Belanja-Belenji di Honestbee

Dulu, gue pernah nulis soal belanja di supermarket dan kendalanya kalo minta tolong para suami di postingan ini. Hasilnya, banyak yang curhat kalo para suami/pasangan itu emang susaaah banget diandalkan untuk belanja kebutuhan rumah tangga. Salah beli, salah pilih, atau belanja terlalu banyak, udah jadi risiko kalo minta para lelaki belanja di supermarket. Walaupun kocak kalo diinget-inget, tapi tetep bikin KZL yekaann ๐Ÿ˜€

Nah, beberapa minggu lalu, gue diundang untuk dateng ke peluncuran online shop Honestbee. Karena lokasinya di deket kantor, gue pun berminat dateng. Penasaran ceunah. Maklum, sebagai pecinta shopping, gemar bener dah gue kalo nemu toko-toko online yang murmer dan lengkap hahaha..

Apalagi, ternyata Honestbee ini kerja sama dengan beberapa toko fisik terkemuka. Salah satunya ada Transmart/Carrefour. Terus masih ada beberapa toko lain yang bisa dilayani lewat Honestbee. Mulai dari toko bahan-bahan organik sampe wine dan premium meat shop.

Pas peluncuran, gue dan undangan lain dapet kesempatan ngejajal layanan Honestbee ini. Barang-barang dikirim ke lokasi acara karena pesanan yang dibeli lewat Honestbee dikirim dalam 1 jam setelah pemesanan dilakukan.

Continue reading

Advertisements

Review: Supermarket Langgananku

Buat ibu-ibu yg bloon tapi suka pura-pura pinter kayak gue, belanja ke supermarket adalah pilihan paling cucok. Alasannya macem-macem. Di antaranya ini nih:

  1. Bisa pake kartu kredit jadi gak perlu nunggu gajian *ini mah gue banget*
  2. Gak becek dan rapiii.
  3. Gak perlu repot-repot nawar.
  4. Semua sayuran/daging/ikan/ayam udah ada labelnya, jadi gak ketauan begonya kalo misalnya, gak paham mana bayam, mana kangkung, gitu ๐Ÿ˜€
  5. Kualitasnya juga mostly oke, jadi gak ketauan begonya kalo gak ngerti ayam mana yang segar, mana yang gak ๐Ÿ˜€

Emang sih, gue tetep juga belanja ke tukang sayur atau pasar tradisional untuk kebutuhan sayur harian, atau kebutuhan tertentu kayak panci presto. Maklum, harga supermarket biasanya lebih tinggi dari pasarย  ya. Untuk itu, gue pun kudu pinter-pinter cari supermarket yang sesuai dengan kondisi kantong. Syukur-syukur, kualitasnya oke dan servisnya juga ciamik.

Berikut ini adalah supermarket/hypermarket yang sering gue kunjungi, dan beberapa di antaranya malah jadi langganan gue untuk belanja mingguan/bulanan. Cekidot:

Continue reading

Penguntit di Toko

Siapa yang pernah ke toko trus dikuntit nonstop sama Mbak/Mas SPG? Trus rasanya gimana? Flattered or annoyed?

Untuk beberapa orang, diikutin SPG saat berbelanja mungkin menyenangkan ya. Serasa ada asisten pribadi yang bisa dimintai tolong atau ditanya-tanya. Macam artis, sosialita or pejabat gak sih?

Nah kalo gue, mungkin karena mental kere, diikutin SPG di toko itu bikin nyebelin banget. Alih-alih berasa kayak punya aspri yang siap siaga, gue malah berasa kayak dicurigai mau nyolong sesuatu di toko itu dengan si SPG yang nempel macam perangko. Risih bok!

apu-thank-you-come-again

Continue reading

Bingkisan Naik Kelas

Waktu gue kecil, tiap naik-naikan kelas, nyokap selalu kasih bingkisan ke guru kelas gue. Biasanya sih isinya batik atau bahan kain biasa. Jadi Bu/Pak Guru pun tinggal ngejahit aja gitu.

Sekarang setelah jadi ortu, habit itu gue coba lestarikan. Tapi gak berarti gue terus kasih batik/bahan ya bok. Yaelah sekarang kalo kasih gituan, PR banget ke Gurunya. Wong ongkos jahit jauh lebih mahal dibanding bahannya kan. Di rumah aja, gue masih punya setumpuk batik yang belum sempet dijahit karena bokek *lah curcol*

Sesuai yang pernah gue cerita dulu, dalam memberi kado/bingkisan, gue selalu berupaya memikirkan barang apa yang sesuai selera dan kira-kira, sangat dibutuhkan oleh si penerima. Jadi, untuk guru-gurunya Nadira pun, gue berupaya gitu.

Continue reading

Duta W@rd@h

Kayak yang gue tulis kemarin, gue kan emang hobi ya cari barang bagus tapi murce. Termasuk untuk kosmetik terutama lipstik. Nah, belakangan ini, gue jadi keranjingan sama lipstik Wardah yang seri longlasting. Soale, kualitas oke, finishing matte (my fave), warna cakep dan yang terpenting, harga murce!

So far gue baru punya 4 warna. Yang #11 alias Cherry Glam dengan warna cherry atawa merah keunguan gelap. Yang #09 alias Vibrant Red yang warnanya merah kecoklatan. Yang #05 alias Fuschia Fever dengan warna pink yang menurut MUA kesayanganku, @helensiahaan mirip dengan Lime Crime Pink Velvet. Dan #02 alias Pink Sorbet dengan warna nude pink yang lembut.

Masing-masing dibeli pas lagi belanja bulanan di Tip Top. Kenapa beli di situ? Soale, harga di Tip Top itu paling murah, kak. Di gerai lain, harga Wardah LL bisa di atas 45 rb. Tapi di Tip Top cuma Rp 40.300. Itupun udah naik lho. Dulu cuma Rp 38ribu saja.

Jadilah, udah tiga bulan ini, tiap monthly grocery shopping, gue pasti mampir ke counter Wardah. Dulu-dulu sih cuma beli sunblock dan bedak aja, sekarang ditambah sama lipen. Dengan pasang muka tembok, gue sibuk nyobain satu persatu lipen Wardah LL di bibir. Coba-hapus-coba-hapus, gitu terus sampe dapet yang kira-kira okeh.

Continue reading

Tukang Sayur, Aylafyu

Udah setahun lebih gue nggak punya ART nginep. Artinya, udah setahun lebih pula gue turun langsung belanja sayuran di tukang sayur deket rumah.

Dulu-dulu, gue beli ikan, ayam dan daging di supermarket. Untuk sayuran, tinggal nyuruh ART beli di tukang sayur. Alasannya, selain lebih fresh karena dibeli setiap hari, juga sekaligus memberdayakan ekonomi mikro *tsah bahasa gue, sisa-sisa liputan di desk ekonomi dulu ๐Ÿ˜› *

Kenapa dulu bukan gue sendiri yang belanja ke tukang sayur? Pertama, gue males bangun pagi-pagi hahahhaa.. Kedua, gue takut ketauan begonya, cyin. Maklum, gue kan gak paham-paham amat mana sayuran yang bagus, mana yang nggak. Gue juga gak paham mana buah yang manis, mana yang nggak. Paling cuma tau bayam/kangkung layu aja. Lainnya, ora mudeng.

Selain itu, gue gak ngerti harga, plus gak terlalu jago nawar. Jadi, gue takut dikadalin sama tukang sayur. Apalagi, gue yakin banget, tampang gue kan clueless gitu, ketauan minim pengalaman belanja sayur. Alhasil, ketakutan sendiri deh gue.

Continue reading

Salah Ukuran

Waktu kuliah dulu, gue kan ada pelajaran grammar. Nah menurut dosen gue, ternyata grammar itu gak selalu ikutin aturan baku. Feeling dan knowledge juga berperan penting.

Salah satu contohnya adalah waktu dosen gue kasih soal begini:

Situasi terjadi di toko baju. Seorang ibu lagi pilih-pilih baju untuk anaknya. Sambil pegang sehelai kaos, dia bakal bilang yang mana ayo? “I think this (will fit/fits) my son.”

Gue ya otomatis pilih will fit dan PD bakal bener 100%. Tapi, ternyata kata dosen gue, itu salah.

“Seorang ibu pasti tahu banget ukuran baju anaknya. Jadi dia tidak akan menerka dengan bilang ‘will fit’. Dia punya kemampuan dan pengetahuan untuk tahu pasti size baju mana yang pas untuk anaknya,” kata dosen gue yang juga seorang ibu.

Continue reading