Rumah Barbie

Dari dulu, gue selalu bercita-cita untuk punya rumah sendiri. Ceritanya sih, gue pengen kayak orang-orang bulai yang setelah mampu, bisa tinggal lepas dari ortunya. Apalagi, seumur-umur, gue belum pernah tinggal mandiri, lepas dari bonyok. Zaman kuliah, gue mau kost aja gak dibolehin nyokap. Alhasil, tiap hari gue harus 3x naik angkot plus naik kereta, bolak balik Depok-Bekasi sampe kurus 😥

Selain itu, setau gue, investasi yang nilainya gak akan turun adalah properti. Kalo mobil, begitu keluar dari showroom aja harganya udah turun. Sedangkan properti itu rata-rata harganya akan naik. Apalagi kalo belinya pake kredit. Bos di kantor pernah cerita, dia beli rumah di daerah Pondok Kopi 30 tahun lalu dengan cicilan perbulannya hanya beberapa puluh ribu aja. Sekarang, rumah di daerah situ udah berharga miliaran rupiah. Bikin ngiler banget kan.

Karena itulah, pas udah kerja, tiap ada tawaran kredit rumah murah, gue langsung tertarik. Soale sadar diri, gak mampu juga cyin beli rumah cash, kudu kredit gitu. Bahkan, sekitar tahun 2004-2005, begitu udah punya tabungan dikit, gue hobi banget dateng ke pameran rumah untuk kumpulin brosur. Abis itu, gue lanjut survei ke kawasan-kawasan pinggiran kayak Sentul, Cikarang, dll, sambil belajar nyetir mobil bareng nyokap 😀

Continue reading

Advertisements

Sleek and Chic Home Solution

Buat yang pernah baca postingan blog gue, pasti tau deh kalo gue dan suami itu punya banyak perbedaan selera dan sifat. Gue, kalo menyitir kata temen-temen, itu tipe yang HORE banget, alias rame, dinamis dan ceria. Sementara suami tipe yang kalem, konservatif dan plain abis. Di satu sisi, perbedaan ini bisa saling mengisi. Tapi di sisi lain, sering bikin berantem.

Salah satunya adalah untuk urusan rumah.  Waktu kami membangun rumah, suami udah keukeuh untuk memilih warna putih sebagai cat rumah. Alasannya supaya keliatan luas dan bersih. Ya bener sih, tapi kan bikin rumah kami 11-12 sama rumah sakit cyin. Plus, bosen amat karena sejauh mata memandang, putiihhh semua.

Supaya  ada “keriaan” dikit, gue berupaya menyeimbangkan dengan pilih warna gorden yang cerah plus beberapa ornamen dinding yang bermotif.  Lumayan lah, gak kayak rumah sakit lagi, tapi lebih mirip klinik sekarang *halah sami mawon*

Continue reading

Penting Nggak Penting

Udah lama mau nulis ini tapi entah kenapa kelupaan mulu. Padahal ini adalah ruangan favorit gue, yang juga jadi kebutuhan harian yang amat penting.

Kamar mandi atawa toilet adalah yang gue kamsud. Sebagai orang yang beseran dan sekarang lagi patuh pada drink water application di tab, toilet pun jadi kebutuhan penting buat gue. Apalagi dulu pas hamil. Perasaan baru aja pipis, eeh udah mau pipis lagi. Zzz banget deh.

Waktu masih single sih, cita-cita pengen punya rumah dengan ruangan terciamik didedikasikan pada kamar mandi dan toilet. Pengen bisa rileks dan bersantai-santai ria gitu lah di kamar mandi. Berendem di air hangat sambil baca buku dan dengerin Sade atau Vanessa Mae gitu kayaknya koq hati terasa tentram ya. Toilet didesain sekece dan senyaman mungkin lah pokoke. Biarin deh gak punya ruang tipi atau dapur, yang penting tiap mandi hatiku senang.

Continue reading

Rumah Mungil Idolaku

Setiap lewat daerah perumahan elit atau nonton TV yang nampilin rumah-rumah luas dan besar, gue pasti bilang ke hubby begini “Ih aku nggak mau deh punya rumah kayak gitu. Nanti kalo pembantu mudik, capek banget euy nyapunya.”

Dan suami gue pun selalu bilang, gue nggak punya mental jadi orang kaya. Lah kalo mampu punya rumah segede gitu, tentu aja mampu meng-hire puluhan orang sebagai staf rumah tangga, atau infalan saat musim mudik tiba.

Kayak Mas AS sang promotor andal itulah. Dulu gue sering ke rumahnya untuk pengajian atau kumpul-kumpul. Dan sebagai orang yang dodol, pas lagi mau Lebaran, gue iseng tanya-tanya soal staf rumtangnya. Percakapan kita kayak gini:

Continue reading

Warna-Warni Feng Shui (part 2)

Okeh gara-gara ada rikues dari Cimon soal feng shui, gue jadi lanjutin tulisan terdahulu ini ye. Emang sih, postingan pertama itu agak kurang lengkap karena pas nulis, sontekan gue ketinggalan di rumah. Jadi nulis itu pun seadanya yang nempel di otak (dan herannya tetep panjang aja gitu. Payoyeh banget gue gak bisa ikut metode KISS alias Keep It Simple Stupid *sigh*).

Anyway, setelah ngebahas angka Kua di postingan terdahulu, di sini gue berusaha menjabarkan soal Unsur Warna. Dalam feng shui, dikenal ada lima unsur warna yakni Api, Tanah, Logam, Air dan Kayu. Masing-masing juga memiliki warna yang representing unsur yang diwakilinya, yaitu:

  • Api: Merah, Kuning, Jingga, Ungu
  • Tanah: Kuning, Coklat
  • Logam: Putih, Abu-abu
  • Air: Biru, Ungu, Hitam
  • Kayu: hijau atau kehijauan.

Continue reading

Warna-Warni Feng Shui

Wiken dua minggu lalu, gue ikutan seminar Colorful Life with Feng Shui yang digelar www.warnaimpian.com. To be honest, gue bukanlah orang yang paham feng shui. Tapi begitu akun twitternya Warna Impian, warnapedia, woro-woro di situsnya tentang seminar itu, gue jadi kepengen ngikut. Eh ditawarin pula. Demen deh gue. Maklum, sindrom baru punya rumah sendiri. Bawaannya pengen tau aja yang terbaik buat rumah gitu 🙂

Selama ini, di benak gue yang namanya feng shui lebih banyak berurusan dengan rumah, kantor atau lokasi usaha. Pokoknya bangunan lah ya. Tapi ternyata dalam seminar itu, dua pakar feng shui, Bunda Fira dan Oom Lury, menjelaskan lebih detil tentang Feng Shui ini. And you know what? Feng Shui ternyata berhubungan erat dengan segala aspek dalam diri kita.

Menurut kedua pakar ini, Feng Shui sangat penting untuk mendesain rumah. Dan jangan anggap feng shui ini semacam klenik lho. Pasalnya, menurut Bunda Fira, untuk mengetahui Feng Shui yang pas dengan seseorang, kita harus menghitung dulu angka Kua-nya berdasarkan tanggal lahir. Angka Kua ini seumur hidup tidak akan berubah dan bisa jadi referensi untuk penghitungan berbagai jenis feng shui ke depannya.

Nah, yang jadi pertanyaan, angka Kua itu apa ya? Angka Kua, menurut Bunda Fira, adalah angka unik yang dihitung berdasarkan satu rumus. Angka Kua ini selain berguna untuk Feng Shui juga berguna untuk menentukan kecocokan warna, baik dari warna rumah, mobil, bahkan baju dan makeup kita sehari-hari.

Continue reading

Home Sweet Home

Absen ngeblog selama berminggu-minggu (lebay banget padahal cuma seminggu doang :-P). Kenapa? Tau nih, mungkin karena lagi berasa bingung dan ribet, semua tumbuh jadi satuu (yang bisa nyanyi bareng berarti seangkatan sama gue :D)

Yah, jadi begini ceritanya sodara-sodari. Rumah kita akhirnya jadi akhir bulan lalu, setelah molor ada kali dua bulan 😦 Langsung pindah? Oh cencu tidak. Sebagai orang Jawa totok, hubby bilang kalo pindah rumah itu kudu ngikut ajaran alm FIL. Pake hitung-hitungan hari baik, pasaran Pon Pahing Kliwon etc, endebre-endebre. Intinya ogut sebagai Jawa abal-abal kagak ngarti. Tapi sebagai istri sakinah *uhuk* ya gue mah ngikut aja dah.

Continue reading