Tradisi Lebaran

Halo semuanyaa. Selamat Lebaran, taqabbalallahu minna waminkum, minal aidin wal faidzin yaaa.. Hari ini adalah hari pertama gue ngantor. Sebenernya sih gue udah harus masuk dari dua hari lalu. Tapi ogut cuti. Jadi baru bisa sekarang deh updating blog, eh kerja maksudnya 😛

Karena masih bau-bau Lebaran, gue mau nulis tentang tradisi Lebaran ya. Di keluarga besar gue, baik dari bokap maupun nyokap, ada beberapa tradisi yang masih terus dilestarikan sampe saat ini. Di keluarga suami pun begitu. Tapi untunglah nggak ada satupun tradisi itu yang melibatkan urusan mudik.

As much as I love taveling, ngebayangin mudik sambil macet-macetan, antre, penuh sesak koq rasanya pusiiingg banget. Mungkin karena gue seumur-umur belum pernah ikut mudik Lebaran kali ya. Jadi yang kebayang pegel-pegelnya doang. Nggak dapet feel kangen-kangenan sama ortu, nostalgia di kampung, dll dst. Padahal kalo yang tiap tahun wajib mudik, mungkin momen ini yang dinanti-nantikan, ya nggak? 🙂

Oh ya tentang tradisi Lebaran gue, berikut ini ada beberapa yang bisa dijabarkan:

Continue reading

Berkah Ngeblog

Halooo blog, apa kabar? Setelah seminggu lebih mendekam di rumah karena libur Lebaran plus cuti, hari ini gue pun ngantor lagi. Artinya, bisa ngeblog lagi deh! *magabut alert*

Bisa sebenernya ngeblog dari rumah. Tapi artinya kudu dari tab, yang mana hasilnya bakal banyak typo. Huh sebel sebel sebeell… Mangkenye kalo nggak buru-buru banget, mending ngeblog mah dari komputer kantor aja lah 😛

Anyway, kali ini mau nulis soal berkah ngeblog. Gue mulai iseng nulis blog sejak zaman friendster, sekitar tahun 2004-an cmiiw. Sekarang blognya udah almarhum, seiring beralihnya FS jadi web khusus gamer. Di satu sisi agak sedih karena sebagian catatan gak penting gue zaman jomblo dulu hilang. Tapi di sisi lain mah lega. Artinya aib masa lalu terhapus sudah. Hore! 😀

Continue reading

Musim THR

Berhubung Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduk beragam Islam, nggak heran kalo Lebaran adalah hari raya yang paling meriah. Udah dari zaman nenek gue kecil kali ye ada semacam tradisi kalo jelang Lebaran, pada bagi-bagi THR alias Tunjangan Hari Raya.

Secara umum, THR diberikan perusahaan ke para pegawai karena merupakan kewajibannya. Termasuk di sektor informal, kayak pekerja rumah tangga, supir, pelayan resto, etc. Nah, kalo untuk pekerja di lingkungan rumah, kayak satpam, hansip (naon bedanya iyeu?), dan tukang sampah, biasanya tergantung kerelaan masing-masing warga. Dan biasanya diorganisir oleh pengurus RT/RW tiap-tiap lingkungan *towel Bu RT @metariza yang lagi puyeng nagih tetangga di cluster :D*

Di kantor gue juga biasa kita-kita para pegawai, patungan kumpulin THR yang bakal dibagikan ke office boy/girl, satpam dan supir kantor. Mereka emang dapet THR dari kantor. Tapi mengingat gaji mereka berapa lah, ya nggak ada salahnya kita tambahin dong? Hitung-hitung bagi-bagi rezeki ke orang terdekat, gitu 🙂

Continue reading

Tradisi Lebaranku

Tiap keluarga pasti punya tradisi masing-masing saat Lebaran datang. Kalo di keluarga besar nyokap gue, tradisi yang udah mendarah daging adalah nanggok. Buat yang nggak tau, nanggok ini artinya ngumpulin duit. Yang ngasih adalah orang-orang yang udah kerja dan/atau menikah, sementara yang dikasih adalah orang-orang yang masih kuliah/belum kerja dan/atau single.

Tradisi ini dilakukan pas hari Lebaran, tepat setelah kita semua sungkeman dan maaf-maafan. Jumlah uangnya sih gak seberapa. Gak sampe jutaan atau miliaran *yah kalo miliaran, gue pasti ikut antri juga lah yaw 😛 * Gak ada ketentuan harus kasih berapa juga. Terserah masing-masing orang. Secara keluarga kita gede ya. Kalo masing-masing dikasih gopek ceng, ya tekor juga ya bookk..

Continue reading

Pertama Kali Berlebaran

… di rumah sendiri rasanya, ennggg.. Biasa aja sih. Hehehe.. *sok drama tapi anti klimaks :P* Tapi ya to be honest, emang agak beda juga lah ya pastinya. Dulu-dulu kan gue cuma terima beres, makan ketupat yang dimasak mertua atau nyokap. Kue-kue juga terima beres ditatain di meja. Paling gue ikutan beliin aja kue yang menurut gue enak.

Tahun ini, semua gue yang nentuin. Berhubung hubby nggak demen makanan bersantan, akhirnya gue muter otak nentuin menu buat temen makan ketupat. Terbetik ide untuk bikin Soto Bandung. Hubby setuju, langsung deh mencari wangsit di google. Setelah ketemu berbagai variasi resep, akhirnya gue oprek-oprek sendiri dan voila, jadilah resep Soto Bandung yang gampil dan enak ini. 

Asli enak banget lho. Well, at least kata hubby, mertua, dan sodara-sodara gitu, hahahaa..  Aaah aku jadi malyuuu… *pipi memerah*

(Denger-denger gue bakal disuruh masak Soto Bandung ini pas ada acara selametan keluarga hubby Desember besok.  Mau mati gak siihh??? *keringet dingin*)

Continue reading