Pengalaman Jadi Sistagram Ala-ala

Haloohhh apa kabar semua? Kayaknya cukup lama ya gue gak bikin posting-an di blog. Sampe dikomplain beberapa orang via DM bok hahaha.. 😀

Maklum, sekarang gue lagi merintis karier sebagai sista Instagram (sistagram). Jadi tiap hari kerjanya ngurusin rekapan order mulu. Belum lagi kudu kerja, urus anak, masak, olahraga dll. Jadi blog pun agak-agak terbengkalai.

Nah postingan ini terkait dengan pengalaman gue sebagai sistagram amatir. Duluuuu banget gue pernah nulis posting-an tentang tingkah laku pembeli yang selalu minta diperlakukan sebagai raja. Waktu itu, gue belum jadi sistagram ya. Jadi gue nulis berdasarkan pengamatan, observasi, curhatan temen-temen yang punya OLS dan empati. Bahkan, waktu itu gue sempet alergi banget kalo disuruh dagang di OLS.

Kenapa?

Soale gue khawatir gak kuat ngadepin customer yang suka ajaib, seperti yang bisa dibaca di komen-komen di postingan tadi, hahahaha… Lah wong dengerin curhat atau bacain komen di online shop doang aja, gue suka esmoni. Gimana kalo ngadepin sendiri?

Continue reading

Kembali ke TRX

2 tahun lalu, gue mulai kenalan sama olahraga bernama TRX. Formalnya sih weight suspension training ya, TRX itu nama alatnya. Tapi orang-orang, termasuk gue, lebih seneng bilang TRX karena lebih simple.

Kenapa pilih TRX? Soale gue gak suka lari atau olahraga yang banyak cardionya. Dan waktu itu, gue baru sukses berpilates ria, tapi terpaksa berhenti karena instrukturnya gak bisa. Baca-baca, TRX ini gerakan dasarnya berasal dari pilates dan yoga. Jadi langsung cuss daftar deh.

And I loooovvvee it! Bahkan gue berhasil ngeracunin beberapa orang untuk latihan bareng. Dan mereka juga ikut jatuh cinta sama TRX. Seru deh, apalagi tempatnya juga sepi. Jadi berasa kayak personal gym banget.

Continue reading

Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung 😀 *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

Continue reading

Murka karena Bekal Anak

Di Instagram, nyaris tiap hari gue posting bekal-bekal sekolahnya Nadira dengan hestek #ketringibuira. Bahkan pernah gue tulis kisahnya di sini nih. Tujuannya sih cuma buat catatan pribadi dan share sama sesama ibu-ibu atau gadis-gadis (ceileh) yang minat pada dunia perbekalan. Lumayan buat saling tukar ide yekan.

Meski gue ngerasa bekalnya Nadira garing setiap hari, ternyata feed back yang gue dapet rata-rata lumayan positif. Bilang gue kreatif lah, menunya looks delicious lah, macem-macem deh. Tentu aja gue hepi dan kadang GR sendiri hahaha 😀

Tapi tau gak, dunia nyata itu lebih kejam daripada dunia sosmed, seus. Meski menurut followers gue, bekalnya Nadira itu keliatan enak, belum cencu dia beneran makan seluruh isinya sampe habis lho. Yup, anak gue emang reseeeee dan picky eater banget. Jadi suka bikin gue emosi jiwa deh, terutama untuk urusan bekel-bekelan ini.

*anak gue bangeett… Tiap ke resto, kudu cari yang nyediain menu nasgor, ayam goreng atau telur dadar untuk dia. Kalo gak ada, terpaksa beli di luar dulu T_T*

Continue reading

Yang Waras Ngalah?

Sebenernya gue itu orang yang males ribut. Bahkan, gue itu gak suka perdebatan. Wong acara Debat Capres atau Debat Cagub gue gak mau nonton langsung. Gue gak tahan liat orang berdebat. Mending gue pantau aja di medsos dan situs berita.

Tapi, belakangan ini gue berusaha memberanikan diri untuk mulai berdebat. Terutama untuk menangkal hoax yang banyak beredar di Whatsapp Group. Awalnya sih gue memilih untuk diam aja kalo ada yang nyebar hoax atau info palsu di beberapa WA Group. Gue pikir, ah biarin lah, yang waras ngalah aja lah. Gak bakal ada yang percaya juga yekaan..

Ternyata, dugaan gue salah. Rupanya banyak juga yang kemakan sama info hoax macem-macem itu. Bokap gue, nyokap gue, temen-temen gue, beberapa kali ikut percaya sama hoax. Waduh, bete juga kayak gini. Apalagi, setelah gue nemu ungkapan ini nih.

Continue reading

Tuppy-nya Qaqaaa…

Gara-gara postingan tentang tuppy ini, gue jadi kebanjiran pertanyaan tentang beli tuppy murmer dimana. Terus gue bingung sendiri. Bukannya pelit info atau gimana, tapi temen gue yang dagang tuppy itu gak punya instagram maupun online shop. Dia levelnya udah jadi supplier untuk reseller-reseller gitu.

Kalopun dagang di Facebook, itupun cuma untuk yang ada di friend list-nya aja. Dan FB-nya di-private pula, gak bisa di-search kalo gak ada mutual friend. Kalo ada yang nge-add friend, suka dia reject kalo dikira gak kenal.

Jadi, ya mohon maaf ya qaqaaa kalo akoh gak bisa berbagi info.

Nah, sebenernya sejak lama dia sering nyaranin gue jadi reseller-nya. Hitung-hitung jadi mak comblang lah, antara ibu-ibu pecinta tuppy yang pengen dapetin tuppy dengan harga murmer dan temen gue sang supplier tuppy murmer. Jadi win win solution. Ibu-ibu hepi dapet harga murmer, temen gue hepi dagangannya laris.

Continue reading

Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli 😥

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading