Curhat Kerjaan dan LinkedIn

Gue udah pernah cerita belum sih kalo gue tuh gak pede dan minderan abis? Eh kayaknya udah berkali-kali ya di blog ini mah, hahaha. Monmaap kalo bosen. Tapi kali ini kayaknya akan nulis seputar itu lagi deh 😀

Rasa minder dan gak pede ini biasanya langsung memuncak maksimal tiap gue abis buka situs LinkedIn. Soalnya, gue ngerasa sungguh remah-remah rengginang tiap abis lihat job title, achievement, dan resume orang-orang di situ.

Berikut adalah beberapa hal yang bikin gue minder di LinkedIn:

 

Continue reading

Mari Bicara tentang Dana Pendidikan

Pandemi Covid-19 atau Corona banyak menyebabkan kondisi dan situasi yang tadinya aman tentram gemah ripah lohjinawi berubah jadi amburadul kayak kapal pecah. Gak hanya kesehatan dan kejiwaan aja yang kena. Yang gak kalah kena dampak langsung adalah sektor ekonomi.

Untuk yang masih jadi buruh atau karyawan kayak gue, banyak yang kena PHK, pemotongan gaji, atau dipaksa cuti tanpa tanggungan karena perusahaannya kena guncangan ekonomi yang hebat. Kalo yang pengusaha, dampaknya mirip-mirip dan sama beratnya. Ada yang bangkrut, terpaksa mem-PHK karyawan, menjual harta benda untuk menggaji karyawan, dll dst.

Yang gajinya penuh pun tetep gak kalah pusing. Sebab, kondisi gak aman kayak sekarang bikin was-was setiap saat. Apalagi yang belum punya atau masih ngumpulin dana darurat. Biasanya langsung mendadak melek dan tergugah untuk nabung dana darurat karena baru sadar, dana darurat itu bener-bener penting.

Gue sendiri alhamdulillah masih tetep dapet gaji full. Tapi ya kayak yang gue tulis di atas, gue pun ikut pusing juga dengan kondisi ini. Trus gue pun mencoba membuka mata dan mengubah beberapa rencana supaya bisa sesuai dengan kondisi yang sulit ditebak seperti sekarang ini.

Salah satunya adalah sekolah anak.

Kemarin sempet ngobrolin tentang ini di Whatsapp Group geng gue dan kemudian gue bikin instastory. Eh ternyata responsnya rameee banget. Sebab, banyak yang ternyata belum ngeh mengenai dana pendidikan, hitungan kira-kiranya, dll dst.

 

Oke gue coba tulis per point yang gue bisa share ya.

Continue reading

Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Sakit Hati? Oh Tentu Tidak!

Banyak yang bilang, sakit yang paling bikin menderita tapi terlihat enteng adalah sakit gigi. Soalnya, lubang keciil di satu gigi pun bisa bikin badan lemes, kepala pusing, dan emosi naik maksimal. Bahkan, dulu sampe ada lagu yang ngebandingin sakit gigi dengan sakit hati segala lho 😀

Untuk urusan sakit gigi gara-gara gigi berlubang, gue paham banget deh. Soale, sejak kecil gue rutin sakit gigi melulu. Ya ampun kalo diinget, rasanya menderitaaa banget. Sampe nangis guling-guling, nungging, kumur air garam, minum obat, dll dst. Waduuh aseli bikin trauma 😦

Continue reading

Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita

Rehat dulu ya dari kisah road trip kemarin (alasan banget, padahal mager untuk lanjutinnya 😛 ). Sekarang gue mau nulis tentang BPJS aja. Tapi bukan BPJS yang ini lho, melainkan akronim dari Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita.

Topik ini gue tulis tanpa sengaja di Instagram sebagai self reminder. Eh tau-tau respons-nya luar biasa banyaak banget. Gue bikin 3 post, dan yang nge-share itu sampe ratusan bahkan ribuan ya. Pas gue bikin sharing session di Instastory, yg DM cerita juga membeludak.

Selengkapnya bisa dicek di instagram gue ya. Untuk story-nya ada di highlight.

Kenapa gue bisa menjiwai banget nulis caption di Instagram, baik feed maupun story? Because I was one of them. Ya gak parah sih kayak yang ortu ngemplang SPP anak, atau bos yang sibuk liburan ke luar negeri dengan nipu orang.

Sejujurnya, gue dulu sempet bermasalah dengan kartu kredit.

Klise ya? Masalah sejuta umat nih, hahaha 😀

Continue reading

Suplemen dan #MenujuBugar ala Jennifer Aniston

Februari 2019 kemarin, Jennifer Aniston genap berusia 50 tahun. Gue inget, pas baca artikelnya di internet, gue langsung shocked berat. Bok, di benak gue kan umur separo abad itu tampilannya ibu-ibu banget lah. Well at least itu yang gue banyak temui di sekeliling gue ya.

Sementara, Jennifer Aniston itu, uhmmm gimana ya. Masih seger, flawless, dan kece berat. Bodinya aja super kenceng. Bikin iri ciwi-ciwi yang lebih muda kayak gue ini, sekaligus terinspirasi pingin kayak dia ah pas umur gocap nanti.

Ternyata, selain rajin olahraga dan makan makanan sehat, Jen juga rutin minum aneka suplemen kesehatan. Tiap hari dia punya tuh kombinasi suplemen yang wow banget. Bisa dibaca di sini ya artikel terbarunya. Gue pun pas baca langsung geleng-geleng kepala karena wah canggih bingit men!

*mantul ya kalo bikin 10 years challenge kayak gini. Kece teruuuss jangan kasih kendor!*

Continue reading

Review: Belanja Reksadana dengan Bibit.id

Belakangan ini, masalah financial planning lagi jadi tren banget di medsos. Banyak akun di Twitter maupun Instagram yang membahas soal ini. Buat gue sih bagus banget ya, bikin millenials dan Gen Z jadi melek finansial.

Syukur-syukur bisa ngurangin hasrat konsumtif demi eksis di medsos. Lebih baik lagi kalo bisa memutus mata rantai sandwich generation. Jadi ke depannya, anak cucu kita gak bakal terbebani kayak gitu lagi karena kita sebagai ortunya udah ngerti cara ngatur duit.

Salah satu yang menurut gue menarik, cukup gampang, dan profitable untuk dijadiin investasi adalah reksadana. Gue sendiri udah cukup lama berinvestasi di reksadana ya. Kalo gak salah udah 8 tahunan lah. Tujuannya, untuk bikin dana pendidikan dan dana pensiun.

*reksadana dalam bahasa Inggris = mutual funds*

Gue dulu memulai investasi reksadana dengan cara konvensional yakni pergi ke bank, buka akun, trus urus autoinvest di bank tersebut. Bisa diatur berapa tahun autoinvest-nya. Jadi tiap bulan rekening gue akan di-autodebet sekian untuk beli reksadana A, B, C, gitu. Trus kalo periodenya udah kelar, kita kudu balik lagi ke bank untuk daftar ulang autoinvest reksadananya.

Sekarang, ternyata investasi reksadana gak usah seribet itu. Bahkan bisa dilakukan di mana aja karena cuma modal hape dan kuota doang karena bisa dimulai via aplikasi.

Aplikasi yang udah gue coba adalah Bibit.id  yang bisa di-download di sini nih. Dengan aplikasi itu, beli reksadana bisa segampang belanja online lho. Bahkan transaksinya bisa pake Gopay segala!

Continue reading