Kembali ke TRX

2 tahun lalu, gue mulai kenalan sama olahraga bernama TRX. Formalnya sih weight suspension training ya, TRX itu nama alatnya. Tapi orang-orang, termasuk gue, lebih seneng bilang TRX karena lebih simple.

Kenapa pilih TRX? Soale gue gak suka lari atau olahraga yang banyak cardionya. Dan waktu itu, gue baru sukses berpilates ria, tapi terpaksa berhenti karena instrukturnya gak bisa. Baca-baca, TRX ini gerakan dasarnya berasal dari pilates dan yoga. Jadi langsung cuss daftar deh.

And I loooovvvee it! Bahkan gue berhasil ngeracunin beberapa orang untuk latihan bareng. Dan mereka juga ikut jatuh cinta sama TRX. Seru deh, apalagi tempatnya juga sepi. Jadi berasa kayak personal gym banget.

Continue reading

Advertisements

Sweet as Sugar

Tau gak penyakit apa yang paling bikin gue khawatir? Kalo jawabannya diabetes, yak itu bener banget. Bukannya kenapa-kenapa, soal bahaya diabetes ini gue punya pengalaman pribadi dengan orang-orang di sekeliling gue.

Almarhum tante dan om gue (pasangan suami istri), meninggal karena komplikasi ginjal, hipertensi, jantung, dll yang bersumber pada diabetes. Gimana mereka nggak kena diabetes? Waktu masih sehat dulu, mereka berdua gak pernah minum selain air sirup. Bayangkan, 1 botol sirup habis dalam tempo 3 hari aja karena tiap minum, yang diasup bukannya air putih tapi air sirup.

Padahal, alm tante gue gak punya keturunan diabetes lho. Tapi karena gaya hidup kayak gini, lambat laun dia pun mengidap diabetes. Dan, seperti kita ketahui, diabetes itu menyebabkan munculnya penyakit kronis lain yang mematikan. Alm tante pun akhirnya meninggal karena gagal ginjal, setelah sebelumnya harus cuci darah 2x seminggu.

Continue reading

Diet Oatmeal, Siapa Takut?

Ngomongin oatmeal atau selanjutnya gue bilang oats aja ya, banyak yang ngeluhin rasanya. Ada yang bilang kayak dedak alias makanan unggas lah. Ada yang bilang menjijikkan lah. Pokoknya macem-macem deh.

Gue sendiri udah lamaaaa mencoba makan oats. Dulu-dulu waktu remaja, gue taunya oats itu ya dimakan sebagai sarapan aja. Dimasak pake susu dan dikasih pisang, udah deh enak. Atau kalo nyokap, suka dikasih jambu biji yg diblender. Intinya, oats pasangannya cuma susu dan buah-buahan, dimakan pas sarapan. Titik.

Trus, pas gue lagi semangat-semangatnya nurunin berat badan 4 tahun lalu, gue iseng-iseng browsing dan baca-baca berbagai sumber. Salah satunya bilang, oats bisa lho dijadiin sumber utama karbo pengganti nasi. Kalo makan oats, perut jadi lebih kenyang dan gak mudah lapar.

Selain itu, oats juga punya healthy benefits yang banyak. Kayak yang ditulis di wikipedia, oats dikenal bisa nurunin kolesterol dalam darah karena mengandung beta-glucan. Trus, para atlet pun banyak yang milih oats karena mengandung karbohidrat kompleks dan serat mudah larut. Inilah yang bikin perut jadi gak gampang laper dan bikin kadar glukosa darah lebih stabil. Bubur oats juga mengandung vitamin B lebih banyak dibandingkan bubur lainnya.

Okesip, dapet bekel itu, gue tambah mantep ya. Tapi, cara makannya diapain dong? Masa sehari 3x makan oats pake susu dan buah. Eneg qaqaaa.. 😦

Continue reading

Jajan VS Makan di Rumah

Sebagai pecinta kuliner, tentu aja jajan atau makan di luar rumah adalah hal yang sulit untuk gue hindari. Apalagi kalo untuk kuliner lokal atau kuliner yang lagi heits. Rasanya penasaraaann banget untuk nyoba.

Padahal, sesungguhnya gue cukup hobi masak. Tapi ya itu tadi, rasanya kalo abis masak, males banget makan masakan sendiri. Bukan begitu, ibu-ibu? Alhasil, ya jajan lagi, jajan lagi.

Deep down inside, gue tau koq makan di luar rumah itu kurang bagus. Alasannya ini nih:

  • Pertama, tentu aja menguras dompet ya. Sekali makan di luar rumah, terutama di mal, bisa untuk belanja sayur dll untuk dimasak minimal 3 hari ke depan.
  • Kedua, kita gak pernah tau apa aja yang ada di dalam makanan yang kita makan. Apakah dagingnya segar, apakah sayurannya udah layu/belum, apakah minyaknya baru atau jelantah, dll dsb.
  • Ketiga, urusan higienis, mungkin di restoran mahal oke ya. Tapi kalo di pinggir jalan? Tinta lah yaawww..
  • Keempat, rata-rata makanan di luar itu mengandung lemak, garam dan gula dalam porsi besar supaya terasa bener-bener lezat. No wonder kalo kita bikin sendiri di rumah, ketoprak misalnya, bakal beda sama ketoprak di abang-abang.

Continue reading

Nasi Merah Pulen Tiap Hari, Why Not?

Sejak lama gue tau bahwa nasi merah itu jauh lebih sehat dan bergizi dibanding nasi putih. Emang sih, rasanya lebih hambar dan kurang legit kalo dibandingin sama nasi putih. Tapi demi kesehatan dan kesingsetan, kenapa nggak?

Sayangnya, masak nasi merah itu sering tricky. Dulu, gue suka bete kalo makan nasi merah hasil masakan sendiri. Meski udah dikasih air dengan takaran dobel dibanding takaran untuk masak nasi putih, tapi hasilnya kok tetep kurang pulen dan bau ya?

Pernah juga dicampur dengan beras biasa. Tapi hasilnya tetep kurang oke. KZL deh 😦

Trus, di rumah juga cuma gue doang yang makan nasi merah. Suami cuma sesekali, sedangkan Nadira ogah samsek. Pernah gue sampe bela-belain beli rice cooker mini khusus untuk masak dan menyimpan nasi merah untuk gue sendiri.

Hasilnya, udah lah nasi merahnya kurang pulen, eh ditaro di magic jar kelamaan malah jadi kering dan keras. Gue pun pusing 😦

Sekarang, gue punya metode masak dan menyimpan nasi merah yang bisa bikin gue makan nasi merah pulen dan enak setiap hari, tanpa perlu repot. Temen-temen gue pun udah membuktikan metode ini dan puas. Sebelumnya tips ini pernah gue share juga di Instagram sih. Tapi supaya lebih jelas dan mendetail, gue tulis lagi di bawah ini ya:

Continue reading