Bau Keti Oh Bau Keti

Inspirasi nulis postingan ini sebenernya udah lama, tapi lupa mulu mau ditulis. Eeehh sekitar minggu lalu, lagi heboh kasus pembunuhan Tata Chubby, si cewek bisyar.  Si tersangka pembunuh Tata ngaku kalo dia spontan membunuh cuma karena dikatain bau keti sama Tata.

“Tersangka kerja lembur di kantornya, lalu naik kereta dari Stasiun Pesing ke Stasiun Tebet. Dari Stasiun Tebet, dia jalan kaki ke tempat milik korban,” kira-kira begitu intisari perjalanan si tersangka sebelum peristiwa pembunuhan, seperti yang ditulis di sini.

Oke, sebagai orang yang cukup tau wilayah Tebet, gue langsung terpana. Buset, dari Stasiun Tebet ke daerah kos-kosan si Tata itu lumayan jauh cing. Plus dia abis lembur dan empet-empetan naik kereta pula. Ngebayangin betapa kemringetnya tuh orang plus bau badannya aja gue eneg sendiri.

Anyway, di sini gue gak pengen ngebahas kasus Tata ya. Terlalu rempong dan kompleks. Gue cuma mau nulis soal satu hal yang related sama kasus ini dan paliiinggg bikinn gue ilfeel, yaitu bau keti.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece

Sebagai anak yang dibesarkan di keluarga pas-pasan, gue selalu terbiasa berpikir puanjaanngg kalo mau beli sesuatu. Maklum, UUKD, ujung-ujungnya kepentok duit, cyin. Kebutuhan sehari-hari mah di-provide penuh lah sama bonyok. Yang jadi masalah biasanya kalo barang hasil pengen-pengenan. Duitnya pan terbatas ye.

Alhasil, gue harus pinter-pinter nabung atau bersabar ria sebelum mendapatkan barang yang gue pengen. Yang jadi kuncian gue biasanya adalah momen ultah dan Lebaran. Soale di dua momen itu gue bakal dapet duit yang bisa dipake buat beli barang inceran. Horeee..

Atau, gue harus pintar-pintar mensubstitusi barang inceran dengan barang yang mirip tapi lebih murce. Misalnya waktu SMP kan lagi tren sepatu DocMart tuh. Gue naksiiiiiiirrrr banget, tapi harganya kan mahaaalll banget untuk ukuran anak seorang PNS kayak akika. Nunggu ultah atau Lebaran, plus nabung pun kayaknya tetep nggak bakal kebeli deh.

Continue reading

Ketemu Boyband

Seperti yang gue pernah cerita sebelum-sebelumnya, selera musik gue itu campur-campur banget, atau bahasa kerennya eclectic. Maklum, bonyok gue seleranya beda-beda. Bokap doyannya musik tradisional kayak lagu-lagu Jawa dan degung Sunda Sementara nyokap gue hobinya lagu-lagu Top 40. Bahkan dese demen Black Sabbath bok. Dari situ, selera musik gue pun jadi beragam banget.

Salah satu yang mewarnai hidup gue adalah boyband. Sebagai generasi 90-an, boyband cinta pertama gue adalah NKOTB. Abis itu, sesungguhnya gue masih demen sama boyband sih. Tapi agak gengsi ngakuin karena tren musik mulai beralih ke grunge.

Jadi di luaran sih ngakunya gue die hard fans-nya Nirvana, Pearl Jam, Stone Temple Pilot, Soundgarden, which was half true btw (half true = suka tapi gak die hard fans). Di dalam hati mah, gue masih hafal mati lagu-lagunya Take That, Boyzone, East 17, 98 Degrees, NSYNC, Five, Westlife, dll dsb. Gengsi bingit euy ngaku demen boyband kayaknya koq kurang keren gitu.

Sekarang, seiring bertambahnya usia, gue sadar, ngapain juga pura-pura untuk urusan selera musik ya? Jadi deh gue ngaku, I’m a boyband lover! Nggak groupie-groupie amat sih (kecuali sama NKOTB), tapi gue suka musik dan lagu-lagu mereka.

Anyway, di posting-an ini gue mau cerita tentang beberapa boyband yang pernah gue temui terkait dengan kerjaan gue. Baik itu nonton konsernya ataupun wawancara. Ini yang gue tulis yang gue inget-inget aja. Here they are:

Continue reading

Play It Safe

Untuk urusan mainan anak, boleh dibilang, Indonesia, terutama Jakarta, punya segudang pilihan. Beragam jenis mainan, dengan variasi harga yang macem-macem banget, ada semua. Lokasi pembelian pun tersebar dimana-mana.

Sekarang, udah lumrah kayaknya kalo ada toko mainan di daerah perumahan atau ruko. Padahal dulu mah boro-boro deh. Nggak hanya itu, sekarang beli mainan pun bisa lewat onlline. Jadi lebih cepet, nggak pake kena macet.

Masalahnya, apakah semua mainan yang dijual itu aman? Nah ini dia nih. Dulu-dulu, untuk urusan mainan anak gue nggak terlalu perfeksionis amat. Asal dia suka, gue beliin deh. Terus terang, gue ini suka rada perhitungan (baca: pelit cyin). Karena itu, gue pun suka nyari mainan di daerah Asemka atau Pasar Gembrong. Lumayan, harganya miring banget.

Emang sih gue menyadari, mainan-mainan di situ nggak terjamin safety-nya. Tapi yah, murce ya bok. Tetep lah gue beliin.

Continue reading

Obsesi Masa Kecil

Waktu kecil, salah satu obsesi gue adalah punya rambut keriting. Oh ya, keriting di sini maksudnya keriting wavy-wavy ya, bukan keriting kribo. Kayaknya tuh kecee banget deh punya rambut yang wavy-wavy gitu. Keren bingit!

Rambut gue sendiri sebenarnya lurus. Tapi lurus yang ngembang dengan tekstur tebel nan kasar. Jadi kalo pendek, bakal mengembang kayak kue bolu kukus kebanyakan sprite dan baking powder. Kalo panjang, lebih jinak dikit tapi tetep gak seindah iklan sampo. Makanya dulu pas jomblo dan masih punya banyak waktu (plus gak ada tagihan KPR kayak sekarang), gue hobi cuci blow di salon. Lumayan, rambut jadi sekece cewek-cewek yang hobi nongkrong cantik di mal atau kafe.

Karena nasib rambut geje gini, mood gue pun suka ikutan geje. Rambut gue di-smoothing, pernah. Dikeriting, juga pernah. Belum lagi dicat dan di-toning. Intinya mah, kalo ibarat manusia, rambut gue udah kayak Elizabeth Taylor yang kerjanya kawin cerai itu, lah :P

Continue reading