(Bukan) Brondong Jagung

Seminggu lalu, situs berita online dan juga medsos dihebohkan dengan berita pernikahan Rohaya, nenek yang berusia 71 tahun dan Slamet, ABG cowok berusia 16 tahun. Kisah lengkapnya bisa dibaca di sini, sini atau sini ya.

Tentu aja netizen geger. Karena, beda umurnya sampe 55 tahun, bok. Bener-bener beda usia antara nenek dan cucu, jauh dari kata sebaya. Gak heran jika pasangan ini pun menuai kontroversi. Anak, mantu dan cucu si nenek sempat menentang. Para tetangga juga. Tapi si ABG mengancam akan bunuh diri kalo gak boleh nikah sm pujaan hatinya. Akhirnya diizinin deh. Bahkan Slamet ini cemburuan banget sama istrinya.

Di dunia internesyenel, ada juga kabar serupa yang bikin heboh, yakni Presiden Prancis Emmanuel Macron. Istrinya, Brigitte Macron, berusia lebih tua 24 tahun. Bahkan, Macron bertemu Brigitte saat sang istri jadi gurunya di SMA. Anak kedua Brigitte adalah teman sekelas Macron.

Waktu pertama ketemu, umur Macron 15 tahun dan Brigitte 39 tahun. Macron mengaku jatuh cinta sama Brigitte sejak SMA dan ingin memperistrinya. Padahal saat itu, Brigitte udah menikah dan punya 3 anak.

Hubungan itu pun dihalangi ortu Macron yang gak setuju dengan pilihan anaknya. Tapi ternyata Macron tetep teguh sama perasaannya ke Brigitte. Akhirnya setelah Brigitte cerai dengan suaminya, Macron resmi memperistrinya pada tahun 2007. Bahkan, Macron mengakui, Brigitte merupakan sosok penting di balik karier politiknya.

Continue reading

Review: Cosmos Blenz CB802

Gue pernah cerita gak sih kalo gue ini cinta banget sama sambel? Eh pernah ya, bahkan pernah nulis di blog bahwa sambel adalah diet crasher terbesar gue. Diet gue bisa berantakan kalo ketemu sambel, hahahaha..

Sayangnya, gue musuhan banget sama yang namanya cobek + ulekan. Dari dulu, tiap ngulek sambel, pasti berasa kayak latihan beban 20 kg. Beraatt shaayy. Makanya gue berusaha cari alternatif supaya gak ngulek.

Cara yang paling sering gue lakukan adalah pake blender. Tapi karena nyambelnya dikit, gue pake wadah mill, alias blender yang wadah kecilnya itu lho. Awalnya sih oke. Gue mau bikin bumbu halus, pake mill. Mau nyambel, pake mill. Begitu trus untuk urusan masak.

Tapi jadi rada ribet pas gue mau ngegiling oat untuk bikin Banana Cake with Oats and Chocochips, atau gula halus untuk bikin kue kering. Soale, blender gue adalah blender standar yang 1 paketnya berisi 1 gelas blender gede + 1 wadah mill. Gue khawatir, kalo oat gue jadi bau sambel, atau gula gue jadi bau bawang kalo digiling pake mill yang biasa gue pake untuk giling bumbu-bumbu dan sambel. Bisa sih beli wadah tambahannya, tapi kudu ke toko elektronik besar yang super lengkap dulu ya. Dan tentunya, nambah biaya untuk beli wadah lagi agak bikin turn off gak sih.

Makanya pas dapet informasi tentang Blender Cosmos Blenz B802, gue berbinar-binar banget. Gimana nggak? Jarang-jarang lho nemuin blender yang sepaketnya berisi lengkaaappp banget dengan harga yang super affordable? 1 paket Cosmos Blenz ini berisi 1 plastic goblet ukuran 1,2 liter + gelas ukur, filter, wet mill, dry mil, dan chopper.

Continue reading

Etika Berbusana

Beberapa hari setelah Lebaran kemarin, di Instagram (IG) feed gue nongol foto terbaru seorang komposer Indonesia yang gue follow. Dia posting foto dirinya plus keluarga saat sedang berkunjung ke seorang pengusaha yang juga jadi donor utama orkestra yang dia pimpin. Sekilas gak ada yang aneh dengan foto itu. Everybody looks happy, beautiful and stylish.

But not until you see the clothes people in the picture are wearing. Si pengusaha dan istrinya berbaju batik dan kaftan ala Lebaran, normal ya. Si komposer dan dua anak laki2nya juga pake baju batik, sedangkan istri si komposer yang juga penyanyi, pake kaftan. Normal juga.

Nah ada satu sosok cewek muda nyempil di ujung kanan foto, mari kita sebut Mbak X. Dia rupanya pacar anak sulung si komposer, yang seorang musisi muda sukses. Si Mbak X pake dress batik berlengan kutung dan mini. Panjangnya sekitar 10-15 cm di atas lutut.

Gue liatnya ngerasa agak gimana gitu. Soale, baju itu IMHO saltum banget. Masa Lebaran-lebaran, silaturahmi ke rumah orang, bareng sama camer pula, pake baju kayak gitu? Kalo cuma acara resepsi atau hang out sih gpp ya. Ini koq agak bikin mengernyitkan dahi deh.

Continue reading

Curhat Orang Mediocre

Dari kecil, gue selalu ngerasa bahwa diri gue itu biasa-biasa aja. Mediocre gitu. Atau kayak lagunya Fetty Vera, “yang sedang-sedang sajaaa..”

*ketauan deh selera asalnya, dangdut shay 😀 *

Otak, gak bego-bego banget sih, tapi pinter-pinter banget juga kagak.

Muka, gak jelek-jelek banget sih, tapi kece juga kagak.

Bodi, gak gendut-gendut amat sih, tapi langsing juga kagak.

Urusan kerjaan, gak bapuk-bapuk banget sih, tapi sukses juga kagak.

And so on, and so on.

Continue reading

Inner Circle

Baca judulnya ada yang pengen nyanyi “Alalalalalong, alalalalalong, longlilonglonglong” gak?

Hihihi.. Anak 90-an banget gak siihhh 😀

Jadi, beberapa hari lalu, gue liat quote ini di Instagram. Trus gue terhenyak sendiri, karena, eh koq bener banget ya.’

Semakin tua, gue ngerasa tingkat toleransi gue terhadap hal-hal yang nyebelin semakin rendah. Terutama untuk yang berhubungan dengan sosialisasi dan pertemanan.

Continue reading

Demam Raisa Hamish

Dari kemarin, socmed udah rame dengan kabar lamaran Raisa dan Hamish. Banyak yang bilang hoax, banyak yang penasaran apakah itu benar-benar bakal terjadi atau gak. Salah satu yang penasaran, ya ofkors gue lah yaw 😀

Kenapa heboh amat sih urusan orang?

Begini ya sis. To be honest, Raisa dan Hamish itu bikin baper banget. Dua-duanya kece dan sukses. Raisa jadi pujaan hati cowok yang diidolakan cewek-cewek juga. Sedangkan Hamis pujaan hati cewek yang juga diidolakan (diam-diam) oleh para cowok.

Trus gaya pacaran mereka pun menyenangkan gitu lah keliatannya. Mereka gak kayak pasangan seleb lain yang hobi ngumbar kemesraan di sepanjang feed IG atau socmed lain *apalagi yang buat setting-an gosip utk naikin popularitas itu tuh. Helaawww!!*

Continue reading

Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog 😀

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya 😀 *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading