Pengalaman Setahun Kuliah Lagi

Perasaan baru kemarin gue jerit-jerit kegirangan karena lulus ujian Simak UI untuk masuk S2 Komunikasi, eh sekarang udah setahun aja kuliahnya. Perasaan kemarin baru stres karena jet lag dengan tugas segambreng dan sempet mikir “ngapain sih kuliah lagi?”, eh semester depan udah mau nulis thesis aja. Overall, setahun kuliah ini ternyata berlalu dengan cepat ya.

Anyway, di post ini gue mau cerita, apa aja sih yang gue lalui setelah dua semester atau satu tahun kuliah lagi ya. Here they are:

1.Semester 2 lebih “santuy” ketimbang semester 1

Ini mungkin penilaian pribadi gue aja. Maklum, gue kan udah lamaaaaa banget gak kuliah. Jadi pas kuliah di semester 1 itu rasanya bener-bener jet lag sampe begadang, stres, dan meriang segala. Ibarat orang udah lama gak olahraga trus mulai olahraga gitu, jadi badannya langsung pegel-pegel.

Nah di semester 2, mungkin karena udah terbiasa dengan ritme kuliah di semester 1, jadi berasa lebih enak, bahkan lebih santai. Sampe parno sendiri kalo seminggu itu gak ada tugas kuliah yang bikin begadang. Perasaan jadi gak enak, kayak ada yang kurang gitu, hahahaha…

Pas ngobrol-ngobrol sama beberapa temen, eh ternyata gue gak sendirian. Mereka juga banyak yang ngerasa begitu, apalagi temen-temen yang begitu lulus S1 kerja dulu selama beberapa tahun baru lanjut S2. Jadi ya kesimpulan kami, kayaknya semester 2 itu terasa lebih santai karena udah terbiasa dengan ritme kuliah. Sementara semester 1 masih jet lag karena otak dan badan harus beradaptasi dengan beban kuliah yang udah lamaaa banget gak dirasain.

2. Repot kirim artikel ilmiah

Di kampus gue, untuk bisa maju ke sidang thesis itu harus publish artikel di jurnal ilmiah dulu. Jadi meski thesis udah beres, tapi kalo belum nerbitin artikel di jurnal ilmiah, ya belum boleh maju sidang. Padahal, nerbitin artikel di jurnal ilmiah itu cukup ribet karena faktor eksternalnya banyak.

Pertama, waktu tunggu sampe artikel kita di-publish itu biasanya bervariasi. Ada yang cepet tapi ada juga yang sampe berbulan-bulan tanpa kabar. Makanya di semester 2 ini biasanya udah pada mulai repot kirim artikel ilmiah ke jurnal-jurnal gitu. Soale di semester 3 kan udah bisa ambil matkul thesis dan publikasi ilmiah tuh. Bahkan kalo lancar, bisa kelar semuanya, jadi cus diwisuda di akhir semester 3.

Kedua, artikel kita biasanya harus direvisi sesuai masukan dari editor/reviewer jurnal tersebut. Kalo kata temen-temen yang udah publish sih, ini cukup tricky.

Ketiga, sebagian jurnal ilmiah mewajibkan kita bayar biaya publikasi, rata-rata sih 1 jutaan ya. Tapi banyak juga jurnal ilmiah yang gratis. Oh ya, tiati milih jurnal ilmiah karena jurnal predator alias abal-abal tuh banyak banget. Kalo gue sih panduannya pake jurnal-jurnal yang ada di Sinta aja.

Btw, artikel ilmiah ini bisa pake tugas-tugas kuliah. Soale di jenjang S2 ujiannya tuh bukan lagi berbentuk nulis esai atas pertanyaan/soal dari dosen. Di jurusan gue, ujiannya berbentuk nulis paper format jurnal ilmiah. Jadi ya rata-rata nulis artikel sepanjang 5.000-7.000 kata gitu. Lumayan sih, tugas-tugas ini bisa langsung dikirim ke publikasi jurnal. Apalagi, para dosen juga meng-encourage mahasiswa untuk mengirim tugas-tugas ke publikasi jurnal gitu.

3. Tugas kelompok masih lanjut ya bestie

Kalo disangka tugas kelompok cuma ada di semester 1 aja, oh tentu tidak bestie. Di semester 2 tetep lah kelompok-kelompokan ini lanjut, apalagi kalo ambil matkul yang mahasiswanya banyak, alias tinggi jumlah peminatnya. Untuk mempermudah, dosen biasanya bagi-bagi mahasiswa ke dalam kelompok-kelompok gitu untuk presentasi maupun ngerjain tugas. Apalagi di matkul Metode Penelitian ya, karena project based untuk satu semester penuh, jadi dari awal kuliah udah dibagi kelompok. Nanti selama satu semester itu kita bakal ngerjain satu proyek penelitian bareng temen-temen sekelompok.

Makanya, memilih temen kelompok yang asik, mau kerja, dan gak drama itu penting banget. Jujurly, selama 2 semester ini, somehow gue beberapa kali dapet temen kelompok yang ajaib-ajaib. Sampe kadang-kadang ngebatin, gue perasaan selalu berusaha untuk mudah diajak kerja sama deh. Lah kenapa koq dapet temen-temen kelompok begini amat? Apakah ini ujian yang harus gue lalui sebelum bikin thesis? Wkwkwkwk.

Tapi ya Alhamdulillah, gak semua temen kelompok gue itu ajaib. Ada juga yang asik dan bahkan jadi teman brainstorming dan diskusi sampe sekarang. Lumayan ya nambah temen dan sahabat.

4. Dikaryakan himpunan jurusan

Angkatan gue tuh cukup kreatif bikin himpunan mahasiswa segala yang rencananya akan diwariskan ke angkatan-angkatan berikutnya. Gue awalnya sih gak ikutan karena ngerasa udah ketuaan. Biarin yang muda-muda aja yang ikut lah.

Eh tau-tau dijapri segala untuk ikutan bantu-bantu. Ya setelah diskusi sama temen ikrib gue yang seumuran, akhirnya kami mau lah. Dengan catatan, jadi anggota biasa aja, jangan jadi ketua-ketuaan. Lieur.

So far, gue udah 2x ditodong untuk jadi host dan moderator acara himpunan mahasiswa di kampus. Yang pertama adalah acara IG Live bahas tentang jurnal ilmiah bareng alumni. Yang kedua adalah webinar bareng alumni bahas tips & tricks lulus tepat waktu.

Overall gue hepi sih. Hobi gue ngobrol dan wawancara tersalurkan lewat acara kampus itu hahahaha. Padahal sebelum acara eikeh nervous banget karena khawatir ada slip of the tongue atau gue mendadak gak bisa ngomong gitu. Tapi alhamdulillah lancar semua.

5. Nyiapin outline dan proposal thesis

Kebetulan gue dapet kesempatan untuk kenalan sama kakak tingkat di kampus, jadi gue suka sok akrab tanya-tanya soal kuliah gitu deh ke mereka. Dari situ pula gue tau bahwa pas kelar semester 2, kami bakal disuruh bikin outline penelitian thesis untuk menentukan siapa dosen pembimbing yang akan membimbing penulisan thesis kami. Gue pun selama semester 2 mumet tuh mikirin tema thesis yang kira-kira menarik dan subjek penelitiannya mudah dan mau diteliti.

Gue sempet tertarik banget dengan tema sex education yang marak hadir di media sosial. Salah satunya adalah via akun @inezkristianti. Sejak awal semester 2, gue udah coba kontak dia via email dan komen di post-nya. Tapi dicuekin dong 😦

Padahal, gue sempet obrolin tema ini dengan temen gue, Ully, yang jadi dosen di Colorado. Dia amat mendukung karena konteksnya menarik dan gue pake teori feminis + konsep medsos gitu lah. Tapi ya gimana mau dilanjutin wong subjek penelitiannya susah banget dikontak 😦

Akhirnya gue pilih subjek penelitian yang lain, yang kebetulan gue kenal baik dan akrab pula. Gue udah kontak dan alhamdulillah, dia menyambut baik dan membuka pintu lebar-lebar kalo gue mau meneliti tentang dia dan komunitasnya. Nanti kalo udah beres semua, baru gue reveal ya thesis gue apa. Saat ini, outline penelitian udah di-approve dan gue lagi dalam proses mengelaborasinya untuk dijadiin proposal penelitian.

Untuk sekarang, mohon doa restunya aja supaya diperlancar dan dipermudah semuanya. Akhir Agustus proposal harus udah jadi nih supaya bisa seminar proposal awal September. Trus kalo lancar semua (termasuk publikasi artikel di jurnal ilmiah), Desember bisa sidang thesis deh. Ya Allah nervous banget, mudah-mudahan bisa kelar ya :’)

Anyway, sekian dulu cerita di akhir semester 2 dan awal semester 3 ini. Doakan gue bisa lulus akhir tahun ini dan wisuda Maret 2023 ya. Mungkin ada yang tanya, kenapa mau buru-buru banget sih kuliahnya? Alasan gue ini nih:

  • kalo lulus 3 semester kan berarti bayar uang kuliahnya cukup 3 semester aja. Artinya, lebih cepat = lebih hemat! *tetep ibu-ibu yang diutamakan adalah duit*
  • ku tydack sabar untuk kembali jadi budak corporate. Jadi freelancer itu enak di waktu tapi bokek di kantong, apalagi kalo lagi sepi job wkwkwk 😀 Dahlah, emang gue lebih cocok jadi karyawan ketimbang entrepreneur. Ssstt… Kalo ada vacancy di bidang komunikasi yang kira-kira cocok buat gue (kecuali dunia jurnalistik), tolong kabar-kabari ya. Aku mau deh!
  • gue ada kerjaan yang kayaknya akan lebih enak digarap saat kuliah udah beres.

Wish me luck gengs! :*

8 thoughts on “Pengalaman Setahun Kuliah Lagi

  1. Nanti akan dtg juga waktunya mba stlh thesis lalu lulus, waktu berlalu, suatu hari tiba2 baca thesis lama..mikir ” kok dulu gue pinter bgt sih bisa bikin beginian??” Apa kabar otak sekarang 🤣🤣#tercurcol

  2. Sebagai kaum introvert, baca ini langsung mules bukan soal thesis ya malah soal kerja kelompok hahahah. Semoga ky bisa survive ya mba wkwkw.

    • Wkwkwkwk iyaa enel ugha yha. Tapi menurutku kerja kelompok pas kuliah online malah lebih menantang krn gak ada personal touch nya gitu. Tapi ya itu dari perspektifku yg extrovert ya. Kalo introvert pasti beda bgt 😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s