Aksi Bully di Sekolah

Minggu lalu, Nadira kembali masuk sekolah sebagai murid kelas 2 SD. Di hari pertama, semua anak dan ortu datang untuk lihat, sekarang di kelas berapa, siapa aja temennya dan siapa wali kelasnya.

Sebagai ibu-ibu yang kurang gaul di antara ortu murid, gue cukup seneng lah sama kelas barunya Nadira. Sebab, ada beberapa anak yang ibunya gue kenal cukup baik. Lumayaaann buat tanya info dan titip anak yekan 😁

Pas lagi ngobrol-ngobrol, gue dikasitau oleh beberapa ibu yang aktif di sekolah, tentang seorang anak yang hobi nge-bully saat duduk di kelas 1 SD. Sebut aja si Mark ya. Mark ini gak hanya nge-bully tapi juga ngegigit dan menonjok teman-temannya. Laki-laki maupun perempuan.

Continue reading

Advertisements

Tentang Pendidikan Anak

Beberapa minggu lalu, gue ketemu temen, si Dini (bukan nama sebenarnya). Sambil ngobrol ngalor ngidul, kita sempet cerita-cerita tentang seorang temen lama kita, sebut aja namanya si Adam. Fokusnya pada postingan Facebook yang ditulis Adam belum lama ini.

Di situ, Adam curhat sekaligus marah-marah tentang pendidikan anaknya. Ceritanya, anak Adam, sebut aja Ani yang duduk di bangku kelas 6 SD, adalah anak yang lemah di bidang matematika. Udah berkali-kali Adam dan istrinya dapat surat cinta dan panggilan dari sekolah untuk mendiskusikan kelemahan Ani itu. Yang paling baru, sekolah maksa Adam untuk tanda tangan surat pernyataan bermaterai yang menyebutkan bahwa sekolah sudah berkali-kali kasitau ortu. Sehingga mereka bisa kasih sanksi berupa Ani tidak lulus SD kalo nilai UN Matematikanya jelek.

Adam pun bikin status panjaaannggg nan emosional yang intinya, ngebela Ani lah. Dia sadar bahwa anaknya itu memang lemah di bidang matematika, tapi jagoan di bidang seni dan bahasa. Dari kecil pula, dia dan istrinya gak pernah maksa anak belajar. Anaknya ini dimasukin les bahasa Inggris ternama karena si anak suka bahasa. Ani juga di-encourage untuk mengembangkan bakat seninya karena dia suka.

Di status tersebut, Adam bolak-balik marah. Kepada sekolah yang mengancam Ani. Kepada sistem pendidikan di Indonesia yang masih mengagungkan matematika. Kepada guru-guru Ani yang dianggap kurang sabar dan telaten ngajarin anaknya.

Continue reading

Ketring Abal-abal ala Ibu Ira

Kayak yang kemarin gue cerita, Nadira kan sekarang udah SD nih ya. Trus sekolahnya yang full day pula. Masuk jam 6.45 pulang jam 14.00. Jadi butuh asupan makan dan minum yang cukup. Apalagi mengingat anak gue lemes kalo kurang makan, persis kayak bapaknya *kalo ginian buang bodi ke suami deh 😛 *

Pas masih masa orientasi siswa baru, gue iseng nanya-nanya ke bagian Tata Usaha. Eh, ternyata ada beberapa supplier di sekolahnya Nadira yang nyediain katering untuk makan siang anak. Gue pun sangat tertarik. Apalagi pas ngobrol sama ibu-ibu lain yang juga kerja. Rata-rata milih katering supaya gak rempong sama urusan perbekalan anak. Paling kita cuma nyiapin bekal snack aja untuk istirahat pertama.

Trus alasan lainnya, supaya bekal anak masih fresh atau hangat karena biasanya supplier katering anter bekalnya mendekati jam makan siang. Iya juga sih, gue pikir. Kalo gue bawain bekal dari rumah, pasti gue siapin sebelum berangkat sekolah kan. Jadi pas lunchtime, udah dingin dong ya.

Gue pun langsung ribeett banget pilah-pilih supplier mana yang kira-kira pilihan menunya cucok sama selera anak gue. Minta daftar menunya lah. Fotoin contoh menu hariannya lah. Rempong deh.

Continue reading

Curhat Ibu yang Tidak Terampil

Minggu kemarin, gue cuti full seminggu. Sebabnya, karena Nadira masuk SD. Sebagai emak-emak rempong, gue pun deg-deg plas banget. Soale, SD kan artinya udah sekolah beneran, gak cuma main-main kayak di TK. Jadi kudu bener-bener lah.

Selain menyiapkan mental anak, Nadira masuk SD juga bikin gue ketambahan banyak PR prakarya. You know lah, nyiapin printilan peralatan dan perabot sekolah gitu-gitu lah. Padahal, boro-boro prakarya. Lah bungkus kado aja gue gak bisa coba 😥

Tapi namanya demi anak ya kan, terpaksa deh aku berkorban menguras otak *yang kapasitasnya minim ini* dan mengerahkan segala talenta keterampilan yang cuma seada-adanya. Berikut ini beberapa contoh keterampilan minimalis yang gue lakukan demi anak:

Continue reading

Don’t Eat What You Can’t Swallow

Buat yang follow gue di twitter plus baca-baca beberapa postingan di blog ini, pasti tau deh bahwa akhir-akhir ini gue lagi ribet banget sama urusan SD buat Nadira. Survei ini lah, itu lah, anu lah, sampe lieeeuurrr sendiri. Padahal Nadira baru bakal masup SD Juli 2015, which is 2,5 tahun lagi, hihihi.. 😛

Nah pas lagi browsing-browsing soal sekolah rekomendasi @ilzie, gue nemu link ini. Intinya sih ada orang tua murid protes dan kirim surat pembaca. Anaknya dilarang masuk sekolah gara-gara nunggak biaya SPP beberapa bulan. Selain ke link itu, ternyata si ortu murid juga mengirim surat pembaca serupa ke beberapa forum online lain, bahkan di-blow up di media juga.

Terus terang, baca surat itu gue prihatin. Bukan prihatin kenapa sekolah melarang ya. Tapi gue lebih prihatin karena ortunya koq maksa anak sekolah di SD yang tidak sesuai kemampuan? Seperti diketahui, SD tersebut adalah SD Islam Terpadu dengan kurikulum nasional plus. Dari predikatnya yang sejembrengan aja udah kebaca ya, itu sekolah nggak mungkin SPP-nya cuma 20rb/bulan.

Continue reading

Survei SD (Lagi) Ah (part 2)

Kayak yang gue cerita di sini gue belakangan ini lagi obsesif sendiri mencari SD yang cihuy buat Nadira. Padahal anaknya baru playgroup sih, hihihi..

As usual, yang gue abuse ya Mbah Gugel lah yaw. Prinsip gue mah, daripada belum ngapa-ngapain udah gengges nanya A-Z di twitter, milis atau forum, mending cari info sendiri dulu. Kalo gak nemu-nemu, baru deh bertanya. Jadi pepatah “Malu bertanya sesat di jalan” itu kalo menurut gue kudunya dimodif jadi “Malu bertanya pada gugel, gengges di dunia pertemanan.” Hihihihi.. 😀

Anyway, hari ini, gugel kanan-kiri depan belakang itu menghasilkan temuan yang bikin gue shock sambil berbunga-bunga. Di postingan sebelumnya, gue jabarin 3 SD deket rumah yang udah gue telp dengan hasil variatif. Rata-rata menekankan hasil akademis, terutama SD Kartika X-7 yang menyandang predikat SD terbaik se-DKI. Nah hasil gugel kali ini gue menemukan SD yang sebaliknya.

Continue reading

Survei SD (Lagi) Ah

Long weekend kemarin bukannya asyik masyuk, eh gue malah pusing sama wacana SD buat Nadira. Gara-garanya pas mau pergi ke makam FIL, kita lewatin Jakarta Islamic School (JISc) di Kalimalang. Terus MIL dan SIL gue ngobrol soal anak sodara mereka yang bersekolah di situ. Dan MIL terus tanya, nanti Nadira kira-kira mau SD dimana?

Urusan survei SD dari jauh-jauh hari sih sebenernya pernah gue lakukan. Dulu, udah cukup optimis lah anak gue bakal masup AA Sentra Primer aja lah. Secara namanya udah kondang dari dulu, jadi Insya Allah kualitasnya okita banget-nget gitu.

Tapi koq ke sini-sini, makin banyak masukan soal beban pendidikan di AA yang berat tapi ternyata kualitasnya akademis maupun agamanya biasa-biasa aja. Jadi kesannya nangung dan cuma andelin nama besar AA doang.

Continue reading