Dapat Uang Tambahan dari Merajut

Bulan ini, genap 7 bulan ya kita semua harus stay at home dan ngebatasin aktivitas gara-gara pandemi Corona/Covid-19. Banyak perubahan yang terjadi karena sebagian besar waktu harus dihabiskan di rumah aja.

Yang pemasukannya gak terlalu berubah sih biasanya pada sibuk dengan hobi baru kayak berkebun, masak, atau olahraga. Sementara yang pemasukannya terganggu karena kena PHK, atau dikurangi gajinya gara-gara Covid-19, harus putar otak cari jalan alternatif untuk dapat uang.

Ada temen gue yang tadinya tourist guide sekarang alih profesi jadi online seller. Ada yang tadinya pegawai kantoran sekarang jualan kopi untuk cari pemasukan sekaligus menekuni hobi. Ada juga yang baru belajar skill tambahan dan mulai pelan-pelan cari cuan dari situ.

Macem-macem deh ceritanya dan semua bikin salut. Angkat topi untuk semua yang gigih dan ulet!

Continue reading

FOMO atau JOMO?

Beberapa hari lalu, gue sempet bikin Q&A ala-ala gitu di Instastory. Salah satu ada  yang bertanya ini ke gue:

FOMO atau JOMO?

Untuk yang gak tau, FOMO artinya adalah fear of missing out, alias takut ketinggalan dan harus selalu update. Kayaknya dulu pernah deh gue bikin postingan tentang FOMO ini di sini.

Waktu itu, ada beberapa yang nyolongin foto bekal dan masakan gue karena pingin ikutan tren foto bekal di medsos. Yang ada bikin ngakak sampe mules karena kocak bin halu banget 😀

Sementara JOMO artinya adalah joy of missing out, alias gak peduli ketinggalan tren atau pun segala sesuatu yang terbaru. Orang yang FOMO ini bisa dibilang ketinggalan zaman dan ngerasa gak masalah dengan itu.

Orang yang JOMO ini lebih pilih fokus pada diri sendiri dan orang yang dia sayangi ketimbang ikutin tren di luaran sana.

Nah kalo ditanya gue FOMO atau JOMO, jawabannya rada panjang nih. Bear with me, ok?

Continue reading

Ikut Kursus Penerjemah

Selama pandemi ini, gue mencoba cari-cari kegiatan alternatif supaya gak stuck dengan hal yang itu-itu aja. Siapa tau jadi nambah pinter dikit gitu 😁

Gue sempet daftar free course di Coursera, tapi rada kurang cocok dengan metodenya karena gak ada interaksi. Cuma nonton video dan baca modul-modul aja. Aku kurang sreg gitu. Tapi yah namanya juga gretongan, gak usah nuntut macem-mace, deh Ra, hahaha.

Trus gara-gara ada satu side job yang datang, gue jadi kepikiran untuk mengasah ilmu lama dalam bidang terjemahan. Seperti yang dulu pernah gue cerita, waktu kuliah, gue kan sempet jadi freelance translator tuh. Hasilnya lumiyin banget, gue sampe bisa beli hape sendiri dan jajanin nyokap segala 😊

Namun setelah lulus kuliah, gue lebih fokus jadi jurnalis. Side job sebagai penerjemah masih gue lakukan, tapi gak sesering dulu. Cuma sesekali aja gitu. Terjemahan tetep gue lakukan di kerjaan sehari-hari tapi hanya dalam koridor jurnalistik aja.

Nah sekarang gue jadi kepikiran untuk seriusin bidang ini. Lumayan untuk side job dan skill tambahan untuk berjaga-jaga lah. Plus, kayaknya kerjaan jadi penerjemah bisa dilakoni saat gue pensiun nanti.

Continue reading

Hamil di Tengah Pandemi

Baca judulnya pasti banyak yang nyangka gue hamil ya? Hahahaha.

Tenaang gue belum hamil (lagi) koq. Gue cuma mau nulis aja hasil pengamatan gue tentang orang-orang di sekeliling gue, plus berbagai berita di media.

Selama pandemi Covid-19 gini kan kita semua terpaksa harus lebih banyak tinggal di rumah ya. Yang tadinya sibuk kerja pake lembur di kantor, jadi kerja di rumah. Yang tadinya banyak tugas ke luar kota/negeri, jadi diam terus di rumah.

Alhasil, pasangan yang dulu mungkin hanya ketemu kurang dari 12 jam per hari, jadi ketemu melulu deh tiap hari. Ada yang ujung-ujungnya berantem, bahkan sampai bercerai. Di berbagai daerah angka perceraian naik drastis lho selama Covid. Di Kabupaten Bandung aja yang mau cerai sampe antre di pengadilan.

Tapi banyak juga yang sebaliknya. Makin sering ketemu, makin lengket dan hasilnya… Hamil deh! 😀

Continue reading

Proyek Baru: Bikin IG Live

Kayaknya beberapa kali di blog ini gue pernah nulis bahwa gue itu demam panggung dan demam kamera banget. Nervous dan matgay banget kalo harus ngomong di depan umum atau diwawancarai di depan kamera. Bahkan, gue gak suka nonton atau denger penampilan gue sendiri di TV. Malu euy rasanya.

Makanya gue gak pernah cita-cita jadi guru atau dosen saking demam panggungnya. Gak kebayang ngajar di depan murid/mahasiswa gitu. Hiiii bisa pipis di celana deh 😅😅😅

Nah, belakangan ini, gue pelan-pelan berusaha belajar mengatasi demam kamera itu. Lagian masa udah tua, masih terus gak pedean mulu sih, Ra?

Salah satu caranya adalah dengan bikin Instagram Live (IG Live). Lumayan ya, ngelatih kepercayaan diri dan public speaking sambil menyalurkan cita-cita terpendam jadi penyiar radio untuk acara ngobrol-ngobrol 😀

Continue reading

Berkebun di Halaman Rumah, Yuk!

Halooo udah lama ya gak ngomongin soal proyek #IraBerkebun yang dulu pernah gue tulis di sini. Biasa lah, gara-gara kebanyakan urusan, jadi lupa mau update. Padahal sih proyeknya tetap jalan meski ternyata gak segampang yang gue kira 😀

Nah pas pandemi Covid-19 datang, gue lihat banyaaak banget yang mulai cari kegiatan untuk menghabiskan waktu supaya gak rebahan mulu. Salah satu yang sering sliweran di timeline Twitter dan Instagram adalah proyek berkebun.

Aseli gue salut banget dengan “petani dadakan” ini karena hasilnya kok cakep-cakep amat? Beda sama gue yang pas-pasan hahaha. Mungkin karena mereka lebih serius dan tekun ya. Kalo gue kan suka kelupaan kasih kompos lah, gak sempet buangin hama lah, dll dst.

*kebun ala-ala gue saat pohon pisang Cavendish dan pohon apel putsa masih kecil-kecil*

Continue reading

Curhat Kerjaan dan LinkedIn

Gue udah pernah cerita belum sih kalo gue tuh gak pede dan minderan abis? Eh kayaknya udah berkali-kali ya di blog ini mah, hahaha. Monmaap kalo bosen. Tapi kali ini kayaknya akan nulis seputar itu lagi deh 😀

Rasa minder dan gak pede ini biasanya langsung memuncak maksimal tiap gue abis buka situs LinkedIn. Soalnya, gue ngerasa sungguh remah-remah rengginang tiap abis lihat job title, achievement, dan resume orang-orang di situ.

Berikut adalah beberapa hal yang bikin gue minder di LinkedIn:

 

Continue reading

Mari Bicara tentang Dana Pendidikan

Pandemi Covid-19 atau Corona banyak menyebabkan kondisi dan situasi yang tadinya aman tentram gemah ripah lohjinawi berubah jadi amburadul kayak kapal pecah. Gak hanya kesehatan dan kejiwaan aja yang kena. Yang gak kalah kena dampak langsung adalah sektor ekonomi.

Untuk yang masih jadi buruh atau karyawan kayak gue, banyak yang kena PHK, pemotongan gaji, atau dipaksa cuti tanpa tanggungan karena perusahaannya kena guncangan ekonomi yang hebat. Kalo yang pengusaha, dampaknya mirip-mirip dan sama beratnya. Ada yang bangkrut, terpaksa mem-PHK karyawan, menjual harta benda untuk menggaji karyawan, dll dst.

Yang gajinya penuh pun tetep gak kalah pusing. Sebab, kondisi gak aman kayak sekarang bikin was-was setiap saat. Apalagi yang belum punya atau masih ngumpulin dana darurat. Biasanya langsung mendadak melek dan tergugah untuk nabung dana darurat karena baru sadar, dana darurat itu bener-bener penting.

Gue sendiri alhamdulillah masih tetep dapet gaji full. Tapi ya kayak yang gue tulis di atas, gue pun ikut pusing juga dengan kondisi ini. Trus gue pun mencoba membuka mata dan mengubah beberapa rencana supaya bisa sesuai dengan kondisi yang sulit ditebak seperti sekarang ini.

Salah satunya adalah sekolah anak.

Kemarin sempet ngobrolin tentang ini di Whatsapp Group geng gue dan kemudian gue bikin instastory. Eh ternyata responsnya rameee banget. Sebab, banyak yang ternyata belum ngeh mengenai dana pendidikan, hitungan kira-kiranya, dll dst.

 

Oke gue coba tulis per point yang gue bisa share ya.

Continue reading

Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Sakit Hati? Oh Tentu Tidak!

Banyak yang bilang, sakit yang paling bikin menderita tapi terlihat enteng adalah sakit gigi. Soalnya, lubang keciil di satu gigi pun bisa bikin badan lemes, kepala pusing, dan emosi naik maksimal. Bahkan, dulu sampe ada lagu yang ngebandingin sakit gigi dengan sakit hati segala lho 😀

Untuk urusan sakit gigi gara-gara gigi berlubang, gue paham banget deh. Soale, sejak kecil gue rutin sakit gigi melulu. Ya ampun kalo diinget, rasanya menderitaaa banget. Sampe nangis guling-guling, nungging, kumur air garam, minum obat, dll dst. Waduuh aseli bikin trauma 😦

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (5)

Lanjutan yang kemarin, sekarang udah masuk hari ke-4 lho gaes. Panjang yak 😀

Hari 4 (12/12/2019)

Ini adalah hari terakhir kami di Solo sebelum cabut ke Cirebon. Sebagai penutup, hari ini rencananya mau ke Pasar Gede dan Keraton aja. Gak mau jauh-jauh karena sekalian mau pulang gitu kan.

  • Pasar Gede

Gue lebih suka ke pasar ini ketimbang Pasar Klewer karena di pasar ini makanannya lebih banyak hehehe.

Pertama kali ke sini tuh sekitar 2016 kalo gak salah. Waktu itu, gue ikut rombongan liputan kuliner bareng Bango yang dipandu sama pakar kuliner, Mas Arie Parikesit.

Wah ya ofkors hepi banget lah karena dengan panduan Mas Arie, gue jadi tau makanan apa aja yang wajib diicip dan dibeli di sini.

Kemarin pas bareng suami dan Nadira, kami gak jajan macem-macem. Cuma beli keripik-keripikan (usus, paru, kerupuk, dll) dan ofkors bumbu pecel. Trus gue sempetin jajan Dawet Telasih langganan Pak Jokowi yang berlokasi di dekat pintu keluar di belakang pasar. Perdana cobain dulu ya bareng rombongan Bango. Kemarin cobain bareng suami dan Nadira. Tetep seger lah rasanya, harga juga murmer.

*aneka bumbu pecel*

*dawet telasih*

Continue reading