Pengalaman Setahun Kuliah Lagi

Perasaan baru kemarin gue jerit-jerit kegirangan karena lulus ujian Simak UI untuk masuk S2 Komunikasi, eh sekarang udah setahun aja kuliahnya. Perasaan kemarin baru stres karena jet lag dengan tugas segambreng dan sempet mikir “ngapain sih kuliah lagi?”, eh semester depan udah mau nulis thesis aja. Overall, setahun kuliah ini ternyata berlalu dengan cepat ya.

Anyway, di post ini gue mau cerita, apa aja sih yang gue lalui setelah dua semester atau satu tahun kuliah lagi ya. Here they are:

Continue reading

Nama-nama Panggilan untuk Pasangan

Duluuu banget gue pernah bikin blogpost tentang nama-nama panggilan ibu yang entah kenapa, sampe sekarang masih banyak aja yang baca. Padahal itu tulisan iseng-iseng yang ringan banget. Wong gue dulu ngetiknya sambil ketawa-ketawa πŸ˜€

Nah barusan gue tetiba dapet ide untuk nulis tentang tema serupa, tapi khusus untuk pasangan. Soale, semakin berubahnya dunia, nama-nama panggilan untuk pasangan pun ikut berubah. Dulu yang sering gue denger waktu kecil saat memperhatikan ortu, tante, or pasangan lain, adalah panggilan Mah, Pah, Buk, Pak, dst. Sekarang, nama-nama panggilan untuk pasangan pun ikut berubah. Mungkin karena ada dampak dari tontonan film, media sosial, dan budaya pop juga kali ya.

Anyway, berikut ini analisis ala-ala gue mengenai beberapa nama panggilan untuk pasangan yang sering gue temui di sekitar.

Continue reading

Rahasia Dapur Ibu-ibu 4.0: Cookpad

Tiap gue mau masak, biasanya diawali dengan mencari resep di google. Nah, hasil paling atas selalu dari Cookpad. Ada yang ngalamin juga gak sih?

Dari awalnya cuma browsing-browsing, lama-lama jadi jatuh cinta beneran karena emang segitu helpful-nya sih. Makanya gue berani bilang bahwa Cookpad adalah rahasia dapur ibu-ibu di era 4.0 ini. Bahkan buat gue, Cookpad ibarat penyelamat di saat kepala pusing dikejar deadline kerjaan plus tugas kampus.

*monmaap ini curhat dari lubuk hati paling dalam sebagai student mom wkwk*

Kenapa sih gue (dan kayaknya ibu-ibu lain ugha nih) cinta berat sama Cookpad? Here’s why:

Continue reading

Mencairkan JHT BPJS Secara Online

Seperti yang gue cerita dulu, gue kan udah resign nih per Agustus 2021 lalu. Salah satu hak yang gue dapatkan setelah resign adalah dana Jaminan Hari Tua (JHT) di BPJS Tenaga Kerja. Dana ini merupakan akumulasi iuran yang dipotong dari gaji gue setiap bulan plus iuran yang dibayar perusahaan tempat gue kerja dulu. Jumlahnya sesuai dengan besaran gaji masing-masing yang dilaporkan ke BPJS. Pake persentase gitu lah.

Dana JHT bisa kita ambil setelah resign atau kena PHK. Temen-temen gue sih rata-rata begitu resign atau kena PHK pada ambil JHT-nya. Kalo gue, tadinya mikir, “ah entar-entar aja lah. Kan tujuannya untuk hari tua, lumayan untuk nambah-nambah dana pensiun.” Apalagi, selama dikelola BPJS, dana JHT itu dikembangin juga dengan diinvestasikan di obligasi, surat utang, dll, gak diem doang. Jadi, jumlahnya nambah terus tiap tahun.

Nah, beberapa minggu lalu tiba-tiba heboh kabar bahwa pemerintah mengeluarkan aturan bahwa JHT baru bisa dicairkan setelah umur 56 tahun. Aturan ini berlaku mulai bulan Mei besok. Wakwaaaww… Gue langsung kaget ugha nih. Kalo denger alasannya sih sebenernya bagus ya. Aturan ini bertujuan untuk membantu para pekerja mempersiapkan dana pensiun mereka. Soale di Indonesia, ngumpulin dana pensiun sejak jauh-jauh hari itu belum jadi kebiasaan. Alhasil di masa tua, banyak yang nasibnya terkatung-katung.

Tapiii… Mengingat kasus korupsi Asabri, Jiwasraya, dan Bumiputera yang ujung-ujungnya merugikan nasabah, gue jadi khawatir dana JHT gue nanti tiba-tiba lenyap tak berbekas. Lah horor kan 😦

Continue reading

Ramalan Cinta

Tiap memasuki Tahun Baru, berbagai ramalan pasti selalu muncul di media. Kalo awal Tahun Baru Masehi, yang muncul umumnya ramalan zodiak untuk setahun penuh. Sementara untuk Tahun Baru Imlek, yang muncul adalah ramalan Shio untuk setahun penuh.

Jujur, gue bukanlah orang yang serius banget mantengin ramalan-ramalan zodiak or shio itu. Baca sih iya, tapi biasanya mah cuma sekilas info karena langsung lupa. Gue cuma inget dengan personality traits yang dikaitkan dengan tiap-tiap zodiak/shio. Misalnya, Aquarius umumnya begini, Gemini begitu, dst. Tapi untuk ramalan nasib, jodoh, keuangan, dll per tahun, per bulan, per minggu, bahkan per hari, gue gak inget dan gak percaya.

Meski begitu, untuk urusan ramal-ramalan, gue tetep demen ikutan. Yah for fun aja. SBL SBL, seru banget loch! Beragam jenis ramalan pernah gue coba, mulai dari tarot, tangan, sampe daun teh. Tapi ya kayak shio/zodiak tadi, begitu kelar diramal, biasanya mah lupa. Kalopun inget, maksimal semingguan doang lah.

Continue reading

Memori Bersama Blackberry

Mulai 4 Januari 2022 kemarin, Blackberry dinyatakan mati alias gak beroperasi lagi. Kabar ini adalah klimaks dari sekian banyak berita tentang Blackberry yang udah bertahun-tahun mati suri. Tentunya, kabar matinya Blackberry itu memicu banyak memori dan kenangan para penggunanya, termasuk gue.

Untuk gue, Blackberry ini menemani masa-masa lajang, menikah, sampe punya anak. Jadi periodisasinya mungkin bisa dibagi kayak gini ya:

Continue reading

Satu Semester Kuliah (Lagi)

Genap enam bulan atau satu semester gue udah menjalani masa kuliah di S2 Komunikasi UI. Mau bilang gak terasa, ya bakal bohong sih soale terasa banget, apalagi pake begadang dan stres tiap bikin tugas hahahaha… Tapi jujur, gue hepi banget begitu UAS beres tanggal 24 Desember kemarin. Kayak lepas beban gitu, meski abis itu deg-degan nunggu hasilnya πŸ˜€

Trus gimana pengalaman 6 bulan kuliah? Mungkin kalo bisa dibikin summary-nya, kira-kira begini ya:

Continue reading

Tugas Anak yang Bikin Ibu Pusing

Selama pandemi ini, tugas buibuk di rumah pasti nambah ya gara-gara anak-anak pada sekolah online dari rumah. Gak cuma nemenin dan ngajarin anak belajar aja, tapi juga sekaligus bantuin anak bikin tugas. Jujur, ini nih yang jadi keluhan gue plus ibu-ibu semuanya. Apalagi ibu-ibu yang harus WFH, meeting, dll, trus gak ada ART. Waw, bener-bener bikin pusing deh!

Beberapa waktu lalu gue sempet iseng melontarkan pertanyaan kepada temen-temen di Instagram tentang ini. Gue waktu itu tanya tentang tugas sekolah anak yang paling bikin pusing.

Jawabannya pun beragam banget. Tapi setelah gue coba rangkum, ada 4 jawaban yang paling banyak disebut sama temen-temen di IG. Dan itu pula yang paling sering jadi momok buat gue saat harus bantuin anak bikin tugas πŸ˜€

Ini dia tugas-tugas tersulit versi pemirsa On the Spot ya πŸ˜€

Continue reading

Privilege Oh Privilege

Kemarin gue sempet bikin Instastory yang ngebahas tentang privilege. Trus DM yang masuk berisikan curhat pun banyaaakk banget. Rata-rata pada punya pengalaman kurang menyenangkan dengan orang-orang yang punya privilege tapi gak mengakui. Bahkan, gak jarang orang-orang itu justru menceramahi orang lain supaya bisa sukses kayak dia. Padahal, titik nol tiap orang itu beda-beda yekan.

Mungkin sebagian temen-temen belum paham, privilege itu apa sih? Kalo sepemahaman gue, privilege itu adalah hak istimewa yang dimiliki seseorang. Belakangan, privilege ini diterjemahkan jadi hak istimewa seseorang yang jadi bawaannya sejak lahir. Kalo gue liat sih, privilege itu juga bisa diperluas ke pendidikan, gizi, harta, status, modal, dll yang didapatkan seseorang dari orang tua atau keluarganya.

Bahkan kalo di Amerika, privilege juga dikaitkan dengan SARA. WASP (White Anglo-Saxon Protestant) dan laki-laki dinilai punya privilege paling besar. Kalo di Indonesia kayaknya privilege terbesar dimiliki pria Jawa Muslim ya.

Continue reading