Mari Bicara tentang Dana Pendidikan

Pandemi Covid-19 atau Corona banyak menyebabkan kondisi dan situasi yang tadinya aman tentram gemah ripah lohjinawi berubah jadi amburadul kayak kapal pecah. Gak hanya kesehatan dan kejiwaan aja yang kena. Yang gak kalah kena dampak langsung adalah sektor ekonomi.

Untuk yang masih jadi buruh atau karyawan kayak gue, banyak yang kena PHK, pemotongan gaji, atau dipaksa cuti tanpa tanggungan karena perusahaannya kena guncangan ekonomi yang hebat. Kalo yang pengusaha, dampaknya mirip-mirip dan sama beratnya. Ada yang bangkrut, terpaksa mem-PHK karyawan, menjual harta benda untuk menggaji karyawan, dll dst.

Yang gajinya penuh pun tetep gak kalah pusing. Sebab, kondisi gak aman kayak sekarang bikin was-was setiap saat. Apalagi yang belum punya atau masih ngumpulin dana darurat. Biasanya langsung mendadak melek dan tergugah untuk nabung dana darurat karena baru sadar, dana darurat itu bener-bener penting.

Gue sendiri alhamdulillah masih tetep dapet gaji full. Tapi ya kayak yang gue tulis di atas, gue pun ikut pusing juga dengan kondisi ini. Trus gue pun mencoba membuka mata dan mengubah beberapa rencana supaya bisa sesuai dengan kondisi yang sulit ditebak seperti sekarang ini.

Salah satunya adalah sekolah anak.

Kemarin sempet ngobrolin tentang ini di Whatsapp Group geng gue dan kemudian gue bikin instastory. Eh ternyata responsnya rameee banget. Sebab, banyak yang ternyata belum ngeh mengenai dana pendidikan, hitungan kira-kiranya, dll dst.

 

Oke gue coba tulis per point yang gue bisa share ya.

Continue reading

Review: Belanja Reksadana dengan Bibit.id

Belakangan ini, masalah financial planning lagi jadi tren banget di medsos. Banyak akun di Twitter maupun Instagram yang membahas soal ini. Buat gue sih bagus banget ya, bikin millenials dan Gen Z jadi melek finansial.

Syukur-syukur bisa ngurangin hasrat konsumtif demi eksis di medsos. Lebih baik lagi kalo bisa memutus mata rantai sandwich generation. Jadi ke depannya, anak cucu kita gak bakal terbebani kayak gitu lagi karena kita sebagai ortunya udah ngerti cara ngatur duit.

Salah satu yang menurut gue menarik, cukup gampang, dan profitable untuk dijadiin investasi adalah reksadana. Gue sendiri udah cukup lama berinvestasi di reksadana ya. Kalo gak salah udah 8 tahunan lah. Tujuannya, untuk bikin dana pendidikan dan dana pensiun.

*reksadana dalam bahasa Inggris = mutual funds*

Gue dulu memulai investasi reksadana dengan cara konvensional yakni pergi ke bank, buka akun, trus urus autoinvest di bank tersebut. Bisa diatur berapa tahun autoinvest-nya. Jadi tiap bulan rekening gue akan di-autodebet sekian untuk beli reksadana A, B, C, gitu. Trus kalo periodenya udah kelar, kita kudu balik lagi ke bank untuk daftar ulang autoinvest reksadananya.

Sekarang, ternyata investasi reksadana gak usah seribet itu. Bahkan bisa dilakukan di mana aja karena cuma modal hape dan kuota doang karena bisa dimulai via aplikasi.

Aplikasi yang udah gue coba adalah Bibit.id  yang bisa di-download di sini nih. Dengan aplikasi itu, beli reksadana bisa segampang belanja online lho. Bahkan transaksinya bisa pake Gopay segala!

Continue reading

Better Late Than Never

Kalo lagi inget-inget masa lalu, ada berbagai hal yang gue sesali. Why didn’t I do this? Why did I do that? Kayak gitu lah. Tapi sebagai orang yang lagi berusaha untuk optimis, gue terus berpedoman pada pepatah “Better late than never”. Mending telat sadarnya daripada nggak sama sekali, ya nggak?

Hal utama yang gue sering sesali adalah urusan keuangan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, sejak kuliah gue udah kerja macem-macem untuk cari duit sendiri. Dari mulai SPG, penjaga toko buku, kasir, penerjemah sampe jadi penulis. Trus, abis lulus ya lanjut kerjanya deh. Jadi, bisa dibilang, gue udah terbiasa pegang duit sendiri lah ya.

Nah masalahnya, dulu gue gak kepikiran samsek untuk nabung or investasi. Mau dapet gaji berapapun, pasti habis. Gaji ratusan ribu perbulan atau gaji beberapa juta perbulan, habisnya tetep sami mawon. Tabungan gue nol besar, utang kartu kredit juga numpuk. Paling yang gue sempet cicil cuma rumah dan motor. Motor sih jelas kepake, tapi rumah dong. Sampe sekarang terbengkalai aja gitu, gak jadi-jadi mau gue kontrakin or jual 😦

Barusan gue baca artikel di LiveOlive tentang Perempuan TI dan Ekonomi. Ada poin menarik yang diucapkan oleh Jocelyn, founder-nya LiveOlive. Bacanya bikin gue jleb banget:

Saya berharap dulu ada seseorang yang memberitahu saya tentang membuat anggaran, dana darurat, asuransi, investasi

Itulah jeritan hatiku saat iniiii!!! *teriak pake toa*

Continue reading

Impian Masa Tua

Hari ini bener-bener ngebut ya ngeblog-nya. Maklum, udah 2 minggu ditinggal ke luar kota dan negeri, jadi cuma bisa ngeblog seiprit-iprit. Plus, hari ini beban kerja lagi gak banyak. Magabut deh kita 😀

Setelah postingan harmonisisasi statutisisasi labil ekonomi dan ritual mandi, kali ini gue mau nulis tentang finansial sedikit. Beberapa kali pernah gue singgung tentang masa tua dan pensiun, kayak di postingan ini nih. Cita-cita gue pas tua nanti, kayak yang pernah gue tulis dulu adalah MENIKMATI MASA TUA TANPA MENYUSAHKAN ANAK. Makanya gue niat banget dari sekarang udah browsing-browsing rumah jompo yang bagus segala. Bukannya lebay, tapi better being prepared than being sorry right?

Kebayang deh tua nanti gue bisa menikmati hidup bareng suami, entah tinggal di rumah kita sendiri berduaan aja or bertiga sama ART, atau tinggal di rumah jompo yang bagus. Trus nanti kita bisa jalan-jalan ke berbagai kota, kayak banyak pasangan tua yang pernah gue jumpai saat liburan di Bali 2 tahun lalu. Trus sesekali dikunjungi anak cucu deh.

IMG00262-20120201-1024

*tiap liat foto ini pasti terharu :’)*

Continue reading

Pensiun dengan Tentram

Minggu lalu Aidil Akbar ngetwit tentang Dana Pensiun (Dapen). Ih rasanya kayak ketunjlep paku di ubun-ubun deh *situ kuntilanak jeng?* Iya, sampe hari ini gue belum punya Dapen, kecuali DPLK yang dari kantor itu. Hiks.

Kesadaran untuk punya Dapen ini berawal saat gue ikutan seminar financial bersama Ligwina Hananto yang digelar Mommies Daily  beberapa waktu lalu.  Wina bilang, dapen itu puenting banget supaya kita bisa terus living the lifestyle we are used to saat pensiun nanti. Jangan sampe setelah pensiun nanti, kita kudu men-downgrade gaya hidup sampe jadinya kena post power syndrome. Atau kalau mau terus dengan gaya hidup lama, kita harus kerja di usia tua. Atau lebih parah lagi, kita kudu menggantungkan hidup dengan minta duit ke anak-anak kita supaya bisa makan. Hiii… 😦

*picture’s taken from here *

Continue reading