Parno

Seperti yang pernah gue tulis dulu, gue kan pernah kena Covid sekeluarga ya. Dari bokap, nyokap, adik, suami, anak, sampe ponakan, total yang kena Covid kami bertujuh. Waktu itu, meski deg-degan pas mau tes PCR, tapi begitu positif ya pasrah aja. Apalagi alhamdulillah gejalanya ringan semua.

Tapi entah kenapa, sekarang gue jadi 1000% lebih parno sama Covid. Padahal udah pernah kena Covid. Plus udah vaksin Covid pula. Kalo hitung-hitungan awam kan, harusnya antibodi gue jauh lebih oke daripada yang belum pernah kena ya. Lho koq sekarang malah lebih parno?

Penyebabnya mungkin ini ya:

Continue reading

Jualan Online Tanpa Repot? Kuy!

Di masa pandemi begini, banyak orang yang kena dampak ekonomi. Mulai dari di-PHK, dipotong gajinya, sampe bangkrut bisnisnya. Dari situ, harus dicari solusi supaya dapur tetap ngebul, dan tentunya, taat protokol kesehatan dong ya.

Salah satu pilihan paling banyak adalah jualan online. Soale, metode ini dianggap paling simple, anti-ribet, dan relatif minim berinteraksi langsung dengan orang lain. Jadi, lumayan aman di era Covid ini yekan.

Apapun bisa dijual lewat online. Makanan, hayuk. Baju, cuss. Onderdil mobil/motor, barang elektronik, sampe tanaman, semua gasss lah. Bisa banget dijual online lho.

Yang penting, semuanya bisa dikirim pake kurir jadi aman, tentram, dan selamat.

Continue reading

Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan 😀

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Continue reading

Pegadaian Digital, Solusi Terpercaya untuk Biaya Pendidikan

Siapa buibuk yang lagi pusing mikirin sekolah anak? Selain ribet urusan pilihan sekolah terbaik, ofkors yang gak kalah penting adalah urusan biaya masuknya, yekan.

Sebagai ibu dari bocah kelas 6 SD yang bakal masuk SMP tahun ini, wow aku tau banget perasaan itu, hahaha. Survei-survei sekolah mah udah gue lakukan sejak beberapa tahun lalu. Demi yang terbaik buat anak gitu lho, plus gak bikin ortunya ribet juga di kemudian hari.

Khusus untuk biaya sekolah, gue sih Alhamdulillah udah nyiapin sejak lama. Jadi Insya Allah gak terlalu ribet.

Tapi kan gak semua orang bisa begitu ya. Apalagi karena sekarang ini masih pandemi Covid-19, banyak ortu yang terkena imbas ekonominya. Ada yang mungkin kehilangan mata pencarian atau pengurangan penghasilan. Alhasil, dana yang tadinya disiapkan untuk biaya sekolah anak, jadi kepake deh.

Trus, begitu anaknya mau sekolah, jadi bingung karena dananya udah kepake. Solusinya gimana dong?

Continue reading

Wiskul di Tengah Pandemi? Siapa Takut!

Salah satu hobi gue, bahkan kalo bisa dibilang sebagai hobi utama, adalah wiskul atau wisata kuliner. Dan, yang paling gue gemari adalah kuliner-kuliner jalanan atau istilah kerennya, street food. Makanya, tiap ke luar kota, sasaran gue adalah jajan kuliner khas kota itu. Terutama kuliner rakyat, bukan kuliner di restoran mewah.

Sejak pandemi, gue jadi jarang bahkan hampir enggak pernah keluar kota lagi. Paling-paling ke Bogor, Depok, dan Bandung karena ada acara keluarga. Itu pun hanya sebentar banget. Alhasil, hobi gue wiskulan pun terbatas deh 😦

Tapi itu gak membatasi hobi gue makan eh wiskulan sih. Cuma emang metodenya jadi rada beda aja.

Pas awal-awal pandemi, gue lebih pilih wiskulan dengan beli makanan lewat ojek online alias ojol. Begitu makanannya sampe, langsung dipindah ke wadah lain dan diangetin dulu. Supaya ngerasa aman aja gitu.

Waktu gue posting di IG, banyak yang nanya, koq berani jajan di tengah pandemi?

Continue reading

How Low Can You Go (on Social Media)?

Belakangan ini, gue makin khawatir dengan dunia social media terkait dengan perkembangan mental, terutama anak-anak ABG seumur Nadira. Soale makin banyak yang berlomba-lomba supaya viral dan ngetop, dengan bikin konten seajaib mungkin.

Gak jarang pada mengumbar aib pribadi atau rela mutusin urat malu supaya dapet konten yang menggemparkan. Dihujat kanan kiri atas bawah pun no problemo. Yang penting viral, ngetop, masuk FYP. Harapannya, jadi seleb medsos dan tawaran endorsement pun berdatangan.

Gak bisa dimungkiri, banyak yang menganggap popularitas sebagai target. Soale, begitu lo popular, dunia bakal berada di genggaman. Yah gitu deh kira-kira.

Kalo dulu kan jalur untuk jadi selebriti itu ribet. Hanya orang-orang yang bertalenta, cakep, tajir dan punya bekingan yang bisa jadi seleb. Sekarang, dengan adanya medsos, siapa pun bisa jadi seleb.

Continue reading

Panen Cuan dari Bisnis Cat Hotel and Spa

Zaman sekarang, potensi bisnis tuh bener-bener beragam banget ya. Asal kreatif dan jeli ngeliat celah yang ada, Insya Allah bisnis bisa berjalan dengan lancar. Termasuk di tengah pandemi saat ini.

Salah satu yang lagi ngetrend adalah bisnis seputar hewan peliharaan. Apalagi di kota-kota besar, banyak orang yang memelihara hewan kayak anjing dan kucing, dan memperlakukan mereka seperti anaknya sendiri. Jadi, bisnis pet shop, makanan hewan, dan pet grooming potensial banget dilirik.

Continue reading

Kembali ke Kampus (Pengumuman)

Jeda antara ujian Simak UI ke pengumuman hasilnya pas banget 1 bulan. Ujian tanggal 23 Maret, pengumuman tanggal 23 April. Mungkin disengaja ya supaya para peserta jadi gampang ingetnya 😀

Kalo gue sih, malah sengaja dilupa-lupain. Soale, gue yakin banget bahwa gue gak lulus. Apalagi gue baca berita ini, peserta ujian Simak UI Pascasarjana 2021 gelombang 1 dengan jumlah paling banyak adalah jurusan Ilmu Komunikasi. Terdapat lebih dari 400 peserta di jurusan ini yang memperebutkan segelintir kursi.

Gimana gak jiper coba?

Trus untuk bikin hati adem, gue mulai bikin daftar “kenapa bisa bahagia kalo gak lulus Simak UI”.

Salah satunya, ya ofkors, anggaran kuliah bisa dipake untuk yang lain, hahaha.

*duh maap ya, emak-emak emang fokusnya selalu duitduitduit 😛 *

Selain itu, gue juga mulai merancang, kalo gak lulus ujian, gue bakal daftar short course bidang digital, dan segudang rencana lainnya. Biasa, Aquarius kan selalu punya banyak plans 😀

Continue reading

Kembali ke Kampus (Ujian Simak UI Online)

Setelah ikut bimbel Pak Koko dan belajar pake buku, gue pun ngerasa yawdah lah, bring it on. Kuy kita ujian!

Eh tau-tau ujiannya ditunda gara-gara sistem IT UI down. Say whaatt?!? 😒😒😒

Jadi ujian Simak UI tahun ini harusnya digelar secara online Minggu, 21 Maret 2021. Tapi, pada Jumat, 19 Maret 2021, tiba-tiba ada pengumuman bahwa ujian ditunda. Sebabnya, website Simak UI dan semua infrastruktur IT UI down.

Kebayang kan perasaan gue. Udah deg-degan, nervous, dan pake moto “apa yang terjadi, terjadilah” (alias pasrah, ceunah), tau-tau batal ujian. Rasanya nano-nano banget.

*maaf referensinya 90-an banget, anak sekarang mana tau permen nano-nano ya, wkwkwk*

Continue reading

Vitamin D, The Sunshine Vitamin

Waktu awal-awal pandemi, semua orang berlomba-lomba nyetok masker, vitamin, hand sanitizer, disinfektan, dll dsb. Selain itu, semua orang juga rajin berjemur. Soale ada anggapan bahwa virus Corona bisa diusir kalo kita rajin berjemur.

Plus, berjemur itu nambah imun tubuh supaya kuat lawan Covid.

Berjemur dengan background pohon cabe kebanggaan 😀
Continue reading