Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan 😀

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Continue reading

Midlife Crisis

Saat ini, gue lagi ngerasain banget yang namanya midlife crisis alias krisis paruh baya. Bahkan, dulu sempet gue bahas di IG Live bareng Dokter Santi, psikiater asal Yogya.

*Btw ini akun Instagram gue ya. Monggo dicek*

Tapi, meskipun udah dapet penjelasan, afirmasi, dll dsb, sulit rasanya bagi gue untuk keluar dari krisis ini.

Mungkin banyak yang belum tau, apaan sih yang dimaksud midlife crisis.

Intinya sih, krisis identitas yang dirasakan seseorang saat umurnya paruh baya alias 50 tahun. Nah gue koq belum 50 tahun tapi udah ngerasa gitu?

Sebab, kata Dokter Santi, krisis paruh baya belakangan ini terjadi lebih muda. Terutama pada orang-orang yang berusia di atas 35 tahun gitu lah.

Umumnya, midlife crisis ini bikin kita mempertanyakan hidup, terutama tujuan hidup, karier, keluarga, achievement, dan sejenisnya.

Continue reading

FOMO atau JOMO?

Beberapa hari lalu, gue sempet bikin Q&A ala-ala gitu di Instastory. Salah satu ada  yang bertanya ini ke gue:

FOMO atau JOMO?

Untuk yang gak tau, FOMO artinya adalah fear of missing out, alias takut ketinggalan dan harus selalu update. Kayaknya dulu pernah deh gue bikin postingan tentang FOMO ini di sini.

Waktu itu, ada beberapa yang nyolongin foto bekal dan masakan gue karena pingin ikutan tren foto bekal di medsos. Yang ada bikin ngakak sampe mules karena kocak bin halu banget 😀

Sementara JOMO artinya adalah joy of missing out, alias gak peduli ketinggalan tren atau pun segala sesuatu yang terbaru. Orang yang FOMO ini bisa dibilang ketinggalan zaman dan ngerasa gak masalah dengan itu.

Orang yang JOMO ini lebih pilih fokus pada diri sendiri dan orang yang dia sayangi ketimbang ikutin tren di luaran sana.

Nah kalo ditanya gue FOMO atau JOMO, jawabannya rada panjang nih. Bear with me, ok?

Continue reading

Proyek Baru: Bikin IG Live

Kayaknya beberapa kali di blog ini gue pernah nulis bahwa gue itu demam panggung dan demam kamera banget. Nervous dan matgay banget kalo harus ngomong di depan umum atau diwawancarai di depan kamera. Bahkan, gue gak suka nonton atau denger penampilan gue sendiri di TV. Malu euy rasanya.

Makanya gue gak pernah cita-cita jadi guru atau dosen saking demam panggungnya. Gak kebayang ngajar di depan murid/mahasiswa gitu. Hiiii bisa pipis di celana deh 😅😅😅

Nah, belakangan ini, gue pelan-pelan berusaha belajar mengatasi demam kamera itu. Lagian masa udah tua, masih terus gak pedean mulu sih, Ra?

Salah satu caranya adalah dengan bikin Instagram Live (IG Live). Lumayan ya, ngelatih kepercayaan diri dan public speaking sambil menyalurkan cita-cita terpendam jadi penyiar radio untuk acara ngobrol-ngobrol 😀

Continue reading

Kaleidoskop 2018

Haloooo… Apa kabar semua?

Selamat tahun baru gaes! Ya ampun gak terasa (bohong banget sih ini) udah ganti tahun aja ya. Pantesan uban gue koq tambah banyak, ternyata umur gue nambah ya tahun ini.

Di posting-an ini gue mau kasih kabar 3 pemenang dari giveaway kemarin ya. Mereka adalah @binar.lestari, @valkyrre dan @atalidz. Nama-nama pemenang udah gue posting di Instastory tanggal 22 Desember. Hadiah juga udah dikirim dan diterima. Maaf batal kirim yang travel size. Soale pas gue liat yang full size koq harganya beti. Jadi ya gue beli dan kirim aja yang full size deh supaya lebih puas 😀

Untuk yang belum menang, terima kasih banyak ya. Aselik sejujurnya gue pusiingg sampe setreess nentuin pemenangnya. Abis bagus-bagus semua, berkesan dan bikin gue jleb banget. Soale, gue koq jadi ibu ternyata pemalas dan gak inspiratif ya. Beda banget sama sosok para ibu yang diceritain sama temen-temen di postingan itu.

Anyway, kali ini sejujurnya gue bingung mau nulis apa sebagai posting-an pembuka di tahun 2019. Kalo resolusi, gue tiap tahun kayaknya jarang punya ya. Maklum aing tipe yang kurang ambisiyes sis.

Continue reading

Here’s to The Survivors!

Happy International Women’s Day!

Jadi, Rabu kemarin itu kan Hari Perempuan Internasional. Di seluruh dunia, perayaannya digelar pas wiken lalu dengan bikin Women’s March. Gue gak ikutan turun ke jalan sih, tapi baca-baca di media dan medsos aja.

Nah pas tanggal 8 Maret-nya, di medsos dan media rame dengan hestek #InternationalWomensDay. Gue pun kepikiran untuk bikin sesuatu yang kira-kira cocok dengan hestek itu. Kebetulan, di Instastory, gue pernah bikin proyek iseng2 bernama Aku Curhat Kamu Curhat (ACKC). Tema minggu lalu udah gue bahas di postingan ini.

Gue pikir, kenapa gak bikin ACKC berbau perempuan (lagi)? Sambil merenung tetiba keinget tema yang selama ini banyak dihindari untuk dibahas, yakni pengalaman seputar pelecehan dan kekerasan seksual.

Kebetulan, gue sendiri punya cukup banyak pengalaman. Dari “sekadar” catcalling sampe nyaris diperkosa kenalan sendiri, gue pernah semuanya. Yawdah gue share aja tuh ya.

Continue reading

Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Continue reading