Duta W@rd@h

Kayak yang gue tulis kemarin, gue kan emang hobi ya cari barang bagus tapi murce. Termasuk untuk kosmetik terutama lipstik. Nah, belakangan ini, gue jadi keranjingan sama lipstik Wardah yang seri longlasting. Soale, kualitas oke, finishing matte (my fave), warna cakep dan yang terpenting, harga murce!

So far gue baru punya 4 warna. Yang #11 alias Cherry Glam dengan warna cherry atawa merah keunguan gelap. Yang #09 alias Vibrant Red yang warnanya merah kecoklatan. Yang #05 alias Fuschia Fever dengan warna pink yang menurut MUA kesayanganku, @helensiahaan mirip dengan Lime Crime Pink Velvet. Dan #02 alias Pink Sorbet dengan warna nude pink yang lembut.

Masing-masing dibeli pas lagi belanja bulanan di Tip Top. Kenapa beli di situ? Soale, harga di Tip Top itu paling murah, kak. Di gerai lain, harga Wardah LL bisa di atas 45 rb. Tapi di Tip Top cuma Rp 40.300. Itupun udah naik lho. Dulu cuma Rp 38ribu saja.

Jadilah, udah tiga bulan ini, tiap monthly grocery shopping, gue pasti mampir ke counter Wardah. Dulu-dulu sih cuma beli sunblock dan bedak aja, sekarang ditambah sama lipen. Dengan pasang muka tembok, gue sibuk nyobain satu persatu lipen Wardah LL di bibir. Coba-hapus-coba-hapus, gitu terus sampe dapet yang kira-kira okeh.

Continue reading

Bintangku Bintangmu

Beberapa minggu lalu, pas baru pulang dari Yogya, gue balik naik bis feeder dari bandara Soeta. Gue lebih prefer naik bis dibanding taksi karena murce dan nyaman. Jadi gak perlu sebentar2 ngecek argo karena takut overbudget kan :D

Nah di bis itu, supirnya nyetel satu album full milik Heidy Diana. Buat yang gak tau, ya sama sih gue juga gak tau koq. Cuma denger-denger aja ada penyanyi jadul namanya itu *ditoyor temen seangkatan*

Okay, in a more serious note, buat yang gak tau Heidy Diana, dia ini penyanyi 80-an. Lagu-lagunya lucu banget deh. Salah satu yang paling ngetop adalah lagu tentang zodiak berjudul Bintangku Bintangmu.

Continue reading

Kopi Darat

Seperti yang gue cerita dulu, banyak berkah yang gue dapet akibat ngeblog. Salah satu yang paling mengasyikkan sekaligus sering bikin tersipu-sipu sendiri adalah dapet temen baru. Mengasyikkan tentu aja karena gue emang hobi bersosialisasi. Dapet temen baru = dapet cerita baru = dapet pengalaman baru = dapet networking baru = dapet beragam hal baru lainnya.

Lantas, kenapa tersipu-sipu? Nah ini kalo sampe tahap kopdar atawa kopi darat akibat ngeblog. Bisa yang direncanain alias janjian, atau secara tanpa sengaja. Kalo yang pake janjian mah, udah sering ya. Janjian sama blogger yang lagi pada mudik, janjian sama temen segrup chatting, janjian ketemu di acara dimana kita diundang, dsb.

Karena janjian, gue udah kebayang bakal ketemu si A, B, C lalu mengira-ngira, topik obrolan kita enaknya apaan. Dan karena biasanya udah saling kenal via online, udah bisa saling menerka, kepribadian orang tersebut bakal kayak gimana ya.

Continue reading

Pilah-Pilih Kado untuk Anak

Setelah jadi ortu, banyak hal-hal yang tadinya nggak kepikiran, sekarang jadi mau nggak mau harus dipikirin. Salah satunya adalah urusan kado. Dulu nih, kalo ada temen yang baru melahirkan, atau anaknya ultah, gue sering capcipcup pilih kado. Yang penting cocok buat bayi atau anak-anak dan kira-kira sesuai sama tren plus gender. Mau dipake atau nggak, belakangan.

Pernah pas seorang bestfriend melahirkan, gue dan temen sesama jomblo (saat itu) patungan beli kado stroller kecil. Perhitungan kami, semua bayi butuh stroller lah ya. Setelah punya anak, gue baru tau kalo stroller itu beda-beda jenisnya sesuai umur bayi. Trus gue jadi sadar, lah stroller yang dulu gue kadoin ke anaknya si X ternyata untuk umur di atas 1 tahun. Zzzzz..

Setelah jadi ibu pula, gue ngerasain sendiri gimana mubazirnya dapet kado banyak tapi gak berguna. Misalnya pas melahirkan, gue dapet diaper bag dan gendongan masing-masing lebih dari 4 biji. Mau diapain coba? Trus pas Nadira ultah juga sama. Pernah dapet kado baju yang size-nya keciill banget, gak sesuai umur. Atau anak balita tapi dikasih mainan untuk usia anak SD. Gue sampe geleng-geleng kepala, ini niat apa nggak sih ngasihnya? Hihihi.. :P

Continue reading

Bau Keti Oh Bau Keti

Inspirasi nulis postingan ini sebenernya udah lama, tapi lupa mulu mau ditulis. Eeehh sekitar minggu lalu, lagi heboh kasus pembunuhan Tata Chubby, si cewek bisyar.  Si tersangka pembunuh Tata ngaku kalo dia spontan membunuh cuma karena dikatain bau keti sama Tata.

“Tersangka kerja lembur di kantornya, lalu naik kereta dari Stasiun Pesing ke Stasiun Tebet. Dari Stasiun Tebet, dia jalan kaki ke tempat milik korban,” kira-kira begitu intisari perjalanan si tersangka sebelum peristiwa pembunuhan, seperti yang ditulis di sini.

Oke, sebagai orang yang cukup tau wilayah Tebet, gue langsung terpana. Buset, dari Stasiun Tebet ke daerah kos-kosan si Tata itu lumayan jauh cing. Plus dia abis lembur dan empet-empetan naik kereta pula. Ngebayangin betapa kemringetnya tuh orang plus bau badannya aja gue eneg sendiri.

Anyway, di sini gue gak pengen ngebahas kasus Tata ya. Terlalu rempong dan kompleks. Gue cuma mau nulis soal satu hal yang related sama kasus ini dan paliiinggg bikinn gue ilfeel, yaitu bau keti.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece

Sebagai anak yang dibesarkan di keluarga pas-pasan, gue selalu terbiasa berpikir puanjaanngg kalo mau beli sesuatu. Maklum, UUKD, ujung-ujungnya kepentok duit, cyin. Kebutuhan sehari-hari mah di-provide penuh lah sama bonyok. Yang jadi masalah biasanya kalo barang hasil pengen-pengenan. Duitnya pan terbatas ye.

Alhasil, gue harus pinter-pinter nabung atau bersabar ria sebelum mendapatkan barang yang gue pengen. Yang jadi kuncian gue biasanya adalah momen ultah dan Lebaran. Soale di dua momen itu gue bakal dapet duit yang bisa dipake buat beli barang inceran. Horeee..

Atau, gue harus pintar-pintar mensubstitusi barang inceran dengan barang yang mirip tapi lebih murce. Misalnya waktu SMP kan lagi tren sepatu DocMart tuh. Gue naksiiiiiiirrrr banget, tapi harganya kan mahaaalll banget untuk ukuran anak seorang PNS kayak akika. Nunggu ultah atau Lebaran, plus nabung pun kayaknya tetep nggak bakal kebeli deh.

Continue reading

Ketemu Boyband

Seperti yang gue pernah cerita sebelum-sebelumnya, selera musik gue itu campur-campur banget, atau bahasa kerennya eclectic. Maklum, bonyok gue seleranya beda-beda. Bokap doyannya musik tradisional kayak lagu-lagu Jawa dan degung Sunda Sementara nyokap gue hobinya lagu-lagu Top 40. Bahkan dese demen Black Sabbath bok. Dari situ, selera musik gue pun jadi beragam banget.

Salah satu yang mewarnai hidup gue adalah boyband. Sebagai generasi 90-an, boyband cinta pertama gue adalah NKOTB. Abis itu, sesungguhnya gue masih demen sama boyband sih. Tapi agak gengsi ngakuin karena tren musik mulai beralih ke grunge.

Jadi di luaran sih ngakunya gue die hard fans-nya Nirvana, Pearl Jam, Stone Temple Pilot, Soundgarden, which was half true btw (half true = suka tapi gak die hard fans). Di dalam hati mah, gue masih hafal mati lagu-lagunya Take That, Boyzone, East 17, 98 Degrees, NSYNC, Five, Westlife, dll dsb. Gengsi bingit euy ngaku demen boyband kayaknya koq kurang keren gitu.

Sekarang, seiring bertambahnya usia, gue sadar, ngapain juga pura-pura untuk urusan selera musik ya? Jadi deh gue ngaku, I’m a boyband lover! Nggak groupie-groupie amat sih (kecuali sama NKOTB), tapi gue suka musik dan lagu-lagu mereka.

Anyway, di posting-an ini gue mau cerita tentang beberapa boyband yang pernah gue temui terkait dengan kerjaan gue. Baik itu nonton konsernya ataupun wawancara. Ini yang gue tulis yang gue inget-inget aja. Here they are:

Continue reading