Pengalaman 1 Bulan Kuliah Lagi

Seperti yang gue ceritain dulu, gue kan memutuskan untuk kembali ke kampus nih, kuliah S2 di Komunikasi UI. Kuliah resminya mulai 30 Agustus lalu. Berarti, total udah sebulan ya gue jadi mahasiswi baru (tapi jompo).

Trus gimana rasanya?

Jujurly, gue (sempet) stress!!! Wkwkwkwk… Gue pikir kan cuma gue doang yang begitu karena gue udah lamaaaa banget gak kuliah. Ternyata pas ngobrol-ngobrol sama yang lain, eh banyak yang ngerasain hal yang sama.

Hahahaha… *lega*

Emang kayak gimana sih kuliah S2 Komunikasi di UI setelah sebulan? Gue ceritain aja ya sesuai pengalaman dan pengetahuan gue saat ini.

1.Mata Kuliah

Sebelum kuliah dimulai, untuk yang S1-nya bukan dari Komunikasi wajib ikut matrikulasi. Gue harus ikut karena S1 gue Sastra Inggris, kan.

Matrikulasi yang gue ikuti berlangsung selama 2 minggu. Di situ dikasih Pengantar Ilmu Komunikasi, Sejarah Ilmu Komunikasi, dll dsb. Intisari matkul S1 Komunikasi selama 4 tahun dipadatkan jadi 2 minggu gitu kira-kira.

Menurut gue sih matrikulasi ini asik-asik aja karena bisa jadi ajang pemanasan dan kasih gambaran perkuliahan sebelum kuliah beneran. Plus, sekalian kenalan sama temen-temen kuliah sebelum masuk kuliah gitu. Apalagi, di matrikulasi ini beban dan tuntutannya gak terlalu berat. Malah banyak sharing session dan saling cerita antara dosen dan mahasiswa.

Nah begitu kuliah beneran, ofkors ceritanya beda ya. Lebih serius, ceunah.

Oh ya, S2 Komunikasi UI itu ada 2 program, yaitu:

  • Ilmu Komunikasi (reguler). Kuliahnya pagi dan matkulnya terdiri dari lebih banyak teori/kajian.
  • Manajemen Komunikasi (khusus). Kuliahnya malam dan matkulnya terdiri dari komunikasi terapan. Manajemen Komunikasi ini ada 4 peminatan yaitu Manajemen Media (termasuk new media & social media), Komunikasi Promosi dan Pemasaran (Markom), Komunikasi Korporasi (PR), dan Manajemen Komunikasi Politik.

Untuk lebih lanjutnya, bisa cek di sini ya. Kurang update sih infonya tapi bisa lah kasih gambaran dikit.

Meski ada 2 program yang beda, pada semester 1, semua mahasiswa di kedua program harus ambil 4 matkul wajib, yakni:

  • Metodologi Penelitian Komunikasi Lanjutan 1 (3 SKS)
  • Pengantar Kajian Media (3 SKS)
  • Pengantar Filsafat dan Etika Komunikasi (3 SKS)
  • Pengantar Teori Komunikasi (3 SKS)

Di luar keempat matkul tadi, mahasiswa boleh pilih matkul pilihan. Cuma, untuk kelas malam, belum ada matkul pilihan di semester 1 karena emang disaranin cuma ambil matkul wajib aja. Soale kuliah malam rata-rata sambil kerja kan, jadi takutnya keteteran.

Gue sendiri ambil Manajemen Komunikasi. Trus selain 4 matkul wajib, gue nambah 1 matkul pilihan dari program Ilmu Komunikasi, yaitu Seminar Kajian Budaya dan Media. Kenapa? Soale gue suka banget sama Cultural Studies.

Tadinya aja gue sempet kepikiran mau S2 Cultural Studies di UI juga. Tapi begitu tau kuliahnya di Depok langsung batal. Gue udah terlalu renta untuk bolak-balik Duren Sawit-Depok dan desek-desekan di kereta wkwkwk.

Geng tante-tante mahasiswa jompo ngejajal naik kereta ke Depok.

2.Beban Kuliah

Kalo baca penjelasan point 1, kesannya dikit yak kuliahnya karena cuma boleh maksimal 18 SKS per semester. Dulu pas S1 gue inget, 18 SKS di semester 1 itu santuy banget, jadi masih bisa nongkrong-nongkrong kelar kuliah.

Nah, di S2 oh tentu tidaakk. Mana ada santay-santuy. Meski kuliahnya online, tapi bebannya warbiyasak lah. Bahan bacaan tiap matkul banyaaak dan 99,99% bahasa Inggris. Pantesan kan tes Simak UI bagian TOEFL-nya susah bener hahahaha.

Belum ditambah dengan tugas pribadi, kelompok, dan presentasi. Alhasill, seminggu pertama kuliah gue tiap malem begadang dong. Baru tidur jam 2 pagi, paling cepet jam 1 pagi lah. Letooyyy.

Baru sebulan kuliah aja udah ngerasain yang sebelah kanan T_T

3. Teman-teman Kuliah

Dari awal kuliah gue udah ngerasa minder sebenernya karena ngerasa tua banget. Eh alhamdulillah aku tak sendiri. Ternyata ada beberapa yang seumuran, bahkan lebih tua dari gue 😀

Tapi ya kalo ambil median rata-rata sih, kebanyakan temen-temen gue berumur 25-30 tahunan. Ada yang di bawah itu tentunya. Bahkan ada yang baru lahir pas gue udah kuliah S1. Aselik ngerasa jompo bingits wkwkwk.

Meski background usia dan pengalaman kami beda-beda, so far asik-asik aja sih. Kalo gue pribadi punya prinsip begini. Gue mungkin lebih tua dan punya pengalaman lebih dari sebagian temen kuliah. Tapi di kelas, kita semua setara. Sama-sama mahasiswa baru yang tujuannya kuliah lagi.

Jadi gak ada tuh gue minta yang lain wajib hormati gue berlebihan atau gue jadi otoriter. Lah di kelas mah sama-sama mulai dari nol semua keleus. Lagian, bayar kuliah aja sendiri-sendiri. Siapa lo minta dihormatin berlebihan gitu?

Gue malah seneng sih bertemen sama yang lebih muda karena basically, gue emang seneng berteman dengan siapa aja. Sekalian tuker-tukeran sticker WhatsApp yang kocak-kocak sebagai pelipur lara 😀

Trus, sebenernya, gue minder karena energi dan otak mereka ini masih full capacity. Jadi, abis kerja, kuliah, dan begadang nugas, masih pada hayuk diajak bergaul.

Sementara gue, otak udah lemot. Trus, begadang semalem doang, teparnya bisa 2 hari.

*pasang koyo*

4. Atur Waktu

Sebelum mutusin kuliah lagi, gue emang udah mikir mau fokus kuliah aja, gak sambil kerja full time. Soale kalo denger cerita suami dan temen-temen gue yang pernah kuliah S2, kayaknya berat bener yak.

Jadi gue pun memutuskan untuk resign dari kantor sebulan sebelum kuliah resmi dimulai. Untuk dapet income, gue pilih jadi freelancer.

Nah sebulan kuliah, alhamdulillah job ada aja sih. Kadang sampe jungkir balik karena gue harus bagi waktu dengan urusan kuliah dan keluarga.

Basically, sehari-hari jadwal gue tuh kayak gini:

  • Pagi: belanja, masak, olahraga
  • Siang-sore: kerja dan bikin tugas
  • Malam: kuliah, bikin tugas, dan kerja kelompok

Gue kuliah Senin-Kamis. Nah Jumat biasanya gue pake untuk ngelarin deadline kerjaan mingguan plus kerja kelompok sampe tengah malem.

Sabtu biasanya gue pake untuk ngelarin tugas-tugas. Minggu bisa lah agak santai dikit, meski malemnya tetep dihantui dengan tugas yang belum kelar wkwkwk.

5. Kuliah Online

Salah satu yang patut disyukuri saat ini adalah, meski berat, tapi kuliah gue masih online. So far gue ngerasa lebih kebantu dengan kuliah online karena beberapa hal, di antaranya:

  • Gak ngabisin waktu kena macet untuk berangkat/pulang kuliah
  • Bisa muter ulang rekaman kuliah di zoom/gmeet supaya lebih paham kalo ada yang ke-skip/kurang ngerti.
  • Gak perlu watir keabisan baju kuliah karena kuliah online mah baju gak terlalu keliatan juga.
  • Hemat waktu, ongkos, dan energi.
  • Tenang karena di rumah tentu lebih aman ketimbang harus ke luar rumah malem-malem pas kuliah.

Namun, gue akui, kuliah online juga ada beberapa kerugiannya. Zoom fatigue is real, peeps!

Selain itu, ada juga masalah soal interaksi dengan dosen dan sesama temen kuliah. Soale kalo ketemunya virtual mulu, kita terbiasa harus efektif dan efisien gitu. Jadi kadang ada beberapa hal yang ke-skip saking fokus sama 1-2 hal.

Btw saat ini, gue baru 1x ketemu sama temen-temen kuliah secara offline di kampus Depok. Saat itu kita janjian untuk ambil jaket kuning dan buku kuliah. Yaampun meski baru pertama ketemu, langsung seru dan heboh. Soale, banyak cerita yang lebih asik kalo diobrolin pas ketemu langsung.

Nah seiring menurunnya penularan C0V*D, UI udah nyebarin kuesioner tentang rencana perkuliahan ke mahasiswa-mahasiswanya. Ada opsi online, offline, atau hybrid.

Kalo offline, S2 Komunikasi UI itu bakal kuliah di kampus Salemba. Lebih deket sih ya dari rumah gue daripada ke Depok. Tapi tetep lah gue pilih banyakan online aja. Lebih enakeun, ceunah.

Gue biasanya bukan baru bangun tidur, tapi baru kelar masak atau olahraga lengkap dengan keringetnya hihihi…

Hmmm… Apalagi ya? Yah kira-kira segitu sih yang bisa gue ceritain setelah sebulan kuliah lagi.

Ada kalanya mikir “ngapain sih gue kuliah lagi?” terutama saat tugas segabruk, kerjaan numpuk, klien ngejar-ngejar deadline, badan greges-greges, dan anak komplain karena dicuekin. Eh saat gue tanya sama beberapa temen, mereka juga ngerasa hal yang sama, hahaha. Seneng ternyata daquw tak sendirian!

Nanti kalo sempet, akan gue update lagi ya kisah-kisah tentang kuliah ini. Lumayan buat kenang-kenangan pas tua nanti *gak sadar kalo sekarang juga udah tuwir*

Mari kita tutup post ini dengan Whatsapp sticker yang sering dipake gue dan temen-temen untuk saling “menyemangati” satu sama lain 😀 Btw, stay safe and healthy guys!

Terganggu sih dengan tulisan “disini” karena harusnya “di sini”. Tapi yaa gpp deh sekali-kali 😀

5 thoughts on “Pengalaman 1 Bulan Kuliah Lagi

  1. mba iraaaaaaaaaaaaaaa aku seneng banget baca ini masa hahahhah aku juga pengen banget kuliah lagi maju mundur ga cantik muluk soalnya sekarang aku 33 aja ud merasa jompo banget tp liat mba ira aku makin semangat nihhh bismillah maba S2 UI 2022 aamiiinnnn ya Allah … tetep semangat mba iraaaaaaaaa sehat terus yahhhh

  2. Mbak Ira…aku juga saat kuliah S2, dikala stres dan banyak nugas suka mikir “ngapain sik kuliah lagi? -__-” . Tetep semangat mbak buat ngerjain tugas-tugasnya…

    • Hahahaa.. Yaampun ternyata perasaan ini emang wajar dirasakan semua mahasiswa ya. Aku udah lupa rasanya karena kuliah S1-ku udah lama banget. Jadi yg diinget cuma hepi2nya.

      Sekarang mulai kuliah lagi, baru deh inget betapa lelahnya belajar dan nugas wkwkwkw 😀 Tengkyu Mbak Ira!

      • iya mbak, kalo dulu S1 kan pikirannya cuma kuliah-tugas-main, tapi pas ambil S2 tuh mikirinnya kuliah-tugas-kerjaan-urusan rumah, pikirannya banyak terbagi dan jadi lebih fleksibel ngatur waktunya juga mbak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s