Rezeki Anak Soleh: Konser Dongeng Naura

Untuk urusan musik dan hiburan, selera Nadira tergolong masih anak-anak banget. Tontonannya sehari-hari cuma channel TV anak-anak kayak Disney, Disney Junior, Nickelodeon, gitu-gitu. Musik juga sami mawon. Yang dia hapal cuma hi-5, lagu-lagu dari film Disney, dan lagu anak-anak jadul kayak lagunya Tasya, Enno Lerian (hai Noiy!), Trio Kwek-kwek, dan sebangsanya.

Makanya dulu pernah nih kita karaoke bareng temen-temennya di TK plus ibu-ibunya. Anak gue cuma bisa bengong pas temen-temennya itu nyanyi lagu Coboy Junior, Peterpan/Noah, dan band-band heits masa kini. Dia bener-bener clueless karena boro-boro hapal liriknya, tau penyanyinya aja kagak. Yah ada lah 1-2 lagu Peterpan/Noah yang dia tau karena bapaknya suka nyetel. Tapi Coboy Junior yang diidolakan banyak anak-anak dan ABG, dia bener-bener gak kenal.

Terus terang, gue emang agak ngebatasin tontonan dan musik macam apa yang boleh ditonton dan didengerin Nadira. Di rumah sehari-hari gue gak pernah nyetel TV terestrial, selalu setel pay TV. Kalopun nonton TV terestrial palingan cuma nonton beritanya aja.

Makanya pas One Direction atau beberapa artis luar yang digila-gilai anak-anak padahal lagunya cinta-cintaan pada konser di Jakarta, gue gak khawatir sih. Lah wong anak gue gak kenal. Idola dia mah tetep hi-5, My Litltle Pony, Frozen, dkk 😀

Continue reading

Review: Kursus Tari Daerah untuk Anak

Dari dulu, gue cita-cita banget kalo punya anak, dia harus ikut les seni tradisional. Mau cewek atau cowok, bakal gue masupin ke les tari tradisional/pencak silat/karawitan/gamelan/nyinden/dalang. Kenapa? Soale, IMHO sih, ini bentuk kontribusi gue dan generasi penerus *tsah bahasanya serius amir* untuk melestarikan budaya tradisional. Kayak yang pernah gue tulis dulu nih.

Apalagi sekarang kayaknya banyak anak yang lebih bangga dan tertarik dengan tarian modern dan seni modern ketimbang nari Jaipong dan main gamelan. Imej kampungan, nggak keren, kurang modern dll masih melekat banget sama seni tradisional kita. Padahal di luar negeri, justru kesenian dan kebudayaan kita yang mendapat apresiasi tinggi. Bahkan banyak bule yang napsu belajar dan tersepona sama budaya tradisional kita lho. Kalo gue ke luar negeri bareng rombongan seni Indonesia, pasti heboh deh sambutannya. Sampe bikin goosebumps dan terhura!

Karena itulah gue akhirnya memasukkan Nadira les tari tradisional. Kebetulan, anaknya emang doyan nari, jadi gue rasa pas lah ya. Selain itu, beberapa alasan lainnya kayak melatih rasa percaya diri dll, pernah gue tulis di artikel MommiesDaily di sini.

Perjuangan nyari tempat lesnya pun lumayan bikin pusing. Soale gue pengen yang deket-deket rumah aja. Yang paling lengkap ofkors di Taman Mini Indonesia Indah ya. Segala jenis les tari daerah manapun ada di sini. Tapi koq ya jauh amiirr dari rumah gue. Mana macet pula kan ke situ 😦

Continue reading

Pilah-Pilih Kado untuk Anak

Setelah jadi ortu, banyak hal-hal yang tadinya nggak kepikiran, sekarang jadi mau nggak mau harus dipikirin. Salah satunya adalah urusan kado. Dulu nih, kalo ada temen yang baru melahirkan, atau anaknya ultah, gue sering capcipcup pilih kado. Yang penting cocok buat bayi atau anak-anak dan kira-kira sesuai sama tren plus gender. Mau dipake atau nggak, belakangan.

Pernah pas seorang bestfriend melahirkan, gue dan temen sesama jomblo (saat itu) patungan beli kado stroller kecil. Perhitungan kami, semua bayi butuh stroller lah ya. Setelah punya anak, gue baru tau kalo stroller itu beda-beda jenisnya sesuai umur bayi. Trus gue jadi sadar, lah stroller yang dulu gue kadoin ke anaknya si X ternyata untuk umur di atas 1 tahun. Zzzzz..

Setelah jadi ibu pula, gue ngerasain sendiri gimana mubazirnya dapet kado banyak tapi gak berguna. Misalnya pas melahirkan, gue dapet diaper bag dan gendongan masing-masing lebih dari 4 biji. Mau diapain coba? Trus pas Nadira ultah juga sama. Pernah dapet kado baju yang size-nya keciill banget, gak sesuai umur. Atau anak balita tapi dikasih mainan untuk usia anak SD. Gue sampe geleng-geleng kepala, ini niat apa nggak sih ngasihnya? Hihihi.. 😛

Continue reading

Sleep Well, My Baby

Di postingan ini, gue mau cerita soal habit tidur Nadira. Sejak kecil, dia terbiasa tidur sama gue dan/atau Papanya. Aslinya sih, gue pengen Nadira tidur di boks bayinya. Pertama-tama cukup sukses. Apalagi, Nadira kebetulan tipe bayi yang anteng banget.

Tapi ini nggak bertahan lama. Malah bisa dibilang gagal total. Kenapa? Karena suami gue nggak tega. Katanya “kasian amat anak bayi tidur sendirian di boks.” Alhasil, rusak deh pola pengajaran anak bobo sendiri sejak bayi. Boks bayi yang udah dibeli mihil-mihil pun nganggur. Hiks.

Karena itu, sampe sekarang, Nadira susah banget disuruh tidur sendiri. Kalo dia tidur, gue atau suami harus nemenin. Plus dia pasti minta peluk atau minimal, tangan gue dia pegangin sampe tidur.

IMG01955-20110828-1454*untuunngg sekarang bobonya udah gak nemplok kayak gini lagi. Encok cyin*

Selain itu, ada juga beberapa hal yang harus dipenuhi supaya dia bisa tidur lelap sepanjang malam. Di antaranya adalah sbb:

Continue reading

Anak Sentimental

Belakangan ini, load gue liputan ke luar kota lagi lumayan tinggi. Tiga minggu lalu gue liputan ke Bali. Trus baru semalem gue balik dari liputan di Balikpapan.

Suami sih oke-oke aja. Gue pun percaya bahwa dia bisa ngurus Nadira dengan baik dan benar selama gue ke luar kota. Udah terbiasa lah dese ngurusin anaknya dari zaman masih bayi banget sampe sekarang. Jadi gue pun bisa kerja sambil liburan colongan dengan perasaan aman.

*sedikit tips tentang traveling tanpa anak pernah gue posting di MommiesDaily di sini ya*

Continue reading

Grow Old Gracefully

Kemarin baca twit dari akun @9GAG dan sukses bikin gue ngakak. Begini nih bunyi twitnya:

Me looking at old pictures: “Why?”

Me lookin at old haircut: “Why?”

Me lookin at old clothes: “Why?”

Me lookin at old crush: “Why?”

Familiar dengan perasaan itu? Mari ngakak bersama 😆

Tapi, ada lho momen-momen saat yang terjadi justru kebalikannya. Buat gue sih, momen itu terjadi pas gue abis melahirkan. Kalo pas hamil kan, mau segede kuda nil pun masih ada apologi bahwa di dalem perut ada bayinya. Nah kalo udah brojol, apologi apa lagi? Menyusui? Oke lah. Tapi kalo sampe anak kelar nyusu dan bodi kita belum balik-balik juga, mau apologi apa lagi dong?

Continue reading