Kembali ke TRX

2 tahun lalu, gue mulai kenalan sama olahraga bernama TRX. Formalnya sih weight suspension training ya, TRX itu nama alatnya. Tapi orang-orang, termasuk gue, lebih seneng bilang TRX karena lebih simple.

Kenapa pilih TRX? Soale gue gak suka lari atau olahraga yang banyak cardionya. Dan waktu itu, gue baru sukses berpilates ria, tapi terpaksa berhenti karena instrukturnya gak bisa. Baca-baca, TRX ini gerakan dasarnya berasal dari pilates dan yoga. Jadi langsung cuss daftar deh.

And I loooovvvee it! Bahkan gue berhasil ngeracunin beberapa orang untuk latihan bareng. Dan mereka juga ikut jatuh cinta sama TRX. Seru deh, apalagi tempatnya juga sepi. Jadi berasa kayak personal gym banget.

Continue reading

Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung 😀 *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

Continue reading

Yang Waras Ngalah?

Sebenernya gue itu orang yang males ribut. Bahkan, gue itu gak suka perdebatan. Wong acara Debat Capres atau Debat Cagub gue gak mau nonton langsung. Gue gak tahan liat orang berdebat. Mending gue pantau aja di medsos dan situs berita.

Tapi, belakangan ini gue berusaha memberanikan diri untuk mulai berdebat. Terutama untuk menangkal hoax yang banyak beredar di Whatsapp Group. Awalnya sih gue memilih untuk diam aja kalo ada yang nyebar hoax atau info palsu di beberapa WA Group. Gue pikir, ah biarin lah, yang waras ngalah aja lah. Gak bakal ada yang percaya juga yekaan..

Ternyata, dugaan gue salah. Rupanya banyak juga yang kemakan sama info hoax macem-macem itu. Bokap gue, nyokap gue, temen-temen gue, beberapa kali ikut percaya sama hoax. Waduh, bete juga kayak gini. Apalagi, setelah gue nemu ungkapan ini nih.

Continue reading

Tuppy-nya Qaqaaa…

Gara-gara postingan tentang tuppy ini, gue jadi kebanjiran pertanyaan tentang beli tuppy murmer dimana. Terus gue bingung sendiri. Bukannya pelit info atau gimana, tapi temen gue yang dagang tuppy itu gak punya instagram maupun online shop. Dia levelnya udah jadi supplier untuk reseller-reseller gitu.

Kalopun dagang di Facebook, itupun cuma untuk yang ada di friend list-nya aja. Dan FB-nya di-private pula, gak bisa di-search kalo gak ada mutual friend. Kalo ada yang nge-add friend, suka dia reject kalo dikira gak kenal.

Jadi, ya mohon maaf ya qaqaaa kalo akoh gak bisa berbagi info.

Nah, sebenernya sejak lama dia sering nyaranin gue jadi reseller-nya. Hitung-hitung jadi mak comblang lah, antara ibu-ibu pecinta tuppy yang pengen dapetin tuppy dengan harga murmer dan temen gue sang supplier tuppy murmer. Jadi win win solution. Ibu-ibu hepi dapet harga murmer, temen gue hepi dagangannya laris.

Continue reading

Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli 😥

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading

Sweet as Sugar

Tau gak penyakit apa yang paling bikin gue khawatir? Kalo jawabannya diabetes, yak itu bener banget. Bukannya kenapa-kenapa, soal bahaya diabetes ini gue punya pengalaman pribadi dengan orang-orang di sekeliling gue.

Almarhum tante dan om gue (pasangan suami istri), meninggal karena komplikasi ginjal, hipertensi, jantung, dll yang bersumber pada diabetes. Gimana mereka nggak kena diabetes? Waktu masih sehat dulu, mereka berdua gak pernah minum selain air sirup. Bayangkan, 1 botol sirup habis dalam tempo 3 hari aja karena tiap minum, yang diasup bukannya air putih tapi air sirup.

Padahal, alm tante gue gak punya keturunan diabetes lho. Tapi karena gaya hidup kayak gini, lambat laun dia pun mengidap diabetes. Dan, seperti kita ketahui, diabetes itu menyebabkan munculnya penyakit kronis lain yang mematikan. Alm tante pun akhirnya meninggal karena gagal ginjal, setelah sebelumnya harus cuci darah 2x seminggu.

Continue reading

Harta Gono Gini Pacaran

Berhubung gak lahir dari keluarga konglomerat, gue suka heran kalo baca berita tentang artis-artis yang kasih/dapet kado mahal ke pacarnya. Misalnya, Kylie Jenner yang dapet kado mobil seharga US$200,000 dari pacarnya, Tyga. Padahal Tyga sendiri lagi bokek berat dan nebeng tinggal di rumahnya Kylie. Pas mereka putus, gak ngerti deh tuh nasib mobilnya gimana 😀

Atau Jessica Simpson yang kasih kado kapal speedboat seharga US$100,000 ke pacarnya, Tony Romo. Pas mereka putus,  Jessica bilang kapalnya boleh disimpan, gak usah dibalikin lagi.

Kalo versi lokal, ada kisah selebgram Rachel Vennya. Sebelum akhirnya nikah kan, dia sempet putus tuh sama lakinya. Padahal dapet kado mahal-mahal dan macem-macem pula. Gue langsung mikir, itu kado-kadonya diminta balik gak ya? Tapi kayaknya sih nggak ya, wong pas mereka balikan lagi, Rachel langsung dikasih mobil bok.

Seumur hidup, gak pernah ada cowok yang kasih mobil ke gue 😦

*maap curcol sejenak*

Maksud gue, kalo barang-barang mahal itu diberikan dalam ikatan pernikahan kan jatuhnya jadi harta gono-gini ya. Jadi bisa dimasukkan ke tuntutan pas cerai. Nah kalo masih pacaran kan gak ada klausul hukumnya. Jadi tinggal kerelaan dan kepasrahan hati deh.

Continue reading