Here’s to The Survivors!

Happy International Women’s Day!

Jadi, Rabu kemarin itu kan Hari Perempuan Internasional. Di seluruh dunia, perayaannya digelar pas wiken lalu dengan bikin Women’s March. Gue gak ikutan turun ke jalan sih, tapi baca-baca di media dan medsos aja.

Nah pas tanggal 8 Maret-nya, di medsos dan media rame dengan hestek #InternationalWomensDay. Gue pun kepikiran untuk bikin sesuatu yang kira-kira cocok dengan hestek itu. Kebetulan, di Instastory, gue pernah bikin proyek iseng2 bernama Aku Curhat Kamu Curhat (ACKC). Tema minggu lalu udah gue bahas di postingan ini.

Gue pikir, kenapa gak bikin ACKC berbau perempuan (lagi)? Sambil merenung tetiba keinget tema yang selama ini banyak dihindari untuk dibahas, yakni pengalaman seputar pelecehan dan kekerasan seksual.

Kebetulan, gue sendiri punya cukup banyak pengalaman. Dari “sekadar” catcalling sampe nyaris diperkosa kenalan sendiri, gue pernah semuanya. Yawdah gue share aja tuh ya.

Continue reading

Advertisements

Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Continue reading

Foto Traveling-ku Tak Seindah Seleb

Kalo lagi ada waktu luang, misalnya pas ngelonin anak tapi belum ngantuk atau lagi “nongkrong” di toilet, biasanya gue buka-buka Instagram trus pelototin aksi para seleb or selebgram. Wah pokoke yahud-yahud deh, bikin mata seger meski hati kadang sedih karena kelas gue koq jauh amat ya sama mereka hahaha…

Nah, ada satu hal yang sering bikin gimanaaa gitu, yakni foto-foto para seleb saat traveling. Gue perhatiin, baju mereka gonta-ganti tiap saat. Dan gak hanya itu. Sepatu, tas dan aksesori pun beda-beda tiap lokasi foto.

Yang bikin tambah uwow adalah kalo yang pergi seleb sekeluarga, lengkap dengan anak-anak dan pasangannya. Ada lho yang sekeluarga itu penampilannya selalu keren di tiap foto, dengan baju, sepatu dan aksesori beda-beda di tiap lokasi.

Liat yang kayak gitu, pertanyaan yang langsung nongol di benak gue adalah:

“Itu kelebihan berat bagasinya berapa kilo ya?”

Continue reading

Identitas di Medsos VS Dunia Nyata

Pertama gue mainan medsos, yakni friendster, gue ngerasa aman-aman aja berteman dengan orang yang gue kenal in real life. Bahkan, jika ada stranger yang nge-add, langsung gue decline.

Habit ini gue pertahankan sampe era Facebook. Rata-rata kontak gue di FB sampe hari ini adalah saudara, teman lama, kolega, atau orang-orang lain yang gue kenal di kehidupan nyata.

Maka dari itu, untuk facebook, gue suka males approve friend request dari orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Kalo pun di-approve, ya gue liat-liat dulu, kira-kira sehati sepemikiran gak ya. Entah kenapa, gue masih ngerasa facebook adalah area private yang gak terlalu nyaman gue bagi dengan orang asing. Bahkan, akun facebook gue setting private, cuma bisa dilihat kontak gue aja. Padahal isi wall gue juga cuma sharing-an video-video masak dan DIY sih, jarang yang heboh juga, hahaha.. 😀

Situasi berubah pas gue mainan Twitter. Gue banyak ketemu twitmoms yang cuma gue kenal di dunia maya aja. Beberapa kemudian jadi teman baru dan sahabat di dunia nyata. Sebab, kami punya minat yang sama di beberapa bidang.

Fenomena twitter berlanjut di dunia blog dan Instagram. Kalo gue liat, pembaca blog dan follower gue di Instagram didominasi orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Dan berbeda dengan zaman friendster dulu yang sering gue tolak-tolain, di IG dan blog, I’m okay sharing my thoughts with total strangers.

Continue reading

Etika Berbusana

Beberapa hari setelah Lebaran kemarin, di Instagram (IG) feed gue nongol foto terbaru seorang komposer Indonesia yang gue follow. Dia posting foto dirinya plus keluarga saat sedang berkunjung ke seorang pengusaha yang juga jadi donor utama orkestra yang dia pimpin. Sekilas gak ada yang aneh dengan foto itu. Everybody looks happy, beautiful and stylish.

But not until you see the clothes people in the picture are wearing. Si pengusaha dan istrinya berbaju batik dan kaftan ala Lebaran, normal ya. Si komposer dan dua anak laki2nya juga pake baju batik, sedangkan istri si komposer yang juga penyanyi, pake kaftan. Normal juga.

Nah ada satu sosok cewek muda nyempil di ujung kanan foto, mari kita sebut Mbak X. Dia rupanya pacar anak sulung si komposer, yang seorang musisi muda sukses. Si Mbak X pake dress batik berlengan kutung dan mini. Panjangnya sekitar 10-15 cm di atas lutut.

Gue liatnya ngerasa agak gimana gitu. Soale, baju itu IMHO saltum banget. Masa Lebaran-lebaran, silaturahmi ke rumah orang, bareng sama camer pula, pake baju kayak gitu? Kalo cuma acara resepsi atau hang out sih gpp ya. Ini koq agak bikin mengernyitkan dahi deh.

Continue reading