(Bukan) Brondong Jagung

Seminggu lalu, situs berita online dan juga medsos dihebohkan dengan berita pernikahan Rohaya, nenek yang berusia 71 tahun dan Slamet, ABG cowok berusia 16 tahun. Kisah lengkapnya bisa dibaca di sini, sini atau sini ya.

Tentu aja netizen geger. Karena, beda umurnya sampe 55 tahun, bok. Bener-bener beda usia antara nenek dan cucu, jauh dari kata sebaya. Gak heran jika pasangan ini pun menuai kontroversi. Anak, mantu dan cucu si nenek sempat menentang. Para tetangga juga. Tapi si ABG mengancam akan bunuh diri kalo gak boleh nikah sm pujaan hatinya. Akhirnya diizinin deh. Bahkan Slamet ini cemburuan banget sama istrinya.

Di dunia internesyenel, ada juga kabar serupa yang bikin heboh, yakni Presiden Prancis Emmanuel Macron. Istrinya, Brigitte Macron, berusia lebih tua 24 tahun. Bahkan, Macron bertemu Brigitte saat sang istri jadi gurunya di SMA. Anak kedua Brigitte adalah teman sekelas Macron.

Waktu pertama ketemu, umur Macron 15 tahun dan Brigitte 39 tahun. Macron mengaku jatuh cinta sama Brigitte sejak SMA dan ingin memperistrinya. Padahal saat itu, Brigitte udah menikah dan punya 3 anak.

Hubungan itu pun dihalangi ortu Macron yang gak setuju dengan pilihan anaknya. Tapi ternyata Macron tetep teguh sama perasaannya ke Brigitte. Akhirnya setelah Brigitte cerai dengan suaminya, Macron resmi memperistrinya pada tahun 2007. Bahkan, Macron mengakui, Brigitte merupakan sosok penting di balik karier politiknya.

Continue reading

Demam Raisa Hamish

Dari kemarin, socmed udah rame dengan kabar lamaran Raisa dan Hamish. Banyak yang bilang hoax, banyak yang penasaran apakah itu benar-benar bakal terjadi atau gak. Salah satu yang penasaran, ya ofkors gue lah yaw 😀

Kenapa heboh amat sih urusan orang?

Begini ya sis. To be honest, Raisa dan Hamish itu bikin baper banget. Dua-duanya kece dan sukses. Raisa jadi pujaan hati cowok yang diidolakan cewek-cewek juga. Sedangkan Hamis pujaan hati cewek yang juga diidolakan (diam-diam) oleh para cowok.

Trus gaya pacaran mereka pun menyenangkan gitu lah keliatannya. Mereka gak kayak pasangan seleb lain yang hobi ngumbar kemesraan di sepanjang feed IG atau socmed lain *apalagi yang buat setting-an gosip utk naikin popularitas itu tuh. Helaawww!!*

Continue reading

Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog 😀

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya 😀 *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading

Harta Gono Gini Pacaran

Berhubung gak lahir dari keluarga konglomerat, gue suka heran kalo baca berita tentang artis-artis yang kasih/dapet kado mahal ke pacarnya. Misalnya, Kylie Jenner yang dapet kado mobil seharga US$200,000 dari pacarnya, Tyga. Padahal Tyga sendiri lagi bokek berat dan nebeng tinggal di rumahnya Kylie. Pas mereka putus, gak ngerti deh tuh nasib mobilnya gimana 😀

Atau Jessica Simpson yang kasih kado kapal speedboat seharga US$100,000 ke pacarnya, Tony Romo. Pas mereka putus,  Jessica bilang kapalnya boleh disimpan, gak usah dibalikin lagi.

Kalo versi lokal, ada kisah selebgram Rachel Vennya. Sebelum akhirnya nikah kan, dia sempet putus tuh sama lakinya. Padahal dapet kado mahal-mahal dan macem-macem pula. Gue langsung mikir, itu kado-kadonya diminta balik gak ya? Tapi kayaknya sih nggak ya, wong pas mereka balikan lagi, Rachel langsung dikasih mobil bok.

Seumur hidup, gak pernah ada cowok yang kasih mobil ke gue 😦

*maap curcol sejenak*

Maksud gue, kalo barang-barang mahal itu diberikan dalam ikatan pernikahan kan jatuhnya jadi harta gono-gini ya. Jadi bisa dimasukkan ke tuntutan pas cerai. Nah kalo masih pacaran kan gak ada klausul hukumnya. Jadi tinggal kerelaan dan kepasrahan hati deh.

Continue reading

Saat Pria Belanja di Supermarket

Perempuan dan shopping itu biasanya jadi dua hal yang tak terpisahkan. Mau belanja baju, sepatu, atau kebutuhan sehari-hari, rata-rata perempuan jagoan lah. Bahkan, belanja sering jadi aktivitas pelepas stres, makanya ada istilah retail therapy.

Gak cuma belanja kosmetik atau perawatan, belanja bulanan di supermarket pun bisa jadi terapi yang mujarab di saat stress melanda. Pilah-pilih sayur, cari deterjen yang lagi diskon, atau nimbun stok minyak goreng yang lagi promo, bikin hati tenang deh.

*pengalaman pribadi banget, sis? *

Trus gimana untuk para lelaki? Nah, belanja dan lelaki itu bukan sesuatu yang klop. Emang, ada juga cowok yang doyan shopping. Tapi kalo dari pengalaman dan pengamatan gue, rata-rata kalo doyan belanja, kaum lelaki ini spesifik banget. Misalnya, cuma doyan belanja veleg mobil aja (suami gue banget), belanja sneakers aja, belanja kebutuhan olahraga aja, gitu-gitu deh, Beda sama perempuan yang hobi belanja di berbagai lini.

Continue reading

Love in a Hopeless Place

Minggu lalu, pas nyokap ke rumah, beliau cerita tentang sepupunya yang mau menikah. Percakapan kami kira-kira kayak gini nih:

N: Ir, besok Om X mau nikah lagi lho.

G: Lho, bukannya Om X udah punya anak dan istri, Ma?

N: Iya, dia udah cerai sama istrinya yang dulu. Ini istri baru.

G: Hooo gitu.

N: Istri barunya ini mantannya dia waktu SMA.

G: Lahh.. Jangan-jangan gagal move on dan masih suka kontak ya mereka berdua selama ini?

N: Nggak koq. Mereka ketemunya tanpa sengaja. Lucu deh.

G: Emang ketemunya dimana?

N: Di Pengadilan Agama, waktu dua-duanya lagi sama-sama ngurus cerai dari pasangan masing-masing. Gak sengaja ketemu, tukeran nomor telepon, kontek-kontekan, jadian deh.

G: 😆

Continue reading

Public Display of Affection

Waktu masih single dulu, rasanya seneng deh kalo tiap punya pacar trus tangan gue digandeng di depan publik. Atau dirangkul, dipegang pipinya/rambutnya, gitu-gitu lah. Apalagi pas pacarnya kece. Rasanya pengen gue tenteng kemana-mana, sekalian pamer hahaha.. *otak cetek*

Kebetulan dulu pernah beberapa kali dapet cowok yang sesuai keinginan. Mereka ini tipe yang kalo pergi bareng gue selalu ajak pegangan, rangkul bahu, makan duduk sampingan sambil pegangan tangan, dst. Tapi gak berlebihan ya, cuma mentok segitu doang karena akoh malu tapi mau kak.

Yang penting, hasrat pamer atawa Public Display of Affection (PDA) tersalurkan lah. Percis lagunya John Legend yang ini nih!

Continue reading