Pengalaman Mengurus Asuransi Jasa Raharja + BPJS pada Kecelakaan

Ceritanya, sekitar dua minggu lalu, bokap dan nyokap mengalami kecelakaan di daerah Pondok Kopi Jakarta Timur. Bokap hilang kendali saat naik motor bareng nyokap, dan ended up nabrak motor orang yang diparkir di pinggir jalan.

Hasilnya, tulang di bahu depan bokap patah, sementara nyokap mengalami pendarahan otak karena gak pake helm saat kejadian (makanya helm itu penting ya gaes!). Untunglah, warga sekitar baik-baik bangeet dan langsung nolongin mereka bawa ke klinik terdekat.

Setelah gue dan adik gue diberitahu, kami datang dan memutuskan membawa bonyok ke RS Islam Pondok Kopi, karena ini adalah satu-satunya RS terdekat yang punya fasilitas CT Scan dan fasilitas lain dengan lengkap.

Waktu itu sih, prioritas utama kami adalah nyawa bonyok. Gak kepikiran tuh biayanya gimana, bayarnya kudu nebok celengan dulu atau nggak, dll. Pokoke prinsip gue, selama kartu kredit aman, kondisi darurat Insya Allah aman lah.

(Nah, ini dia nih fungsi kartu kredit yang sebenarnya ya gaes. Untuk dipake di kasus-kasus emergensi, bukan untuk “waw toko sepatu favorit gue lagi diskon, belanja aaahhh meski dompet kosong” 😀 )

Continue reading

Wisata Edukatif di Jakarta: Ikutan Jakarta Walking Tour (3)

Setelah ke Perpusnas dan Museum Tekstil, gue pun cari-cari alternatif wisata lain di Jakarta. Gue pernah baca tentang wisata Bhinneka ke tempat-tempat ibadah berbagai agama yang ada di Jakarta. Kebetulan gue emang minat sama sejarah dan pengetahuan ya, termasuk tentang agama.

Selain itu, gue juga pingin kasih liat ke Nadira bahwa di Indonesia, ada macem-macem agama dan rumah ibadahnya lho. Dengan datang, melihat, mengamati, dan mendengarkan penjelasan secara langsung, dia akan dapet lebih banyak kesan dan pengalaman daripada sekadar baca buku pelajaran sekolah.

Begitu gugel, gue dapet beberapa artikel tentang tur jalan kaki alias Jakarta walking tour yang diselenggarakan dua organisasi. Yang pertama adalah Jakarta Good Guide. Yang kedua adalah Wisata Kreatif Jakarta.

Perbedaan dari kedua organisasi ini, sepanjang pengamatan gue adalah:

Continue reading

Wisata Edukatif di Jakarta: Ngebatik di Museum Tekstil (2)

Waktu posting foto wisata ke Perpusnas di IG, gue sekalian minta saran ke temen-temen di IG tentang lokasi mana lagi nih yang oke untuk ngajak anak halan-halan. Salah satunya menyarankan Museum Tekstil di Tanah Abang alias Tenabang karena bisa ngebatik.

Waw, menarique banget! Sebenernya gue emang udah lamaaaa banget pingin ajak Nadira ke sana karena tertarik dengan aktivitas membatik itu. Tapi lupa dan gak sempet melulu, secara bayangin daerah Tenabang aja kepala gue langsung puyeng hahaha.. Sedih sih karena dulu sempet tertib tapi sekarang kembali semrawut kayak rambut abis disasak 😦

Nah, karena kebetulan emang lagi cari-cari aktivitas menarik, jadi cuuss deh menguatkan hati menembus kemacetan Tenabang 😀

Tadinya gue mau naik motor kayak pas ke Perpusnas kemarin. Eh tau-tau nyokap dan ponakan gue si Langit mau ikutan juga. Yawdah ganti haluan naik transportasi umum aja deh.

Continue reading

Wisata Edukatif di Jakarta: Perpusnas Plus Kulineran (1)

Musim liburan sekolah anak tahun ini lumayan panjang ya. Bulan puasa, libur. Abis Lebaran, libur. Abis terima rapor, libur lagi.

Alhasil gue jadi rada kasian liat Nadira di rumah aja. Aktivitasnya selama libur cuma berkutat dengan les piano dan les nari masing2 sekali seminggu. Sisanya, playdate sama sahabatnya atau sepupunya. Trus, main hape atau ikut bapaknya ke kantor deh. Di kantor bapaknya dia hepi banget karena bisa nonton youtube dan main game di komputer yang layarnya lebih lebar ketimbang layar hape, hahaha..

Oleh karena itu, seminggu sebelum dia kembali masuk sekolah, gue menyempatkan diri untuk cuti. Tadinya sih udah rencana mau ke luar kota gitu. Tapi apa daya batal karena satu dan lain hal. Alhasil, gue pun kudu puter otak supaya bisa bikin dia senang dengan aktivitas yang fun.

Sebenernya sih, banyak lokasi yang gue incer untuk dikunjungi. Tapi dalam tempo seminggu, cuma dapet 3 doang. Yaabes, meski anak-anak masih libur, tapi orang kantoran mah udah kerja. Jadi Jakarta udah maceett dimana-mana. Mana panas pula, jadi bikin gimanaa gitu.

*emang pemales aja sih sebenernya lo, Ra*

Continue reading

Naik MRT di Jakarta

Proyek MRT di Indonesia itu buat gue kayak mimpi yang akhirnya jadi nyata. Gimana nggak? Proyek itu udah direncanain dari tahun 80-an tanpa bukti nyata samsek. Cuma wacana di awang-awang gitu. Macam gue yang pingin perut six pack tapi males olahraga dan hobi makan cemilan *lah curhat*

Baru di tahun 2012 cmiiw, wacana itu kembali mengemuka. Pas Foke masih jadi gubernur DKI sebelum digantiin Jokowi kalo gak salah. Terus terang, gue saat itu masih mikir “halah janji syurga palingan ini maah”. Soale, sebagai warga Jakarta gue kenyang banget di-PHP-in pemerintah. Jadi gue berusaha manage my expectation gitu, capek akutuuu dibokisin 😌😌

Begitu Foke ganti Jokowi kemudian Ahok dan terakhir Anies, pembangunan MRT bener-bener jadi. Waw gue terhura deh, akhirnya Jakarta punya MRT kayak negara-negara tetangga. Meski pas pembangunan, Jakarta jadi kota yang acak adul gak ada cakep-cakepnya. Maceett pula di daerah yang dilewati rute MRT, yakni Bundaran HI-Senayan-Blok M-Fatmawati-Lebak Bulus.

Nah 1 April 2019 kemarin akhirnya MRT Jakarta mulai beroperasi. Sebagai rakyat jelata, gue mah sadar diri gak bakal diajak naik MRT sebelum diresmikan, gak kayak seleb atau influencer gitu. Begitu ngajak suami, dia malah bilang “ntar aja pas udah gak ada promosi lagi. Harganya udah balik normal. Jadi kita gak perlu desek-desekan kayak sekarang.”

Continue reading

Nadira Pentas di Penang (2)

Setelah latihan intensif dan bikin gelar pamit di Miss Tjitjih, saatnya Nadira dan temen-temennya berangkat ke Penang deh.

Eh gue belum cerita tentang ihwal pentas di Penang ini ya? Jadi, ceritanya Perhimpunan Pelajar Indonesia di sana mau bikin Indonesian Cultural Night. Kebetulan, project coordinator-nya itu dulu waktu SD/SMP pernah ikut misi budaya ke luar negeri di bawah bimbingan Mbak Fara, pimpinan sanggar Svadara. Jadi begitu mau bikin proyek ini, dia langsung kontak Mbak Fara, and the rest is history.

Untuk ke Penang ini, para pelatih sih sebenernya minta supaya para ortu gak ikut. Sekalian melatih anak-anak mandiri gitu, kata mereka.

Continue reading

Nadira Pentas di Penang (1)

Sekitar bulan Juni lalu, tiba-tiba gue dikirimi WhatsApp oleh Mbak Riena, pemilik Sanggar Rinari , tempat Nadira les nari tradisional sejak umur 5 tahun. Intinya, Mbak Riena kasitau bahwa ada tawaran untuk Nadira dan empat orang temannya dari sanggar itu untuk tampil di Penang, Malaysia. Tepatnya, di Universiti Sains Malaysia. Mereka akan tampil bareng 21 anak lain dari 2 sanggar berbeda di Jakarta.

Waktu itu gue bacanya dengan mixed feeling. Seneng dan bangga udah pasti. Tapi sebagai orang pesimis, gue juga khawatir ke-GR-an. Jadi gue keep deh kabar itu, cuma cerita ke suami aja.

Setelah dipastikan tanggal berapa berangkat, barulah gue cerita ke nyokap, bokap, mertua, adik dan ipar gue. Apalagi, untuk persiapan pentas itu, Nadira butuh latihan dan stamina yang kuat. Jadi gue kasitau keluarga itu dengan tujuan, kalo ada acara keluarga dan kami gak bisa dateng karena kudu anter Nadira latihan, ya monmaap qaqaaa 😀

Continue reading