AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon)

Beberapa waktu lalu, seorang temen gue, alumni Komunikasi UI ’96, posting foto-foto reuni 20 tahun KomUI di Instagram. Gara-gara itu, gue dan temen-temen kuliah pun gak mau kalah.Β  Emang sih, tahun ini kita belum genap 20 tahun. Tapi, seru banget pastinya bikin kumpul-kumpul bareng temen-temen seangkatan kayak dulu lagi.

Ribet deh di WhatsApp Group bikin wacana A-Z untuk kumpul-kumpul. Padahal, kita semua sadar kalo angkatan kita itu dari dulu paling susaaahh kumpul dengan formasi lengkap. Padahal, anggotanya cuma 30 orang saja. Waktu awal masuk FSUI dulu, kita ada 35 orang sih. Tapi di tahun ke-2 tersisa 30 orang karena ada yang DO, keluar, dll dsb.

Cuma seiprit gitu aja susaaaah banget ngumpulinnya. Zaman kuliah dulu, angkatan kita kayak terbagi 2. Ada yang hobi nongkrong di Kantin Sastra (Kansas) setelah kuliah, ada yangΒ  lebih suka langsung pulang ke rumah. Jadi pas kuliah aja suka mencar-mencar. Lah, gimana pas abis lulus?

Apalagi, temen-temen kuliah gue ini canggih-canggih amat. Pada go international semua macam Agnez Monica. Ada yang jadi dosen di Amrik dan Oz, ada yang kuliah S2-S3 di berbagai negara, ada yang jadi Kepala Jurusan di universitas ternama di Indonesia, ada yang jadi diplomat, pokoke macem-macem lah. Bener-bener sakseis bikin gue ngerasa kayak remah rengginang bangetπŸ˜₯

jakul

*foto-foto di kampus jelang lulus. Gak semua ikutan nih. Oh ya, meski Fakultas Sastra didominasi cewek, angkatan kita tetep ada cowoknya kooqqq..*

Continue reading

Pengalaman Diwawancara

Selama ini, gue bukanlah tipe orang yang suka nongol di depan kamera. Gue lebih suka berada di belakang layar aja. Gue gak punya cukup banyak rasa pede soale untuk jadi seleb 😁

Maka dari itu, gue lebih suka mewawancarai orang, ketimbang diwawancarai. Dan gue paling sebel kalo harus berhadapan dengan kamera dan mikrofon. Nervous luar biasa bok. Gak cuco’ bingits ya jadi arteis 😅

Beberapa kali nyoba dan didorong teman-teman, berkali-kali pula gue tetep ngerasa gak nyaman. Gue lebih seneng bagian nulisnya aja deh. Kalopun tampil, yaaa paling di socmed atau blog sendiri 😁

Continue reading

Past VS Present di AADC2

Udah hampir 3 minggu film AADC2 tayang di bioskop. Dan udah hampir 3 minggu pula socmed dipenuhi meme, lelucon, foto-foto nobar, yang semuanya bahas tentang film itu. Banyak yang baper, banyak juga yang mengkritik.

Gue sendiri baru sempet nonton minggu lalu, sebelum long weekend dimulai. Nontonnya sama temen-temen kantor karena suami gue gak tertarik. Bahkan, AADC pertama aja dia gak nonton. “Gak pengen aja,” katanya. Ya sutra deh.

IMG_20160504_194514

Continue reading

My (Not) Instagram Husband

Tiap buka instagram, kadang gue suka heran sama foto orang-orang yang hasilnya keceee banget. Pajang foto Outfit of the Day alias OOTD dengan gaya bak supermodel. Pajang foto aktivitas sehari-hari yang keliatan natural banget. Pajang foto olahraga yang keren banget. Dan seterusnya, dan seterusnya.

Sampe kemudian, gue ngobrol sama seorang temen. Foto-foto di instagramnya cakep-cakep banget. Dia bilang, semua itu karena suaminya jago dan mau motretin.

Gak berapa lama, muncullah istilah Instagram Husband. Ternyata temen gue gak sendirian. Di seluruh dunia, ada jutaan suami yang diberdayakan istri sendiri untuk motretin mereka, sebelum diaplot di Instagram.

Bahkan, sampe ada akunnya sendiri di sini. Tapi yang paling epic mah video pendeknya yang diaplot di Youtube. Hillarious abis!

Sayangnya, suami gue rada kurang bisa join gank Instagram Husband. Selama ini, gue lebih sering minta difotoin ART atau bahkan Nadira untuk OOTD dll. Kenapa?

Continue reading

Basmi Anyang-anyangan dengan Cara Alami

Buat perempuan, Anyang-anyangan bukanlah hal yang asing. Beberapa penelitian membuktikan, karena saluran kemih perempuan yang lebih pendek dari laki-laki, penyakit Anyang-anyangan yang merupakan gejala awal dari infeksi saluran kemih, rata-rata diderita oleh kaum Hawa. Bahkan, dikatakan, 5 dari 10 wanita pernah menderita penyakit ini.

Salah satunya, ya gue sendiri. Gue dan Anyang-anyangan itu sahabat lama banget deh. Dulu saking parahnya, gue bisa nyaris begadang sepanjang malam karena terpaksa bolak-balik ke toilet.

Continue reading