Cagub DKI dalam Film dan Musik

Sebenernya ide nulis tentang Pilkada udah ada sejak jauh-jauh hari. Tapi biasa deh, karena gak sempet-sempet, jadi baru bisa nulis hari ini.

Dan jangan menyangka bahwa postingan ini bakal mengimbau untuk milih paslon tertentu atau penuh buah pikiran nan inspiratif. Kagak lah yaw. Yang serius-serius gitu mah cukup di kantor. Kalo di blog, yang gak penting-gak penting aza.

Kayak dulu lah. Saat mau pilpres, gue malah nulis Capres Terganteng yang sungguh geje πŸ˜€

Kali ini, gue mau nulis tentang Cagub DKI dari perspektif film dan lagu. Ini gara-gara merhatiin ibu-ibu dan cewek-cewek pendukung para cagub. Kalo sekali suka, susah pindah ke lain hati. Soale, perempuan itu dalam memilih sesuatu biasanya pake hati. Jadi bener-bener dalem ceunah. Kalo udah ketancep di hati, bakal gagal move on!

No wonder die hard fans selebriti biasanya adalah pereu. Liat aja tuh artis-artis Korea atau lokal kayak Agmon. Para fans-nya sampe siap berantem segala sama yang kontra dengan idolanya.

Dari situ, gue jadi mikir, lucu juga nih kalo menganalogikan cagub DKI dengan film-film dan lagu. Soale kalo dianalogikan dengan mobil, tank, atau ekonomi, gue kurang mudeng cyin, mohon maaf.

Oh ya, postingan ini dibikin buat seru-seruan aja, dan gue berusaha tulis senetral mungkin ya. Gue juga melepas semua embel-embel SARA dari tiap-tiap paslon. Jadi, diharapkan, yang komentar juga jangan nyinggung-nyinggung SARA ya.

Anyway, here they are:

Continue reading

Belanja-Belenji di Honestbee

Dulu, gue pernah nulis soal belanja di supermarket dan kendalanya kalo minta tolong para suami di postingan ini. Hasilnya, banyak yang curhat kalo para suami/pasangan itu emang susaaah banget diandalkan untuk belanja kebutuhan rumah tangga. Salah beli, salah pilih, atau belanja terlalu banyak, udah jadi risiko kalo minta para lelaki belanja di supermarket. Walaupun kocak kalo diinget-inget, tapi tetep bikin KZL yekaann πŸ˜€

Nah, beberapa minggu lalu, gue diundang untuk dateng ke peluncuran online shop Honestbee. Karena lokasinya di deket kantor, gue pun berminat dateng. Penasaran ceunah. Maklum, sebagai pecinta shopping, gemar bener dah gue kalo nemu toko-toko online yang murmer dan lengkap hahaha..

Apalagi, ternyata Honestbee ini kerja sama dengan beberapa toko fisik terkemuka. Salah satunya ada Transmart/Carrefour. Terus masih ada beberapa toko lain yang bisa dilayani lewat Honestbee. Mulai dari toko bahan-bahan organik sampe wine dan premium meat shop.

Pas peluncuran, gue dan undangan lain dapet kesempatan ngejajal layanan Honestbee ini. Barang-barang dikirim ke lokasi acara karena pesanan yang dibeli lewat Honestbee dikirim dalam 1 jam setelah pemesanan dilakukan.

Continue reading

Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah πŸ˜›

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

Continue reading

Review: Bath & Body Works Pink Cashmere

Untuk wewangian tubuh dalam bentuk lotion, parfum, cologne bahkan sabun mandi, gue selalu berusaha nyari yang wanginya gak terlalu feminim. Maklum, mantan preman cyin, gak demen wangi bunga-bungaan yang girly banget hahaha πŸ˜€

Makanya, gue selalu pilih yang wanginya segar dan fruity gitu. Untuk sabun mandi dan lotion, gue pake yang wanginya netral, gak mencolok supaya gak clash sama parfum gue nanti. Kalo untuk parfum, rata-rata favorit gue adalah parfum laki yang seger kayak Bvlgari Extreme, Carolina Herrera 212, gitu-gitu lah. Dulu pernah punya Kenzo Flower, akhirnya gue hibahkan ke nyokap karena girly abiiss. Gak cocok sama image macho gue πŸ˜€

Nah, minggu lalu, gue dapet undangan ke acara peluncuran varian baru dari Bath & Body Works (BBW) di Kokas. Namanya, Pink Cashmere. Varian ini merupakan range terbaru dari BBW yang diluncurkan tahun ini, secara serentak di seluruh Asia Tenggara. Dari wangi dan warnanya, Pink Cashmere diklaim cucok untuk Imlek dan Valentine.

Continue reading

Review: Supermarket Langgananku

Buat ibu-ibu yg bloon tapi suka pura-pura pinter kayak gue, belanja ke supermarket adalah pilihan paling cucok. Alasannya macem-macem. Di antaranya ini nih:

  1. Bisa pake kartu kredit jadi gak perlu nunggu gajian *ini mah gue banget*
  2. Gak becek dan rapiii.
  3. Gak perlu repot-repot nawar.
  4. Semua sayuran/daging/ikan/ayam udah ada labelnya, jadi gak ketauan begonya kalo misalnya, gak paham mana bayam, mana kangkung, gitu πŸ˜€
  5. Kualitasnya juga mostly oke, jadi gak ketauan begonya kalo gak ngerti ayam mana yang segar, mana yang gak πŸ˜€

Emang sih, gue tetep juga belanja ke tukang sayur atau pasar tradisional untuk kebutuhan sayur harian, atau kebutuhan tertentu kayak panci presto. Maklum, harga supermarket biasanya lebih tinggi dari pasarΒ  ya. Untuk itu, gue pun kudu pinter-pinter cari supermarket yang sesuai dengan kondisi kantong. Syukur-syukur, kualitasnya oke dan servisnya juga ciamik.

Berikut ini adalah supermarket/hypermarket yang sering gue kunjungi, dan beberapa di antaranya malah jadi langganan gue untuk belanja mingguan/bulanan. Cekidot:

Continue reading

Review: Nonton Pentas Jendela Raksasa

Bulan Desember lalu, gue dapet info dari Kiki tentang pementasan teater musikal Jendela Raksasa yang dibuat oleh KPK. Pementasan ini ditujukan untuk anak-anak SD dan SMP, dan dikemas dengan semenarik mungkin. Yang terpenting, acaranya gratis.

Wah namanya ibu-ibu, denger acara buat anak, gratis pula, langsung mupeng dong ya Kakaakk…Apalagi, gue liat dan baca-baca informasi di webnya dan socmednya Jendela Raksasa, wah koq konsepnya serius banget? Dijamin keren banget, nih!

Acara digelar Kamis dan Jumat, 22 dan 23 Desember, jam 15.00 dan jam 19.00 perharinya. Gue dan adik gue pilih hari Jumat jam 15.00, karena hari itulah yang pas dengan jadwal kami berdua. Kalo bocah-bocahnya mah udah bebas, wong udah selesai ambil rapor.

Jadi deh kami berangkat berempat bareng ke Taman Ismail Marzuki (TIM) barengan. Dari rumah, gue udah cerita ke Nadira kalo kita bakal nonton pentas teater musikal. “Yang mirip sama konser Naura kemarin gitu lho Mbak,” kata gue. Nadira pun mengangguk tanda paham. Apalagi, lokasi acara pun sama persis, di Teater Jakarta, TIM, tempat Naura konser juga.

Continue reading