(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Continue reading

Advertisements

Fenomena Kue Artis

Beberapa waktu lalu, gue nonton youtube yang ngebahas dua roti artis, yakni Barack Bakery-nya Jessica Iskandar dan Roti Mama Nia-nya Nia Bakrie.

Isinya, bikin gue senyum-senyum sambil berjanji pada diri sendiri bahwa gue gak bakal ngabisin duit segitu banyak cuma untuk beli roti artis. Soale, gak worth it samsek. Udah lah mahal harganya, eh rasanya juga jauh dari harapan.

*video-nya ada di akhir posting-an ini ya gaes*

Fenomena artis yang terjun ke dunia kuliner emang udah lama ya. Dari zaman gue kecil kayaknya mah udah banyak. Salah satu yang paling gue inget adalah pas krisis moneter tahun 97-98, banyak artis yang mulai bisnis warung tenda. Selengkapnya bisa dibaca di sini . Lumayan untuk flashback ke masa-masa di mana warung tenda seleb menjamur di pinggiran jalan daerah Blok M.

Continue reading

Dilan Atau Dilon?

Okeh, gara-gara heits film Dilan, gue jadi kepo kan ya sama ceritanya. Karena belum sempet-sempet nonton, gue niat mau baca dulu ah. Trus dapet bukunya dari temen sekaligus tiga seri.

Respons gue gimana?

Enteng banget ya, tipe buku yang bisa langsung kelar in just one sitting gitu. Apalagi ceritanya juga cinta-cintaan yang remeh temeh tapi manis. Jadi gak perlu bikin kening berkerut, cuma mata mengerut dikit aja karena terharu bernostalgia.

*ayo siapa nih yang baper bacanya sampe meweeekk*

Nah, gara-gara baca Dilan itu, gue jadi inget kisah cinta zaman SMA dulu. Gue kayaknya jarang mention or cerita sih soal pacar pertama gue itu. Bukan kenapa-kenapa, tapi gue lupa bok, ahahahaha… Inget sih sekilas-sekilas, tapi detail-detailnya banyak yang lupa. Ini rada ajaib ya secara gue punya ingetan detail akan apapun yang kurang penting. Masa pacar pertama malah lupa?

Continue reading

Sariawan dan Larutan Penyegar

Udah sebulan ini, gue, Nadira dan suami kena sariawan, ganti-gantian. Pertama Nadira, terus gue, berlanjut ke suami. Kalo ada yang sembuh, nanti kena lagi. Muter gitu aja karena kami kalo minum suka ganti-gantian pake gelas bareng.

Tentu aja, pedih banget ya shay. Sariawan emang terkesan sepele sih. Tapi tetep ngeganggu karena bikin makan susah, sikat gigi hati-hati, ngomong juga jadi suka belibet. Bahkan kalo parah banget, minum aja ribet.

Pernah lho gue sekali kena langsung 4 sariawan, dan nyebar dari pinggir bibir, lidah sampe bagian dalem mulut. Alhasil, minum aja kudu pake sedotan.

Continue reading

Foto Traveling-ku Tak Seindah Seleb

Kalo lagi ada waktu luang, misalnya pas ngelonin anak tapi belum ngantuk atau lagi “nongkrong” di toilet, biasanya gue buka-buka Instagram trus pelototin aksi para seleb or selebgram. Wah pokoke yahud-yahud deh, bikin mata seger meski hati kadang sedih karena kelas gue koq jauh amat ya sama mereka hahaha…

Nah, ada satu hal yang sering bikin gimanaaa gitu, yakni foto-foto para seleb saat traveling. Gue perhatiin, baju mereka gonta-ganti tiap saat. Dan gak hanya itu. Sepatu, tas dan aksesori pun beda-beda tiap lokasi foto.

Yang bikin tambah uwow adalah kalo yang pergi seleb sekeluarga, lengkap dengan anak-anak dan pasangannya. Ada lho yang sekeluarga itu penampilannya selalu keren di tiap foto, dengan baju, sepatu dan aksesori beda-beda di tiap lokasi.

Liat yang kayak gitu, pertanyaan yang langsung nongol di benak gue adalah:

“Itu kelebihan berat bagasinya berapa kilo ya?”

Continue reading

Mr Grey dan Resik V

Beberapa tahun lalu, gue pernah sharing soal novel Fifty Shades of Grey yang bikin heboh dunia ibu-ibu mancanegara. Setelah nulis posting-an itu, banyaaaakkkk banget yang minta dikirimi file novelnya dalam format e-book. Yawdah, gue kirimi aja satu-satu ke yang minta, hitung-hitung berbagi pengetahuan gitchu.

Banyak feedback yang gue terima. Bahkan, salah seorang teman dunmay yang gue kirimi buku itu, batal cerai lho. Sebut aja Mbak Mawar ya. Dia cerita, kehidupan seksnya bermasalah setelah dia melahirkan.

“Libidoku jadi drop Mbak. Bener-bener nggak kepengen berhubungan sama sekali,” kisahnya.

Itulah yang jadi pangkal kisruh rumah tangga, hingga akhirnya nyaris cerai.

Gara-gara baca e-book kiriman gue, urusan ranjang jadi bergelora. Gugatan cerai pun batal diajukan. Rumah tangga adem ayem, rukun sampe sekarang.

Continue reading

Kids Zaman Now

Di posting-an ini, gue pernah nulis tentang generasi masa kini yang mentalnya bikin pengen ngurut dada banget. Ehhhh di twitter dan beberapa medsos lain, gue nemu deh contoh surat-surat lamaran generasi zaman now, yang bikin frustrasi.

Kayak gini nih contohnya:

*isi email macam apa ini? Emangnya semua perusahaan ngerti bahasa ala kaskus?*

*reply-an tuh bocah bikin semua grammar NAZI sakit kepala*

Siapa yang gemes baca dua contoh email di atas? 🙋🙋🙋

Continue reading