Review: Purbasari Lipstick Color Matte

Melanjutkan postingan tentang budget lipstick, yuk kita move on ke koleksi terbaru gue, yaitu Purbasari Lipstick Color Matte (LCM). Sesuai namanya, lipen ini berformula matte, cucok dengan kesukaan gue dan tren lipen terkini.

Dapet info tentang lipen ini sebenarnya udah lama. Biasaa, dari forum tercinta ini. Tapi somehow kurang begitu “duar” di otak. Apalagi counternya juga jarang ditemui kan. Gak ada iklannya pula, jadi brand awareness-nya minim. Trus, brand Purbasari buat gue koq lebih identik sama merek lulur ya?

Anyway, dua minggu lalu, pas ke Naga Supermarket di Jatiwaringin, gue liat ada kounter Purbasari Cosmetic. Tapi karena buru-buru, gue gak sempet beli. Tapi gue udah niat bgt untuk beli lah.

Sabtu kemarin, gue ikut Factory Visit ke pabrik susu Ultra bareng gank Mommies Daily. Di jalan, gue, adik gue dan IndahKur sibuk gosip macem-macem. Dari soal pembeti sampe makeup. Pas ngomongin lipen, gue cerita tentang rasa penasaran gue sama si Purbasari LCM. Langsung deh denger lipen kece dan murmer, adik gue dan Indah termehek-mehek keracunan. Pulang factory visit, Indah bahkan langsung ke Naga untuk beli lipennya. Sementara gue baru sempet beli pas hari Minggunya, sambil belanja bulanan.

Continue reading

My Current Beauty Wishlist

Kayak yang pernah gue ceritain dulu, gue ini kan hobi banget cari-cari produk yang murmer tapi bagus, terutama untuk makeup dan produk kecantikan. Istilahnya, beauty on a budget lah. Kunci utama pencarian, selain dapet rekomendasi dari sesama pecinta makeup, plus beberapa temen yang jadi Make Up Artist, gue juga sering browsing di internet.

Dan, selaluuuu deh, tiap browsing cari review eyeliner, lipstik, lotion, dll dsb, pasti nyangkutnya ke FemaleDaily or FD. Meski gak aktif-aktif banget di FD, gini-gini gue member dari  tahun 2007 lhooo.. Cuma kebanyakan silent-nya, karena sering amazed sama beauty knowledge para member-nya :P

Dulu-dulu sih, untuk dapet review, gue harus bacain forumnya yang heits itu. Nah sekarang, gak perlu ribet lagi. Kalo kita buka FD, kita pasti langsung disambut dengan sejembrengan review tentang berbagai macam produk kecantikan dan makeup. Kalo gue liat sih, jadi kayak MakeUp Alley versi Indonesia ya.

Tapi buat gue, FD review lebih menyenangkan karena yang ngereview kan orang-orang Indonesia juga tuh. Jadi warna dan jenis kulitnya beda tipis lah ya. Plus, sebagian besar pake bahasa Indonesia pula. Lebih cepeettt bacanya gak perlu buka kamus :D *dilempar Oxford Dictionary sama dosen gue di kampus dulu*

Kalo di Makeup Alley, yang ngereview lebih banyak orang bule. Jadi agak sulit untuk percaya karena warna kulit, jenis kulit, iklim dll-nya beda banget kak.

Anyway, namanya pereu, baca review ina-itu, jadi kabita sendiri kan. Makanya di postingan ini, gue mau nulis ah My Female Daily Beauty Wishlist. Here they are:

Continue reading

(Not) Manis Manja Girl

Hubungan gue dan suami itu kadang bikin beberapa temen mengernyitkan dahi. Soale, kita berdua sering tuh yang ujug-ujug ngobrol panjaang tentang mantan-mantan kita berdua. Tapi gak ada yang saling cemburu. Malah seringnya cekikikan ngetawain kedodolan masing-masing :P

Salah satu yang sempet dibahas adalah kriteria pacar. Suami ngaku kalo sesungguhnya dia itu lebih suka sama cewek-cewek manja. Soale, dia suka manjain cewek yang deket sama dia. Makanya mantan-mantan dese dulu itu tipenya yang manja semua. Yang demen dianterin kemana-mana. Yang demen ditemenin kapan aja dimana aja. Yang demen dimanis-manisin sama pacar. Gitu-gitu deh.

*eh kalo ada mantannya suami baca ini, bener gak pernyataan dese di atas? Jangan-jangan cuma dia ngaku-ngaku doang nih hihihi :D *

Mungkin suami ngerasa kayak quote-nya Orlando Bloom ini kali ye:

*insert muka 😒😒😒 dari gue*

Continue reading

Resep Snack Foolproof untuk Bekal

Ini adalah lanjutan postingan tentang bekal kemarin ya. Karena yang kemarin udah kepanjangan, resep-resepan yang gue udah praktikin dan contek dari berbagai sumber pun gue taro di sini.

Sebenernya sih ini maksudnya buat dokumentasi pribadi karena gue sering lupa resep makanan yang pernah gue bikin, apalagi kalo udah lama gak praktik. Tapi kalo ada yang mau nyontek, silakan aja ya. Yang pasti, dijamin capcus dan foolproof lah. Pokoke, kalo gue bisa bikin, pasti semua orang bisa. Selamat mencoba!

P.S: Kalo ada yang punya resep-resep gampil surimpil kayak gini, kasitau yaa supaya bisa disontek juga sama akyu :D

Continue reading

Ketring Abal-abal ala Ibu Ira

Kayak yang kemarin gue cerita, Nadira kan sekarang udah SD nih ya. Trus sekolahnya yang full day pula. Masuk jam 6.45 pulang jam 14.00. Jadi butuh asupan makan dan minum yang cukup. Apalagi mengingat anak gue lemes kalo kurang makan, persis kayak bapaknya *kalo ginian buang bodi ke suami deh :P *

Pas masih masa orientasi siswa baru, gue iseng nanya-nanya ke bagian Tata Usaha. Eh, ternyata ada beberapa supplier di sekolahnya Nadira yang nyediain katering untuk makan siang anak. Gue pun sangat tertarik. Apalagi pas ngobrol sama ibu-ibu lain yang juga kerja. Rata-rata milih katering supaya gak rempong sama urusan perbekalan anak. Paling kita cuma nyiapin bekal snack aja untuk istirahat pertama.

Trus alasan lainnya, supaya bekal anak masih fresh atau hangat karena biasanya supplier katering anter bekalnya mendekati jam makan siang. Iya juga sih, gue pikir. Kalo gue bawain bekal dari rumah, pasti gue siapin sebelum berangkat sekolah kan. Jadi pas lunchtime, udah dingin dong ya.

Gue pun langsung ribeett banget pilah-pilih supplier mana yang kira-kira pilihan menunya cucok sama selera anak gue. Minta daftar menunya lah. Fotoin contoh menu hariannya lah. Rempong deh.

Continue reading

NgASI Pun Butuh Persiapan

Untuk urusan anak, gue berusaha untuk selalu memberi yang terbaik. Intinya mah sepanjang gue bisa, gue usaha lah untuk melakukannya. Padahal ini bukan sifat asli gue lho. Aslinya gue ini kan tipe yang santai kayak di pantai. Tapi khusus untuk anak, gue berubah jadi tiger mom KW deh

Salah satunya adalah untuk urusan per-ASI-an.

Berbagai persiapan pun gue lakukan karena gue berusaha serius, gak setengah-setengah. Dari masih hamil dulu, gue udah rajin cari-cari info tentang ASI. Mulai dari nanya ke adik gue yang baru melahirkan, gabung milis-milis ASI, baca  situs-situs dalam dan luar negeri sampe blog-blog para ibu yang sukses ng-ASI. Niat gue cukup kenceng untuk bisa nyusuin anak gue sampe minimal 2 tahun lah.

Continue reading

Tinggi Badan dan Pasangan

Untuk ukuran orang Indonesia, badan gue sering dibilang tinggi. Padahal menurut gue mah gak tinggi-tinggi amat. Cuma 167-170 cm koq, tergantung meteran yang dipake. Belum cukup untuk bisa ikutan Asia Top Model yak *lupa kalo bentuk badan juga gak masup kriteria :D *

Tapi karena tinggal di Indonesia, jadi deh akoh dianggap menjulang. Apalagi dari kecil, badan gue emang selalu di atas tinggi rata-rata temen-temen sekolah. Makanya suka gak pede dan risih. Dibungkuk-bungkukkin lah supaya gak keliatan menonjol. Alhasil meski muka gue masih keliatan anak-anak, bodi gue udah kayak dewasa. Karena itu juga kayaknya pas masih SD, gue suka digodain sama cowok-cowok STM yang tetanggaan sama skul gue. Saking gak ada cewek di skul sampe godain anak SD ya mz X__X

Gue akui, punya badan lumayan tinggi emang ada beberapa suka citanya sih. Misalnya, kalo naik bis/kereta, bisa pegangan tanpa jinjit. Kalo ambil barang di rak/lemari paling atas, gak rempong. Kalo BB naik 1-2 kg gak terlalu keliatan karena proporsi lebar badan VS tinggi badan masih bisa ditolerir. Kalo nyetir mobil, gak usah diganjel pake bantal supaya bisa ngeliat keluar. Gitu-gitu deh.

Continue reading