Only Happy When It Rains

Udah beberapa hari ini, cuaca di Jakarta dan sekitarnya galau kayak orang baru putus cinta. Hujan deras tiap hari, minimal mendung deh. Bahkan Minggu-Selasa kemarin, hujannya non stop macam Sevel.

Cuaca begini biasanya disebelin sama para biker. Soale emang rempong sih. Kudu pake jas hujan, melapisi tas dan sepatu dengan rain cover, atau minimal pake tas plastik kresek. Itupun gak serta merta bikin kita waterproof karena kalo hujannya deras banget, air bisa aja nyempil ke sela-sela jas hujan dan bikin baju ikutan basah.

Kalo gak punya jas hujan dan printilannya? Ya kudu stop untuk meneduh. Imbasnya, telat deh sampe di lokasi tujuan.

Gue sebagai biker sebenernya nggak benci-benci banget sama hujan. Bahkan gue cukup menikmati lho naik motor sambil hujan-hujanan. Hitung-hitung nostalgia mandi hujan zaman kecil dulu gitu. Tapi kalo sampe deres banget atau nonstop kayak kemarin, ya bikin PR banget sih. Trus badan tiap hari ketimpa air hujan dan udara dingiinnn, lama-lama kan bisa gempor juga.

Continue reading

Perawan di Sarang Penyamun

Haloo semua, apa kabar? Udah lama juga ya blog ini terbengkalai.  Alasan utama sih standar, lagi sibuk banget karena partner gue di kantor lagi cuti panjang. Alasan kedua, standar juga sih, yakni karena kemarin hawa-hawa liburan bikin MLZ BGT ngapa-ngapain. Hehehe.. 😀

Anyway, pas lagi open house Natalan di rumah bos, gue sempet berfoto bareng temen-temen kantor. Setelah gue liat hasilnya, laahh koq gue cewek sendokiran? Sebenernya, nggak gitu-gitu amat sih kondisinya. Ada koq cewek-cewek lain di kantor. Kalo diliat secara general, populasi cewek di kantor gue kurleb 20 % aja. Tetep minoritas ya cyin.

Dari situ gue jadi mikir, apa sih yang bikin gue betah kerja di kantor yang didominasi lekong ini? Tahun 2015 ini artinya gue hampir 13 tahun kerja di kantor yang sama lho. Ini betah, gagal move on apa udah tenggelam di comfort zone, Mbak?

Banyak yang bilang, kerja di lingkungan or profesi yang male-dominated itu nggak enak. Tapi sebaliknya, banyak juga yang bilang oke-oke aja kayak gue. Kenapa? Ya semua balik ke preferensi masing-masing ya neik.

Mungkin beberapa hal yang gue rasakan kerja di lingkungan kayak gini bisa dijabarkan sbb ya:

Continue reading

Bahasa Asing VS Bahasa Indonesia

Waktu kuliah dulu, gue dan temen-temen wajib ambil minimal 4 SKS bahasa asing di luar jurusan kita. Karena kuliah Sastra Inggris, gue nggak boleh ambil bahasa Belanda. Sebab, bahasa Belanda dan bahasa Inggris itu satu rumpun. Jadi gue cuma boleh ambil bahasa rumpun Roman (Prancis, Italia, Spanyol, Portugis, Romania), bahasa Asia Timur (Korea dan Jepang), Arab, dll.

Waktu itu, gue ambil Bahasa Latin 2 SKS dan bahasa Italia 2 SKS. Alasannya? Bahasa Latin karena dosennya murah hati kalo kasih nilai 😛 Sementara bahasa Italia karena kayaknya keren banget deh bisa parlo Italiano, ceunah.

*Plus iming-iming imajinasi ke cafe, kenalan sama cowok Italia ganteng dan bisa ngobrol-ngobrol. Yang mana nggak pernah terjadi sih sampe sekarang. Palingan cuma pernah ngobrol sama Neri Per Caso doang di jumpa pers, dan mentok sampe kalimat ketiga. Trus lanjut pake bahasa Indonesia dan pasrah pada translator karena mereka gak bisa bahasa Inggris, hahahaha…*

Gue males ambil bahasa Korea, Jepang, Arab dan Rusia karena nggak mau belajar aksara baru. Yah namanya waktu itu udah kuliah sambil kerja ya. Jadi rasanya otak rada nggak mampu kalo kudu belajar ekstra *alasan padahal males 😛 * Sekarang mah nyeselnya luar biasa. Mana les bahasa asing mihil bingit, hiks 😦

Continue reading

Hak VS Lifestyle

Waktu zaman kuliah dulu, di kampus sering ada beasiswa macem-macem. Mulai dari beasiswa pemerintah sampe swasta. Kebanyakan gampil lah syaratnya. Di beberapa beasiswa, harus menyertakan surat keterangan kurang mampu. Tapi rata-rata sih cuma pake syarat IPK min 2,75 aja.

Di zaman itu, gue nggak kaya-kaya banget. Bahkan kantong gue tergolong ngepas-pas-pas-paasss.. Tiap hari cuma dikasih jatah 10 ribu sama nyokap dan harus cukup untuk naik angkot 3x plus naik kereta dari rumah di Bekasi sampe kampus di Depok. Juga sarapan dan makan siang.

Alhasil tiap hari gue selalu penuh perhitungan. Rumusnya, kalo mau jajan di luar jatah breakfast dan lunch, gue harus ngituuungg banget. Misalnya, gue pengen beli susu Ultra di koperasi jam 10 pagi nih. Supaya duitnya cukup untuk sehari itu, gue makan siangnya harus rela beli yang paling murah kayak gado-gado. Hal serupa juga terjadi kalo gue pengen pulang naik Patas AC. Soalnya, budget gue cuma cukup untuk 2x naik kereta, 4x naik metromini plus 2x angkot, pulang pergi.

Jadi, kebayang ya kondisi kantong gue yang cekak saat itu. Nah, pas liat pengumuman beasiswa di kampus, sempet terbersit keinginan gue untuk apply. Kan lumayan ya bok, duit beasiswanya bisa buat jajan lebih sehari-hari. Jadi bisa lah jajan-jajan cantik dan naik Patas AC tiap hari dengan duit beasiswa.

Continue reading

Senam Pantura

Yah berhubung kecepetan nyampe di lokasi pilates, jadi mari kita mengisi waktu dengan update blog.

Topiknya, lagi-lagi terinspirasi dari ibu-ibu di sekolah Nadira. Seminggu dua kali, mereka ikut senam aerobik di sebuah sanggar kebugaran dekat kawasan sekolah. Kamis lalu, kebetulan gue libur. Karena Rabunya off pilates, gue pun tertarik untuk ikut aerobik bareng sama temen-temen. Mayan buat bakar kalori kan.

Terakhir kali gue ikut senam aerobik adalah waktu jomblo dulu, di salon & sanggar senam deket tempat nyokap. Instrukturnya waria, yang, kata nyokap nih, demen ngamen dan mangkal di daerah Prumpung, Jatinegara. Somehow, si Bobby, begitu nama dese, punya banyak fans ibu-ibu. Kalo yang ngajar dia, peserta banyak deh.

Continue reading

Kembar Grup

Di sekolah Nadira, ada seorang ibu temen nongkrong gue yang polos dan lucu orangnya. Sebut aja namanya Vivin. Minggu lalu, ujug-ujug Vivin BBM gue, tanya-tanya soal motor.

Macem-macem lah pertanyaannya. Tapi yang paling di-highlight adalah soal irit/nggaknya motor gue. Ya gue jawab aja apa adanya. Trus gue balik tanya, emang ada apa nanya-nanya motor gue? Mau beli Scoopy juga?

Vivin menjawab: “Iya Ra, gue naksiirrr banget motorlo. Warnanya juga cantik gitu. Gpp ya kalo gue beli yang sama? Gue takut lo marah lagi.”

Reaksi gue, langsung ngakak. Trus gue reply gini: “Vin, itu motor gue kan keluaran pabrik. Jadi kembaran samalo mah gak masalah, wong di luar sana masih banyak orang yang pake motor kayak gue. Kan pabriknya bikin motor kayak gitu banyak. Kalo mau eksklusif, baru deh gue bikin sendiri.”

Continue reading

Tentang Hate Comment

Kalo kata pepatah, semakin tinggi pohon, semakin kencang angin yang menerpanya. Alias, semakin sukses/ngetop/whatever, bakal semakin banyak cobaan.

Nah dulu tiap ada temen blogger yang dapet hate comment, gue selalu menghibur dengan pepatah itu. “Artinya lo ngetop di dunia maya, makanya dapet hate comment,” begitu komen gue selalu. Lumayan kan buat hiburan 😀

Ealah, beberapa bulan belakangan ini, akhirnya gue ketulah dapet hate comment. Horeee berarti ngetop! Hihihihi 😆 Meski IMHO kurang cucok sih dibilang hate comment, tapi kata Jeng Lele, yang sering dapet komen sejenis, bisa dibilang gitu.

Continue reading