Love in a Hopeless Place

Minggu lalu, pas nyokap ke rumah, beliau cerita tentang sepupunya yang mau menikah. Percakapan kami kira-kira kayak gini nih:

N: Ir, besok Om X mau nikah lagi lho.

G: Lho, bukannya Om X udah punya anak dan istri, Ma?

N: Iya, dia udah cerai sama istrinya yang dulu. Ini istri baru.

G: Hooo gitu.

N: Istri barunya ini mantannya dia waktu SMA.

G: Lahh.. Jangan-jangan gagal move on dan masih suka kontak ya mereka berdua selama ini?

N: Nggak koq. Mereka ketemunya tanpa sengaja. Lucu deh.

G: Emang ketemunya dimana?

N: Di Pengadilan Agama, waktu dua-duanya lagi sama-sama ngurus cerai dari pasangan masing-masing. Gak sengaja ketemu, tukeran nomor telepon, kontek-kontekan, jadian deh.

G: 😆

Continue reading

Remaja Oh Remaja

Barusan ngobrol sama temen. Dia cerita soal temennya, sebut aja Lili, yang curhat soal anaknya kemarin. Lili ini punya anak 2. Yang gede udah SMP, yang kecil masih SD.

Minggu lalu, Lili stres karena ulah anaknya yang gede, sebut aja namanya Lulu. Si Lulu ceritanya udah punya temen deket cowok. Trus, dia sekarang suka berahasia-rahasia. Pas Lili mau ngintip hapenya, nggak bisa. Soale, hape Lulu dikunci pake password.

Akhirnya Lili berhasil intip hape Lulu dengan bantuan anak bungsunya yang bisa nebak password hape Lulu. Begitu hape berhasil dibuka, Lili langsung shock. Dia menemukan foto pacarnya Lulu dalam pose abnormal. Jadi pacarnya Lulu ini foto selfie pas lagi mandi. Arah foto dari sebelah atas. Otomatis, “itu”-nya pun keliatan di foto tsb.

Lili langsung manggil Lulu dan marah-marah. Bukannya takut atau feel guilty, Lulu malah marah balik karena anggap ibunya melanggar batas privasi. Sekarang Lili pusing menghadapi tingkah anak sulungnya itu.

Continue reading

Life Partner

Kemarin nyokap ke rumah gue. Nah kebetulan nih, gue jadi bisa wawancara dikit tentang rumah tangga dan relationship. Secara ya, tanggal 27 November lalu, bokap nyokap gue ultah pernikahan yang ke-37.

Meski nggak mulus-mulus amat, tapi sampe sekarang hubungan antara mereka masih baik-baik aja. Mereka mempertahankan pernikahan bukan cuma “for the sake of the kids” tapi karena mereka emang mau berada di dalam pernikahan itu. Padahal bonyok nggak pake pacaran bertahun-tahun. Cukup kenalan 3 bulan, langsung cuuss merit deh.

Oke berikut ini poin perbincangan gue dan nyokap ya. Nggak plekplek begini sih, loosely written based on what I remember ya:

Continue reading

Mimpi Buruk Bernama Wisuda

Di rumah MIL, terpampang nyata cetar membahana foto-foto hubby dan SIL gue pas lagi wisuda S1 dan S2. Begitu pula di rumah beberapa sodara dan teman-teman gue. Foto-foto anaknya pas lagi wisuda pasti mejeng di dinding, terutama ruang tamu.

Gue sih maklum dan nggak judgmental ya. Wisuda anak itu kan salah satu kebanggaan ortu (maybe I’ll do the same thing when Nadira graduates from kindergarten :D). Bahkan banyak juga ortu yang nggak kelar-kelar euforia dengan gelar sarjana anaknya, sampe semua gelar kudu dipajang di undangan kawinan. 

Karena itu, gue cukup terharu karena emak dan bapak gue dengan legowo nggak pasang foto gue dan adik gue pas wisuda. Yah, sebenernya sih mereka pengen banget pasang foto wisuda kami. Tapi adik gue nggak dateng pas wisuda karena umroh, jadi otomatis dia nggak punya foto wisuda. Sementara gue, MENOLAK MENTAH-MENTAH karena foto wisuda gue cupuuuu berat! 😀

Kenapa bisa cupu? Kisahnya kayak gini nih. Hati-hati ya ada penampakan muka embak-embak jamu dalam balutan toga 😛

Continue reading

Arisan Yuk!

Buat orang Indonesia, arisan bukanlah sesuatu yang asing lagi. Bahkan bisa dibilang, arisan udah jadi bagian dari kebudayaan. Di berbagai wilayah, dari Sabang sampai Merauke, arisan udah jadi bagian dari masyarakat. Di berbagai strata sosial, dari kelas bawah sampe jet set, pasti pada kenal arisan.

Gue sendiri akrab sama arisan sejak kecil kali ya. Soalnya, keluarga nyokap itu demen banget sama yang namanya arisan. Jadi, waktu kecil gue suka diajak ke rumah sodara-sodara nyokap untuk datang ke acara arisan keluarga. Dapetnya sih nggak seberapa ya, karena arisannya lebih bertujuan untuk family gathering dan memperkuat silaturahmi keluarga.

Trus pas kelas 2-3 SD, gue udah ikut arisan lho, hahahaha.. Jadi gue kan ikut mobil jemputan tuh. Nah, temen-temen di mobil jemputan itu pada bikin arisan, yang dikelola anak-anak kelas 5. Kalo nggak salah sebulan 25 perak deh. Tapi yah namanya juga anak-anak kecil, gue sampe sekarang nggak pernah ngerasa narik duitnya. Roman-romannya gue ditipu deh. Ugh sebel banget!

Waktu kelas 5-6 SD, keluarga gue tinggal di kompleks perumahan, bareng sama beberapa tante. Jadi seru banget, kompleksnya kecil, trus sodaranya banyak pula. Nah tante gue punya ide untuk bikin arisan. Cuma 1000 perak sih perbulannya cmiiw. Kalo yang ini, gue pernah beneran narik. Lumayan banget deh, gue langsung beli tas gambar Garfield yang, somehow, lagi ngetren saat itu. Kalo ada anak yang telat bayar, tante gue akan nagih ke ibu masing-masing 😀

Urusan arisan ini terus berlanjut sampe gue dewasa. Saat ini, gue ikut 4 arisan, yaitu:

Continue reading

My Braces Affair

Salah satu hobi gue adalah berkunjung ke dokter gigi (dokgi). Bagi sebagian orang mungkin hobi ini aneh (except @ruthwijaya my fellow dentist fan). Bahkan banyak yang bilang gue rada freak karena buat mereka, dokgi = nightmare. But I enjoy it, I really do.

Mungkin ini dipicu karena waktu kecil, gue sering sakit gigi ya. Berhubung kondisi keuangan bokap nyokap gue minimalis, jadi deh gue jarang ke dokgi. Trus karena trauma sakit gigi itulah, gue bertekad untuk memperbaiki kondisi gigi gue. Thus, I love visiting dentist.

FYI, gigi gue aslinya crossbite dikit (gigitan terbalik/cameh) dan gingsul. Pokoknya nggak se-cling giginya bintang iklan pasta gigi deh. Makanya gue ngebeeeet banget pake braces. Sampe masup ke doa sebelum tidur lho. Jadi selain doa mancungin hidung gue juga minta pada Allah supaya dikasih rezeki buat ngerapihin gigi 😀

Continue reading