Harta Gono Gini Pacaran

Berhubung gak lahir dari keluarga konglomerat, gue suka heran kalo baca berita tentang artis-artis yang kasih/dapet kado mahal ke pacarnya. Misalnya, Kylie Jenner yang dapet kado mobil seharga US$200,000 dari pacarnya, Tyga. Padahal Tyga sendiri lagi bokek berat dan nebeng tinggal di rumahnya Kylie. Pas mereka putus, gak ngerti deh tuh nasib mobilnya gimana 😀

Atau Jessica Simpson yang kasih kado kapal speedboat seharga US$100,000 ke pacarnya, Tony Romo. Pas mereka putus,  Jessica bilang kapalnya boleh disimpan, gak usah dibalikin lagi.

Kalo versi lokal, ada kisah selebgram Rachel Vennya. Sebelum akhirnya nikah kan, dia sempet putus tuh sama lakinya. Padahal dapet kado mahal-mahal dan macem-macem pula. Gue langsung mikir, itu kado-kadonya diminta balik gak ya? Tapi kayaknya sih nggak ya, wong pas mereka balikan lagi, Rachel langsung dikasih mobil bok.

Seumur hidup, gak pernah ada cowok yang kasih mobil ke gue 😦

*maap curcol sejenak*

Maksud gue, kalo barang-barang mahal itu diberikan dalam ikatan pernikahan kan jatuhnya jadi harta gono-gini ya. Jadi bisa dimasukkan ke tuntutan pas cerai. Nah kalo masih pacaran kan gak ada klausul hukumnya. Jadi tinggal kerelaan dan kepasrahan hati deh.

Continue reading

Saat Pria Belanja di Supermarket

Perempuan dan shopping itu biasanya jadi dua hal yang tak terpisahkan. Mau belanja baju, sepatu, atau kebutuhan sehari-hari, rata-rata perempuan jagoan lah. Bahkan, belanja sering jadi aktivitas pelepas stres, makanya ada istilah retail therapy.

Gak cuma belanja kosmetik atau perawatan, belanja bulanan di supermarket pun bisa jadi terapi yang mujarab di saat stress melanda. Pilah-pilih sayur, cari deterjen yang lagi diskon, atau nimbun stok minyak goreng yang lagi promo, bikin hati tenang deh.

*pengalaman pribadi banget, sis? *

Trus gimana untuk para lelaki? Nah, belanja dan lelaki itu bukan sesuatu yang klop. Emang, ada juga cowok yang doyan shopping. Tapi kalo dari pengalaman dan pengamatan gue, rata-rata kalo doyan belanja, kaum lelaki ini spesifik banget. Misalnya, cuma doyan belanja veleg mobil aja (suami gue banget), belanja sneakers aja, belanja kebutuhan olahraga aja, gitu-gitu deh, Beda sama perempuan yang hobi belanja di berbagai lini.

Continue reading

Love in a Hopeless Place

Minggu lalu, pas nyokap ke rumah, beliau cerita tentang sepupunya yang mau menikah. Percakapan kami kira-kira kayak gini nih:

N: Ir, besok Om X mau nikah lagi lho.

G: Lho, bukannya Om X udah punya anak dan istri, Ma?

N: Iya, dia udah cerai sama istrinya yang dulu. Ini istri baru.

G: Hooo gitu.

N: Istri barunya ini mantannya dia waktu SMA.

G: Lahh.. Jangan-jangan gagal move on dan masih suka kontak ya mereka berdua selama ini?

N: Nggak koq. Mereka ketemunya tanpa sengaja. Lucu deh.

G: Emang ketemunya dimana?

N: Di Pengadilan Agama, waktu dua-duanya lagi sama-sama ngurus cerai dari pasangan masing-masing. Gak sengaja ketemu, tukeran nomor telepon, kontek-kontekan, jadian deh.

G: 😆

Continue reading

Public Display of Affection

Waktu masih single dulu, rasanya seneng deh kalo tiap punya pacar trus tangan gue digandeng di depan publik. Atau dirangkul, dipegang pipinya/rambutnya, gitu-gitu lah. Apalagi pas pacarnya kece. Rasanya pengen gue tenteng kemana-mana, sekalian pamer hahaha.. *otak cetek*

Kebetulan dulu pernah beberapa kali dapet cowok yang sesuai keinginan. Mereka ini tipe yang kalo pergi bareng gue selalu ajak pegangan, rangkul bahu, makan duduk sampingan sambil pegangan tangan, dst. Tapi gak berlebihan ya, cuma mentok segitu doang karena akoh malu tapi mau kak.

Yang penting, hasrat pamer atawa Public Display of Affection (PDA) tersalurkan lah. Percis lagunya John Legend yang ini nih!

Continue reading

Posisi Menentukan Prestasi

Kemarin, tiba-tiba gue inget obrolan bareng temen-temen pas jomblo dulu. Jadi, saat itu, gue punya gebetan, sebut aja namanya Brad (padahal mukanya jauh banget sama Brad Pitt sih 😀 ).

Suatu hari, pas lagi hang out bareng, si Brad ngeluh tangannya pegel dan kemeng. Sebab, pas wiken kemarin, dia harus menahan keponakannya tidur di lengan kanannya, sepanjang perjalanan Jakarta – Bandung. Kebetulan, keponakannya ini emang akrab banget sama Brad.

Denger itu, gue mah lempeng ya. Kasih saran pake balsem lah, parem kocok lah, koyo lah, dll dsb. Tapi temen-temen gue yang lain nyeletuk gini, “Wah hitung-hitung lo latihan dong Brad. Nanti juga tanganlo bakal pegel tiap malem kalo udah merit. Apalagi Ira kan lebih berat daripada ponakanlo. Ya kan Ra?”. Dan ngomongnya sambil liatin gue dan kedipin mata tanda lo-ngerti-kan-maksud-gue-apa.

Kalo diinget-inget malu banget deh. Ini koq temen-temen gue lebih napsu dibanding gue dan si Brad sih? *tutup muka* Padahal gue dan Brad aja woles. Malah akhirnya gak jadian pula, karena lebih seru temenan, hahaha 😀

Anyway, kalo diinget-inget, pikiran orang jomblo itu emang kadang terlalu naif. Disangka, setelah merit itu, tiap hari hidup selalu romantis. Posisi tidur selalu nemplok, peluk-pelukan, pokoknya lengket kayak perangko deh. Padahal dalam kenyataannya mah, jauh banget gitu.

Continue reading

Me and You VS Mother in Law

Beberapa waktu lalu, gue baca notes yang di-sharing seorang teman di Facebook. Isinya tentang keluhan tiga orang Ibu akan menantu perempuan mereka. Supaya lebih simple, mertua perempuan gue sebut MIL (mother in law) dan menantu perempuan disebut DIL (daughter in law) ya.

Ibu A mengeluhkan DIL-nya yang selalu iri hati dengan apa yang dibelikan Ibu A ke cucu dari anak perempuannya, dan cucu dari anak laki-lakinya. Anak perempuan Ibu A kurang beruntung dari sisi finansial. Suaminya cuma tukang ojek. Sementara anaknya yang laki-laki punya jabatan bagus di kantor. Jadi Ibu A merasa wajar jika memberi sesuatu lebih banyak ke anak perempuannya karena dia hidup berkekurangan.

Eh tindakan itu dianggap pilih kasih oleh DIL-nya. Menurut dia, Ibu A bertindak seperti itu semata-mata karena lebih sayang pada cucu dari anak perempuannya, bukan dari anak laki-laki. Hal itupun merembet hingga ke berbagai hal lain yang bikin DIL tambah benci sama Ibu A. “Saya jadi bingung deh,” curhat Ibu A.

Ibu B lain lagi. Dia merasa sang anak laki-laki sekarang jauh berubah. Dulu hubungan mereka sangat dekat. Sekarang, anaknya itu lebih mengutamakan istrinya. Sehingga berkunjung ke rumah ibu pun jarang. Kalopun berkunjung, hanya sebentar karena sang istri tidak betah.

Suatu hari, Ibu B telpon putranya. Sambil berbisik dia memohon sang anak untuk mengunjunginya, dengan syarat “Kalo bisa kamu sendiri aja ya Bang. Mama kangen ingin peluk Abang yang lama.” Aduh gue bacanya aja sampe mberebes mili 😥

Ibu C juga setali tiga uang. Setelah menikah, putranya juga jarang menengok dia. Begitu juga dengan memberi Ibu C nafkah atau hadiah. Kalopun memberi, biasanya adalah barang-barang sale atau obral yang murmer hasil pilihan istrinya. Padahal putra Ibu C ini manajer di sebuah perusahaan terkenal, lho.

Ngenes ih 😦

Continue reading

2 Become 1

Banyak yang bilang, setelah menikah, suami dan istri itu sering dianggap sebagai sebuah entitas yang inseparable, tak terpisahkan. Dulu sih gue menentang anggapan itu. Tapi setelah dipikir-pikir, ada benernya juga ya.

Kayak kemarin nih. Nyokap cerita soal curhatan seorang temennya, sebut aja Tante Mawar. Tante Mawar ini mengeluhkan soal anaknya, Melati, yang baru dua tahun menikah.

Menurut Tante Mawar, Melati ini gak ngurus penampilan banget. Dia baru melahirkan, jadi badannya masih belum kenceng. Tapi bukan itu masalahnya. Menurut Tante Mawar, Melati boro-boro mau diet atau olahraga. Ngerawat kulit muka, pake bedak atau lipen aja nggak.

Kulit mukanya pun jadi kusam karena nggak pernah kena skincare selain sabun cuci muka di warung. Tiap hari di rumah cuma dasteran dan nguncir rambut pake karet atau jepitan mbak-mbak.

“Aduh Mbak, aku tuh khawatir si Edi (suami Melati) sumpek ngeliat istrinya. Trus nanti dia selingkuh. Apalagi sekarang Edi kan kariernya menanjak terus. Nanti dia bakal dideketin cewek-cewek yang jauh lebih oke. Kan gawat ya!” cerita Tante Mawar ke nyokap.

*before after marriage ceritanya. Banyak lagi gambar serupa yang lucu-lucu, gugel deh 😀 *

Continue reading