Kerja Sambilan

Pertama-tama maaf ya belum bisa balesin komen satu2. Lagi hectic banget sama kerjaan. Ini aja disempetin nulis karena takut kelupaan idenya 🙂

Anyway, gara-gara tadi di twitter ngobrolin kerja sambilan, gue jadi kepikiran mau cerita soal kerja sambilan gue waktu kuliah dulu. Sebagai mahasiswa dengan duit jajan minimalis, gue pun selalu demen cari-cari kesempatan side job atau freelance supaya dapet extra money. Saking desperatenya, gue sampe hobi ke rumah om gue yang langganan Kompas. Semua gue lakukan supaya bisa baca iklan lowongan kerja yang ada di koran itu karena bokap gue langganannya Pos Kota 😀

Waktu kuliah tahun kedua, temen gue, si Ully, ngajakin gue jaga stand di PRJ bertiga bareng dia dan Intan. Lucunya, stand ini adalah stand Yayasan Jantung Sehat, dimana nyokapnya Ully jadi salah seorang anggota aktif. Kontradiktif banget deh sama diri gue waktu itu yang ngerokoknya gila-gilaan. Sampe Ully berpesan “Ra nanti jagain stand-nya jangan sambil ngerokok ya.” Ih Ullyyyy.. Koq lo gak percaya sama etos kerja gue siihh??? *manyun*

Continue reading

Filosofi Profpic

Tiap buka recent updates di BBM, avatar di twitter atau profile picture di fesbuk, gue sering melihat temen-temen yang pake foto bersama pasangan, keluarga atau anak masing-masing. Bahkan ada yang cuma majang foto anaknya doang, suami/istrinya doang, atau anak+suami/istrinya doang, tanpa muka dia. Sungguh berbeda dengan ogut yang lebih demen mejengin muka diri sendiri, dalam berbagai pose, tanpa anak, apalagi suami. Hihihi..

Apakah ini berarti gue nggak cinta keluarga? Apakah ini berarti gue narsis? Jawabannya nggak lah ya. Sama kayak alasan gue pake nama pribadi bukan nama keluarga atau ibunya Nadira, ya simply karena pengen dikenal sebagai Ira, bukan istrinya anu or ibunya anu.

Selain itu, gue ngerasa suka puyeng kalo misalnya di-add temen di fesbuk/twitter/BBM, tapi yang dipajang foto anak kecil. Sementara gue kan sering short term memory gini. Kadang yang nge-add pake foto sendiri aja gue masih lupa. Apa kabar doi pake foto anak/pasangannya? Tapi emang sih beberapa kali gue pejeng foto Nadira atau gue bersama Nadira di profpic BBM, twitter dan fesbuk. Refreshing lah hay.

Continue reading

Akibat Kurang Kece

Kayaknya berkali-kali ya gue pernah nulis postingan bahwa meski ceriwis dan keliatan easy going, gue aselinya itu nggak pede. Yaabes, udah nggak kece, nggak pinter dan nggak tajir, mau pede apaan dong?

Nah pas kenalan sama dunia maya di tahun 1999-2000, gue mau sok-sokan begaya dong ah. Namapun dunia maya, people don’t have to know how I look like in real life, right? Jadi bisa pura-pura kece or keren gitu.

Continue reading

Twitcipbung

Jadiii.. Suatu malam gue lagi baca timeline di twitter. Ternyata lagi pada heboh soal cinta segitiga antara JS-IU-AI. Ingatan gue saat itu melayang pada percakapan gue dengan seorang teman baru, sebut aja namanya Mawar, yang berlangsung pekan lalu.

Meski baru kenalan 3 hari, kita bisa langsung ngobrol seru plus ocip-ocip. Maybe that’s because I’m both a curhat and hosip magnet? Dunno. Yang pasti di antara ocip-ocip kita selama 3 hari itu, salah satunya menyangkut kisah cinta antara JS dan IU. Waktu itu, bahkan nama AI gak disebut-sebut lho. Tapi Mawar menduga, JS-IU udah putus beberapa minggu sebelum gue dan dia gosipan.

Continue reading

Kabar-Kabur

Siapa yang hobi kirim Broadcast Message (BM)? Kalo ada, gak usah baca postingan ini ya, daripada tersungging, hehehe.. 😀

Sebagai pengguna Blackberry (BB), satu hal yang bikin gue sebel dahulu kala adalah contact yang hobi kirim BM. Mending juga yang penting-penting. Lah kebanyakan kan yang remeh temeh, bahkan illogical kalo menurut pikiran orang waras.

Untungnya sih, BB contacts gue nggak suka kirim BM aneh-aneh. Paling-paling yang suka begitu justru di BBG (terdakwa utama adalah BBG kantor). Nah, yang masih sering mengeluh hingga saat ini adalah hubby. Beberapa BB contacts-nya masih suka kirim BM aneh-aneh.

“Ada yang tiap pagi kirim BM ayat-ayat suci, padahal dia nggak seagama sama aku. Lah temenku yang seagama aja pada ngerasa awkward, gimana aku? Ada juga yang tiap hari kirim BM kata-kata mutiara. Berasa kayak anak SD jaman dulu nggak sih?” begitu kira-kira keluhan hubby.

Continue reading

Categorizing My Twitfriends

Sebagai pengguna twitter, gue pastinya following orang dan punya follower ya. Kalo kagak mah, buat apaan coba? Nah kali ini gue pengen iseng bikin kategori akun-akun yang gue follow yak.

Sebenernya gue baru mainan twitter pas udah jadi emak-emak. Makanya yang gue follow pun rata-rata teman-teman sepermainan alias sesama emak-emak, hehehe.. Dan saat seorang temen gue komplain karena TL gue terlalu emak-emak ya gue nggak masalah. Emang kenyataannya gitu toh?

Anyway, ini ya kategori-kategori iseng yang gue bikin. Don’t take this too seriously lah yaaa.. 🙂

Continue reading

Socmed Oh Socmed

*Sebenernya postingan ini udah ada di draft lamaa banget. Tapi ketlisut dan lupa di-posting. Nah gara-gara tadi iseng baca potingan blog-nya Mbak Indah seleb idolaku yang soal twitter, jadi inget punya postingan ini. Yo wis marilah kita memostingnya, cencu dengan apdetan sesuai sikon terkini ya.*

Sejak era Friendster, gue termasuk orang yang ikut aktif di socmed. Dulu malah sering banget menggalau di bulletin board-nya. Maklum namanya juga jomblo kronis trus sering begadang di kantor pula, hahaha… *tutup muka*

Banyak lah kenangan gue di FS. Meski lama kelamaan jadi garing dan membosankan, gak bisa dimungkiri, FS played a small part in me. Makanya pas ditutup dan berubah haluan jadi web khusus games, gue sampe bikin postingannya di sini.

Abis FS, mulailah ikutan Facebook. Di sini lebih banyak yang bisa dieksplor ya dibanding FS, menurut gue. Tapi ya gitu, lama kelamaan jadi bosen juga. Mana banyak online shop yang hobi ngetag-ngetag seenak perutnya gitu. Bikin bete dan jadi males deh bukanya. Kebetulan juga komputer di kantor lagi agak lemot gara-gara baru pindahan. Jadi tambah males gue buka FB.

Continue reading