Review: Supermarket Langgananku

Buat ibu-ibu yg bloon tapi suka pura-pura pinter kayak gue, belanja ke supermarket adalah pilihan paling cucok. Alasannya macem-macem. Di antaranya ini nih:

  1. Bisa pake kartu kredit jadi gak perlu nunggu gajian *ini mah gue banget*
  2. Gak becek dan rapiii.
  3. Gak perlu repot-repot nawar.
  4. Semua sayuran/daging/ikan/ayam udah ada labelnya, jadi gak ketauan begonya kalo misalnya, gak paham mana bayam, mana kangkung, gitu πŸ˜€
  5. Kualitasnya juga mostly oke, jadi gak ketauan begonya kalo gak ngerti ayam mana yang segar, mana yang gak πŸ˜€

Emang sih, gue tetep juga belanja ke tukang sayur atau pasar tradisional untuk kebutuhan sayur harian, atau kebutuhan tertentu kayak panci presto. Maklum, harga supermarket biasanya lebih tinggi dari pasarΒ  ya. Untuk itu, gue pun kudu pinter-pinter cari supermarket yang sesuai dengan kondisi kantong. Syukur-syukur, kualitasnya oke dan servisnya juga ciamik.

Berikut ini adalah supermarket/hypermarket yang sering gue kunjungi, dan beberapa di antaranya malah jadi langganan gue untuk belanja mingguan/bulanan. Cekidot:

Continue reading

Review: Nonton Pentas Jendela Raksasa

Bulan Desember lalu, gue dapet info dari Kiki tentang pementasan teater musikal Jendela Raksasa yang dibuat oleh KPK. Pementasan ini ditujukan untuk anak-anak SD dan SMP, dan dikemas dengan semenarik mungkin. Yang terpenting, acaranya gratis.

Wah namanya ibu-ibu, denger acara buat anak, gratis pula, langsung mupeng dong ya Kakaakk…Apalagi, gue liat dan baca-baca informasi di webnya dan socmednya Jendela Raksasa, wah koq konsepnya serius banget? Dijamin keren banget, nih!

Acara digelar Kamis dan Jumat, 22 dan 23 Desember, jam 15.00 dan jam 19.00 perharinya. Gue dan adik gue pilih hari Jumat jam 15.00, karena hari itulah yang pas dengan jadwal kami berdua. Kalo bocah-bocahnya mah udah bebas, wong udah selesai ambil rapor.

Jadi deh kami berangkat berempat bareng ke Taman Ismail Marzuki (TIM) barengan. Dari rumah, gue udah cerita ke Nadira kalo kita bakal nonton pentas teater musikal. “Yang mirip sama konser Naura kemarin gitu lho Mbak,” kata gue. Nadira pun mengangguk tanda paham. Apalagi, lokasi acara pun sama persis, di Teater Jakarta, TIM, tempat Naura konser juga.

Continue reading

My Highlights of 2016

Jelang akhir tahun, mau bikin tulisan yang cucok ah sama hawa-hawanya. Tentu aja gue gak bakal nulis resolusi tahun depan karena, gue bukanlah orang yang menepati resolusi meski itu bikinan sendiri. Nulis doang mah gampil tapi begitu melakukannya, tetoott!! πŸ˜›

Kisah gue dan resolusi tahunan itu mirip sama lagu duetnya Meghan Trainer dan James Corden ini nih:

Makanya, setelah gue pikir-pikir, gue nulis tentang highlights di 2016 versi gue aja deh. Inspirasinya dari situs-situs berita/gosip gitu, yang biasanya nulis “celebrity highlighst in 2016” atau “2016 year in a review”.

So here is my highlights of 2016:

Continue reading

Rumah Barbie

Dari dulu, gue selalu bercita-cita untuk punya rumah sendiri. Ceritanya sih, gue pengen kayak orang-orang bulai yang setelah mampu, bisa tinggal lepas dari ortunya. Apalagi, seumur-umur, gue belum pernah tinggal mandiri, lepas dari bonyok. Zaman kuliah, gue mau kost aja gak dibolehin nyokap. Alhasil, tiap hari gue harus 3x naik angkot plus naik kereta, bolak balik Depok-Bekasi sampe kurus πŸ˜₯

Selain itu, setau gue, investasi yang nilainya gak akan turun adalah properti. Kalo mobil, begitu keluar dari showroom aja harganya udah turun. Sedangkan properti itu rata-rata harganya akan naik. Apalagi kalo belinya pake kredit. Bos di kantor pernah cerita, dia beli rumah di daerah Pondok Kopi 30 tahun lalu dengan cicilan perbulannya hanya beberapa puluh ribu aja. Sekarang, rumah di daerah situ udah berharga miliaran rupiah. Bikin ngiler banget kan.

Karena itulah, pas udah kerja, tiap ada tawaran kredit rumah murah, gue langsung tertarik. Soale sadar diri, gak mampu juga cyin beli rumah cash, kudu kredit gitu. Bahkan, sekitar tahun 2004-2005, begitu udah punya tabungan dikit, gue hobi banget dateng ke pameran rumah untuk kumpulin brosur. Abis itu, gue lanjut survei ke kawasan-kawasan pinggiran kayak Sentul, Cikarang, dll, sambil belajar nyetir mobil bareng nyokap πŸ˜€

Continue reading

Skripsi VS Mantan

Kemarin di twitter ada yg nulis gini. Akun @habibthink kalo gak salah:

Nama pasangan di lembar ucapan terima kasih skripsi sering kali berbeda dengan nama yang tercantum di buku nikah.

Bacanya gue langsung ngakak-ngakak gila. Soale, itu bener bangeett!!! πŸ˜† πŸ˜†

Tapi, sejujurnya, gue gak ngalamin sih soal beda nama di skripsi gue. Soale, gue kan dulu gak bikin skripsi. Di kampus gue dulu, diperbolehkan untuk ambil jurusan non skripsi. Jadi, di tahun terakhir kuliah, mahasiswa dipersilakan memilih, apakah mau bikin skripsi, atau gak.

Yang gak mau bikin skripsi kayak gue, harus ambil mata kuliah pengganti. Yang mana kalo diinget-inget, bebannya koq sama beratnya ya. Skripsi kan menyusun satu tugas makalah dan penelitian selama minimal satu semester. Sementara di mata kuliah pengganti, tiap minggu kudu presentasi dan bikin makalah penelitian juga. Lieur deh.

Continue reading

Serunya Promo Christmas Toys di ELC

Meski gak Natalan, gue selalu seneng kalo masuk bulan Desember. Soale, mal-mal mulai meriah dengan aneka dekorasi Natal. Dan gak cuma itu, sale juga bertebaran, shay!

Makanya, waktu kecil dulu, nyokap paling seneng nyetok baju dan sepatu di 2 momen. Saat Lebaran dan saat Natal. Alasannya jelas, karena di kedua waktu itu, toko-toko pada gelar sale gede-gedean.

Gak cuma toko baju dan sepatu, toko mainan juga melakukan hal yang sama. Apalagi pas Natal. Sale-nya bakal lebih heboh lagi karena udah lumrah bagi orangtua untuk memberikan kado Natal kepada anak-anaknya, atau tante/om kepada keponakannya. Biasanya kado ya mostly berisi mainan.

img_20161126_114558

Continue reading

Demi Breadmaker Idaman

Udah sekitar 7 Β tahun belakangan ini gue jadi hobi menggeluti dunia masak-memasak. Kemajuan ya, secara dulu kan gue cuma hobi wiskul alias makannya doang πŸ˜€

Tujuan utama hobi baru gue ini adalah, gara-gara Nadira mau belajar makan MPASI. Begitu lancar, trus beralih ke obsesi bikin kue ultah Nadira untuk ulang tahun pertamanya. Begitu sukses, berlanjut ke bikin kue-kue dan snack untuk bekal sekolah Nadira. Selanjutnya, semua mengalir deras macam air bah. Sampe sekarang, gue pun masih terus belajar, belajar dan belajar.

Makanya, di rumah koleksi perabotan masak dan baking gue lumayan lah. Gak lengkap-lengkap banget, tapi untuk skala rumahan sih cukup. Mulai dari oven, slow cooker, panci presto, mixer, air fryer, berbagai jenis panci, hingga loyang-loyang. Lumayan buat menuh-menuhin dapur πŸ˜€

Tapi segitu aja gue masih ngerasa kurang lho. Soale masih ada satu perabot baking yang sampe sekarang masih jadi idaman gue. Sampe kebawa mimpi segala, bok! Yang gue maksud adalah breadmaker. Ya ampuunnnn… Ini idaman banget deh!

*lopelopelopeeee…*

Continue reading