Separuh Jiwa

Dari kemarin, semua medsos, TV, maupun situs berita berisikan berita tentang meninggalnya Bu Ani Yudhoyono. Setelah masuk rumah sakit di NUH Singapore bulan Februari, akhirnya Bu Ani meninggal tepat di Hari Lahirnya Pancasila, 1 Juni 2019 akibat kanker darah.

Gue ofkors juga gak ketinggalan untuk bacain update berita seputar Bu Ani ini. Tapi baca dan nonton beritanya, gue malah gagal fokus ke respons Pak SBY sih yang keliatan patah hati hancur berkeping-keping banget dengan meninggalnya sang istri.

Gue ikutan mbrebes mili pas baca berita yang bilang bahwa “permohonan terakhir Pak SBY adalah mencium kening Bu Ani untuk terakhir kalinya setelah jenazah dimandikan. Dan permohonan itu diucapkannya berulang-ulang.”

😥

Belum lagi ngeliat foto Pak SBY pas Bu Ani baru aja meninggal. Keliatan banget beliau terpukul. Dan, dari update berita-berita terakhir, Pak SBY terus menerus menangis saat menerima para pelayat.

Continue reading

Crazy Stupid Love

Minggu lalu pas buka Twitter gue nemu cerita seseorang tentang hal yang dia lakukan kalo mau ketemu gebetannya. Misalnya, sengaja bawa sepatu high heels padahal dia naik kereta. Jadi, pas di kereta mah pake sendal jepit. Nah begitu turun, disempet-sempetin tuh ganti sepatu supaya keliatan kece.

Tapi ending-nya sedih. Mereka gak jadian, dan si cowok mau merit beberapa hari lagi.

Gue iseng skrinsyut dan repost cerita itu di Instastory. Trus gue jadi keinget kisah-kisah stupid lain yang pernah gue alami kalo lagi naksir atau jatuh cinta sama cowok. Mulai dari bela-belain ke salon tiap mau ketemu gebetan (supaya kece), kirim-kirim lagu ke radio, ngambil jalan rada muter supaya bisa lewat rumahnya (dan ngarep kalo dia pas ada di rumah gitu), sampe semangat nemenin nonton final Piala Dunia (padahal gue gak suka sepakbola samsek).

Abis itu, gue pake fitur question di Instastory dan nanya ke follower/reader gue, apa aja hal-hal bodoh yang pernah mereka lakukan atas nama cinta?

Continue reading

Let’s Talk About Sex!

Judul dan tema ini sesungguhnya udah ada di draft sejak uhmmm… 3 tahun lalu kayaknya. Tapi gak kelar-kelar karena gue selalu buntu di tengah jalan. Apalagi, tema tentang sex life itu kan tabu banget ya. Jadi gue keriting banget mikirin gimana nulis yang enak, gak vulgar, gak kontroversial, dan yang pasti, gak ngundang spam comments.

Nah, kebetulan beberapa waktu lalu gue iseng bikin curhat session ACKC tentang sex life. It was unplanned, actually. Awalnya kan ngebahas tentang kasus perceraian tuh. Trus banyak yang curhat bahwa mereka terjebak di pernikahan yang buruk dengan suami yang baik dan bertanggung jawab. Indikasinya, komunikasi mandeg dan engingeeengg.. zero sex life!

Gara-gara satu orang curhat dan gue repost, memancing curhatan-curhatan lain yang serupa. Ujung-ujungnya pada minta gue untuk buka ACKC tentang sex life. Supaya ada teman senasib dan sukur-sukur ada yang bisa kasih tips and tricks untuk menambah kehangatan ranjang.

*aih mateeekk bahasanya kayak copywriting iklan obat kuat yhaaaa*

Begitu dibuka, waaahhh seru-seru semua curhatnya. By seru-seru I mean adalah kenyataan hidup gitu, yang bisa ditemui di kehidupan nyata, bukan ala film/novel roman picisan. Beberapa bahkan pernah gue alami sendiri lho.

Secara garis besar, gue bagi jadi 2 ya. Gini nih:

Continue reading

Tentang Perceraian

Beberapa minggu lalu gue bikin Aku Curhat Kamu Curhat (ACKC) edisi divorce. Respons-nya sama kayak ACKC versi sex abuse, rameeee euy. Dan sungguh eye opening banget karena gue bisa dapet insight dari berbagai sisi. Gak cuma dari sisi orang yang cerai aja (divorcee) tapi juga dampaknya bagi anak dari pasangan bercerai atau yang ortunya gak bahagia.

Seperti biasa, karena waktu gue nongkrong di depan laptop minim banget, alhasil notulensi ACKC divorce pun tertunda lamaaa banget. Hari ini, gara-gara berita sahnya perceraian Pak Ahok dan Bu Vero, gue jadi teringat utang tulisan. Apalagi, di kantor yang isinya 80% laki-laki, rata-rata menyalahkan si perempuan sebagai pihak yang salah. Ugh, jadi sebel kan koq kesannya perceraian ini 100% salah si pereu sih.

Okay then, shall we continue?

Continue reading

Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Continue reading

Suamiku Kritikusku

Kemarin, di Instastory gue iseng posting soal roti Mama N1a dan segala kontroversinya. Trus ada yang kasih link tentang suami sang owner yang memuji roti jualan istrinya itu.

Pas dia bilang enak, baru deh aku pede kasih kasih ke teman-temannya dia. Jadi ini memang enak, enggak jual nama doang.

Selengkapnya bisa dibaca di sini ya.

Reply yang masuk buanyaaaakk banget. Rata-rata sih ngakak karena koq testimoni sang suami berbanding terbalik dengan review di medsos dan dunia nyata ya?

Bahkan seorang temen cerita bahwa kantornya pernah dikirimin paket roti tersebut. Biasanya bapak-bapak di kantornya pada rebutan kalo ada kiriman makanan apapun. Pas roti itu dateng, gak ada yang mau masa -_-

Nah, satu komen terbaeekkk dateng dari temen gue, Depoy yang gue jadiin narsum di postingan kue artis kemarin. Dia malah muji suami Mbak N1a karena begitu cintanya dan suportifnya akan bisnis sang istri. “Bok berarti 4rd1 tuh suami yang baik lho. Suami teladan yang tak mau mengecewakan istrinya. Buktinya, roti itu dibilang enak,” tulis Depoy disambung emoji ngakak panjaaangg.

Hmmm… Ada benernya juga sih. Dan ini bikin gue teringat sama sosok suami-suami di sekeliling gue.

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading