Nasi Merah Pulen Tiap Hari, Why Not?

Sejak lama gue tau bahwa nasi merah itu jauh lebih sehat dan bergizi dibanding nasi putih. Emang sih, rasanya lebih hambar dan kurang legit kalo dibandingin sama nasi putih. Tapi demi kesehatan dan kesingsetan, kenapa nggak?

Sayangnya, masak nasi merah itu sering tricky. Dulu, gue suka bete kalo makan nasi merah hasil masakan sendiri. Meski udah dikasih air dengan takaran dobel dibanding takaran untuk masak nasi putih, tapi hasilnya kok tetep kurang pulen dan bau ya?

Pernah juga dicampur dengan beras biasa. Tapi hasilnya tetep kurang oke. KZL deh :(

Trus, di rumah juga cuma gue doang yang makan nasi merah. Suami cuma sesekali, sedangkan Nadira ogah samsek. Pernah gue sampe bela-belain beli rice cooker mini khusus untuk masak dan menyimpan nasi merah untuk gue sendiri.

Hasilnya, udah lah nasi merahnya kurang pulen, eh ditaro di magic jar kelamaan malah jadi kering dan keras. Gue pun pusing :(

Sekarang, gue punya metode masak dan menyimpan nasi merah yang bisa bikin gue makan nasi merah pulen dan enak setiap hari, tanpa perlu repot. Temen-temen gue pun udah membuktikan metode ini dan puas. Sebelumnya tips ini pernah gue share juga di Instagram sih. Tapi supaya lebih jelas dan mendetail, gue tulis lagi di bawah ini ya:

Continue reading

Menulis Itu Gampang?

Beberapa waktu lalu, tiba-tiba gue di-mention oleh Bu Dokter Resna di FB. Gini nih bunyinya:

Screenshot_2016-02-03-11-53-28_com.facebook.katana_1454476516306

*sengaja gak share link karena gue ogah naikin hit stat dia, cih!*

Gue langsung klik link yang di-share Resna dan baca. Ebuset, koq artikelnya 100% sama plek-plek-plek dengan artikel lawas yang pernah gue tulis di MommiesDaily ini ya?

Gak ada yang diedit, diubah atau dimodifikasi. Cuma fotonya aja yang diganti. Trus, source-nya pun gak disebut (sekarang sih udah, tapi itupun setelah dikomplain). Dan yang lebih ciamik, artikel gue yang dicomot itu jadi artikel terpopuler di web tersebut bookkk. Yang share udah ratusan (atau ribuan ya?) pula  X_X

Continue reading

Resep Baked Rice with Broccoli, Chicken, and Cheese

Perpaduan ART pulper yang absen sebulan karena keguguran, Nadira sakit bolak-balik, work load tinggi dan tugas luar kota, bikin gak sempet-sempet deh nguprek blog. Tiap hari pusyiinng banget ngatur waktu supaya semua beres. Alhasil blog ini pun terbengkalai, padahal ide nulis sih banyak *somse*

Untuk pemanasan, gue mau posting resep aja ya. Ceritanya, minggu lalu pas gue ke luar kota, Nadira kan gue orderin ketring di sekolah. Trus di hari Jumat, ada menu Nasi Panggang Ayam Keju. Karena penasaran, gue order 2 dan minta dibawa pulang. Jadi gue bisa nyobain juga gitu hehehe..

Abis ngerasain sendiri, gue langsung kebayang bahan-bahan dan cara bikinnya. Seharusnya mah simple banget lah. Pas browsing-browsing resep nasi panggang keju di gugel, banyak metode dan varian yang bertebaran. Tapi semuanya tetep gampil.

Tadi pagi, sebelum berangkat kerja, gue sempetin  untuk bikin nasi panggang versi gue. Gak ngikutin resep-resep di gugel samsek. Malah lebih bersifat eksperimen karena isinya sesuai yang ada ada di kulkas dan lemari doang :P

Sempet deg-degan, kira-kira rasanya bakal enak atau ajaib ya. Barusan gue makan untuk makan siang, eh endeus bok. Layak dicoba bikin lagi next time nih gan!

Anyway, buat yang pengen nyoba (siapa tau ada gitu), berikut ini resepnya ya:

Continue reading

Sharing is (Not Always) Caring

Kemarin, Jakarta berduka. Ada bom dan serangan teroris di tengah kota. Kontan, perhatian semua orang terpusat ke sana. Mulai dari socmed, TV, radio, hingga media, laris diserbu masyarakat awam dari seluruh dunia.

Nah, seperti layaknya sebuah kejadian menghebohkan di lokasi publik, tentu aja banyak saksi mata dari masyarakat sekitar. Mereka pun ikut terlibat secara emosional, bahkan nggak sedikit yang turut melaporkan via socmed, atau mengambil foto dan video. Foto-foto, video dan kesaksian via socmed ini lantas go viral. Beredar dari satu akun ke akun lain. Dari satu whatsapp/BB group, ke whatsapp/BB group lain.

Apakah semua bisa dipercaya? Ya tentu tidaakk. Banyak “katanya”, “katanya” yang di-share sana-sini. Banyak kesimpulan blunder yang di-share sana-sini. Banyak analisa sotoy yang di-share sana-sini. Dan banyak juga yang percaya. Atau, malah jadi overwhelmed karena terlalu banyak info yang di-share, sebelum dicerna dan dikroscek.

Continue reading

Review: My Current First Cleansers

Yang baca postingan terdahulu, pasti tau kalo saat ini gue lagi praktikin cara merawat kulit the Korean way. Yakni, skin care yang terdiri dari beberapa langkah, bahkan bisa lebih dari 10 langkah sekali waktu.

Tapi, untuk urusan double cleansing, sebenernya gue udah praktikin jauh sebelum ikutan Korean skin care routine. Soale, kalo cuma pake cleansing milk/oil aja, asa kurang bersih gitu. Jadi tetep kudu dicuci lagi pake facial wash.

Nah sekarang, di meja rias, gue punya 4 first cleansers yang terdiri dari 4 varian berbeda. Ada cleansing oil, cleansing balm, cleansing water dan cleansing milk. Harga dan mereknya juga beda-beda.

IMG_20160108_175703_1452499874728

Kemarin, gue kepikiran mau bikin review iseng-iseng. Tentunya review cleansing products gak lengkap tanpa foto before after dan result-nya kan. Jadilah wiken lalu, gue iseng nyobain beberapa makeup gue dan membersihkan dengan 4 first cleansers yang gue punya.

Continue reading

Mul4n, Motherhood and Cyberbullying

Beberapa hari lalu, gue sempet gosipan ngobrol sama seorang temen (yang ternyata suka baca blog ini, hahaha *keringetan*). Topiknya, tentang kenapa Mul4n bikin video minta maaf ke M414. Menurut info yang didapat temen gue, ada alasan spesifik kenapa Mul4n nekat bikin video itu meski tanpa izin dari suaminya yang nyebelin itu *maap gak tahan sama tingkah si laki soale*

Gue penasaran kan. Apalagi sebelumnya emang pernah denger kabar-kabur tentang ini. Trus temen gue cerita, rupanya kenekatan Mul4n itu karena T dan D (dua anak dari pernikahan pertamanya), gak tahan dengan tingkah para haters yang ngebully ibunya. Saking stresnya, T dan D udah berkali-kali berusaha bunuh diri dengan cara menyayat tangannya. Sampe saat ini usaha itu gagal, tapi belum tentu ke depannya akan terhenti.

Sekali lagi, ini cuma denger-denger ya. Gak tau apakah benar begitu atau nggak. Karena baik gue maupun temen gue gak ada yang kenal dekat dengan si Mul4n maupun T dan D.

Meski begitu, gue jadi kepikiran. Kalo bener kisah temen gue tadi, luar biasa banget ya pengaruh haters di socmed ke dunia nyata. Cyberbullying yang pernah sekilas gue singgung kemarin bener-bener memberi dampak signifikan pada seseorang, terutama anak-anak di bawah umur, atau orang yang kurang tough kepribadiannya.

Gue jadi kepikiran dua aspek di sini, berikut gue jabarin di bawah ya.

Continue reading