Love in a Hopeless Place

Minggu lalu, pas nyokap ke rumah, beliau cerita tentang sepupunya yang mau menikah. Percakapan kami kira-kira kayak gini nih:

N: Ir, besok Om X mau nikah lagi lho.

G: Lho, bukannya Om X udah punya anak dan istri, Ma?

N: Iya, dia udah cerai sama istrinya yang dulu. Ini istri baru.

G: Hooo gitu.

N: Istri barunya ini mantannya dia waktu SMA.

G: Lahh.. Jangan-jangan gagal move on dan masih suka kontak ya mereka berdua selama ini?

N: Nggak koq. Mereka ketemunya tanpa sengaja. Lucu deh.

G: Emang ketemunya dimana?

N: Di Pengadilan Agama, waktu dua-duanya lagi sama-sama ngurus cerai dari pasangan masing-masing. Gak sengaja ketemu, tukeran nomor telepon, kontek-kontekan, jadian deh.

G:πŸ˜†

Continue reading

Jajan VS Makan di Rumah

Sebagai pecinta kuliner, tentu aja jajan atau makan di luar rumah adalah hal yang sulit untuk gue hindari. Apalagi kalo untuk kuliner lokal atau kuliner yang lagi heits. Rasanya penasaraaann banget untuk nyoba.

Padahal, sesungguhnya gue cukup hobi masak. Tapi ya itu tadi, rasanya kalo abis masak, males banget makan masakan sendiri. Bukan begitu, ibu-ibu? Alhasil, ya jajan lagi, jajan lagi.

Deep down inside, gue tau koq makan di luar rumah itu kurang bagus. Alasannya ini nih:

  • Pertama, tentu aja menguras dompet ya. Sekali makan di luar rumah, terutama di mal, bisa untuk belanja sayur dll untuk dimasak minimal 3 hari ke depan.
  • Kedua, kita gak pernah tau apa aja yang ada di dalam makanan yang kita makan. Apakah dagingnya segar, apakah sayurannya udah layu/belum, apakah minyaknya baru atau jelantah, dll dsb.
  • Ketiga, urusan higienis, mungkin di restoran mahal oke ya. Tapi kalo di pinggir jalan? Tinta lah yaawww..
  • Keempat, rata-rata makanan di luar itu mengandung lemak, garam dan gula dalam porsi besar supaya terasa bener-bener lezat. No wonder kalo kita bikin sendiri di rumah, ketoprak misalnya, bakal beda sama ketoprak di abang-abang.

Continue reading

Public Display of Affection

Waktu masih single dulu, rasanya seneng deh kalo tiap punya pacar trus tangan gue digandeng di depan publik. Atau dirangkul, dipegang pipinya/rambutnya, gitu-gitu lah. Apalagi pas pacarnya kece. Rasanya pengen gue tenteng kemana-mana, sekalian pamer hahaha.. *otak cetek*

Kebetulan dulu pernah beberapa kali dapet cowok yang sesuai keinginan. Mereka ini tipe yang kalo pergi bareng gue selalu ajak pegangan, rangkul bahu, makan duduk sampingan sambil pegangan tangan, dst. Tapi gak berlebihan ya, cuma mentok segitu doang karena akoh malu tapi mau kak.

Yang penting, hasrat pamer atawa Public Display of Affection (PDA) tersalurkan lah. Percis lagunya John Legend yang ini nih!

Continue reading

Belitung Trip: Total Eclipse of the Sun (2)

Judulnya ngikutin lagu jadul, Total Eclipse of the Heart, ceritanya *buka-buka umur sendiri*

Nah ini adalah lanjutan postingan sebelumnya yang bercerita tentang perjalanan gue ke Belitung bulan lalu. Di hari kedua, agendanya jelas, yakni menyaksikan momen bersejarah, Gerhana Matahari Total (GMT).

Menurut jadwal, GMT di Belitung berlangsung sekitar pukul 07.20. Pusat pemantauan berada di Tanjung Kelayang. Rencana awal, Presiden Jokowi segala mau datang. Jadi suasananya ramee banget.

Continue reading

Belitung Trip: Let’s Go to the Beach! (1)

Sejak dulu, gue bukanlah tipe cewek yang hobi ke gunung. Maklum, ndeso. Kedinginan mulu bawaannya. Pleus, kalo ke gunung, bawaannya pasti kemulan, bobo dan makan. Paling mentok main kartu, minum bajigur dan makan pop mie. Kurang seru ah.

Gue lebih suka pantai. Meski panaassss banget, tapi pantai kasih kita banyak pilihan untuk beraktivitas. Dari mulai berjemur, berenang, sampe main pasir. Bahkan kalo ke pantai yang udah well-developed kayak di Bali or Lombok, beragam wahana permainan juga bisa dinikmati. Totally fun!

Dan, gue kan tinggal di Indonesia yang punya garis pantai terpanjang di dunia. Jadi menurut gue, sayang banget ya kalo gak dinikmati semaksimal mungkin. Saat ini, life goals gue adalah mengunjungi wilayah-wilayah dan pulau-pulau di Tanah Air yang kece maksimal. Ke luar negeri nanti-nanti lah. Bokek soale *lah curhatπŸ˜€ *

Salah satu pulau yang gue taksir adalah Belitung. Udah lama gue ngincer pulau ini untuk dikunjungi. Kalo pulau tetangganya yang seprovinsi, Bangka, udah pernah gue kunjungi sekitar 7 tahun lalu. Waktu itu aja gue udah jatuh cinta banget sama keindahan Bangka dan kulinernya. Trus pas denger kalo pantai di Belitung juga gak kalah cantik sama Bangka, jadi tambah penasaran. Tapi ya itu, gak sempet-sempet. Padahal Jakarta – Belitung cuma 1 jam lho by plane.

Continue reading