Review: Cosmos Blenz CB802

Gue pernah cerita gak sih kalo gue ini cinta banget sama sambel? Eh pernah ya, bahkan pernah nulis di blog bahwa sambel adalah diet crasher terbesar gue. Diet gue bisa berantakan kalo ketemu sambel, hahahaha..

Sayangnya, gue musuhan banget sama yang namanya cobek + ulekan. Dari dulu, tiap ngulek sambel, pasti berasa kayak latihan beban 20 kg. Beraatt shaayy. Makanya gue berusaha cari alternatif supaya gak ngulek.

Cara yang paling sering gue lakukan adalah pake blender. Tapi karena nyambelnya dikit, gue pake wadah mill, alias blender yang wadah kecilnya itu lho. Awalnya sih oke. Gue mau bikin bumbu halus, pake mill. Mau nyambel, pake mill. Begitu trus untuk urusan masak.

Tapi jadi rada ribet pas gue mau ngegiling oat untuk bikin Banana Cake with Oats and Chocochips, atau gula halus untuk bikin kue kering. Soale, blender gue adalah blender standar yang 1 paketnya berisi 1 gelas blender gede + 1 wadah mill. Gue khawatir, kalo oat gue jadi bau sambel, atau gula gue jadi bau bawang kalo digiling pake mill yang biasa gue pake untuk giling bumbu-bumbu dan sambel. Bisa sih beli wadah tambahannya, tapi kudu ke toko elektronik besar yang super lengkap dulu ya. Dan tentunya, nambah biaya untuk beli wadah lagi agak bikin turn off gak sih.

Makanya pas dapet informasi tentang Blender Cosmos Blenz B802, gue berbinar-binar banget. Gimana nggak? Jarang-jarang lho nemuin blender yang sepaketnya berisi lengkaaappp banget dengan harga yang super affordable? 1 paket Cosmos Blenz ini berisi 1 plastic goblet ukuran 1,2 liter + gelas ukur, filter, wet mill, dry mil, dan chopper.

Continue reading

Advertisements

Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli ๐Ÿ˜ฅ

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading

Review: Bath & Body Works Pink Cashmere

Untuk wewangian tubuh dalam bentuk lotion, parfum, cologne bahkan sabun mandi, gue selalu berusaha nyari yang wanginya gak terlalu feminim. Maklum, mantan preman cyin, gak demen wangi bunga-bungaan yang girly banget hahaha ๐Ÿ˜€

Makanya, gue selalu pilih yang wanginya segar dan fruity gitu. Untuk sabun mandi dan lotion, gue pake yang wanginya netral, gak mencolok supaya gak clash sama parfum gue nanti. Kalo untuk parfum, rata-rata favorit gue adalah parfum laki yang seger kayak Bvlgari Extreme, Carolina Herrera 212, gitu-gitu lah. Dulu pernah punya Kenzo Flower, akhirnya gue hibahkan ke nyokap karena girly abiiss. Gak cocok sama image macho gue ๐Ÿ˜€

Nah, minggu lalu, gue dapet undangan ke acara peluncuran varian baru dari Bath & Body Works (BBW) di Kokas. Namanya, Pink Cashmere. Varian ini merupakan range terbaru dari BBW yang diluncurkan tahun ini, secara serentak di seluruh Asia Tenggara. Dari wangi dan warnanya, Pink Cashmere diklaim cucok untuk Imlek dan Valentine.

Continue reading

Review: Supermarket Langgananku

Buat ibu-ibu yg bloon tapi suka pura-pura pinter kayak gue, belanja ke supermarket adalah pilihan paling cucok. Alasannya macem-macem. Di antaranya ini nih:

  1. Bisa pake kartu kredit jadi gak perlu nunggu gajian *ini mah gue banget*
  2. Gak becek dan rapiii.
  3. Gak perlu repot-repot nawar.
  4. Semua sayuran/daging/ikan/ayam udah ada labelnya, jadi gak ketauan begonya kalo misalnya, gak paham mana bayam, mana kangkung, gitu ๐Ÿ˜€
  5. Kualitasnya juga mostly oke, jadi gak ketauan begonya kalo gak ngerti ayam mana yang segar, mana yang gak ๐Ÿ˜€

Emang sih, gue tetep juga belanja ke tukang sayur atau pasar tradisional untuk kebutuhan sayur harian, atau kebutuhan tertentu kayak panci presto. Maklum, harga supermarket biasanya lebih tinggi dari pasarย  ya. Untuk itu, gue pun kudu pinter-pinter cari supermarket yang sesuai dengan kondisi kantong. Syukur-syukur, kualitasnya oke dan servisnya juga ciamik.

Berikut ini adalah supermarket/hypermarket yang sering gue kunjungi, dan beberapa di antaranya malah jadi langganan gue untuk belanja mingguan/bulanan. Cekidot:

Continue reading

Review: Nonton Pentas Jendela Raksasa

Bulan Desember lalu, gue dapet info dari Kiki tentang pementasan teater musikal Jendela Raksasa yang dibuat oleh KPK. Pementasan ini ditujukan untuk anak-anak SD dan SMP, dan dikemas dengan semenarik mungkin. Yang terpenting, acaranya gratis.

Wah namanya ibu-ibu, denger acara buat anak, gratis pula, langsung mupeng dong ya Kakaakk…Apalagi, gue liat dan baca-baca informasi di webnya dan socmednya Jendela Raksasa, wah koq konsepnya serius banget? Dijamin keren banget, nih!

Acara digelar Kamis dan Jumat, 22 dan 23 Desember, jam 15.00 dan jam 19.00 perharinya. Gue dan adik gue pilih hari Jumat jam 15.00, karena hari itulah yang pas dengan jadwal kami berdua. Kalo bocah-bocahnya mah udah bebas, wong udah selesai ambil rapor.

Jadi deh kami berangkat berempat bareng ke Taman Ismail Marzuki (TIM) barengan. Dari rumah, gue udah cerita ke Nadira kalo kita bakal nonton pentas teater musikal. “Yang mirip sama konser Naura kemarin gitu lho Mbak,” kata gue. Nadira pun mengangguk tanda paham. Apalagi, lokasi acara pun sama persis, di Teater Jakarta, TIM, tempat Naura konser juga.

Continue reading

Review Ala-ala: Ricki and the Flash

Beberapa waktu lalu, gue dapet undangan untuk meliput wisata naik kapal pesiar (will write about it soon). Di kapal pesiar, salah satu yang bisa dinikmati adalah nonton berbagai jenis film di TV di kamar. Film-filmnya pun keren-keren, jadi bikin betah di kamar deh.

Salah satu yang bikin gue tertarik adalah film berjudul Ricki and the Flash. Kenapa tertarik? Pertama, yang main Meryl Streep, the woman who is dubbed by media as the best actress of her generation. Jadi penasaran deh, pengen liat aktingnya Tante Meryl di sini kayak gimana.

Trus pas baca sinopsis dan nonton trailernya, wah koq kayaknya kisah film ini cuco’ banget sama gue sebagai seorang ibu. Bisa related banget lah. Yawdah cus langsung gue tonton.

Continue reading

Review: Kita Salon Tebet

Gue sering terkagum-kagum sama orang yang jagoan banget bersosialisasi di tempat-tempat penyedia jasa kayak salon atau restoran. Banyak temen gue yang begitu masuk satu salon, misalnya, langsung dipanggil by name sama resepsionis dan semua kapster hingga office boy/girl-nya. Buat gue, ini adalah sebuah PR besar.

Meski gue doyan berteman, tapi entah kenapa, di salon, gue suka melempem. Kayaknya bawaan sikap gak pede gue kumat kalo di sini ya. Rasanya kayak anak itik buruk rupa deh tiap masuk salon. Apalagi kalo ke salon high end yang mihil. Dijamin gue bakal celingak-celinguk kayak orang nyasar dan berasa awkward di situ.

Oleh karena itu, begitu nemu satu salon yang cucok, gue biasanya males pindah ke lain hati. Mau itu salon pindah lokasi, ganti nama, atau rombak manajemen, kalo personelnya tetap yang lama, pasti gue bakal balik lagi ke situ.

Nah, duluuu banget gue pernah nulis review tentang salon kesayangan gue, Ellen Salon, di Tebet. Review-nya ada di multiply, dan kayaknya lupa gue pindahin ke sini pas multiply ditutup 😥ย  Jadi terpaksa deh diulang lagi review-nya.

Continue reading