Nama-nama Panggilan Ibu

Beberapa waktu lalu, di timeline facebook gue agak dihebohkan dengan postingan tentang nama-nama panggilan untuk ibu. Jadi, tiap nama panggilan disertai dengan “analisa” makna dari panggilan itu. Ini nih gambarnya:

Screenshot_2015-10-17-16-53-00_1447907525927

Ofkors, postingan tadi menuai pro kontra. Di TL gue sih lebih banyak yang kontra karena, siapa coba yang gak sebel dikasih label begini-begitu cuma berdasarkan nama panggilan aja. Dibilang manjain anak lah, norak lah, dst dsb.

Nah di postingan ini, gue justru pengen nulis tentang panggilan ibu versi beda dari yang di atas. Intinya, postingan ini adalah analisa abal-abal gue terhadap nama-nama panggilan kepada sosok ibu, berdasarkan pengalaman dan observasi pribadi. Here they are:

1. Ibu

Ini adalah nama panggilan yang gue pilih untuk gue sendiri. Kenapa? Gak terlalu inget sih alasannya kenapa, hahaha.. Gue cuma pengen nama panggilan yang simple, Indonesia sekali, dan gampang diinget.

Dari kecil, di buku pelajaran Bahasa Indonesia, gue diperkenalkan pada nama panggilan ini. *ini Budi. Ini Ibu Budi, dst. Ayo yang seangkatan sama gue ngakuuu* Trus, almarhum nenek gue dipanggil Ibu oleh anak-anak dan cucu-cucunya. Iye, alm nenek gue itu agak susah menerima kenyataan kalo dia jadi nenek, maunya dipanggil Ibu terus sampe tua😀

Mungkin familiarity itu lah yang jadi salah satu alasan kenapa gue minta dipanggil Ibu oleh Nadira. Makanya pas adik gue punya anak duluan dan dia juga dipanggil Ibu, gue tetap bergeming. Udah dibujukin supaya gue kelak dipanggil Mama, Bunda dll, gue tetep minta dipanggil Ibu.

Padahal di keluarga lain, suka pada variatif gitu ya nama panggilan ibu/ayahnya. Sehingga bocah-bocah bisa manggil ortunya dan om/tantenya dengan panggilan beda-beda, namun tetap merujuk pada arti yang sama. Misalnya dia panggil Ibunya dengan sebutan Mama, trus panggil kakak ibunya Mami, dan panggil adik ibunya Bunda.

2. Mama

Menurut gue nih, saat ini, Mama menjadi nama panggilan yang paling generik dan ehm.. pasaran. Dimana pun, pasti gampang deh menemukan ibu-ibu yang dipanggil Mama. Bahkan di kawasan Indonesia Timur, nama Mama amat mendominasi. Kalo ke Papua, supaya ikrib sama ibu-ibu di pasar atau pedagangnya, panggil aja dengan nama Mama. Dia biasanya suka deh🙂

Ini rada beda sama kondisi waktu gue kecil dulu. Sebelum dekade 90-an, panggilan Mama masih lebih banyak digunakan kaum menengah. Ini gue sadari pas sekitar tahun 80-an, keluarga gue pindah ke kawasan Jatiasih, Bekasi yang saat itu masih udik banget, belum ada listrik dan jalanannya belum diaspal.

Rumah kita berada di tengah rumah warga kampung asli. Sehari-hari, meski gue sekolah di SD yang beda, tapi mainnya ya sama mereka ini.

Gue perhatiin, cuma gue dan adik gue aja yang manggil nyokap kita Mama. Lainnya Emak atau Ibu. Gara-gara kita pindah ke situ, tetangga-tetangga pun mulai ikutan.  Ada yang nyuruh anak-anak mereka panggil Mama, atau justru anak-anaknya yang ngubah panggilan dari Emak/Ibu jadi Mama.

Trus kenapa gue gak minta dipanggil Mama sama Nadira? Lah ntar samaan sama nyokap gue dong nama panggilannya😀

3. Mami/Mommy

Waktu gue kecil, gue selalu ngerasa kalo panggilan Mami itu cuma untuk golongan elit dan kalangan atas. Jadi kalo gue punya temen yang manggil ibunya Mami, gue langsung yakin, dia pasti kaya raya deh!😀

Kebayang juga, sosok si Maminya temen gue ini fashionable, gelang emas berderet, dandanan rapi, rambut sanggulan dan turun naik mobil. Pokoknya wah banget lah.

Beberapa kali gue suka iseng manggil nyokap Mami. Ceritanya pengen ikut-ikutan ngerasain jadi orkay gitu. Dan reaksi nyokap selalu gini: “Yaelah Ir, makan nasi pake ikan asin aja manggil Mama jadi Mami. Gak cocok!”

Duh emak gue ini, gak ngedukung amat fantasi anaknya jadi orang kaya 😑

Nah kalo zaman sekarang, panggilan Mami/Mommy bisa ditemukan lebih banyak lagi ya. Mungkin karena kita lebih terpapar pada budaya Barat. Lah anak-anak aja sehari-hari nonton film kartun Barat, yang panggilan ibunya Mommy. Wajar kalo kemudian pada ikutan kan?

4. Bunda

Kalo nyebut Bunda, imej yang nongol di benak gue adalah sosok perempuan keibuan, angelic, jago masak, jago menjahit, punya stok sabar berribu-ribu ton, wajahnya teduh, gak pernah jerit-jerit ke anaknya kayak gue, dll. Intinya, Bunda = perfect mom!

Makanya gue gak pilih sebutan ini untuk diri sendiri. Akoh tau diri kak. Gak cocok banget lah gue dipanggil Bunda. Jauuuhhhh cyin hahahaha…😀

Tapi apakah bener begitu? Silakan Bunda-bunda di dunia maya yang menjelaskannya sendiri😀

5. Mimi

Pertama gue tau ada panggilan Mimi Pipi ya dari pasangan fenomenal KD-Anang. Perasaan gue, sebelum mereka eksis sebagai pasangan tapi kemudian pisah, gue belum pernah tau ada panggilan Mimi Pipi di muka bumi pertiwi ini *ceileh bahasanya rempong amat*

Kesan gue tentang panggilan Mimi, gimana? Begitu denger seorang ibu dipanggil Mimi, gue biasanya bayangin orang itu imut-imut, manis manja, trendi, gitu deh.

Dan ini ternyata cocok banget sama seorang temen gue, Nita. Dia dipanggil Mimi oleh anaknya, sementara sang suami dipanggil Pipi. Menurut gue sih, kesan yang gue dapet dari panggilan Mimi tadi emang cocok sama sosok Nita.

Yang lucu adalah komen suami gue. “Nita Adit itu cocok ya dipanggil Mimi Pipi karena mereka sama-sama imut dan kecil. Coba kalo kita yang minta dipanggil Mimi Pipi, mana cocok wong kita gede-gede gini. Orang-orang juga pasti pada ngetawain kita deh,” kata suami.

😆😆😆

6.Panggilan kreatif

Nah belakangan ini, banyak yang punya panggilan kreatif untuk dirinya sendiri sebagai pengganti kata ibu. Yang paling eksis sih Bu Ani. Dari zaman belum nginstagram aja, dese udah nyiptain panggilan Memo Pepo untuk dirinya dan Pak SBY. Jadi deh Mas Agus dan Mas Ibas *ikrib ya* anak paling trendi di zamannya karena gak manggil Ibu, Mama, Bunda ke ibunya, tapi Memo.

Kalo menurut gue sih, panggilan kreatif gini keren-keren aja. Nunjukkin bahwa si ibu itu sosok yang kreatif dan dare to be different makanya ciptain panggilan khas untuk dirinya sendiri sebagai pengganti kata ibu.

7. Panggilan kedaerahan

Termasuk Emak, Ambu, Mbok, Mbokne, Inang, Amak, dll dsb. Tak bisa dimungkiri, orang tua zaman sekarang agak gengsi kalo dipanggil dengan nama panggilan kedaerahan gini. Kesannya kampungan bingit deh. Nanti gimana dong kalo lagi ke high end mall trus anak-anak teriak “Inaaanngg… Aku mau beli popcorn dong!”. Gengsi dong ah!

Padahal menurut gue, panggilan kedaerahan ini keren lho. Melestarikan budaya, iya. Juga unik dan anti mainstream. Cocok buat yang gak mau dibilang hipster kan? Hehehe..

Lagi pula, kapan lagi bisa mengezutkan orang dengan penampilan modern ala Kim Kardashian tapi gak lama anaklo teriak “Emak, aku mau pup!”? Kalo dirilo suka dengan elements of surprises, silakan pilih panggilan ini.

8. Umi/Ummi

Duh hampir kelupaan nama panggilan yang satu ini. Makasih Mbak Zahra yang udah ingetin ya!

Sebutan Umi lekat dengan sosok yang beda tipis sama Bunda di atas. Tapi Umi lebih hebat lagi karena selain perfect di dunia, dia juga perfect di akhirat.

Kenapa? Soale sebutan ini bikin gue bayangin sosok ibu-ibu soleha, jago ngaji, hobinya baca Quran, dan gak pernah gosipan.

Trus kenapa gak milih panggilan ini? Nah ada 2 alasannya. Pertama, mana ada Umi yang hobi pake kaos yukensimayketiak kayak ogut? Kalo nekad minta dipanggil Umi, kayaknya gue bisa dilaknat Persatuan Umi Seluruh Indonesia deh 😅

Alasan kedua, ini personal banget. Jadi, dulu gue punya pacar yang manggil nyokapnya Umi. Awal-awal gue sangka si nyokap ini kayak sifat-sifat Umi yang gue tulis di atas lah. Ternyata, galak dan judes bok. Atu tatut. Bahkan penyebab gue dan mantan putus salah satunya adalah karena dese.

Makanya, kebayang kan kalo gue nekad dipanggil Umi sama Nadira? Udah lah gak matching sama penampilan yang gak soleha, eehhh bikin gue trauma teringat masa lalu deh *tsah*

Oke udah ya semua nama panggilan dibahas dengan sesuka hati gue. Gimana, masih ada yang kurang, atau ada yang pengen protes dengan postingan ini? Feel free to give your comments below ya.

Yang perlu diingat, apapun panggilannya, sosok ibu (selain ayah) tetaplah sosok yang jadi panutan anak. And once you become a mom, there’s no turning back. Hidup bakal jungkir balik, capek tapi seru, sedih tapi menyenangkan, dan segudang mixed feeling lainnya. Setuju kan?

 

 

80 thoughts on “Nama-nama Panggilan Ibu

  1. panggilan ummi gak ada analisanya nih mbak ira? btw, aku dipanggil bunda sm anak2 justru krn pingin jd ibu kayak yg disebutin mbak ira diatas.. tapi asa jauh amat dari kenyataan sekrang. wkwkwkwk

    • Thank you Mbak Zahra udah diingetin panggilan Ummi. Langsung diedit deh di atas hahaha.. Gpp jauh dari image Bunda. Sapa tau bisa jadi motivasi memperbaiki diri kaann *benerin kerudung😀 *

  2. Aku mba, paling nyokap momski. Asalnya? tau berasa lucu aja manggil dese momski😆
    Ada juga temen gue yang manggil nyokapnya embot, karena emaknya emang ndut (gembrot=embot) tapi emaknya seneng aja tuh, trus temen2 anaknya juga ikutan manggil embot😀

  3. Temen gue dipanggil Mande sama anak-anaknya. Maklum ya, secara dia orang Minang asli. Menurut gue ini unik banget tapi gak dibuat-buat. Gue justru sebenernya agak gimana gitu sama panggilan kreatif yang aneh-aneh bin mau unik sendiri gitu (duh, maapkan ya pemirsaaa, jangan rajam akuh). Atau lebih gimana lagi kalo pake panggilan ala negara lain seperti mutti-vati padahal orang indonesia aseli dan tinggal juga di indonesia (lha, terus gue sendiri dipanggil äiti….*kabur*)

  4. Aku syok ada label begitu hehe…dulu pengen dipanggil mamah simply krn biar itu kata pertamanya keisha kalo bisa ngomong. Eh tyt kalah duluan sama “nyenyen” 😆
    Tp jujur aja sebutan bunda dan umi yg ditulis mirip bgt sama imajinasi aku mb.

  5. Mbak iraaa hahahahaah keren euy postingannya bodor2 bener.
    Kalo cika menamakan diri dipanggilnya mutti (mama bahasa jerman,maap sok bule hahahaah biar beda ajah :D) sementara el (suami cika) dipanggilnya papap.

    Soal panggilan ummi,setuju banget kalo image yg terbayang tuh sholeha lembut sabar. Makanya pas temen dugem dulu punya anak trus menyebut dirinya ummi suka kita ceng2in 😂😂😂

  6. Wuoooh. Analisa yang mendalaaaam. Mau ah bikin analisa panggilan ayah.. *eaaaaa. Adaaa aja ya orang-orang itu Mbak (mengomentari gambar yang jadi latar belakang postingan ini). Ngikik baca postingannya Mbak..😀

  7. hahahahaha lucuuuk.. jd ingat aku pernah bikin analisa ttg topik yg sama..

    btw panggilanku dan suamik jg mami papi si mba Ir.. dan bener bgt lebih spy pembeda aja d keluarga ..pun krn mau dpanggil ibu, tp kadung ibuku ttp dpanggil ibu ama cucunya..

    tp suamik yg protes, jaman toddler si anak gak bisa manggil papi.. end uo jadi “babi”.. kasihan ya suamiku hihihihi

  8. Aku ketawa mulu mbak Ira baca tulisannya!!😄
    analisanya mendalam sekali mbakkk!!
    Eh tapi zaman dulu emang aku sempet loh kena bulli karena manggil ibuku “mama” sementara anak-anak sekelas kalau manggil ibunya “ibu” -___-“

    • Iya apalagi kalo tinggalnya di luar Jakarta ya. Dulu ada lho temen gue pindahan dari luar Jakarta. Eh ganti panggil ibunya dari “Ibu” ke “Mama” supaya samaan sama temen2nya. Padahal gak dibully juga sih.

  9. asli ngakak bacanya.. Klo soal panggilan mami, sama bgt tuh aku mikirnya. Nah skr ak kan dipanggil bunda. Alasannya biar beda sama ak yg manggil ibu ke nyokap, suami manggil mama ke nyokapnya. Tp sayangnya ak beda jauh sama persepsi bunda kmu hahahaha ga bs masak, ga bs jahit, apalagi punya stoknya Sabar >.< ️

  10. eeeerr..si mami-papi ini emang jd stereotype orkay banget ga sih?haha

    dulu juga pas lagi hamidun, pernah ngobrolin masalah panggilan ini ama suami..pas nyaranin mami-papi, jawabannya sami mawon ama mama nya mbak ira ” kalo makan masih pake ikan asin mah, ga cocok atuh mami-papi” hahaha…jadi artinya si mami-papi itu ga boleh makan asin gitu ya?😄

  11. akoh manggil orangtua dengan sebutan mami – papi, sekarang anakku manggil kami mommy – daddy. Ceritanya biar agak ‘atas’ gitu lah *ya kaleeek atas genteng LOL*, sukur-sukur kalau rejekinya juga jadi naik ke atas😛, tapi ternyata jaman sekarang panggilan itu gak lagi menentukan status sosial seseorang dalam masyarakat ya jadi sah-sah aja mau dipanggil apa juga.
    malahan dulu kalau lagi iseng, saya manggil mami saya dengan sebutan “madam”, kesannya bos banget lah pokoknya, kalau sudah bertitah harus diturutin hihihihi

  12. Aku manggil mamaku dengan sebutan Bunda dan emang persis kayak yang mba ira jabarin diatas… bunda ku ini angelic banget dengan stok sabar ribuan ton hahaha temen2 deket aku yang suka main ke rumah pun rata2 kagum sama bundaku yang kok alus amat jadi wanita?! 180 derajat sama aku yang turunan ayah plek2!
    dan alasan itu juga yang bikin aku gak mau dipanggil bunda.. karena ngerasa gak pantes aja gituh.. i am not an angelic person nor a patient one! hahaha
    akhirnya pas udah punya anak aku maunya dipanggil Ibu aja.. kesannya not pretentious, sederhana dan apa adanyaaaa *cailah*

    BTW, emang deh emak2 gak ada yang bisa ngalahin soal kontes im better than others.. setelah csect vs normal lanjut asi vs sufor sekarang ada lagi soal nama panggilan! hahaha warbiyasaaakkkk

  13. lah kalo saya dipanggilnya ibun analisanya apa dong ya? gabungan ibu dan bunda?? hihiih.. tapi jauh sih dari yang angelic2 gitu.. suwami suka iseng manggil saya ndoro.. ehhhh anaknya kadang ketularan iseng kadang2 panggil ndoro juga.. nyebelin..

  14. Hai Mbak Ira, aku silent reader yg baru berani comment😀
    aku mah dipanggil mama krn simply, krn itu kata pertama yg keluar dr mulut anakku..lebih gampang krn pengulangan. Hehehe, malas bersusah payah ngajarin panggilan yang lain..hehehehe..

  15. Weleh, brarti aku orkay dong berdasarkan golongan di atas 😛 pdhl mah bakul pasar. Tapi anakku manggil mami juga krn suami dipanggilnya papi, kan musti menyesuaikan…masak bpknya dipanggil papi, emaknya dipanggil ibu, rada aneh kan.

    • Bakul pasar yang punya Hermes serenteng ya Noopppp hahaha..
      Eh gue dong dipanggil Ibu, sementara suami gue keukeuh dipanggil Papa. Jadi kami pasangan yang super gak matching banget deh ya😀

  16. gue sama SN ngebahasain diri kita as ‘mamanya’ sama ‘papanya’ kalo lagi ngomong sama 2 bocah dirumah. Tapi kalo manggil kita tetep aja jadinya “WOOF!!”

    *ditendang ira*

  17. manggil ortu aku sih mommy, aku blm merit tp kalau udah merit and punya anak pengennya dipanggil mommy atau mama ajah mbak ira, karena udah lebih akrab ditelinga ajah sih mbak, di keluarga smua manggilnya mom atau mama. hehehe , beneran ga kepikiran dipanggil bunda deh, soalnya menyadari diri ini ga anggun jadi ga cocok hahaha

  18. Ra, sebenernya gw udah lama pengen cerita mengenai trend memanggil mami bunda ebo, etc ini tapi takut banyak yang tersinggung xixixixi dulu gw manggil ortu papi mami disaat orang2 lain manggil Ibu Bapak, gw sampai bingung apaan sih ibu itu sebenernya? kok beda sama panggilan gw di rumah, maklum ya otak anak kecil belum ngerti🙂

  19. Seperti biasa slalu sukaaa tulisan mba ira.. Analisisnya mendalam & 99% akurat hehe..

    Aku sendiri dipanggil mama, simply karena aku panggil mamaku mama, dan panggil mertu mami.. So aku lebih mau sama ke mamaku dong dibanding ke mertu hihihi

    Kalo di sekitarku, aku perhatiin ya mba, beberapa taun terakhir ada pergeseran, panggilan ibu mulai naik daun lagi menggeser bunda.. Beberapa temenku yang aku duga dari profile nya bakal dipanggil bunda eh malah minta dipanggil ibu..

  20. Aku dr sebelum nikah udah sepakat dgn suami kl punya anak nanti panggilannya dibedain dengan panggilan ke ortu masing2.
    Jadi mama dan ibu udah jelas dicoret.

    Akhirnya dipilihlah bunda, krn ponakan2 aku udah duluan manggil bunda jd aku pikir sekalian aja deh.
    Pas syasya 2bulan mamaku protes, yg manggil bunda udah kebanyakan sekarang. Akhirnya diganti deh jadi mommy.

    Ada temenku dipanggil manda oleh anaknya, cuma ke suaminya jd ga enak tuh..dipanggil panda. Hihihi..

    Bahas panggilan ke ayah juga dong mba..😀

  21. ((((dilaknaaaat))))
    serem amat mba Iraa.. 😄😄

    sama mbak, menurut saya juga Bunda=perfect, terus Mami=orkay.
    dua2nya jg nggak cocok sm sayah, akhirnya pilih Mama yg (ehm) pasaran 😁😁

  22. Bermacam-macam panggilan ini beneran bikin gue bingung banget pas lagi harus beliin kado pas anak temen gue ulang tahun. Ga bisa ya satu Endonesa nyebutnya sama aja gitu? *digetok mamak-mamak* :))) Karena suka ga inget sama panggilan anak ke ibunya, pas lagi nulis kartu ucapan selamat ulang tahun, suka mentok cuma “Semoga jadi anak pintar” doang. Niatnya mau nulis “Jadi kebanggan Mama Papa” tapi trus ga yakin, duh panggilannya apaan ya? :))

    • Hah, that’s what I also have in minds, most of the time! Kalo lagi nulis kartu ucapan ultah, PR banget deh inget2 nama panggilan ortunya itu apaan ya. Yang ada normatif banget “semoga membanggakan orang tua ya”. Duileh serius amir yeee😀

  23. sama kyk mba ira n bbrp yang lain euy klo panggilan mami itu mengesankan orkay.. temen pernah bilang “gak mau ah pake mami-mamian, lawong masih ngepel sama nyuci piring” haha..
    kalau aq belum tau deh pengen dipanggil apa, tapi klo buat suami, aq pengen dia dipanggil ayah aja… klopun selen sama panggilanku gpp deh.😀

    btw itu yang digambar pertama parah banget ya bikin analisa panggilannya. provokatif n bisa jadi bahan perang para mami-mami. ishh!

  24. Ira..tulisannya seruuu bgt. Aku di panggil ambuh sama anakku….karena waktu diajarin ibu kok ya nggak bisa-bisa, yg keluar malah ambuh…ya udah sekalian suami dipanggil bapuh, menyesuaikan. Tapi bener tuh analisamu , kadang kalo di sekolah anak suka dipanggil bunda sama orang tua yg lain, akuh merasa canggung euy, nggak pantes. Antara kesindir dipanggil bun…telan, sama nggak merasa angelic gitu deh. Tapi serunya panggilan ambuh ini juga jadi panggilan buat keponakan dan adik/kakak iparku.

    • Nah sebenernya Nadira waktu kecil dulu juga pas diajarin panggil Ibu, manggil gue jadi Mbu/Ambu. Tapi berhubung suami ngotot dipanggil Papa, koq panggilan Ambu tambah gak matching ya sama Papa. Jadi gue tetep keukeuh nyuruh Nadira panggil Ibu hahaha..

  25. Hahahhaa mbak Ira lucu banget postingannya.. Kalo gue minta anak manggil gue bunda karena gue manggil nyokap ibu. Dan kami serumah. Daripada si anak pusing, yaudah gue ngajarin dia manggil gue bunda. Gue nggak mau dipanggil mama, karena mertua gue dipanggil mama. Dan gue nggak kreatif dalam menciptakan panggilan sayang. Padahal sih boro-boro sempurna dan angelic hehehhee.

  26. klo aku pengen dipanggil Amam sama anakku, suami pengennya aku di panggil Ibu gara2 sayang sama ibunya😀
    eehhhh sekarang Daris udah mulai bingung jadi manggil aku ‘Abuk’ alias Amam Ibuk
    wkwkwkkk…

  27. Mba Ya Ollo…ini tema baruuuu aja semalem gw bahas ma temen2 sesama mom/mam/ummi/bunda/ibu..nah karena panggilan yg beda2 inilah akhirnya omongan kita menjurus ke situ..dan somehow, emang masing2 temen gw ini cocok bingit deskripsiannya dgn post mu diatas..trus ekeh ketawa ngakak donk pas ngayal2 apalah jadinya klo gw dipanggil bunda dan sekelasnya…kaga cocok marucook, malu ma pembawaan yg masih grasak grusuk ginii….jdi, berdasarkan survei bbrpa temen, emang panggilan mommy pling cocok buat gw…selain krn kebarat2annya #shomboong, tpi karena emang panggilan yg lainnya gda yg pas jugaa #nasiib😆

  28. threadnya panjang,,, keren euy pembahasannya.. Dulu ketika hamil, fix saya mau dipanggil “Bunda” iya, biar kayak perkiraan mbak ira diatas, yang anggun-lembut-pokoknya angelic gitu ya,, tapi akhirnya #failed suruh manggil bunda si kaka susyeehh,, wal hasil jadinya “Mama” well, itu paling gampang buat anak2 manggilm dan adek si 8bulan, jg mama-mama,, wahh gagal mau jadi Malaikat tanpa sayap ,, wakakaka

  29. klo saya manggil ortu Appa – Amma (bahasa minang, tpi nggak dobel P sama M si, biar keren aja di dobel kayak orang Korea hehe…)
    lagi bingung pengennya nanti di panggil apa, klo suami pengennya yg ga pasaran, “Ibi – Imi” entah terinspirasi dari mana..
    btw salam kenal dari Batam mbak Irra🙂

  30. Hai mba ira..salam kenal,,ngakak bacanya..aku jg manggil ortu Mama Papa..tp anak manggil aku dan suami Boss and Bossy..alasannya simple,dr dulu kalo lg ke kantor suami,bawahan suami slalu manggil Bu boss,suami dipanggil Pak boss..candaan sih tp jd kebiasaan smpe skrg..well,suami kan dimana2 jd Boss rumah tangga,tp tau kan the power of ibu..ngeBOSSY..itu sebab musababnya panggilan Boss and Bossy..selain emang cari yg ga pasaran dan unik sekalian sesuai fungsi nya..hahahahaa..

  31. Aunty ira, hehe
    Kalo keluarga di aku malah jd keluarga demokratis nih..
    Jd aku panggil orgtua angkat aku Mama n oOm, sdgkan adek angkatku awalnya mamaku minta dipanggil bunda,tp kbiasaan denger aku manggil mama dr baby jd ikut²an de *merasa bersalah hiks²* trus si oOmku malah ndak mau juga dipanggil ayah,pdhal kan satu produk jd panggilan ayah-bunda, bilangnya “trserah mau panggil si mama ato bunda,yg penting aku dipanggil bapak lebih ke jawa-an” gitu, jd kalo ke mall pasti sering pd dengernya aneh banget Mama-Bapak n Mama-oOm,n mamaku langsung jawab,keluarga demokratis..
    Pdhal mamaku itu kponakan dr ibu kandung aku sndiri,tp dr baby udah sering panggil mama *maklum lah mamaku org paling berduit dr semua kluarga besar,kmana² mobil ganti² haha,songong de*
    Sampe aku ikut mamaku ke jakarta n masih dengan kluarga demokratis
    ehh aku sndiri panggil ortu kandung dg sebutan ibu n bapak..

    Gilaaaa panjang banget comment aku.. Gausah dibaca de.. Haha

  32. Salam kenal mbak ira, sama mbak aku juga dipanggil ibu alesannya sih karena gak pede aja dipanggil yg lainnya hehe..tp malah suamiku minta dipanggil daddy jiaaahhh tepok jidat deh awalnya suamiku maksa anak2 manggil aku mami tp ak gak pernah nengok klo anak2 manggil mami hahaha..jadilah ibu dan daddy jomplang bgt yak klo yg gak tau dikiranya ak kawin ma bule padahal indonesia aseli tulen hihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s