Play It Safe

Untuk urusan mainan anak, boleh dibilang, Indonesia, terutama Jakarta, punya segudang pilihan. Beragam jenis mainan, dengan variasi harga yang macem-macem banget, ada semua. Lokasi pembelian pun tersebar dimana-mana.

Sekarang, udah lumrah kayaknya kalo ada toko mainan di daerah perumahan atau ruko. Padahal dulu mah boro-boro deh. Nggak hanya itu, sekarang beli mainan pun bisa lewat onlline. Jadi lebih cepet, nggak pake kena macet.

Masalahnya, apakah semua mainan yang dijual itu aman? Nah ini dia nih. Dulu-dulu, untuk urusan mainan anak gue nggak terlalu perfeksionis amat. Asal dia suka, gue beliin deh. Terus terang, gue ini suka rada perhitungan (baca: pelit cyin). Karena itu, gue pun suka nyari mainan di daerah Asemka atau Pasar Gembrong. Lumayan, harganya miring banget.

Emang sih gue menyadari, mainan-mainan di situ nggak terjamin safety-nya. Tapi yah, murce ya bok. Tetep lah gue beliin.

Continue reading

Advertisements

Life Partner

Kemarin nyokap ke rumah gue. Nah kebetulan nih, gue jadi bisa wawancara dikit tentang rumah tangga dan relationship. Secara ya, tanggal 27 November lalu, bokap nyokap gue ultah pernikahan yang ke-37.

Meski nggak mulus-mulus amat, tapi sampe sekarang hubungan antara mereka masih baik-baik aja. Mereka mempertahankan pernikahan bukan cuma “for the sake of the kids” tapi karena mereka emang mau berada di dalam pernikahan itu. Padahal bonyok nggak pake pacaran bertahun-tahun. Cukup kenalan 3 bulan, langsung cuuss merit deh.

Oke berikut ini poin perbincangan gue dan nyokap ya. Nggak plekplek begini sih, loosely written based on what I remember ya:

Continue reading

Arisan Yuk!

Buat orang Indonesia, arisan bukanlah sesuatu yang asing lagi. Bahkan bisa dibilang, arisan udah jadi bagian dari kebudayaan. Di berbagai wilayah, dari Sabang sampai Merauke, arisan udah jadi bagian dari masyarakat. Di berbagai strata sosial, dari kelas bawah sampe jet set, pasti pada kenal arisan.

Gue sendiri akrab sama arisan sejak kecil kali ya. Soalnya, keluarga nyokap itu demen banget sama yang namanya arisan. Jadi, waktu kecil gue suka diajak ke rumah sodara-sodara nyokap untuk datang ke acara arisan keluarga. Dapetnya sih nggak seberapa ya, karena arisannya lebih bertujuan untuk family gathering dan memperkuat silaturahmi keluarga.

Trus pas kelas 2-3 SD, gue udah ikut arisan lho, hahahaha.. Jadi gue kan ikut mobil jemputan tuh. Nah, temen-temen di mobil jemputan itu pada bikin arisan, yang dikelola anak-anak kelas 5. Kalo nggak salah sebulan 25 perak deh. Tapi yah namanya juga anak-anak kecil, gue sampe sekarang nggak pernah ngerasa narik duitnya. Roman-romannya gue ditipu deh. Ugh sebel banget!

Waktu kelas 5-6 SD, keluarga gue tinggal di kompleks perumahan, bareng sama beberapa tante. Jadi seru banget, kompleksnya kecil, trus sodaranya banyak pula. Nah tante gue punya ide untuk bikin arisan. Cuma 1000 perak sih perbulannya cmiiw. Kalo yang ini, gue pernah beneran narik. Lumayan banget deh, gue langsung beli tas gambar Garfield yang, somehow, lagi ngetren saat itu. Kalo ada anak yang telat bayar, tante gue akan nagih ke ibu masing-masing 😀

Urusan arisan ini terus berlanjut sampe gue dewasa. Saat ini, gue ikut 4 arisan, yaitu:

Continue reading

I Love You Daddy

I talked about motherhood and my mom most of the time in this blog. But how about fatherhood and my dad? Well I try to write it here. Mudah-mudahan nggak aneh hasilnya 🙂

Hubungan gue dan bokap biasa-biasa aja. Padahal menurut pakem, normalnya anak cewek, apalagi anak cewek pertama, deket sama bokapnya kan? Nah, it doesn’t apply to me. Gue dan adik gue lebih deket sama nyokap. Kita bertiga biasa gosip, shopping dan curhat bareng, mulai dari hal sehari-hari sampe urusan cowok. Sama bokap? Never.

Continue reading