Curhat Orang Mediocre

Dari kecil, gue selalu ngerasa bahwa diri gue itu biasa-biasa aja. Mediocre gitu. Atau kayak lagunya Fetty Vera, “yang sedang-sedang sajaaa..”

*ketauan deh selera asalnya, dangdut shay 😀 *

Otak, gak bego-bego banget sih, tapi pinter-pinter banget juga kagak.

Muka, gak jelek-jelek banget sih, tapi kece juga kagak.

Bodi, gak gendut-gendut amat sih, tapi langsing juga kagak.

Urusan kerjaan, gak bapuk-bapuk banget sih, tapi sukses juga kagak.

And so on, and so on.

Continue reading

Inner Circle

Baca judulnya ada yang pengen nyanyi “Alalalalalong, alalalalalong, longlilonglonglong” gak?

Hihihi.. Anak 90-an banget gak siihhh 😀

Jadi, beberapa hari lalu, gue liat quote ini di Instagram. Trus gue terhenyak sendiri, karena, eh koq bener banget ya.’

Semakin tua, gue ngerasa tingkat toleransi gue terhadap hal-hal yang nyebelin semakin rendah. Terutama untuk yang berhubungan dengan sosialisasi dan pertemanan.

Continue reading

Demam Raisa Hamish

Dari kemarin, socmed udah rame dengan kabar lamaran Raisa dan Hamish. Banyak yang bilang hoax, banyak yang penasaran apakah itu benar-benar bakal terjadi atau gak. Salah satu yang penasaran, ya ofkors gue lah yaw 😀

Kenapa heboh amat sih urusan orang?

Begini ya sis. To be honest, Raisa dan Hamish itu bikin baper banget. Dua-duanya kece dan sukses. Raisa jadi pujaan hati cowok yang diidolakan cewek-cewek juga. Sedangkan Hamis pujaan hati cewek yang juga diidolakan (diam-diam) oleh para cowok.

Trus gaya pacaran mereka pun menyenangkan gitu lah keliatannya. Mereka gak kayak pasangan seleb lain yang hobi ngumbar kemesraan di sepanjang feed IG atau socmed lain *apalagi yang buat setting-an gosip utk naikin popularitas itu tuh. Helaawww!!*

Continue reading

Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog 😀

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya 😀 *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading

Pengalaman Jadi Sistagram Ala-ala

Haloohhh apa kabar semua? Kayaknya cukup lama ya gue gak bikin posting-an di blog. Sampe dikomplain beberapa orang via DM bok hahaha.. 😀

Maklum, sekarang gue lagi merintis karier sebagai sista Instagram (sistagram). Jadi tiap hari kerjanya ngurusin rekapan order mulu. Belum lagi kudu kerja, urus anak, masak, olahraga dll. Jadi blog pun agak-agak terbengkalai.

Nah postingan ini terkait dengan pengalaman gue sebagai sistagram amatir. Duluuuu banget gue pernah nulis posting-an tentang tingkah laku pembeli yang selalu minta diperlakukan sebagai raja. Waktu itu, gue belum jadi sistagram ya. Jadi gue nulis berdasarkan pengamatan, observasi, curhatan temen-temen yang punya OLS dan empati. Bahkan, waktu itu gue sempet alergi banget kalo disuruh dagang di OLS.

Kenapa?

Soale gue khawatir gak kuat ngadepin customer yang suka ajaib, seperti yang bisa dibaca di komen-komen di postingan tadi, hahahaha… Lah wong dengerin curhat atau bacain komen di online shop doang aja, gue suka esmoni. Gimana kalo ngadepin sendiri?

Continue reading

Kembali ke TRX

2 tahun lalu, gue mulai kenalan sama olahraga bernama TRX. Formalnya sih weight suspension training ya, TRX itu nama alatnya. Tapi orang-orang, termasuk gue, lebih seneng bilang TRX karena lebih simple.

Kenapa pilih TRX? Soale gue gak suka lari atau olahraga yang banyak cardionya. Dan waktu itu, gue baru sukses berpilates ria, tapi terpaksa berhenti karena instrukturnya gak bisa. Baca-baca, TRX ini gerakan dasarnya berasal dari pilates dan yoga. Jadi langsung cuss daftar deh.

And I loooovvvee it! Bahkan gue berhasil ngeracunin beberapa orang untuk latihan bareng. Dan mereka juga ikut jatuh cinta sama TRX. Seru deh, apalagi tempatnya juga sepi. Jadi berasa kayak personal gym banget.

Continue reading

Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung 😀 *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

Continue reading