Makan Lebih Sehat, Yuk!

Sejak mulai memperbaiki gaya hidup dan pola makan setahun lalu, ada satu hal yang jadi tantangan terbesar gue. Sebagai orang Indonesia, menghindari makanan bebas minyak itu ajegile susahnya bok. Maklum, kuliner Nusantara memang lebih banyak yang dimasak dengan digoreng atau ditumis dibandingkan dengan yang dipanggang, misalnya.

Berhenti makan cake dan penganan manis sih cingcay lah. Gue bisa kuat berdiri di tengah cake shop yang penuh dengan kue-kue berkrim dan bertabur gula, tanpa nyomot sepotong kue pun. Nah, yang susah itu melawan godaan gorengan kayak bakwan, pisang goreng, tahu isi, dan risoles. Belum lagi lauk pauk yang digoreng kayak ikan goreng, ayam goreng, etc etc. Nyebut namanya aja jadi laper, hahaha.. ūüėõ

Awalnya sih gue berusaha untuk menghindari makanan yang digoreng. Jadi makanan gue ya dikukus, dipepes, direbus atau dipanggang. Tapi, menumis itu tetep harus pake minyak meski sedikit. Lah jadi puyeng deh gue. Bener deh, menghindari minyak untuk memasak itu susah ya ternyata.

Continue reading

#11 The So-Called Balanced Life

Setelah beberapa bulan absen dengan tantangan #25themeswritingchallenge , now let’s get back on track. Kali ini adalah rikues dari Jeng¬†Heni dan Umnad. Tema rikuesnya mereka begini nih:

“How you balance your daily life between work, domestic issues, suami, Nadira, social life sampe bagi waktu olahraganya (termasuk rikues minta jadwal dan cara work out).”

Berasa superwoman banget gak sih sampe diminta cara menyeimbangkan kehidupan sehari-hari. Padahal aselinya mah, boro-boro superwoman. Superpell mungkin ye hahaha ūüėÄ *kriuk*

balanced life

Continue reading

Sorrow & Gratitude

Udah masuk bulan Desember, artinya bentar lagi mau tahun baru, dan umur gue bakal nambah/berkurang (depends on how you see it) bulan depan. Nggak kerasa ya, how time flies so fast ūüôā

To sum up, 2013 is not a really good year for my family, especially in financial matters. Mulai pertengahan tahun, ada beberapa kondisi yang bikin kita harus mengencangkan ikat pinggang (makna kiasan dan makna sesungguhnya karena celana gue emang pada kedodoran *somse :P*) dan menghitung ulang financial plan kita. Makanya Alhamdulillah banget gue memutuskan untuk beli motor karena, daily expense gue kepotong lebih dari 50% perhari dengan naik motor sendiri lho. 

Trus, ada ART issue abis Lebaran. Mbak pulper minta resign karena mau fokus ngurusin dua anak cowoknya yang ABG dan doyan tawuran. Abis itu, pengasuhnya Nadira juga berhenti karena ingin meniti karier jadi baby sitter. Untung, mertua mau menghibahkan ART pulpernya buat kita, sementara beliau cari ART baru. Risikonya, gue jadi lebih capek karena mbak ART pulper cuma datang dari pagi sampe siang. Urusan rumah dll jadi urusan gue+suami setelah dia pulang. Nadira dititip ke rumah mertua dan stay di rumah pas nyokap dateng atau pas gue libur.

Continue reading

Gagal Diet Heitz

Kayak yang gue cerita di sini, BB gue saat ini kan stuck ya. Terus ngobrol sama beberapa temen, ada yang lagi nyoba diet yang lagi heitz, yakni OCD. Demi rasa penasaran karena BB stuck, plus pengen ngerasain sendiri kayak gimana sih dietnya, akik pun iseng ngejajal.

Apalagi, banyak pro kontra tentang si OCD ini ya. Gue sih males komen kalo belum nyoba sendiri. Jadi, yowis lah. Gue pun menjadikan diri gue sendiri sebagai kelinci percobaan. 

Continue reading

BB-ku Gagal Move On

Abis postingan yang ini, sampe sekarang BB (berat badan ya bukan Blackberry apalagi bau badan ) gue stuck, alias gagal move on. Yaabes, gimana bisa turun? Wong gue tambah males diet dan tambah males olahraga, intinya maleess aja deh.

Trus,¬†banyak temen yang bilang gue kurus, etc.¬†Bahkan ada yang bilang gue terlalu kurus. Nah yang kayak gini nih bikin nafsu makan¬†gragas aje deh. Maklum, gue kan anaknya kurang ambisius. Suka lupa kalo kondisi perut gue masih menyedihkan banget ūüė¶¬†

Untuk sehari-hari sih, breakfast tetep buah. Lunch biasanya gado-gado tanpa lontong plus mendoan/perkedel jagung. Malem biasanya kekenyangan banget karena gado-gado efek kenyangnya panjang buat gue. Ndilalahnya, kue kering di kulkas masih banyak. Alhasil suka gue makanin tuh supaya ngurangin stok di kulkas ūüė¶ Olahraga masih pilates 2x seminggu. Di luar itu, paling ngegowes sekalian anter Nadira sekolah. Trus sesekali ikutin HIIT (high intensity interval training, kayak Tabata gitu) 30-45 menit dari aplikasi Nike Training Club di android. Gak sesering dulu tapinya.

Continue reading

Holier Than Thou

Belakangan ini, gaya hidup sehat mulai mewabah. Banyak yang mulai rajin olahraga, memperhatikan asupan makan, etc. Tujuannya macem-macem, tapi rata-rata sih pengen hidup lebih sehat dan cencunya, bodi lebih langsing.

Namanya gaya hidup, pasti metodenya macem-macem lah ya. Di sektor makanan, ada food combining, OCD, diet paleo, raw food diet, green smoothies, vegan, diet tanpa karbo, etc. Di sektor olahraga, ada lari, pilates, yoga, weight lift, kick boxing, zumba, macem-macem deh.

Gue sebagai orang yang juga lagi terjangkiti wabah ini pun seneng. Banyak pilihan ya bok, enak banget. Beda kayak waktu ABG dulu, dimana gue cuma tau olahraga = senam aerobik di sanggar senam or video ala Betty Tilarso, trus diet itu ya cuma makan sesedikit mungkin aja. Dengan banyak pilihan, banyak yang bisa gue eksplorasi dan sesuaikan dengan daya tahan tubuh plus preferensi gue.

Continue reading

Update Seputar Bodi

Sekarang ini, tiap pagi sebelum anter Nadira sekolah, pasti bocahnya rikues difoto dengan gaya standar favoritnya yang kudu gue ikutin. Biasanya, foto-foto itu gue upload di Instagram terus dikonek ke Twitter dan kadang-kadang ke Facebook. Biasa, buat lucu-lucuan ūüėÄ

Nah, kemarin gue pake baju yang udah lama banget nggak dipake. Terus, gue tiba-tiba ngeh, eh baju ini kan pernah gue pake pas Nadira perpisahan PAUD tahun lalu. Hasil fotonya kebetulan dipejeng di atas meja telepon. Gue iseng deh bandingin sama foto pagi itu.

 

Continue reading

Pertama Kali Berlebaran

… di rumah sendiri rasanya, ennggg.. Biasa aja sih. Hehehe.. *sok drama tapi anti klimaks :P* Tapi ya to be honest, emang agak beda juga lah ya pastinya. Dulu-dulu kan gue cuma terima beres, makan ketupat yang dimasak mertua atau nyokap. Kue-kue juga terima beres ditatain di meja. Paling gue ikutan beliin aja kue yang menurut gue enak.

Tahun ini, semua gue yang nentuin. Berhubung hubby nggak demen makanan bersantan, akhirnya gue muter otak nentuin menu buat temen makan ketupat. Terbetik ide untuk bikin Soto Bandung. Hubby setuju, langsung deh mencari wangsit di google. Setelah ketemu berbagai variasi resep, akhirnya gue oprek-oprek sendiri dan voila, jadilah resep Soto Bandung yang gampil dan enak ini.

Asli enak banget lho. Well, at least kata hubby, mertua, dan sodara-sodara gitu, hahahaa..¬† Aaah aku jadi malyuuu… *pipi memerah*

(Denger-denger gue bakal disuruh masak Soto Bandung ini pas ada acara selametan keluarga hubby Desember besok.  Mau mati gak siihh??? *keringet dingin*)

Continue reading

Body Image

Beberapa waktu lalu gue iseng nonton Hollywood Investigator di FOX Crime (eh sumpah ini bukan pamer rumahnya pasang tipi kabel ye). Gue cuma nonton setengah acara, tapi kisahnya kira-kira tentang seorang dokter gigi cantik bernama A yang menikah dengan sesama dokter gigi bernama B. Bisnis mereka di bidang perdoktergigian sukses banget. Keluarga mereka pun tambah happy saat anak kembar mereka lahir. Dari luar mereka contoh American Dream banget lah.

Tapi ternyata si B gatel. Dia selingkuh sama resepsionisnya sendiri, sampe seisi kantor tau. Si A baru tau setelah beberapa tahun kemudian. Dan begitu dia ngamuk+marah2, suaminya malah membalikkan fakta, bilang si A gak sebaik pacarnya lah, gak secantik pacarnya lah, etc. Sampe-sampe si A, dalam upayanya mempertahankan rumah tangga, sibuk diet ketat, olahraga, dan make over penampilannya. Padahal si A ini cuantik dan bertubuh bagus, and also a good mom and wife.

Sedih ya dengernya? Well, di sini gue gak mau bahas ttg perselingkuhannya karena rasanya pengen nenteng pisau sunat aje deh. Di postingan ini, gue mau highlight tentang  how your partner can make you feel comfortable about yourself.

Continue reading