Buka Mata, Buka Telinga

Barusan gue mengalami kejadian yang bikin pengen urut dada abis-abisan. Jadi ART gue kan sakit udah 4 hari lah. Beberapa hari lalu udah dibawa ke dokter tapi belum sembuh. Tadi akhirnya dibawa ke klinik dokter umum yang lain, yang masih di lingkungan rumah juga.

Oke, setelah si Mbak ditanya-tanya, saatlah dia diperiksa. Dokternya cowok dan masih muda. Trus terjadilah dialog berikut ini:
Continue reading

Advertisements

Sharing is Caring

Mumpung lagi sempet, ngeblog lagi aahh… 😀

Kali ini gue mau cerita soal ketidakmampuan gue. Di antara segudang kepayahan gue, salah satu yang paling parah adalah my incapability of selling something. Aselik, nyerah gue kalo disuruh jualan. Sumpah mampus, kagak bisa samsek. *kibarkan bendera putih*

*picture’s taken from here *

Makanya kemarin-kemarin beberapa temen pernah nyuruh gue dagang hasil masakan gue. HOAHAHA! Situ becanda jek? Wong gue pernah bikinin kue ultah sodara dan alhasil gue setres setengah mati. Gue gak napsu makan sampe sodara gue ini kasitau kalo dia puas dengan kuenya.  Jantung gue terlalu lemah buat hal-hal spekulatif kayak gini *lap keringet*

Trus gue juga gak pedean. Kalo gue jualan kan, berarti gue harus tanggung jawab jika dagangan gue gak disukai oleh pembelinya. Beda kalo gue kasih gratis itu barang. Kalo si user gak suka, ya gue tinggal bilang “Ah udah bagus gue kasih lo, masih protes aje” 😀

Continue reading

Dokter Kulit Langgananku

Alhamdulillah, meski nggak mulus-mulus dan kece-kece amat, kulit muka gue relatif nggak terlalu bermasalah. Gak banyak makeup yang bisa bikin kulit gue iritasi or jerawatan. Makanya gue suka selebor. Cuci muka pake sabun mandi lah, sabun muka hubby lah, sabunnya Nadira lah, beragam produk skin care yang gue beli atau dikirimin sama perusahaan skin care lah, coba-coba produk terbaru lah. Macem-macem deh.

Tapi, giliran jerawatan, yang nongol pun gede-gede. Biasanya sih cuma 1-2 biji, tapi berhubung gede, jadi bener-bener on the spotlight banget gitu. Dan kalo kondisi kayak gini, biasanya gue langsung kabur ke dokter kulit langganan.

*picture’s taken from here *

Continue reading

Pilah-Pilih Obgyn

Pada dasarnya, gue ini pemalas. Makanya, dari dulu selalu pengen cari yang gampang-gampang aja. Termasuk untuk urusan kesehatan. Duh, nggak bener banget ya?

Dulu mah pas single, kalo sakit, paling ke klinik deket rumah aja. Kalo jerawatan kayak pizza, baru deh ke dokter kulit. Nah, pas kewong dan kemudian hamdan, cencu saja daftar must-visit doctors bertambah dong. Yak, gue pun kudu menyambangi dokter beranak (dukun kali neik) alias obgyn.

*picture’s taken from here *

Sebenernya dulu zaman masih kuliah dan kerja di tabloid keluarga, gue punya kenalan obgyn cewek yang funky berat. Bahkan gue merekomen dia ke beberapa orang teman. Tapi berhubung gue meritnya ketuaan baru beberapa tahun kemudian, kartu nama doi pun udah ketlisut dan nggak ketemu.

Dan karena adik gue melahirkan di RS Hermince Jatinegara yang gak jauh dari kantor gue saat itu, gue jadi kabita pengen periksa di situ juga kalo gue hamdan nanti.

Continue reading

Cap-Cip-Cup Pilih DSA

Begitu punya anak, banyak hal baru yang mau gak mau harus dipelajari. Salah satunya adalah masalah kesehatan. Untungnya, gue punya fasilitas internet di kantor maupun di BB yang memudahkan gue untuk browsing ke situs-situs kesehatan paling top, juga ke berbagai milis yang memiliki penasehat profesional dari kalangan medis. Selain itu, Alhamdulillah gue emang hobi browsing. Jadi banyak informasi yang gue dapet dan gue simpan rapi untuk bahan bacaan kelak.

*picture’s taken from here *

Tapi tentu aja bahan bacaan semacam itu belum cukup. Anak tentu butuh dokter juga kan? Gak mungkin gitu lho gue ngobatin or kasih imunisasi anak hanya berdasarkan hasil browsingan, hehehe.. Nah untuk milih dokter anak pun susah-susah gampang. Dan lagi-lagi, untunglah, gue terkoneksi ke internet, sehingga bisa langsung googling reputasi si dokter bagaimana + obat-obat yang dia resepkan.  Kalo gue sih, yang penting DSA-nya komunikatif, lumayan pro RUM (gak usah radikal2 amat jg gpp), contactable dan kalo bisa nggak usah antri. Berikut ini adalah daftar DSA yang pernah kita kunjungi:

Continue reading