Suamiku Kritikusku

Kemarin, di Instastory gue iseng posting soal roti Mama N1a dan segala kontroversinya. Trus ada yang kasih link tentang suami sang owner yang memuji roti jualan istrinya itu.

Pas dia bilang enak, baru deh aku pede kasih kasih ke teman-temannya dia. Jadi ini memang enak, enggak jual nama doang.

Selengkapnya bisa dibaca di sini ya.

Reply yang masuk buanyaaaakk banget. Rata-rata sih ngakak karena koq testimoni sang suami berbanding terbalik dengan review di medsos dan dunia nyata ya?

Bahkan seorang temen cerita bahwa kantornya pernah dikirimin paket roti tersebut. Biasanya bapak-bapak di kantornya pada rebutan kalo ada kiriman makanan apapun. Pas roti itu dateng, gak ada yang mau masa -_-

Nah, satu komen terbaeekkk dateng dari temen gue, Depoy yang gue jadiin narsum di postingan kue artis kemarin. Dia malah muji suami Mbak N1a karena begitu cintanya dan suportifnya akan bisnis sang istri. “Bok berarti 4rd1 tuh suami yang baik lho. Suami teladan yang tak mau mengecewakan istrinya. Buktinya, roti itu dibilang enak,” tulis Depoy disambung emoji ngakak panjaaangg.

Hmmm… Ada benernya juga sih. Dan ini bikin gue teringat sama sosok suami-suami di sekeliling gue.

Continue reading

Advertisements

Fenomena Kue Artis

Beberapa waktu lalu, gue nonton youtube yang ngebahas dua roti artis, yakni Barack Bakery-nya Jessica Iskandar dan Roti Mama Nia-nya Nia Bakrie.

Isinya, bikin gue senyum-senyum sambil berjanji pada diri sendiri bahwa gue gak bakal ngabisin duit segitu banyak cuma untuk beli roti artis. Soale, gak worth it samsek. Udah lah mahal harganya, eh rasanya juga jauh dari harapan.

*video-nya ada di akhir posting-an ini ya gaes*

Fenomena artis yang terjun ke dunia kuliner emang udah lama ya. Dari zaman gue kecil kayaknya mah udah banyak. Salah satu yang paling gue inget adalah pas krisis moneter tahun 97-98, banyak artis yang mulai bisnis warung tenda. Selengkapnya bisa dibaca di sini . Lumayan untuk flashback ke masa-masa di mana warung tenda seleb menjamur di pinggiran jalan daerah Blok M.

Continue reading

Review: Mi Bangka Favorit Akoh

Duh, gue emang orang yg susah berkomitmen ya. Mau bikin posting-an resep seminggu sekali aja gagal mulu. Ujung-ujungnya cuma di-posting di Instagram aja deh. Abisan, lebih capcus posting di Instagram dibanding nulis blog sih *alesan*

Anyway, kali ini gue mau nulis tentang kuliner aja deh yang enak. Apalagi, sebagai orang yang doyan wiskul, gue punya banyaakk banget daftar makanan enak yang jadi favorit. Selain bakso, gue juga suka banget sama mi ayam. Tapi, mi ayam yang gue favoritin adalah jenis mi bangka.

Bedanya apa mi ayam biasa dan mi bangka?

Menurut gue, yang paling mendasar adalah penambahan toge di mi ayamnya. Kalo mi ayam biasa kan rata-rata ditambahin sawi hijau aja. Nah kalo mi bangka, biasanya cuma toge aja, atau bisa juga di-mix, toge dan sawi.

Terus, penyajiannya dipisah antara mi ayam dan kuahnya. Agak mirip sama mi ayam di resto ala Cina, gak kayak mi ayam abang-abang gerobak yang mi dan kuahnya digabung di satu mangkok.

Oh ya, berikut ini ada beberapa penjual mi bangka yang gue pernah coba, beserta review kecil-kecilannya ya:

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon)

Beberapa waktu lalu, seorang temen gue, alumni Komunikasi UI ’96, posting foto-foto reuni 20 tahun KomUI di Instagram. Gara-gara itu, gue dan temen-temen kuliah pun gak mau kalah.Β  Emang sih, tahun ini kita belum genap 20 tahun. Tapi, seru banget pastinya bikin kumpul-kumpul bareng temen-temen seangkatan kayak dulu lagi.

Ribet deh di WhatsApp Group bikin wacana A-Z untuk kumpul-kumpul. Padahal, kita semua sadar kalo angkatan kita itu dari dulu paling susaaahh kumpul dengan formasi lengkap. Padahal, anggotanya cuma 30 orang saja. Waktu awal masuk FSUI dulu, kita ada 35 orang sih. Tapi di tahun ke-2 tersisa 30 orang karena ada yang DO, keluar, dll dsb.

Cuma seiprit gitu aja susaaaah banget ngumpulinnya. Zaman kuliah dulu, angkatan kita kayak terbagi 2. Ada yang hobi nongkrong di Kantin Sastra (Kansas) setelah kuliah, ada yangΒ  lebih suka langsung pulang ke rumah. Jadi pas kuliah aja suka mencar-mencar. Lah, gimana pas abis lulus?

Apalagi, temen-temen kuliah gue ini canggih-canggih amat. Pada go international semua macam Agnez Monica. Ada yang jadi dosen di Amrik dan Oz, ada yang kuliah S2-S3 di berbagai negara, ada yang jadi Kepala Jurusan di universitas ternama di Indonesia, ada yang jadi diplomat, pokoke macem-macem lah. Bener-bener sakseis bikin gue ngerasa kayak remah rengginang banget πŸ˜₯

jakul

*foto-foto di kampus jelang lulus. Gak semua ikutan nih. Oh ya, meski Fakultas Sastra didominasi cewek, angkatan kita tetep ada cowoknya kooqqq..*

Continue reading

Belitung Trip: Let’s Go to the Beach! (1)

Sejak dulu, gue bukanlah tipe cewek yang hobi ke gunung. Maklum, ndeso. Kedinginan mulu bawaannya. Pleus, kalo ke gunung, bawaannya pasti kemulan, bobo dan makan. Paling mentok main kartu, minum bajigur dan makan pop mie. Kurang seru ah.

Gue lebih suka pantai. Meski panaassss banget, tapi pantai kasih kita banyak pilihan untuk beraktivitas. Dari mulai berjemur, berenang, sampe main pasir. Bahkan kalo ke pantai yang udah well-developed kayak di Bali or Lombok, beragam wahana permainan juga bisa dinikmati. Totally fun!

Dan, gue kan tinggal di Indonesia yang punya garis pantai terpanjang di dunia. Jadi menurut gue, sayang banget ya kalo gak dinikmati semaksimal mungkin. Saat ini, life goals gue adalah mengunjungi wilayah-wilayah dan pulau-pulau di Tanah Air yang kece maksimal. Ke luar negeri nanti-nanti lah. Bokek soale *lah curhat πŸ˜€ *

Salah satu pulau yang gue taksir adalah Belitung. Udah lama gue ngincer pulau ini untuk dikunjungi. Kalo pulau tetangganya yang seprovinsi, Bangka, udah pernah gue kunjungi sekitar 7 tahun lalu. Waktu itu aja gue udah jatuh cinta banget sama keindahan Bangka dan kulinernya. Trus pas denger kalo pantai di Belitung juga gak kalah cantik sama Bangka, jadi tambah penasaran. Tapi ya itu, gak sempet-sempet. Padahal Jakarta – Belitung cuma 1 jam lho by plane.

Continue reading

Selera Nusantara

Kalo ada yang nyebut judul di atas dengan nada kayak jingle acara masak-masak di TV tahun 90-an, just face it, you’re old! πŸ˜€

Di postingan ini gue mau cerita tentang selera makan gue. Kayaknya sebelum-sebelumnya gue pernah cerita ya tentang lidah gue yang kampung banget ini. Kalo disuruh milih antara Garang Asem, Foie Gras atau Steak, gue so pasti bakal pilih yang pertama. Maklum, lidah eikeh selera lokal banget. Sampe sekarang tetep gak doyan Foie Gras *gak tega bayangin angsa-angsa yang dicekokin cuma supaya hatinya bengkak* dan Steak juga makannya gitu-gitu aja. Kalo ada pilihan lain, lebih baik yang lain aja.

Soal lidah kampung ini dulu sempet bikin ribet secara profesional. Pas zaman kuliah, gue kan kerja di tabloid hiburan ya. Salah satu rubrik yang gue asuh adalah rubrik boga *yang mana sampe sekarang, di media yang berbeda, tetep gue mah ngasuh rubrik ini. Emang deh ogut si jago makan bener* Rubrik ini mengharuskan gue mereview dua jenis tempat makan, yaitu restoran dan warung kaki lima.

Continue reading