran kali ya. Jadi yang kebayang pegel-pegelnya doang. Nggak dapet feel kangen-kangenan sama ortu, nostalgia di kampung, dll dst. Padahal kalo yang tiap tahun wajib mudik, mungkin momen ini yang dinanti-nantikan, ya nggak? :)

Oh ya tentang tradisi Lebaran gue, berikut ini ada beberapa yang bisa dijabarkan:

Continue reading

Nastar Hunting

Dari kecil, ada satu kue yang selalu sukses bikin gue tergila-gila. Kue itu adalah kue nastar. Tapi, meski penggila nastar akut, gue bukanlah tipe yang ngembat segala jenis nastar yang ada. Gue tetep picky bok. Nastar yang gue mau makan harus nastar super endeus.

Kriteria super endeus menurutlo gimana emang Ra? Kira-kira gini ya:

1. Lapisan luarnya lembut, mudah lumer di lidah, dan gurih-gurih menteganya berasa banget.

2. Isian nanas pas manisnya, gak asem, dan gak terlalu kuat aroma spices-nya (kayumanis, cengkeh).

Nah, gampang kan?

Continue reading

Yang Lekker untuk Berbuka

Tema ini sebenernya pengen ditulis dari awal-awal bulan puasa kemarin. Tapi berhubung ngisi blog-nya juga mood-moodan, alhasil lupa dan baru ditulis sekarang deh. Gak basi lah ya wong masih pada puasa kan?

Jadi, gue pengen nulis menu favorit untuk berbuka puasa. Sebagai pemilik lidah kampung, so pasti menu favorit akoh ya gak jauh-jauh dari makanan lokal lah yaw. Makanya blog post ini tentu nggak spektakuler samsek. Wong isinya tentang makanan yang bisa dibeli di tukang jajanan di pinggir jalan situ :D

Anyway, here’s the list:

Continue reading

Holiday Project #2: Baking Lebaran Cookies

Kayak yang gue cerita sebelumnya, di liburan Nadira kali ini, ceritanya gue pengen punya proyek ala-ala buat dia. Dan berhubung minggu ini lemes, banyak kerjaan, plus besok akik mau ke luar kota, jadi pas lagi libur pun males banget deh ke mana-mana.

Padahal udah niat mau ngajak naik city tour bus dan ke planetarium. Gagal deh 😭

Nah kemarin, pas lagi off, gue akhirnya ngajak Nadira bikin kue Lebaran, deh. Dia mah excited banget, secara paling hobi gangguin kalo gue lagi masak di dapur. Kali ini gangguinnya dikasih izin. Biasanya kan diusir-usir terus hihihi :D

Continue reading

Let’s Go on A Train Ride!

Liburan kenaikan kelas kali ini bikin galau banyak ortu dan anak. Maklum, liburnya barengan sama bulan puasa. Males banget rasanya puasa-puasa trus plesiran. Mana musim panas pula. Terlalu capek nanti keringetan dan haus. Mau renang, takut ketelen airnya. Plus wisata mana enak tanpa wiskul. Ya gak?

Alhasil, banyak yang mati gaya, termasuk Nadira dan gue. Apalagi, Ramadan kali ini adalah pertama kalinya gue ngajarin Nadira puasa sampe Magrib. Jadi kayaknya gak tega gitu ngajak dia plesiran macem-macem.

Tapi di sisi lain, kayaknya koq kasian juga kalo anaknya ngedekem di rumah aja selama liburan. Mana ini kan liburan terakhir dia sebelum jadi anak SD. Dan seperti kita ketahui, jadi murid SD itu udah lebih serius jadwal sekolahnya. Gak bisa bolos-bolos lagi demi untuk ke Kidzania, berenang dll kayak waktu TK dulu. Jadi gue pun feel guilty banget, hiks :(

Kemarin, pas kebetulan gue off 2 hari, gue akhirnya punya ide untuk ngajak Nadira plesiran naik kereta. Gue emang udah janji sama dia untuk naik kereta sejak lamaa banget. Tapi gak sempet-sempet diwujudkan karena waktunya gak matching plus ehm agak males aja gitu. Kebayangnya KRL Jabodetabek masih kayak zaman gue kuliah dulu yang ada kambing lah, tukang tahu lah, pengemis lah. Jadi rada-rada bikin zzz gitu kan untuk jalan-jalan bawa anak.

Continue reading

Nyamuk Nakal, Pergi Kau!

Sampe saat ini, binatang yang menurut gue paling genggeus adalah nyamuk. Musuh utama gue banget deh. Abis, selain suaranya yang berisik di kuping, bekas gigitannya juga ninggalin rasa gatel-gatel dan bentol gede. Bahkan, untuk yang kulitnya sensi, bisa sampe luka-luka segala lho. Nggak cuma itu, nyamuk juga jadi perantara penyakit kayak DBD atau cikungunya.

Jadi jelas ya kenapa gue, dan kayaknya sih, 99% orang di dunia, sebel sama nyamuk. Apalagi pas gue hamil tuh. Ya envelope, mungkin karena suhu tubuh gue naik, nyamuk jadi tambah demen amat nemplokin gue. Rasanya udah mau nangiiis aja. Udah gerah, gendut, eh dikerubungin nyamuk. Sebel sebel sebeell!

Tapi dari berbagai pengalaman pribadi dan ngobrol sama beberapa temen, gue jadi punya beberapa resep anti nyamuk yang lumayan untuk dipraktikkin, terutama pas kepepet. Here they are:

Continue reading