Tentang Perceraian

Beberapa minggu lalu gue bikin Aku Curhat Kamu Curhat (ACKC) edisi divorce. Respons-nya sama kayak ACKC versi sex abuse, rameeee euy. Dan sungguh eye opening banget karena gue bisa dapet insight dari berbagai sisi. Gak cuma dari sisi orang yang cerai aja (divorcee) tapi juga dampaknya bagi anak dari pasangan bercerai atau yang ortunya gak bahagia.

Seperti biasa, karena waktu gue nongkrong di depan laptop minim banget, alhasil notulensi ACKC divorce pun tertunda lamaaa banget. Hari ini, gara-gara berita sahnya perceraian Pak Ahok dan Bu Vero, gue jadi teringat utang tulisan. Apalagi, di kantor yang isinya 80% laki-laki, rata-rata menyalahkan si perempuan sebagai pihak yang salah. Ugh, jadi sebel kan koq kesannya perceraian ini 100% salah si pereu sih.

Okay then, shall we continue?

Continue reading

Advertisements

Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Continue reading

Suamiku Kritikusku

Kemarin, di Instastory gue iseng posting soal roti Mama N1a dan segala kontroversinya. Trus ada yang kasih link tentang suami sang owner yang memuji roti jualan istrinya itu.

Pas dia bilang enak, baru deh aku pede kasih kasih ke teman-temannya dia. Jadi ini memang enak, enggak jual nama doang.

Selengkapnya bisa dibaca di sini ya.

Reply yang masuk buanyaaaakk banget. Rata-rata sih ngakak karena koq testimoni sang suami berbanding terbalik dengan review di medsos dan dunia nyata ya?

Bahkan seorang temen cerita bahwa kantornya pernah dikirimin paket roti tersebut. Biasanya bapak-bapak di kantornya pada rebutan kalo ada kiriman makanan apapun. Pas roti itu dateng, gak ada yang mau masa -_-

Nah, satu komen terbaeekkk dateng dari temen gue, Depoy yang gue jadiin narsum di postingan kue artis kemarin. Dia malah muji suami Mbak N1a karena begitu cintanya dan suportifnya akan bisnis sang istri. “Bok berarti 4rd1 tuh suami yang baik lho. Suami teladan yang tak mau mengecewakan istrinya. Buktinya, roti itu dibilang enak,” tulis Depoy disambung emoji ngakak panjaaangg.

Hmmm… Ada benernya juga sih. Dan ini bikin gue teringat sama sosok suami-suami di sekeliling gue.

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

(Bukan) Brondong Jagung

Seminggu lalu, situs berita online dan juga medsos dihebohkan dengan berita pernikahan Rohaya, nenek yang berusia 71 tahun dan Slamet, ABG cowok berusia 16 tahun. Kisah lengkapnya bisa dibaca di sini, sini atau sini ya.

Tentu aja netizen geger. Karena, beda umurnya sampe 55 tahun, bok. Bener-bener beda usia antara nenek dan cucu, jauh dari kata sebaya. Gak heran jika pasangan ini pun menuai kontroversi. Anak, mantu dan cucu si nenek sempat menentang. Para tetangga juga. Tapi si ABG mengancam akan bunuh diri kalo gak boleh nikah sm pujaan hatinya. Akhirnya diizinin deh. Bahkan Slamet ini cemburuan banget sama istrinya.

Di dunia internesyenel, ada juga kabar serupa yang bikin heboh, yakni Presiden Prancis Emmanuel Macron. Istrinya, Brigitte Macron, berusia lebih tua 24 tahun. Bahkan, Macron bertemu Brigitte saat sang istri jadi gurunya di SMA. Anak kedua Brigitte adalah teman sekelas Macron.

Waktu pertama ketemu, umur Macron 15 tahun dan Brigitte 39 tahun. Macron mengaku jatuh cinta sama Brigitte sejak SMA dan ingin memperistrinya. Padahal saat itu, Brigitte udah menikah dan punya 3 anak.

Hubungan itu pun dihalangi ortu Macron yang gak setuju dengan pilihan anaknya. Tapi ternyata Macron tetep teguh sama perasaannya ke Brigitte. Akhirnya setelah Brigitte cerai dengan suaminya, Macron resmi memperistrinya pada tahun 2007. Bahkan, Macron mengakui, Brigitte merupakan sosok penting di balik karier politiknya.

Continue reading

Demam Raisa Hamish

Dari kemarin, socmed udah rame dengan kabar lamaran Raisa dan Hamish. Banyak yang bilang hoax, banyak yang penasaran apakah itu benar-benar bakal terjadi atau gak. Salah satu yang penasaran, ya ofkors gue lah yaw 😀

Kenapa heboh amat sih urusan orang?

Begini ya sis. To be honest, Raisa dan Hamish itu bikin baper banget. Dua-duanya kece dan sukses. Raisa jadi pujaan hati cowok yang diidolakan cewek-cewek juga. Sedangkan Hamis pujaan hati cewek yang juga diidolakan (diam-diam) oleh para cowok.

Trus gaya pacaran mereka pun menyenangkan gitu lah keliatannya. Mereka gak kayak pasangan seleb lain yang hobi ngumbar kemesraan di sepanjang feed IG atau socmed lain *apalagi yang buat setting-an gosip utk naikin popularitas itu tuh. Helaawww!!*

Continue reading

Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog 😀

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya 😀 *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading