Tentang Warisan

Bagi para pecinta infotainment dan kabar-kabar gosip di media, pasti tahu deh polemik antara istri+anak almarhum Ustaz U yang meninggal karena kecelakaan, dan ibu+kakaknya almarhum. Sang istri dan keluarga berusaha menjalankan keinginan almarhum suami/ayah mereka semasa hidup, yaitu hidup sederhana, dll dsb. Sementara ibu dan kakaknya tampak ingin nama tenar almarhum anak/adiknya terus berkibar seperti waktu hidup dulu. Bahkan gue nangkepnya sih, mereka berupaya mengkultusindividukan sang Ustaz supaya tetap ngetop di tengah umat.

Miris bener ih nonton plus baca beritanya. Sebagai umat Muslim, akika malu cyin. Apalagi gue nangkepnya lagi nih, ibu dan kakak si Ustaz kayak ketakutan banget bahwa semua harta almarhum bakal dikuasai oleh istri+anak si Ustaz. Bahkan kemarin sampe ada omongan bahwa menurut si kakaknya, istri si Ustaz nggak berhak mendidik anak-anak almarhum adiknya. Lebih baik diserahkan kepada dia dan keluarga besarnya. Yang bikin bengong, si kakak ini ngakunya sih ahli agama juga lho *melongo*  Pada nggak kasian sama almarhum apa ya? 😦

Anyway, dalam postingan ini, gue gak mau tebar-tebar gosip atau polemik. Secara ilmu agama gue cetek ye. Semua yang gue tulis MURNI opini personal gue. Di sini, gue cuma mau ngomongin soal warisan menurut perspektif pribadi, gara-gara artikel di LiveOlive yang gue baca pagi ini.

Continue reading

Advertisements

Cashless Society?

Beberapa tahun belakangan ini, dompet gue lebih banyak dihuni oleh kartu ATM, kartu kredit dan kartu-kartu membership, ketimbang duit. Bukannya karena bokek ya (padahal mah iya, apalagi kalo pertengahan bulan :P), tapi gue ngerasa lebih aman begini. Jadi begitu butuh duit dikit, langsung ke ATM. Secara ye, sekarang ATM ada dimana-mana dan terkoneksi satu sama lain. Beda banget sama 10-15 tahun lalu dimana lokasi ATM adanya di ujung berung, dan cuma tersebar di beberapa titik aja.

Trus kartu ATM ini juga bisa dipake buat kartu debit, plus suka ada promo diskon/bonus segala. Gimana nggak tambah endeus? Kalo saldo di ATM udah menipis, mari kita pakai kartu kredit. Jadinya dompet enteng, dan gue pun jadi bagian cashless society. Tsah gayalo Raaa.. 😀 

cashless society

 

 

Continue reading

Better Late Than Never

Kalo lagi inget-inget masa lalu, ada berbagai hal yang gue sesali. Why didn’t I do this? Why did I do that? Kayak gitu lah. Tapi sebagai orang yang lagi berusaha untuk optimis, gue terus berpedoman pada pepatah “Better late than never”. Mending telat sadarnya daripada nggak sama sekali, ya nggak?

Hal utama yang gue sering sesali adalah urusan keuangan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, sejak kuliah gue udah kerja macem-macem untuk cari duit sendiri. Dari mulai SPG, penjaga toko buku, kasir, penerjemah sampe jadi penulis. Trus, abis lulus ya lanjut kerjanya deh. Jadi, bisa dibilang, gue udah terbiasa pegang duit sendiri lah ya.

Nah masalahnya, dulu gue gak kepikiran samsek untuk nabung or investasi. Mau dapet gaji berapapun, pasti habis. Gaji ratusan ribu perbulan atau gaji beberapa juta perbulan, habisnya tetep sami mawon. Tabungan gue nol besar, utang kartu kredit juga numpuk. Paling yang gue sempet cicil cuma rumah dan motor. Motor sih jelas kepake, tapi rumah dong. Sampe sekarang terbengkalai aja gitu, gak jadi-jadi mau gue kontrakin or jual 😦

Barusan gue baca artikel di LiveOlive tentang Perempuan TI dan Ekonomi. Ada poin menarik yang diucapkan oleh Jocelyn, founder-nya LiveOlive. Bacanya bikin gue jleb banget:

Saya berharap dulu ada seseorang yang memberitahu saya tentang membuat anggaran, dana darurat, asuransi, investasi

Itulah jeritan hatiku saat iniiii!!! *teriak pake toa*

Continue reading

Impian Masa Tua

Hari ini bener-bener ngebut ya ngeblog-nya. Maklum, udah 2 minggu ditinggal ke luar kota dan negeri, jadi cuma bisa ngeblog seiprit-iprit. Plus, hari ini beban kerja lagi gak banyak. Magabut deh kita 😀

Setelah postingan harmonisisasi statutisisasi labil ekonomi dan ritual mandi, kali ini gue mau nulis tentang finansial sedikit. Beberapa kali pernah gue singgung tentang masa tua dan pensiun, kayak di postingan ini nih. Cita-cita gue pas tua nanti, kayak yang pernah gue tulis dulu adalah MENIKMATI MASA TUA TANPA MENYUSAHKAN ANAK. Makanya gue niat banget dari sekarang udah browsing-browsing rumah jompo yang bagus segala. Bukannya lebay, tapi better being prepared than being sorry right?

Kebayang deh tua nanti gue bisa menikmati hidup bareng suami, entah tinggal di rumah kita sendiri berduaan aja or bertiga sama ART, atau tinggal di rumah jompo yang bagus. Trus nanti kita bisa jalan-jalan ke berbagai kota, kayak banyak pasangan tua yang pernah gue jumpai saat liburan di Bali 2 tahun lalu. Trus sesekali dikunjungi anak cucu deh.

IMG00262-20120201-1024

*tiap liat foto ini pasti terharu :’)*

Continue reading

Tentang Kado

Mau nulis ini udah lamaa banget. Bahkan draft-nya udah nyangsang di blog sejak lama, tapi belum selesai-selesai karena kelupaan. Nah gara-gara baca postingan di LiveOlive tadi pagi, jadi keinget lagi deh.

Temanya sih tentang kado, tepatnya solusi untuk hadiah yang tidak diinginkan. Pas banget karena gue emang punya berbagai pengalaman seputar hal ini. Kayak pas hubby menang mobil dulu itu lho. Yah bukannya gak pengen mobil sih (pengen banget malah, Freed gitu lho fave akyu), tapi karena kami lagi proses membangun rumah yang butuh duit banget, akhirnya mobil dilego. Trus kami beli mobil second, dan sisa duit dipake untuk bikin kitchen set, plus nambah dana darurat deh 🙂

Trus kapan itu, gue dapet hadiah dompet Michael Kors. Bagus sih, tapi bukan style gue banget. Alhasil gue lego deh. Lumayan buat nambahin beli dompet lain yang lebih sesuai style gue 🙂

Continue reading

Back to Ali Topan Style

Pagi ini gue baca artikel LiveOlive tentang beli motor/nggak. Lah koq sesuai amat sama isi hatiku selama beberapa bulan belakangan. Yes, gue diam-diam pengeenn banget beli motor lagi. Motor gue masih ada sih, tapi model standar dan dipake bokap sehari-hari. Gue pengen beli yang model matic gitu, supaya nggak pegel injek gigi kakaakk…

Kayak yang pernah gue ceritain di sini, naik motor kemana-mana adalah hal yang biasa banget buat gue. Wong dari SD udah jadi Ali Topan cyin. Tapi sejak merit dan punya anak, gue nyaris nggak pernah naik motor lagi. Sebab utamanya, hubby nggak bisa naik motor. Kalah preman euy sama istrinya 😀

Rencananya, kalo udah beli motor, gue pengen ke kantor dan beraktivitas sehari-hari dengan mengendarai motor itu. Abis ya, setelah dihitung-hitung, ongkos ojek gue sehari-hari koq bikin tekor amat. Coba dikali minimal 3x aja seminggu, lalu dikali sebulan. Belum lagi kalo gue ada pilates, atau acara lain. Bahkan setelah gue survei-survei, budget ngojek itu bisa dijadikan cicilan motor baru lho.

Continue reading

Financial Planner Amatir

Kedua orang tua saya bukanlah tipe yang penuh perencanaan dalam keuangan. Alhasil, meski saya dan adik bisa sekolah sampai universitas, banyak tambal sulam yang dilakukan Mama dan Papa untuk membiayai kami. Berkaca dari pengalaman itu, saya pun berusaha mengatur keuangan keluarga dengan cermat. 

Hasil baca-baca, termasuk situs www.liveolive.com, saya berkenalan dengan financial planning. Tiap habis menerima gaji, biasanya saya langsung sisihkan di muka untuk beberapa pos, yakni:

 

Continue reading