Here’s to The Survivors!

Happy International Women’s Day!

Jadi, Rabu kemarin itu kan Hari Perempuan Internasional. Di seluruh dunia, perayaannya digelar pas wiken lalu dengan bikin Women’s March. Gue gak ikutan turun ke jalan sih, tapi baca-baca di media dan medsos aja.

Nah pas tanggal 8 Maret-nya, di medsos dan media rame dengan hestek #InternationalWomensDay. Gue pun kepikiran untuk bikin sesuatu yang kira-kira cocok dengan hestek itu. Kebetulan, di Instastory, gue pernah bikin proyek iseng2 bernama Aku Curhat Kamu Curhat (ACKC). Tema minggu lalu udah gue bahas di postingan ini.

Gue pikir, kenapa gak bikin ACKC berbau perempuan (lagi)? Sambil merenung tetiba keinget tema yang selama ini banyak dihindari untuk dibahas, yakni pengalaman seputar pelecehan dan kekerasan seksual.

Kebetulan, gue sendiri punya cukup banyak pengalaman. Dari “sekadar” catcalling sampe nyaris diperkosa kenalan sendiri, gue pernah semuanya. Yawdah gue share aja tuh ya.

Continue reading

Advertisements

Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Continue reading

Suamiku Kritikusku

Kemarin, di Instastory gue iseng posting soal roti Mama N1a dan segala kontroversinya. Trus ada yang kasih link tentang suami sang owner yang memuji roti jualan istrinya itu.

Pas dia bilang enak, baru deh aku pede kasih kasih ke teman-temannya dia. Jadi ini memang enak, enggak jual nama doang.

Selengkapnya bisa dibaca di sini ya.

Reply yang masuk buanyaaaakk banget. Rata-rata sih ngakak karena koq testimoni sang suami berbanding terbalik dengan review di medsos dan dunia nyata ya?

Bahkan seorang temen cerita bahwa kantornya pernah dikirimin paket roti tersebut. Biasanya bapak-bapak di kantornya pada rebutan kalo ada kiriman makanan apapun. Pas roti itu dateng, gak ada yang mau masa -_-

Nah, satu komen terbaeekkk dateng dari temen gue, Depoy yang gue jadiin narsum di postingan kue artis kemarin. Dia malah muji suami Mbak N1a karena begitu cintanya dan suportifnya akan bisnis sang istri. “Bok berarti 4rd1 tuh suami yang baik lho. Suami teladan yang tak mau mengecewakan istrinya. Buktinya, roti itu dibilang enak,” tulis Depoy disambung emoji ngakak panjaaangg.

Hmmm… Ada benernya juga sih. Dan ini bikin gue teringat sama sosok suami-suami di sekeliling gue.

Continue reading

Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Continue reading

(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Continue reading

Fenomena Kue Artis

Beberapa waktu lalu, gue nonton youtube yang ngebahas dua roti artis, yakni Barack Bakery-nya Jessica Iskandar dan Roti Mama Nia-nya Nia Bakrie.

Isinya, bikin gue senyum-senyum sambil berjanji pada diri sendiri bahwa gue gak bakal ngabisin duit segitu banyak cuma untuk beli roti artis. Soale, gak worth it samsek. Udah lah mahal harganya, eh rasanya juga jauh dari harapan.

*video-nya ada di akhir posting-an ini ya gaes*

Fenomena artis yang terjun ke dunia kuliner emang udah lama ya. Dari zaman gue kecil kayaknya mah udah banyak. Salah satu yang paling gue inget adalah pas krisis moneter tahun 97-98, banyak artis yang mulai bisnis warung tenda. Selengkapnya bisa dibaca di sini . Lumayan untuk flashback ke masa-masa di mana warung tenda seleb menjamur di pinggiran jalan daerah Blok M.

Continue reading

Dilan Atau Dilon?

Okeh, gara-gara heits film Dilan, gue jadi kepo kan ya sama ceritanya. Karena belum sempet-sempet nonton, gue niat mau baca dulu ah. Trus dapet bukunya dari temen sekaligus tiga seri.

Respons gue gimana?

Enteng banget ya, tipe buku yang bisa langsung kelar in just one sitting gitu. Apalagi ceritanya juga cinta-cintaan yang remeh temeh tapi manis. Jadi gak perlu bikin kening berkerut, cuma mata mengerut dikit aja karena terharu bernostalgia.

*ayo siapa nih yang baper bacanya sampe meweeekk*

Nah, gara-gara baca Dilan itu, gue jadi inget kisah cinta zaman SMA dulu. Gue kayaknya jarang mention or cerita sih soal pacar pertama gue itu. Bukan kenapa-kenapa, tapi gue lupa bok, ahahahaha… Inget sih sekilas-sekilas, tapi detail-detailnya banyak yang lupa. Ini rada ajaib ya secara gue punya ingetan detail akan apapun yang kurang penting. Masa pacar pertama malah lupa?

Continue reading