Ada Apa dengan Perempuan dan Kartu Membership?

Perempuan dan kartu membership itu kalo kata pepatah ibarat sayur tanpa garam. Alias, gak lengkap gitu, say. Kalo gak percaya, silakan cek dompet para perempuan deh, entah masih single atau udah nikah. Dijamin di dalam dompetnya ada berbagai kartu membership.

Jenisnya pun macam-macam. Mulai dari membership supermarket (paling umum), membership fitness center atau klub kebugaran, sampe membership rumah sakit/klinik. Tiap jenis, jumlah membership-nya kadang gak cuma satu tapi bisa lebih dari itu, lho.

Ini berdasarkan pengamatan gue pada teman dan saudara perempuan, plus diri sendiri, ya, hahahaha 😀

Beneran deh, dompet gue emang isinya lebih banyak aneka kartu membership gitu ketimbang duitnya. Soale kalo duit bisa disimpen di rekening. Namun untuk kartu membership, sebagian masih harus kasih lihat kartunya pas bertransaksi.

Emang buat apaan sih perempuan punya kartu membership banyak-banyak?

Continue reading

Joanna Lumley, Idola Masa Tua

Belakangan ini gue lagi tergila-gila banget sama seluruh film dokumenter/program traveling-nya Joanna Lumley. Soale, acara yang dia pandu itu ngajak penonton mengeksplorasi wilayah-wilayah yang menarik di dunia. Selain itu, sosok Joanna juga bikin gue terkagum-kagum dan jadiin dia idola. Gue mau kayak dia kalo tua nanti!

Biasanya, gue nonton film-film dokumenter dan traveling-nya Joanna saat melakukan ritual jalan kaki 45 menit tiap hari keliling rumah. Lumayan, selama 45 menit, gue jalan kaki sambil nonton acaranya dia di Netflix.

Jadi berasa jalan-jalan beneran. Yah bedanya, Joanna jalan di Venesia, Turki, Siberia, dll. Gue mah jalan kaki keliling ruang tamu, ruang makan, kamar, dapur, muter-muter aja, wkwkwk 😀

Pas gue kemarin posting di Instastory tentang dia pun, ternyata banyak yang sepemikiran. Duh bener-bener deh, Joanna ini idola perempuan-perempuan paruh baya banget!

Kenapa sih gue dan temen-temen suka sama dia? Here’s why:

Continue reading

Childfree VS Anak Banyak Tanpa Mikir

Di media sosial, lagi rame nih dua konsep seputar anak. Yang pertama adalah konsep childfree yang heboh gara-gara Youtuber Gitasav. Dia blak-blakan bilang bahwa dia dan suaminya gak mau punya anak karena beberapa alasan.

Sedangkan konsep kedua adalah konsep banyak anak tanpa mikir, terutama di usia muda belia. Konsep ini setau gue heboh di Tiktok. So far gue udah liat 2 orang ibu hamil yang posting video mereka joget-joget saat hamil tua. Di video itu, ada tulisan umur dan hamil anak ke berapa. Ibu A kelahiran 1997 dan hamil anak ke-5. Sementara ibu B kelahiran 2003 dan hamil anak ke-4.

Barusan gue posting video Tiktok dua ibu-ibu muda beranak banyak itu di Instastory gue dan yang respons buanyaaakk banget. Makanya kepikiran deh bikin comparison kedua konsep itu.

Kalo menurut gue, yang lebih berbahaya justru konsep anak banyak di usia belia tanpa mikir. Kenapa?

Continue reading

Inspirasi Bisnis dari Film, Kenapa Nggak?

Salah satu hobi gue adalah nonton film. Gak cuma film cerita, tapi juga film dokumenter gitu-gitu. Kenapa? Karena gue seneng melepas lelah dan rileks sejenak nonton cerita-cerita tentang kehidupan orang, baik itu beneran atau fiksi.

Apalagi, nonton film itu enggak hanya kasih hiburan doang. Tapi gue juga bisa dapet banyak banget ilmu, pelajaran, pengetahuan, dan inspirasi.

Misalnya nih film tentang kuliner kayak Aruna dan Lidahnya atau Julie & Julia. Setelah nonton, pengetahuan gue tentang kuliner pun langsung bertambah karena di film-film itu banyak bener detail seputar dunia kuliner yang jadi background cerita.

Begitu juga untuk film-film di bidang lain, kayak film tentang perang, kedokteran, ilmuwan, dan jurnalistik. Bahkan pas gue ikut kursus terjemahan, film The Interpreter yang dibintangi Nicole Kidman dijadiin contoh untuk menjelaskan profesi interpreter lho sama dosen yang ngajar.

Continue reading

Resign

Buat gue, kerja itu adalah kebutuhan. Ya utamanya sih kebutuhan untuk cari duit ya. No money, I cry, ceunah hahaha. Selain itu, kerja juga terbukti efektif untuk nambah teman, pengalaman, dan pembelajaran. Terbukti, sejak mulai kerja part time saat kuliah dulu, berbagai pengalaman dan pelajaran gue dapet. Belum lagi teman baru yang nambah networking gue.

Makanya waktu gue bilang mau resign, suami gue sampe khawatir. Dia takut banget gue bakal stres dan ujung-ujungnya, menumpahkan stres itu ke dia. Hahaha.. Soale mama mertua atau nyokapnya suami dulu begitu. Waktu terpaksa resign karena harus ngurus anak, mama mertua kerjanya marah-marah melulu ke alm papa mertua karena stres. Jadi suami khawatir gue bakal begitu juga 😀

Suami lihat bahwa gue tipe wanita yang bekerja karena suka bekerja, bukan semata-mata karena duit. Ya mungkin juga ya. Motivasi awal gue kerja sejak zaman kuliah dulu adalah duit untuk nambal kebutuhan sehari-hari karena bokap nyokap gue bukan konglomerat. Lama-kelamaan bekerja jadi sebuah habit gitu. Makanya sepanjang ingatan gue, gak banyak waktu nganggur yang gue miliki karena isinya pasti kerja-kerja-kerja.

Continue reading

Parno

Seperti yang pernah gue tulis dulu, gue kan pernah kena Covid sekeluarga ya. Dari bokap, nyokap, adik, suami, anak, sampe ponakan, total yang kena Covid kami bertujuh. Waktu itu, meski deg-degan pas mau tes PCR, tapi begitu positif ya pasrah aja. Apalagi alhamdulillah gejalanya ringan semua.

Tapi entah kenapa, sekarang gue jadi 1000% lebih parno sama Covid. Padahal udah pernah kena Covid. Plus udah vaksin Covid pula. Kalo hitung-hitungan awam kan, harusnya antibodi gue jauh lebih oke daripada yang belum pernah kena ya. Lho koq sekarang malah lebih parno?

Penyebabnya mungkin ini ya:

Continue reading

Jualan Online Tanpa Repot? Kuy!

Di masa pandemi begini, banyak orang yang kena dampak ekonomi. Mulai dari di-PHK, dipotong gajinya, sampe bangkrut bisnisnya. Dari situ, harus dicari solusi supaya dapur tetap ngebul, dan tentunya, taat protokol kesehatan dong ya.

Salah satu pilihan paling banyak adalah jualan online. Soale, metode ini dianggap paling simple, anti-ribet, dan relatif minim berinteraksi langsung dengan orang lain. Jadi, lumayan aman di era Covid ini yekan.

Apapun bisa dijual lewat online. Makanan, hayuk. Baju, cuss. Onderdil mobil/motor, barang elektronik, sampe tanaman, semua gasss lah. Bisa banget dijual online lho.

Yang penting, semuanya bisa dikirim pake kurir jadi aman, tentram, dan selamat.

Continue reading

Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan 😀

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Continue reading

Pegadaian Digital, Solusi Terpercaya untuk Biaya Pendidikan

Siapa buibuk yang lagi pusing mikirin sekolah anak? Selain ribet urusan pilihan sekolah terbaik, ofkors yang gak kalah penting adalah urusan biaya masuknya, yekan.

Sebagai ibu dari bocah kelas 6 SD yang bakal masuk SMP tahun ini, wow aku tau banget perasaan itu, hahaha. Survei-survei sekolah mah udah gue lakukan sejak beberapa tahun lalu. Demi yang terbaik buat anak gitu lho, plus gak bikin ortunya ribet juga di kemudian hari.

Khusus untuk biaya sekolah, gue sih Alhamdulillah udah nyiapin sejak lama. Jadi Insya Allah gak terlalu ribet.

Tapi kan gak semua orang bisa begitu ya. Apalagi karena sekarang ini masih pandemi Covid-19, banyak ortu yang terkena imbas ekonominya. Ada yang mungkin kehilangan mata pencarian atau pengurangan penghasilan. Alhasil, dana yang tadinya disiapkan untuk biaya sekolah anak, jadi kepake deh.

Trus, begitu anaknya mau sekolah, jadi bingung karena dananya udah kepake. Solusinya gimana dong?

Continue reading

Wiskul di Tengah Pandemi? Siapa Takut!

Salah satu hobi gue, bahkan kalo bisa dibilang sebagai hobi utama, adalah wiskul atau wisata kuliner. Dan, yang paling gue gemari adalah kuliner-kuliner jalanan atau istilah kerennya, street food. Makanya, tiap ke luar kota, sasaran gue adalah jajan kuliner khas kota itu. Terutama kuliner rakyat, bukan kuliner di restoran mewah.

Sejak pandemi, gue jadi jarang bahkan hampir enggak pernah keluar kota lagi. Paling-paling ke Bogor, Depok, dan Bandung karena ada acara keluarga. Itu pun hanya sebentar banget. Alhasil, hobi gue wiskulan pun terbatas deh 😦

Tapi itu gak membatasi hobi gue makan eh wiskulan sih. Cuma emang metodenya jadi rada beda aja.

Pas awal-awal pandemi, gue lebih pilih wiskulan dengan beli makanan lewat ojek online alias ojol. Begitu makanannya sampe, langsung dipindah ke wadah lain dan diangetin dulu. Supaya ngerasa aman aja gitu.

Waktu gue posting di IG, banyak yang nanya, koq berani jajan di tengah pandemi?

Continue reading