Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli πŸ˜₯

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading

Advertisements

Demi Breadmaker Idaman

Udah sekitar 7 Β tahun belakangan ini gue jadi hobi menggeluti dunia masak-memasak. Kemajuan ya, secara dulu kan gue cuma hobi wiskul alias makannya doang πŸ˜€

Tujuan utama hobi baru gue ini adalah, gara-gara Nadira mau belajar makan MPASI. Begitu lancar, trus beralih ke obsesi bikin kue ultah Nadira untuk ulang tahun pertamanya. Begitu sukses, berlanjut ke bikin kue-kue dan snack untuk bekal sekolah Nadira. Selanjutnya, semua mengalir deras macam air bah. Sampe sekarang, gue pun masih terus belajar, belajar dan belajar.

Makanya, di rumah koleksi perabotan masak dan baking gue lumayan lah. Gak lengkap-lengkap banget, tapi untuk skala rumahan sih cukup. Mulai dari oven, slow cooker, panci presto, mixer, air fryer, berbagai jenis panci, hingga loyang-loyang. Lumayan buat menuh-menuhin dapur πŸ˜€

Tapi segitu aja gue masih ngerasa kurang lho. Soale masih ada satu perabot baking yang sampe sekarang masih jadi idaman gue. Sampe kebawa mimpi segala, bok! Yang gue maksud adalah breadmaker. Ya ampuunnnn… Ini idaman banget deh!

*lopelopelopeeee…*

Continue reading

Resep Pekan Ini: Bolu Pisang Ketan Hitam

Wiken lalu, gue ke Puncak bareng sodara-sodara dari nyokap. Tujuannya sih cuma kumpul-kumpul nyewa villa gitu. Seru-seruan lah, sambil mengenang momen masa kecil.

Dulu, alm Aki gue punya villa di Cisarua, yang bisa dipake anak cucu dan sodara-sodara sepuasnya. Kami sering menghabiskan akhir pekan atau masa liburan panjang di sana. Gak ngapa-ngapain sih. Cuma nginep di villa, berenang, dan main-main. Sebelum Aki meninggal, villa itu dijual dan sekarang, kami berusaha meneruskan tradisi itu dengan nyewa villa yang banyak bertebaran di Puncak.

Nah, kalo ke Puncak, gue selalu beli pisang Ambon yang dijajakan keliling oleh penjualnya, warga lokal daerah Puncak. Soale pisangnya cakep-cakep dan harganya relatif terjangkau. Jadi maruk deh gue, beli 2 sisir pisang Ambon padahal di rumah cuma ada tiga orang.

Meski Nadira dan bapaknya doyan banget sama pisang, tapi tetep aja jumlah yang gue beli kebanyakan. Alhasil, di hari Rabu, pisang-pisang itu udah mulai berwarna coklat. Di hari Kamis, udah coklat semua kulitnya.

Continue reading

Don’t Judge a Book by Its Cover (2)

Dulu pernah bikin postingan dengan judul yang sama, tapi temanya beda banget. Jadi ini bukan sekuelnya ya πŸ˜€

Untuk urusan masak dan bikin kue/cemilan, gue mulainya emang telat sih. Baru pas Nadira mau MPASI lah gue grabak-grubuk belajar masak. Sebelumnya cuma bisa masak indomi, telor, air dan nasi doang πŸ˜€

Sekarang, masak jadi salah satu me time gue. Seneng aja gitu nyobain resep baru, terutama untuk kue-kue dan cemilan. Kalo untuk masak hidangan utama atau sehari-hari, gue suka rada males. Soale, gue masih agak musuhan sama ulekan. Alhasil sampe saat ini pun belum khatam-khatam nih bikin sambel yang endeus πŸ˜€

Kalo menurut suami, Nadira, keluarga dan teman-teman sih, hasil masakan gue lumayan lah. Mungkin gak selevel chef kenamaan, tapi minimal bisa dimakan gitu hahaha.. Maklum, gue kan sebenernya tipe yang cukup picky untuk urusan makan. Kalo makanan itu gak enak, gak akan gue makan kecuali terpaksa. Jadi, kalo masak sendiri pun, pasti bakal bolak-balik gue cicipi supaya taste-nya oke. Alhasil, the worst critic of my homemade food is myself.

Oke, untuk rasa masakan, hasilnya not bad. Tapi untuk penampilan masakan, gue melambaikan bendera putih deh. I suck at food styling. Masakan gue jaraaang banget yang cakep penampakannya.

Continue reading

Cuti = Nguprek di Dapur

Ceritanya, seminggu kemarin gue cuti Lebaran yang tertunda. Sekalian Nadira minggu pertama back to school gitu. Gue pun bertransformasi dari ibu-ibu ke kantor naik motor matic jadi ibu-ibu anter jemput anak naik motor matic.

*tapi gak nyetir pelan-pelan di tengah jalan koq. Tenang aje 😎*

Trus selama cuti ngapain aja selain anter jemput anak sekolah? Itu pertanyaan suami banget deh, secara dia tau gue ini orangnya bosenan di rumah hihihi..

Awalnya sih gue punya rencana ambisieus untuk nge-gym tiap hari supaya bodi kayak Agmon. Rencananya, abis anter jemput Nadira sekolah, tiap sore gue bakal titip dia ke rumah ipar dan mertua trus cuss nge-gym sampe malem. Sekalian hajar sisa-sisa lemak Lebaran yekaann..

Continue reading

Resep Snack Foolproof untuk Bekal

Ini adalah lanjutan postingan tentang bekal kemarin ya. Karena yang kemarin udah kepanjangan, resep-resepan yang gue udah praktikin dan contek dari berbagai sumber pun gue taro di sini.

Sebenernya sih ini maksudnya buat dokumentasi pribadi karena gue sering lupa resep makanan yang pernah gue bikin, apalagi kalo udah lama gak praktik. Tapi kalo ada yang mau nyontek, silakan aja ya. Yang pasti, dijamin capcus dan foolproof lah. Pokoke, kalo gue bisa bikin, pasti semua orang bisa. Selamat mencoba!

P.S: Kalo ada yang punya resep-resep gampil surimpil kayak gini, kasitau yaa supaya bisa disontek juga sama akyu πŸ˜€

Continue reading

Ketring Abal-abal ala Ibu Ira

Kayak yang kemarin gue cerita, Nadira kan sekarang udah SD nih ya. Trus sekolahnya yang full day pula. Masuk jam 6.45 pulang jam 14.00. Jadi butuh asupan makan dan minum yang cukup. Apalagi mengingat anak gue lemes kalo kurang makan, persis kayak bapaknya *kalo ginian buang bodi ke suami deh πŸ˜› *

Pas masih masa orientasi siswa baru, gue iseng nanya-nanya ke bagian Tata Usaha. Eh, ternyata ada beberapa supplier di sekolahnya Nadira yang nyediain katering untuk makan siang anak. Gue pun sangat tertarik. Apalagi pas ngobrol sama ibu-ibu lain yang juga kerja. Rata-rata milih katering supaya gak rempong sama urusan perbekalan anak. Paling kita cuma nyiapin bekal snack aja untuk istirahat pertama.

Trus alasan lainnya, supaya bekal anak masih fresh atau hangat karena biasanya supplier katering anter bekalnya mendekati jam makan siang. Iya juga sih, gue pikir. Kalo gue bawain bekal dari rumah, pasti gue siapin sebelum berangkat sekolah kan. Jadi pas lunchtime, udah dingin dong ya.

Gue pun langsung ribeett banget pilah-pilih supplier mana yang kira-kira pilihan menunya cucok sama selera anak gue. Minta daftar menunya lah. Fotoin contoh menu hariannya lah. Rempong deh.

Continue reading