Don’t Judge a Book by Its Cover (2)

Dulu pernah bikin postingan dengan judul yang sama, tapi temanya beda banget. Jadi ini bukan sekuelnya ya ๐Ÿ˜€

Untuk urusan masak dan bikin kue/cemilan, gue mulainya emang telat sih. Baru pas Nadira mau MPASI lah gue grabak-grubuk belajar masak. Sebelumnya cuma bisa masak indomi, telor, air dan nasi doang ๐Ÿ˜€

Sekarang, masak jadi salah satu me time gue. Seneng aja gitu nyobain resep baru, terutama untuk kue-kue dan cemilan. Kalo untuk masak hidangan utama atau sehari-hari, gue suka rada males. Soale, gue masih agak musuhan sama ulekan. Alhasil sampe saat ini pun belum khatam-khatam nih bikin sambel yang endeus ๐Ÿ˜€

Kalo menurut suami, Nadira, keluarga dan teman-teman sih, hasil masakan gue lumayan lah. Mungkin gak selevel chef kenamaan, tapi minimal bisa dimakan gitu hahaha.. Maklum, gue kan sebenernya tipe yang cukup picky untuk urusan makan. Kalo makanan itu gak enak, gak akan gue makan kecuali terpaksa. Jadi, kalo masak sendiri pun, pasti bakal bolak-balik gue cicipi supaya taste-nya oke. Alhasil, the worst critic of my homemade food is myself.

Oke, untuk rasa masakan, hasilnya not bad. Tapi untuk penampilan masakan, gue melambaikan bendera putih deh. I suck at food styling. Masakan gue jaraaang banget yang cakep penampakannya.

Continue reading

Advertisements

New Lipsticks = New Friends

Postingan ini masih dari perjalanan dines gue ke Polandia bulan lalu. Tapi isinya tetep yang kurpen-kurpen, soale yang serius udah jatahnya untuk ditulis di koran. Di blog mah bagian yang geje-geje aje ye ๐Ÿ˜€

Pas dapet kabar dines ke Polandia, gue cerita kan ke adik gue. Dengan semangat, dia langsung bilang “Kita buka PO makeup aja yuk Mbak!”. Gue sih hepi-hepi aja ya. Tapi ofkors gue kudu liat skedul kerjaan dulu. Jangan sampe kerjaan ganggu belanja makeup pesenan orang dong yaa.. *ada yang aneh kayaknya di kalimat ini 😝*

Begtu itinerary udah di tangan, ternyata jadwal kerja gue yang jam 9-5 gitu. Alhasil gue baru bisa hunting orderan malem-malem. Sebelum berangkat, gue liat dulu di google map lokasi hotel dan toko makeup yang dituju. Yah namanya juga Google map, keliatan semua deket aja. Optimis deh gue bakal bisa mengemban tugas dobel dengan baik.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece

Sebagai anak yang dibesarkan di keluarga pas-pasan, gue selalu terbiasa berpikir puanjaanngg kalo mau beli sesuatu. Maklum, UUKD, ujung-ujungnya kepentok duit, cyin. Kebutuhan sehari-hari mah di-provide penuh lah sama bonyok. Yang jadi masalah biasanya kalo barang hasil pengen-pengenan. Duitnya pan terbatas ye.

Alhasil, gue harus pinter-pinter nabung atau bersabar ria sebelum mendapatkan barang yang gue pengen. Yang jadi kuncian gue biasanya adalah momen ultah dan Lebaran. Soale di dua momen itu gue bakal dapet duit yang bisa dipake buat beli barang inceran. Horeee..

Atau, gue harus pintar-pintar mensubstitusi barang inceran dengan barang yang mirip tapi lebih murce. Misalnya waktu SMP kan lagi tren sepatu DocMart tuh. Gue naksiiiiiiirrrr banget, tapi harganya kan mahaaalll banget untuk ukuran anak seorang PNS kayak akika. Nunggu ultah atau Lebaran, plus nabung pun kayaknya tetep nggak bakal kebeli deh.

Continue reading

Racun dari Instagram

Meski join Instagram (IG) sejak setahun lalu, gue jaraangg banget buka-buka. Selain karena gaptek, gue bingung mau motret apaan. Palingan kalo gue ke luar kota yang pemandangannya indah kayak Morotai, baru deh IG gue aktif. Sisanya banyakan nganggur.

Nah, belakangan ini, gue baru mulai tertarik mengulik IG.ย  Tentang gimana caranya follow, komentar di foto orang dan reply komen di foto kita, gitu-gitu deh. Payah ye, telat lo Ra! ๐Ÿ˜€ Trus, berhubung udah lumayan pede foto karena berat badan turun (cetek! :lol:) plus hasrat banci tampil Nadira, yowis tiap hari kita pun foto-foto dan gue upload di IG.

Kapan gitu, gue pernah baca blognya @miund tentang IG. Salah satu yang paling gue inget adalah soal nyari OLS pake hashtag. Wah, koq asik ya? Beberapa bulan lalu baru tuh gue praktikin. Masya Allah, sampe begadang cyin! Gara-gara keasikan ngubek hashtag #jualaninstagram #jualansis etc etc itu lhooo… Manstap abis lah!

Continue reading

Maskara Oh Maskara

Selain hidung, gigiย dan bentuk tubuh, gue juga terobsesi dengan bulu mata alias bulmat. Kayaknya gara-gara kebanyakan liat iklan maskara di majalah remaja waktu puber kali ya. Bego aja gue waktu itu nggak nyadar kalo model-modelnya pada pake bulmat palsu, bukan bulmat asli ๐Ÿ˜€

Gue pun terobsesi pengen punya bulmat lentik, panjang dan tebal. Berbagai upaya udah pernah gue lakukan. Mulai dari keriting bulu mata, sampe pake Mavala eyelash serum yang diklaim bisa memanjangkan bulmat jika rutin dipake sebelum bobo. Hasilnya mayan sih, tapi setelah sekarang berhenti pake, kok balik cupu lagi ya bulmat gue? Ih macam diet yoyo aja deh!

Tentu aja cara termudah bikin bulmat yang rada mendingan adalah pake jepitan bulmat plus maskara ya. Tapi nyari maskara yang cucok juga nggak semudah membalikkan telapak tangan lho. Gue pernah nulis diย siniย nih petualangan sebelumnya.

Berikut ini ada beberapa maskara yang pernah gue coba ya. Bukan high end products sih, disesuaikan lah yaow dengan kondisi kantong ๐Ÿ˜€

Continue reading

Women and d’Essentials

Lagi di tengah workshop, iseng ah bikin posting-an. Jadi keliatan serius juga kayak peserta lain ๐Ÿ˜›

Jadi semalem gue ngobrol sama beberapa peserta workshop, sesama emak-emak. Abis dinner, kita ke Indomaret buat belanja cemilan. Salah satu temen gue bahkan beli roll rambut lho. Alasannya “rambutku ini kalo abis keramas, megar. Dan di sini gak ada hairdryer. Jadi aku beli roll aja deh supaya bisa lebih teratur rambutku.”

Gara-gara itu pula gue jadi inget temen-temen sesama pereu yang punya beberapa barang esensial yang wajib kudu dibawa kemanapun mereka pergi. Atau habit-habit unik yang bikin ngakak.

Continue reading

And the Winners are…

Yak seperti judulnya, kali ini gue akan mengumumkan siapa aja yang sakseis menang dalam giveaway kemarin. Hadiahnya mayan lho, paket Mask Pack dari Shabang Shabang.

Tapi sebelumnya, berhubung ogut bawel, mari kita rekap jawaban teman-teman. Rata-rata menyebut deodoran, sunblock, bedak, moisturizer dan pensil alis sebagai body/skin care dan makeup they can’t live without.

Ih koq samaan sih sama gue? Tapi kalo gue, moisturizer sih gak terlalu staple banget lah. Kalo lagi habis, cuek bok pergi gak pake pelembab samsek. Untung kulit gue berminyak, jadi tanpa moisturizer gak langsung kering kerontang dan meranggas.

Anyway, semua pemenang dipilih langsung oleh Mbak Melly ya. Doi adalah ownernya Shabang Shabang yang ternyata doyan baca blog ini hahaha *jadi malu gue* And here are the winners:

Continue reading