AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Continue reading

Advertisements

AADC (Ada Apa di Cirebon)

Beberapa waktu lalu, seorang temen gue, alumni Komunikasi UI ’96, posting foto-foto reuni 20 tahun KomUI di Instagram. Gara-gara itu, gue dan temen-temen kuliah pun gak mau kalah.ย  Emang sih, tahun ini kita belum genap 20 tahun. Tapi, seru banget pastinya bikin kumpul-kumpul bareng temen-temen seangkatan kayak dulu lagi.

Ribet deh di WhatsApp Group bikin wacana A-Z untuk kumpul-kumpul. Padahal, kita semua sadar kalo angkatan kita itu dari dulu paling susaaahh kumpul dengan formasi lengkap. Padahal, anggotanya cuma 30 orang saja. Waktu awal masuk FSUI dulu, kita ada 35 orang sih. Tapi di tahun ke-2 tersisa 30 orang karena ada yang DO, keluar, dll dsb.

Cuma seiprit gitu aja susaaaah banget ngumpulinnya. Zaman kuliah dulu, angkatan kita kayak terbagi 2. Ada yang hobi nongkrong di Kantin Sastra (Kansas) setelah kuliah, ada yangย  lebih suka langsung pulang ke rumah. Jadi pas kuliah aja suka mencar-mencar. Lah, gimana pas abis lulus?

Apalagi, temen-temen kuliah gue ini canggih-canggih amat. Pada go international semua macam Agnez Monica. Ada yang jadi dosen di Amrik dan Oz, ada yang kuliah S2-S3 di berbagai negara, ada yang jadi Kepala Jurusan di universitas ternama di Indonesia, ada yang jadi diplomat, pokoke macem-macem lah. Bener-bener sakseis bikin gue ngerasa kayak remah rengginang banget ๐Ÿ˜ฅ

jakul

*foto-foto di kampus jelang lulus. Gak semua ikutan nih. Oh ya, meski Fakultas Sastra didominasi cewek, angkatan kita tetep ada cowoknya kooqqq..*

Continue reading

Belitung Trip: Total Eclipse of the Sun (2)

Judulnya ngikutin lagu jadul, Total Eclipse of the Heart, ceritanya *buka-buka umur sendiri*

Nah ini adalah lanjutan postingan sebelumnya yang bercerita tentang perjalanan gue ke Belitung bulan lalu. Di hari kedua, agendanya jelas, yakni menyaksikan momen bersejarah, Gerhana Matahari Total (GMT).

Menurut jadwal, GMT di Belitung berlangsung sekitar pukul 07.20. Pusat pemantauan berada di Tanjung Kelayang. Rencana awal, Presiden Jokowi segala mau datang. Jadi suasananya ramee banget.

Continue reading

#MenujuKinclong2016 : Travel Edition

Salah satu hobi gue adalah traveling. Alhamdulillah, pekerjaan gue sebagai jurnalis mengakomodir hobi itu. Jadi ya lumayan lah ya, bisa jalan-jalan gratis, dan dapet pengalaman baru di tiap trip.

Saat ini, gue kan lagi punya program memperbaiki tata cara merawat kulit demi #menujukinclong2016 ya. Tentu aja, segala perabot skincare pun tak boleh dilupakan selama traveling. Tapi, biasanya gue gak melakukan ritual sepanjang biasanya selama plesir sih. Jika biasanya kalo malem ada 13 steps, pas travel paling cuma 7-8 steps lah.

Apalagi kalo traveling dengan agenda yang padat merayap. Daripada gak dapet momen sunrise misalnya, lebih baik nge-cut skincare routine kan? Yang penting, dua hal esensial gak boleh lupa, yakni double cleansing dan sunblock.

Untuk membawa produk-produknya, gue memilih tiga metode ini selama travel. Here they are:

IMG_20160311_074225_1457676027142

*produk-produk yang gue bawa pas ke Belitung kemarin, untuk nonton Gerhana Matahari Total bareng beberapa blogger. Will write about the trip, ASAP ๐Ÿ™‚ *

Continue reading

Titip-Menitip

Siapa yang kalo ke luar kota/negeri sering dapet pesan sponsor “eh titip anu/ini/itu dong!”? Atau malah lo yang hobi nitip macem-macem kalo ada teman or kerabat yang ke luar kota/negeri? Saking biasanya, sering kita temui orang nagih oleh-oleh tiap ada kenalannya ke luar daerah. Di postingan ini gue pengen bahas itu ya.

Kalo gue amati, habit titip-menitip ini kayaknya lebih banyak eksis di Indonesia, atau mungkin masyarakat Timur, cmiiw. Kenapa? Soale pas gue lagi mikirin kata titip dalam bahasa Inggris, susah nemu padanan yang pas. Sampe gue gugel pun, sami mawon.

Padahal seperti kita ketahui, bahasa kerapkali menjadi penanda budaya dan identitas sebuah bangsa. Kayak di bahasa Urdu/Tamil (lupa yang mana) misalnya, gak ada kata cinta karena konsep cinta memang tidak dikenal. Di sana pernikahan dilakukan atas perjodohan oleh ortu.

Kembali ke soal titip, kenapa sampe dikait-kaitin ke urusan budaya? Ya karena emang gitu sih kak. Terkait juga dengan sifat orang kita yang kekeluargaan kali ya. Jadi kayaknya gampil dititip or menitipi sesuatu kalo ada yang ke luar daerah.

Continue reading

New Lipsticks = New Friends

Postingan ini masih dari perjalanan dines gue ke Polandia bulan lalu. Tapi isinya tetep yang kurpen-kurpen, soale yang serius udah jatahnya untuk ditulis di koran. Di blog mah bagian yang geje-geje aje ye ๐Ÿ˜€

Pas dapet kabar dines ke Polandia, gue cerita kan ke adik gue. Dengan semangat, dia langsung bilang “Kita buka PO makeup aja yuk Mbak!”. Gue sih hepi-hepi aja ya. Tapi ofkors gue kudu liat skedul kerjaan dulu. Jangan sampe kerjaan ganggu belanja makeup pesenan orang dong yaa.. *ada yang aneh kayaknya di kalimat ini 😝*

Begtu itinerary udah di tangan, ternyata jadwal kerja gue yang jam 9-5 gitu. Alhasil gue baru bisa hunting orderan malem-malem. Sebelum berangkat, gue liat dulu di google map lokasi hotel dan toko makeup yang dituju. Yah namanya juga Google map, keliatan semua deket aja. Optimis deh gue bakal bisa mengemban tugas dobel dengan baik.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece (2)

Kalo kata suami, gue itu orangnya suka terlampau jujur. Maksudnya, kalo ada yang nanya sesuatu, gue bakal jawab detil. Apalagi kalo seputar barang yang berhasil gue beli dengan harga di bawah harga pasar. Misalnya gini nih:

T: Ra, bajunya bagus deh.

G: Makasih. Ini murmer lho, cuma 50 ribu di pasar X.

Kalo kata suami, harusnya makasih aja. Gak perlu dikasitau harganya plus tempat belinya. Kan nurunin gengsi, hahaha…

Yaahh gimana ya. Emang akoh anaknya gini kak. Beda tipis antara pengen sharing sama pamer dapet harga murah sih sebenernya. Yang penting sesuai dengan prinsip hidup “Biar kere yang penting kece” kaann ๐Ÿ˜€

Anyway, di postingan edisi pertama dulu gue cerita tentang usaha gue untuk keep up sama makeup-makeup kece dengan cara beli dupe-nya. Nah di postingan ini, gue mau cerita tentang usaha gue supaya bisa tampil lumejen tanpa buang-buang duit. Sesekali aja sih, karena kalo keseringan jadi gak seru cyin.

Caranya? Ya minjem dong ah! ๐Ÿ˜€

Continue reading