Pengalaman Jadi Sistagram Ala-ala

Haloohhh apa kabar semua? Kayaknya cukup lama ya gue gak bikin posting-an di blog. Sampe dikomplain beberapa orang via DM bok hahaha.. 😀

Maklum, sekarang gue lagi merintis karier sebagai sista Instagram (sistagram). Jadi tiap hari kerjanya ngurusin rekapan order mulu. Belum lagi kudu kerja, urus anak, masak, olahraga dll. Jadi blog pun agak-agak terbengkalai.

Nah postingan ini terkait dengan pengalaman gue sebagai sistagram amatir. Duluuuu banget gue pernah nulis posting-an tentang tingkah laku pembeli yang selalu minta diperlakukan sebagai raja. Waktu itu, gue belum jadi sistagram ya. Jadi gue nulis berdasarkan pengamatan, observasi, curhatan temen-temen yang punya OLS dan empati. Bahkan, waktu itu gue sempet alergi banget kalo disuruh dagang di OLS.

Kenapa?

Soale gue khawatir gak kuat ngadepin customer yang suka ajaib, seperti yang bisa dibaca di komen-komen di postingan tadi, hahahaha… Lah wong dengerin curhat atau bacain komen di online shop doang aja, gue suka esmoni. Gimana kalo ngadepin sendiri?

Continue reading

Tuppy-nya Qaqaaa…

Gara-gara postingan tentang tuppy ini, gue jadi kebanjiran pertanyaan tentang beli tuppy murmer dimana. Terus gue bingung sendiri. Bukannya pelit info atau gimana, tapi temen gue yang dagang tuppy itu gak punya instagram maupun online shop. Dia levelnya udah jadi supplier untuk reseller-reseller gitu.

Kalopun dagang di Facebook, itupun cuma untuk yang ada di friend list-nya aja. Dan FB-nya di-private pula, gak bisa di-search kalo gak ada mutual friend. Kalo ada yang nge-add friend, suka dia reject kalo dikira gak kenal.

Jadi, ya mohon maaf ya qaqaaa kalo akoh gak bisa berbagi info.

Nah, sebenernya sejak lama dia sering nyaranin gue jadi reseller-nya. Hitung-hitung jadi mak comblang lah, antara ibu-ibu pecinta tuppy yang pengen dapetin tuppy dengan harga murmer dan temen gue sang supplier tuppy murmer. Jadi win win solution. Ibu-ibu hepi dapet harga murmer, temen gue hepi dagangannya laris.

Continue reading

Belanja-Belenji di Honestbee

Dulu, gue pernah nulis soal belanja di supermarket dan kendalanya kalo minta tolong para suami di postingan ini. Hasilnya, banyak yang curhat kalo para suami/pasangan itu emang susaaah banget diandalkan untuk belanja kebutuhan rumah tangga. Salah beli, salah pilih, atau belanja terlalu banyak, udah jadi risiko kalo minta para lelaki belanja di supermarket. Walaupun kocak kalo diinget-inget, tapi tetep bikin KZL yekaann 😀

Nah, beberapa minggu lalu, gue diundang untuk dateng ke peluncuran online shop Honestbee. Karena lokasinya di deket kantor, gue pun berminat dateng. Penasaran ceunah. Maklum, sebagai pecinta shopping, gemar bener dah gue kalo nemu toko-toko online yang murmer dan lengkap hahaha..

Apalagi, ternyata Honestbee ini kerja sama dengan beberapa toko fisik terkemuka. Salah satunya ada Transmart/Carrefour. Terus masih ada beberapa toko lain yang bisa dilayani lewat Honestbee. Mulai dari toko bahan-bahan organik sampe wine dan premium meat shop.

Pas peluncuran, gue dan undangan lain dapet kesempatan ngejajal layanan Honestbee ini. Barang-barang dikirim ke lokasi acara karena pesanan yang dibeli lewat Honestbee dikirim dalam 1 jam setelah pemesanan dilakukan.

Continue reading

Racun dari Instagram

Meski join Instagram (IG) sejak setahun lalu, gue jaraangg banget buka-buka. Selain karena gaptek, gue bingung mau motret apaan. Palingan kalo gue ke luar kota yang pemandangannya indah kayak Morotai, baru deh IG gue aktif. Sisanya banyakan nganggur.

Nah, belakangan ini, gue baru mulai tertarik mengulik IG.  Tentang gimana caranya follow, komentar di foto orang dan reply komen di foto kita, gitu-gitu deh. Payah ye, telat lo Ra! 😀 Trus, berhubung udah lumayan pede foto karena berat badan turun (cetek! :lol:) plus hasrat banci tampil Nadira, yowis tiap hari kita pun foto-foto dan gue upload di IG.

Kapan gitu, gue pernah baca blognya @miund tentang IG. Salah satu yang paling gue inget adalah soal nyari OLS pake hashtag. Wah, koq asik ya? Beberapa bulan lalu baru tuh gue praktikin. Masya Allah, sampe begadang cyin! Gara-gara keasikan ngubek hashtag #jualaninstagram #jualansis etc etc itu lhooo… Manstap abis lah!

Continue reading

Pembeli = Raja?

Just like I mentioned before, gue itu paling gak bisa dagang. Be it dagang in real world or via online store (OLS). Lah wong kemarin bantuin tante gue dagang nastar pake PO aja gue rugi setoples karena lupa nyatet. Jadi boro-boro untung dah cyin hahaha.. 😀

Tambahan lagi, gue punya beberapa teman pemilik OLS maupun follow-followan di twitter sama beberapa owner OLS. Ada yang curhat langsung ke gue soal suka-duka mereka jadi pemilik OLS. Ada juga yang curhat di timeline.

Dari situ gue simpulkan bahwa jadi owner OLS itu kudu punya stok sabar beberapa ton. Secara ya bookk.. Owner OLS kan dealing sama manusia yang seringnya belum pernah ketemu di dunia nyata.  Jadi dinamikanya jauuh lebih banyak.

Continue reading