Review: Cosmos Blenz CB802

Gue pernah cerita gak sih kalo gue ini cinta banget sama sambel? Eh pernah ya, bahkan pernah nulis di blog bahwa sambel adalah diet crasher terbesar gue. Diet gue bisa berantakan kalo ketemu sambel, hahahaha..

Sayangnya, gue musuhan banget sama yang namanya cobek + ulekan. Dari dulu, tiap ngulek sambel, pasti berasa kayak latihan beban 20 kg. Beraatt shaayy. Makanya gue berusaha cari alternatif supaya gak ngulek.

Cara yang paling sering gue lakukan adalah pake blender. Tapi karena nyambelnya dikit, gue pake wadah mill, alias blender yang wadah kecilnya itu lho. Awalnya sih oke. Gue mau bikin bumbu halus, pake mill. Mau nyambel, pake mill. Begitu trus untuk urusan masak.

Tapi jadi rada ribet pas gue mau ngegiling oat untuk bikin Banana Cake with Oats and Chocochips, atau gula halus untuk bikin kue kering. Soale, blender gue adalah blender standar yang 1 paketnya berisi 1 gelas blender gede + 1 wadah mill. Gue khawatir, kalo oat gue jadi bau sambel, atau gula gue jadi bau bawang kalo digiling pake mill yang biasa gue pake untuk giling bumbu-bumbu dan sambel. Bisa sih beli wadah tambahannya, tapi kudu ke toko elektronik besar yang super lengkap dulu ya. Dan tentunya, nambah biaya untuk beli wadah lagi agak bikin turn off gak sih.

Makanya pas dapet informasi tentang Blender Cosmos Blenz B802, gue berbinar-binar banget. Gimana nggak? Jarang-jarang lho nemuin blender yang sepaketnya berisi lengkaaappp banget dengan harga yang super affordable? 1 paket Cosmos Blenz ini berisi 1 plastic goblet ukuran 1,2 liter + gelas ukur, filter, wet mill, dry mil, dan chopper.

Continue reading

Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog πŸ˜€

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya πŸ˜€ *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading

Sweet as Sugar

Tau gak penyakit apa yang paling bikin gue khawatir? Kalo jawabannya diabetes, yak itu bener banget. Bukannya kenapa-kenapa, soal bahaya diabetes ini gue punya pengalaman pribadi dengan orang-orang di sekeliling gue.

Almarhum tante dan om gue (pasangan suami istri), meninggal karena komplikasi ginjal, hipertensi, jantung, dll yang bersumber pada diabetes. Gimana mereka nggak kena diabetes? Waktu masih sehat dulu, mereka berdua gak pernah minum selain air sirup. Bayangkan, 1 botol sirup habis dalam tempo 3 hari aja karena tiap minum, yang diasup bukannya air putih tapi air sirup.

Padahal, alm tante gue gak punya keturunan diabetes lho. Tapi karena gaya hidup kayak gini, lambat laun dia pun mengidap diabetes. Dan, seperti kita ketahui, diabetes itu menyebabkan munculnya penyakit kronis lain yang mematikan. Alm tante pun akhirnya meninggal karena gagal ginjal, setelah sebelumnya harus cuci darah 2x seminggu.

Continue reading

Belanja-Belenji di Honestbee

Dulu, gue pernah nulis soal belanja di supermarket dan kendalanya kalo minta tolong para suami di postingan ini. Hasilnya, banyak yang curhat kalo para suami/pasangan itu emang susaaah banget diandalkan untuk belanja kebutuhan rumah tangga. Salah beli, salah pilih, atau belanja terlalu banyak, udah jadi risiko kalo minta para lelaki belanja di supermarket. Walaupun kocak kalo diinget-inget, tapi tetep bikin KZL yekaann πŸ˜€

Nah, beberapa minggu lalu, gue diundang untuk dateng ke peluncuran online shop Honestbee. Karena lokasinya di deket kantor, gue pun berminat dateng. Penasaran ceunah. Maklum, sebagai pecinta shopping, gemar bener dah gue kalo nemu toko-toko online yang murmer dan lengkap hahaha..

Apalagi, ternyata Honestbee ini kerja sama dengan beberapa toko fisik terkemuka. Salah satunya ada Transmart/Carrefour. Terus masih ada beberapa toko lain yang bisa dilayani lewat Honestbee. Mulai dari toko bahan-bahan organik sampe wine dan premium meat shop.

Pas peluncuran, gue dan undangan lain dapet kesempatan ngejajal layanan Honestbee ini. Barang-barang dikirim ke lokasi acara karena pesanan yang dibeli lewat Honestbee dikirim dalam 1 jam setelah pemesanan dilakukan.

Continue reading

Review: Bath & Body Works Pink Cashmere

Untuk wewangian tubuh dalam bentuk lotion, parfum, cologne bahkan sabun mandi, gue selalu berusaha nyari yang wanginya gak terlalu feminim. Maklum, mantan preman cyin, gak demen wangi bunga-bungaan yang girly banget hahaha πŸ˜€

Makanya, gue selalu pilih yang wanginya segar dan fruity gitu. Untuk sabun mandi dan lotion, gue pake yang wanginya netral, gak mencolok supaya gak clash sama parfum gue nanti. Kalo untuk parfum, rata-rata favorit gue adalah parfum laki yang seger kayak Bvlgari Extreme, Carolina Herrera 212, gitu-gitu lah. Dulu pernah punya Kenzo Flower, akhirnya gue hibahkan ke nyokap karena girly abiiss. Gak cocok sama image macho gue πŸ˜€

Nah, minggu lalu, gue dapet undangan ke acara peluncuran varian baru dari Bath & Body Works (BBW) di Kokas. Namanya, Pink Cashmere. Varian ini merupakan range terbaru dari BBW yang diluncurkan tahun ini, secara serentak di seluruh Asia Tenggara. Dari wangi dan warnanya, Pink Cashmere diklaim cucok untuk Imlek dan Valentine.

Continue reading

Serunya Promo Christmas Toys di ELC

Meski gak Natalan, gue selalu seneng kalo masuk bulan Desember. Soale, mal-mal mulai meriah dengan aneka dekorasi Natal. Dan gak cuma itu, sale juga bertebaran, shay!

Makanya, waktu kecil dulu, nyokap paling seneng nyetok baju dan sepatu di 2 momen. Saat Lebaran dan saat Natal. Alasannya jelas, karena di kedua waktu itu, toko-toko pada gelar sale gede-gedean.

Gak cuma toko baju dan sepatu, toko mainan juga melakukan hal yang sama. Apalagi pas Natal. Sale-nya bakal lebih heboh lagi karena udah lumrah bagi orangtua untuk memberikan kado Natal kepada anak-anaknya, atau tante/om kepada keponakannya. Biasanya kado ya mostly berisi mainan.

img_20161126_114558

Continue reading

Demi Breadmaker Idaman

Udah sekitar 7 Β tahun belakangan ini gue jadi hobi menggeluti dunia masak-memasak. Kemajuan ya, secara dulu kan gue cuma hobi wiskul alias makannya doang πŸ˜€

Tujuan utama hobi baru gue ini adalah, gara-gara Nadira mau belajar makan MPASI. Begitu lancar, trus beralih ke obsesi bikin kue ultah Nadira untuk ulang tahun pertamanya. Begitu sukses, berlanjut ke bikin kue-kue dan snack untuk bekal sekolah Nadira. Selanjutnya, semua mengalir deras macam air bah. Sampe sekarang, gue pun masih terus belajar, belajar dan belajar.

Makanya, di rumah koleksi perabotan masak dan baking gue lumayan lah. Gak lengkap-lengkap banget, tapi untuk skala rumahan sih cukup. Mulai dari oven, slow cooker, panci presto, mixer, air fryer, berbagai jenis panci, hingga loyang-loyang. Lumayan buat menuh-menuhin dapur πŸ˜€

Tapi segitu aja gue masih ngerasa kurang lho. Soale masih ada satu perabot baking yang sampe sekarang masih jadi idaman gue. Sampe kebawa mimpi segala, bok! Yang gue maksud adalah breadmaker. Ya ampuunnnn… Ini idaman banget deh!

*lopelopelopeeee…*

Continue reading