Fenomena Selfie

Beberapa hari lalu, di sebuah WhatsApp Group yang gue join karena terpaksa (dan pengen leave tapi gak enak), ada yang share broadcast message dari grup lain. Isinya tentang fenomena selfie.

Aselik, bacanya bikin aku ingin berkata kasar deh. WTF Mbakyu? Serius lo bilang orang-orang yang selfie itu sama dengan pelakor (perebut laki orang)? Trus, serius lo menuding sesama perempuan sebagai penyebab dosa karena hobi selfie?

Menurut gue, tulisan itu off side-nya kejauhan. Dan amat merendahkan perempuan.

Kenapa? Oke kita kupas satu-satu ya.

Continue reading

Advertisements

The Best Job in the World

Topik yang gak pernah abis-abisnya jadi kontroversi (selain bakpao di dahinya SN), adalah tentang working mom (WM) VS stay at home mom (SAHM). Dari berbagai angle udah dibahas. Bahkan sebutan pun sempet dikomplen. SAHM gak terima kalo disebut begitu, karena seolah-olah mereka gak kerja. Pun begitu dengan WM. Sampe ada revisi istilah macem-macem. Ribet deh pokoknya.

Gue sendiri adalah seorang WM. Sempet sih ngejajal jadi SAHM, tapi cuma pas cuti melahirkan doang 😀 Setelah itu, kerja kerja kerja mulu deh. Ya tentunya sambil berusaha balancing sama tugas jadi ibu.

Susah gak? Ya gitu deh kira-kira. Yang bisa dipastikan adalah, support system mumpuni is a must. Makanya, sampe ada pameo yang bilang gini “Di balik seorang pria sukses, ada wanita hebat di belakangnya. Sementara di belakang wanita sukses, ada ART, nanny, supir, dst.”

Anyway, gue gak mau bahas soal itu sih. Di posting-an ini gue mau fokus ke urusan anak. Jadi, gue punya beberapa orang temen yang memutuskan untuk jadi SAHM setelah punya anak. Tujuannya, mereka mau fokus mengurus anak. Padahal, posisi karier yang mereka tinggalkan bukan yang entry level lho. Boleh dibilang, mereka udah cukup mapan di jabatan masing-masing.

Continue reading

Identitas di Medsos VS Dunia Nyata

Pertama gue mainan medsos, yakni friendster, gue ngerasa aman-aman aja berteman dengan orang yang gue kenal in real life. Bahkan, jika ada stranger yang nge-add, langsung gue decline.

Habit ini gue pertahankan sampe era Facebook. Rata-rata kontak gue di FB sampe hari ini adalah saudara, teman lama, kolega, atau orang-orang lain yang gue kenal di kehidupan nyata.

Maka dari itu, untuk facebook, gue suka males approve friend request dari orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Kalo pun di-approve, ya gue liat-liat dulu, kira-kira sehati sepemikiran gak ya. Entah kenapa, gue masih ngerasa facebook adalah area private yang gak terlalu nyaman gue bagi dengan orang asing. Bahkan, akun facebook gue setting private, cuma bisa dilihat kontak gue aja. Padahal isi wall gue juga cuma sharing-an video-video masak dan DIY sih, jarang yang heboh juga, hahaha.. 😀

Situasi berubah pas gue mainan Twitter. Gue banyak ketemu twitmoms yang cuma gue kenal di dunia maya aja. Beberapa kemudian jadi teman baru dan sahabat di dunia nyata. Sebab, kami punya minat yang sama di beberapa bidang.

Fenomena twitter berlanjut di dunia blog dan Instagram. Kalo gue liat, pembaca blog dan follower gue di Instagram didominasi orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Dan berbeda dengan zaman friendster dulu yang sering gue tolak-tolain, di IG dan blog, I’m okay sharing my thoughts with total strangers.

Continue reading

(Bukan) Brondong Jagung

Seminggu lalu, situs berita online dan juga medsos dihebohkan dengan berita pernikahan Rohaya, nenek yang berusia 71 tahun dan Slamet, ABG cowok berusia 16 tahun. Kisah lengkapnya bisa dibaca di sini, sini atau sini ya.

Tentu aja netizen geger. Karena, beda umurnya sampe 55 tahun, bok. Bener-bener beda usia antara nenek dan cucu, jauh dari kata sebaya. Gak heran jika pasangan ini pun menuai kontroversi. Anak, mantu dan cucu si nenek sempat menentang. Para tetangga juga. Tapi si ABG mengancam akan bunuh diri kalo gak boleh nikah sm pujaan hatinya. Akhirnya diizinin deh. Bahkan Slamet ini cemburuan banget sama istrinya.

Di dunia internesyenel, ada juga kabar serupa yang bikin heboh, yakni Presiden Prancis Emmanuel Macron. Istrinya, Brigitte Macron, berusia lebih tua 24 tahun. Bahkan, Macron bertemu Brigitte saat sang istri jadi gurunya di SMA. Anak kedua Brigitte adalah teman sekelas Macron.

Waktu pertama ketemu, umur Macron 15 tahun dan Brigitte 39 tahun. Macron mengaku jatuh cinta sama Brigitte sejak SMA dan ingin memperistrinya. Padahal saat itu, Brigitte udah menikah dan punya 3 anak.

Hubungan itu pun dihalangi ortu Macron yang gak setuju dengan pilihan anaknya. Tapi ternyata Macron tetep teguh sama perasaannya ke Brigitte. Akhirnya setelah Brigitte cerai dengan suaminya, Macron resmi memperistrinya pada tahun 2007. Bahkan, Macron mengakui, Brigitte merupakan sosok penting di balik karier politiknya.

Continue reading

Review: Cosmos Blenz CB802

Gue pernah cerita gak sih kalo gue ini cinta banget sama sambel? Eh pernah ya, bahkan pernah nulis di blog bahwa sambel adalah diet crasher terbesar gue. Diet gue bisa berantakan kalo ketemu sambel, hahahaha..

Sayangnya, gue musuhan banget sama yang namanya cobek + ulekan. Dari dulu, tiap ngulek sambel, pasti berasa kayak latihan beban 20 kg. Beraatt shaayy. Makanya gue berusaha cari alternatif supaya gak ngulek.

Cara yang paling sering gue lakukan adalah pake blender. Tapi karena nyambelnya dikit, gue pake wadah mill, alias blender yang wadah kecilnya itu lho. Awalnya sih oke. Gue mau bikin bumbu halus, pake mill. Mau nyambel, pake mill. Begitu trus untuk urusan masak.

Tapi jadi rada ribet pas gue mau ngegiling oat untuk bikin Banana Cake with Oats and Chocochips, atau gula halus untuk bikin kue kering. Soale, blender gue adalah blender standar yang 1 paketnya berisi 1 gelas blender gede + 1 wadah mill. Gue khawatir, kalo oat gue jadi bau sambel, atau gula gue jadi bau bawang kalo digiling pake mill yang biasa gue pake untuk giling bumbu-bumbu dan sambel. Bisa sih beli wadah tambahannya, tapi kudu ke toko elektronik besar yang super lengkap dulu ya. Dan tentunya, nambah biaya untuk beli wadah lagi agak bikin turn off gak sih.

Makanya pas dapet informasi tentang Blender Cosmos Blenz B802, gue berbinar-binar banget. Gimana nggak? Jarang-jarang lho nemuin blender yang sepaketnya berisi lengkaaappp banget dengan harga yang super affordable? 1 paket Cosmos Blenz ini berisi 1 plastic goblet ukuran 1,2 liter + gelas ukur, filter, wet mill, dry mil, dan chopper.

Continue reading

Etika Berbusana

Beberapa hari setelah Lebaran kemarin, di Instagram (IG) feed gue nongol foto terbaru seorang komposer Indonesia yang gue follow. Dia posting foto dirinya plus keluarga saat sedang berkunjung ke seorang pengusaha yang juga jadi donor utama orkestra yang dia pimpin. Sekilas gak ada yang aneh dengan foto itu. Everybody looks happy, beautiful and stylish.

But not until you see the clothes people in the picture are wearing. Si pengusaha dan istrinya berbaju batik dan kaftan ala Lebaran, normal ya. Si komposer dan dua anak laki2nya juga pake baju batik, sedangkan istri si komposer yang juga penyanyi, pake kaftan. Normal juga.

Nah ada satu sosok cewek muda nyempil di ujung kanan foto, mari kita sebut Mbak X. Dia rupanya pacar anak sulung si komposer, yang seorang musisi muda sukses. Si Mbak X pake dress batik berlengan kutung dan mini. Panjangnya sekitar 10-15 cm di atas lutut.

Gue liatnya ngerasa agak gimana gitu. Soale, baju itu IMHO saltum banget. Masa Lebaran-lebaran, silaturahmi ke rumah orang, bareng sama camer pula, pake baju kayak gitu? Kalo cuma acara resepsi atau hang out sih gpp ya. Ini koq agak bikin mengernyitkan dahi deh.

Continue reading

Curhat Orang Mediocre

Dari kecil, gue selalu ngerasa bahwa diri gue itu biasa-biasa aja. Mediocre gitu. Atau kayak lagunya Fetty Vera, “yang sedang-sedang sajaaa..”

*ketauan deh selera asalnya, dangdut shay 😀 *

Otak, gak bego-bego banget sih, tapi pinter-pinter banget juga kagak.

Muka, gak jelek-jelek banget sih, tapi kece juga kagak.

Bodi, gak gendut-gendut amat sih, tapi langsing juga kagak.

Urusan kerjaan, gak bapuk-bapuk banget sih, tapi sukses juga kagak.

And so on, and so on.

Continue reading