Resep Pekan Ini: Garang Asem Slow Cooker

Ceritanya, tiap wiken atau hari libur, gue kan sering masak tuh, buat stok makanan di rumah. Maklum, kalo hari biasa suka gak sempet hehehe.. Nah, gara-gara itu, gue jadi kepikiran untuk bikin tema blog post mingguan. Jadi mulai Senin ini, gue bikin tema Resep Pekan Ini ya. Insya Allah resep yang gue tulis gampil-gampil dan foolproof lah. Sesuai kadar kemampuan masak gue yang minimalis ini juga sih😀

Untuk edisi perdana, gue mau tulis resep Garang Asem Slow Cooker. Kemarin di IG sempet banyak yang nanya soale🙂

Masakan Garang Asem adalah salah satu favorit gue karena enak dan sehat, tanpa digoreng-goreng. Favorit gue adalah Garang Asem tanpa santan karena rasanya lebih light dan seger gitu. Nah, kebetulan, di daerah rumah, ada warung yang jual Garang Asem tanpa santan yang endeeuuusss berat. Plus, murah meriah pula harganya.

Tapi, sebelnya, gue sering kehabisan kalo mau beli. Tricky banget deh. Dateng ke warung pagi, belum mateng. Dateng ke warung siang, udah abis. Jadi aku kudu piye?😥

Gara-gara KZL, gue pun terobsesi bikin Garang Asem sendiri, dengan hanya mengandalkan memori lidah gue akan masakan Garang Asem di warung tersebut.

Continue reading

Sudahkah Anda Berbahasa Indonesia Hari Ini?

*buset judulnya serius amat yak😀 *

Di sanggar tempat Nadira les nari, banyak peserta yang udah duduk di bangku kelas 6. Nah, waktu menjelang Ujian Nasional kemarin, gue sering tuh dengerin obrolan para ibu seputar pelajaran-pelajaran yang masuk ke UN.

Dulu di zaman gue, yang jadi momok adalah matematika. Nah sekarang, rupanya ganti ke Bahasa Indonesia. Menurut temen gue, Mbak X, Bahasa Indonesia itu memusingkan. Dia pun setres kalo harus ngajarin anaknya belajar.

“Soalnya banyak banget yang mirip-mirip Mbak. Jadi kayak jebakan gitu. Dan kalo latihan di rumah, saya bilang jawabannya A. Ternyata pas di sekolah, jawabannya menurut guru itu B. Pusing saya. Mendingan matematika deh, hasilnya jelas dan terukur,” kata Mbak X.

Dengernya, gue jadi berpikir dan menelaah. Sepintas, bahasa Indonesia emang gampang ya kayak yang pernah gue tulis dulu. Grammar-nya gak seribet Inggris yang ada beberapa level. Bahasa Indonesia juga gak punya pembagian gender kayak bahasa Prancis atau bahasa Italia. Aksara yang digunakan pun aksara Latin, nggak kayak bahasa Jepang, Cina, Arab atau Rusia yang punya aksara sendiri. Begitu juga dengan lafal. Apa yang ditulis, 90% sama dengan yang dibaca, gak kayak bahasa Prancis yang tulisannya “oi”, dibacanya “oa”.

Continue reading

Don’t Judge a Book by Its Cover (2)

Dulu pernah bikin postingan dengan judul yang sama, tapi temanya beda banget. Jadi ini bukan sekuelnya ya😀

Untuk urusan masak dan bikin kue/cemilan, gue mulainya emang telat sih. Baru pas Nadira mau MPASI lah gue grabak-grubuk belajar masak. Sebelumnya cuma bisa masak indomi, telor, air dan nasi doang😀

Sekarang, masak jadi salah satu me time gue. Seneng aja gitu nyobain resep baru, terutama untuk kue-kue dan cemilan. Kalo untuk masak hidangan utama atau sehari-hari, gue suka rada males. Soale, gue masih agak musuhan sama ulekan. Alhasil sampe saat ini pun belum khatam-khatam nih bikin sambel yang endeus😀

Kalo menurut suami, Nadira, keluarga dan teman-teman sih, hasil masakan gue lumayan lah. Mungkin gak selevel chef kenamaan, tapi minimal bisa dimakan gitu hahaha.. Maklum, gue kan sebenernya tipe yang cukup picky untuk urusan makan. Kalo makanan itu gak enak, gak akan gue makan kecuali terpaksa. Jadi, kalo masak sendiri pun, pasti bakal bolak-balik gue cicipi supaya taste-nya oke. Alhasil, the worst critic of my homemade food is myself.

Oke, untuk rasa masakan, hasilnya not bad. Tapi untuk penampilan masakan, gue melambaikan bendera putih deh. I suck at food styling. Masakan gue jaraaang banget yang cakep penampakannya.

Continue reading

Tentang Whatsapp Group

Di zaman digital kayak sekarang, gampang banget untuk keep in touch dan berbagi informasi dengan teman, saudara maupun kolega. Gak ada batasan lokasi, waktu maupun usia. Yang penting, punya smartphone dan ada jaringan internet.

Salah satunya adalah via WhatsApp Group atau WA Group. Setelah Blackberry Messenger (BBM) turun pamor, banyak yang beralih ke WA Group. Saat ini, gue tergabung dalam banyak banget WA Group. Mulai dari sodara, teman sekolah, teman kuliah, teman kantor, teman arisan, ibu-ibu di sekolah anak sampe gank gosip.

Dan gak cukup hanya itu. Tiap gue mau ada trip ke luar kota/negeri, udah pasti pesertanya bikin WA Group supaya lebih enak berkoordinasi. Bayangin aja. Kalo tiap bulan gue ke luar kota/negeri minimal 1x, dalam setahun gue nambah 12 WA group baru. Pantesaaann hape hang mulu😥

Untung sih, karena dibuat hanya untuk satu kepentingan, yakni trip bareng, begitu trip kelar, biasanya para peserta pamit undur diri. Hamdalah, hape pun lebih berasa enteng deh.

Continue reading

Aksi Bully di Sekolah

Minggu lalu, Nadira kembali masuk sekolah sebagai murid kelas 2 SD. Di hari pertama, semua anak dan ortu datang untuk lihat, sekarang di kelas berapa, siapa aja temennya dan siapa wali kelasnya.

Sebagai ibu-ibu yang kurang gaul di antara ortu murid, gue cukup seneng lah sama kelas barunya Nadira. Sebab, ada beberapa anak yang ibunya gue kenal cukup baik. Lumayaaann buat tanya info dan titip anak yekan 😁

Pas lagi ngobrol-ngobrol, gue dikasitau oleh beberapa ibu yang aktif di sekolah, tentang seorang anak yang hobi nge-bully saat duduk di kelas 1 SD. Sebut aja si Mark ya. Mark ini gak hanya nge-bully tapi juga ngegigit dan menonjok teman-temannya. Laki-laki maupun perempuan.

Continue reading

Cuti = Nguprek di Dapur

Ceritanya, seminggu kemarin gue cuti Lebaran yang tertunda. Sekalian Nadira minggu pertama back to school gitu. Gue pun bertransformasi dari ibu-ibu ke kantor naik motor matic jadi ibu-ibu anter jemput anak naik motor matic.

*tapi gak nyetir pelan-pelan di tengah jalan koq. Tenang aje 😎*

Trus selama cuti ngapain aja selain anter jemput anak sekolah? Itu pertanyaan suami banget deh, secara dia tau gue ini orangnya bosenan di rumah hihihi..

Awalnya sih gue punya rencana ambisieus untuk nge-gym tiap hari supaya bodi kayak Agmon. Rencananya, abis anter jemput Nadira sekolah, tiap sore gue bakal titip dia ke rumah ipar dan mertua trus cuss nge-gym sampe malem. Sekalian hajar sisa-sisa lemak Lebaran yekaann..

Continue reading

Blogger Kagetan

Halooo semuanya. Apa kabar? Masih dalam suasana Lebaran, gue mohon maaf lahir batin yaaa.. Udah naik berapa kilo nih abis Idul Fitri?

*eh apa cuma gue doang yak?😀 *

Anyway, tadinya gue mau nulis tentang pengalaman hosting 2 open house Lebaran di rumah selama 2 hari berturut-turut. Eeehh udah keduluan adik gue di sini. Yawdah, nulis postingan lain deh, yang gak berbau Lebaran.

Temanya tentang dunia blogger VS jurnalis sih. Ada 2 cerita terpisah yang kalo dipikir-pikir, ada benang merahnya dikit. Gue bagi dalam 2 point aja ya.

Continue reading