Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung 😀 *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

Continue reading

Tuppy-nya Qaqaaa…

Gara-gara postingan tentang tuppy ini, gue jadi kebanjiran pertanyaan tentang beli tuppy murmer dimana. Terus gue bingung sendiri. Bukannya pelit info atau gimana, tapi temen gue yang dagang tuppy itu gak punya instagram maupun online shop. Dia levelnya udah jadi supplier untuk reseller-reseller gitu.

Kalopun dagang di Facebook, itupun cuma untuk yang ada di friend list-nya aja. Dan FB-nya di-private pula, gak bisa di-search kalo gak ada mutual friend. Kalo ada yang nge-add friend, suka dia reject kalo dikira gak kenal.

Jadi, ya mohon maaf ya qaqaaa kalo akoh gak bisa berbagi info.

Nah, sebenernya sejak lama dia sering nyaranin gue jadi reseller-nya. Hitung-hitung jadi mak comblang lah, antara ibu-ibu pecinta tuppy yang pengen dapetin tuppy dengan harga murmer dan temen gue sang supplier tuppy murmer. Jadi win win solution. Ibu-ibu hepi dapet harga murmer, temen gue hepi dagangannya laris.

Continue reading

Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah 😛

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

Continue reading

Pencuri Foto di Medsos

Hidup di era digital itu kadang menyenangkan, kadang menyebalkan. Menyenangkan karena mau cari apapun tinggal klik situs pencari. Dari nyari data penting, teman lama, atau stalking mantan, bisa cuuss langsung lah.

Nah, menyebalkannya adalah, banyak terjadi pencurian karya. Kalo zaman dulu kan, pencurian karya atau hak cipta biasa dilakukan dengan membajak melalui foto kopi, menggandakan tanpa izin, dll. Kalo sekarang mah, gancil bener. Tinggal copy paste tulisan. Atau, save as foto, lalu di-publish di tempat lain.

Untuk artikel, gue pernah mengalaminya beberapa waktu lalu. Kisah selengkapnya bisa disimak di sini ya. Sekarang, artikel contekan itu udah dihapus setelah gue bombardir komplen di comment box-nya. Namun, meski diganti artikel baru, tapi tetep aja sih menurut gue itu mah nyontek. Wong tema artikel dan poin-poinnya ngambil dari tulisan gue koq. Cuma gue males aja sih ngelanjutin lagi. Cukup tau aja lah kalo web itu tukang nyontek.

Usai tulisan, eh sekarang foto gue dicuri juga.

Continue reading

My (Not) Instagram Husband

Tiap buka instagram, kadang gue suka heran sama foto orang-orang yang hasilnya keceee banget. Pajang foto Outfit of the Day alias OOTD dengan gaya bak supermodel. Pajang foto aktivitas sehari-hari yang keliatan natural banget. Pajang foto olahraga yang keren banget. Dan seterusnya, dan seterusnya.

Sampe kemudian, gue ngobrol sama seorang temen. Foto-foto di instagramnya cakep-cakep banget. Dia bilang, semua itu karena suaminya jago dan mau motretin.

Gak berapa lama, muncullah istilah Instagram Husband. Ternyata temen gue gak sendirian. Di seluruh dunia, ada jutaan suami yang diberdayakan istri sendiri untuk motretin mereka, sebelum diaplot di Instagram.

Bahkan, sampe ada akunnya sendiri di sini. Tapi yang paling epic mah video pendeknya yang diaplot di Youtube. Hillarious abis!

Sayangnya, suami gue rada kurang bisa join gank Instagram Husband. Selama ini, gue lebih sering minta difotoin ART atau bahkan Nadira untuk OOTD dll. Kenapa?

Continue reading

(Ternyata) Nggak Kapok

Waktu Nadira ultah ke-4 dulu, gue sempet berribet ria bikin goodie bag, bento, tumpeng, etc. Trus abis itu encok dan mengibarkan bendera putih tanda kapok. Dan saat itu gue masih terheran-heran, kenapa juga gue mau bikin begituan?

Eeeh.. Tahun ini kejadian itu berulang lagi. Semua gara-gara liat instagram. Beberapa orang yang gue follow, anak-anaknya kan pada ultah. Trus mereka upload foto-foto goodie bag yang personalized gitu. Iihh lucu-lucu bangeettt.. Gue jadi napsir.

Dan ya, as usual, mulai mencari-cari alasan untuk pesen. Aha, kebetulan Nadira ultah Januari. Gue pun iseng-iseng watsap akun yang bikin personalized goodie bag yang lucu-lucu itu. Pas dikasih info price list-nya, terus terang agak bikin glug dan langsung sibuk ngitung celengan hihihi 😛 Tapi saat gue iseng nanya ke temen-temen yang jago desain, mereka bilang harga itu worth it. Soale, supaya bisa personalized gitu, susah dan ribet katanya.

Yaa baiklah, jadi deh gue pesen. Hitung-hitung sekalian jadi kenang-kenangan karena tahun ini adalah tahun terakhir Nadira bareng temen-temen dan guru TK-nya. Bentar lagi pada mau masup SD semua pan.

Gue akhirnya pilih pesen cosmetic pouch dengan nama tiap-tiap penerima di barangnya. Kenapa?

Continue reading

Racun dari Instagram

Meski join Instagram (IG) sejak setahun lalu, gue jaraangg banget buka-buka. Selain karena gaptek, gue bingung mau motret apaan. Palingan kalo gue ke luar kota yang pemandangannya indah kayak Morotai, baru deh IG gue aktif. Sisanya banyakan nganggur.

Nah, belakangan ini, gue baru mulai tertarik mengulik IG.  Tentang gimana caranya follow, komentar di foto orang dan reply komen di foto kita, gitu-gitu deh. Payah ye, telat lo Ra! 😀 Trus, berhubung udah lumayan pede foto karena berat badan turun (cetek! :lol:) plus hasrat banci tampil Nadira, yowis tiap hari kita pun foto-foto dan gue upload di IG.

Kapan gitu, gue pernah baca blognya @miund tentang IG. Salah satu yang paling gue inget adalah soal nyari OLS pake hashtag. Wah, koq asik ya? Beberapa bulan lalu baru tuh gue praktikin. Masya Allah, sampe begadang cyin! Gara-gara keasikan ngubek hashtag #jualaninstagram #jualansis etc etc itu lhooo… Manstap abis lah!

Continue reading