Tentang Dandan Keluar Rumah

Beberapa waktu lalu, di newsfeed Facebook gue ada yang posting soal kenapa perempuan dilarang berdandan saat keluar rumah. Menurut dia, alasannya adalah supaya perempuan tidak menarik perhatian laki-laki selain suaminya. Si penulis yakin, perempuan-perempuan yang dandan kece dan rapi jali saat mau pergi itu PASTI ingin menarik perhatian kaum Adam di luar sana.

Bacanya gue jadi mengernyitkan dahi sendiri. Bok, si penulis postingan itu pasti gak paham psikologi perempuan deh. Soale, gue dan rata-rata perempuan yang gue kenal, berdandan rapi dan kece saat keluar rumah bukan untuk caper sama cowok-cowok. Kita mah dandan untuk memuaskan diri sendiri aja daaannnnn… Gak mau kalah sama cewek-cewek lain di luar sana!

Hihihihi.. ๐Ÿ˜€

Etapi ini serius lho. Sebagai perempuan, gue seneng perhatiin cewek-cewek lain yang fashionable, cantik dan mempesona. Nggak di real life, nggak di dunia maya. Kayak yang ada di quote berikut ini nih:

Screenshot_2015-09-05-10-09-46_1447217111015 Continue reading

The Wannabes

Beberapa bulan lalu, ada yang share foto ini di whatsap group. Isinya adalah tulisan singkat (semacam tajuk rencana di koran kali ya) di majalah Femina yang ditulis oleh Pemrednya, Mbak Petty. Silakan baca sendiri ya.

IMG-20150612-WA0001

Pertama kali baca sih gue biasa-biasa aja. Maklum kapasitas otak minim, jadi lemot mulu hahaha.. ๐Ÿ˜› Tapi setelah meresapi betul tulisan itu, gue baru ngeh. Oh Mbak Petty nyindir para blogger, designer dan traveler wannabes toh. Dan denger kabar dari beberapa temen, tulisan itu sempet jadi topik hangat di tiga komunitas tadi. Terutama untuk mereka-mereka yang merasa tersindir.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece (2)

Kalo kata suami, gue itu orangnya suka terlampau jujur. Maksudnya, kalo ada yang nanya sesuatu, gue bakal jawab detil. Apalagi kalo seputar barang yang berhasil gue beli dengan harga di bawah harga pasar. Misalnya gini nih:

T: Ra, bajunya bagus deh.

G: Makasih. Ini murmer lho, cuma 50 ribu di pasar X.

Kalo kata suami, harusnya makasih aja. Gak perlu dikasitau harganya plus tempat belinya. Kan nurunin gengsi, hahaha…

Yaahh gimana ya. Emang akoh anaknya gini kak. Beda tipis antara pengen sharing sama pamer dapet harga murah sih sebenernya. Yang penting sesuai dengan prinsip hidup “Biar kere yang penting kece” kaann ๐Ÿ˜€

Anyway, di postingan edisi pertama dulu gue cerita tentang usaha gue untuk keep up sama makeup-makeup kece dengan cara beli dupe-nya. Nah di postingan ini, gue mau cerita tentang usaha gue supaya bisa tampil lumejen tanpa buang-buang duit. Sesekali aja sih, karena kalo keseringan jadi gak seru cyin.

Caranya? Ya minjem dong ah! ๐Ÿ˜€

Continue reading

Aman, Nyaman dan Keren dengan Mothercare

Kalo ngomongin bayi dan anak-anak, para ortu pasti maunya kasih yang terbaik. Ya nggak? Para produsen pun tau fakta ini. Makanya mereka berlomba-lomba bikin produk khusus bayi dan anak.

Sayangnya, nggak banyak yang bener-bener begitu. Ada juga yang asal. Cuma kasih tempelan โ€œaman untuk bayi dan anakโ€ trus dijual lebih mahal. Padahal kalo diperhatikan, nggak aman samsek.

Karena itulah, waktu Nadira bayi, tiap beli baju atau sepatu, gue berusaha perhatiin betul keamanan dan kenyamanannya. Namanya juga anak pertama ya cyin. Bawaannya parnoan bener deh hehehe..

Salah satu yang jadi pilihan gue adalah baju-bajunya Mothercare. Selain aman dan nyaman, baju-bajunya juga modis dan kece. Bahkan, saking kecenya, beberapa baju rumah Mothercare sampe sering gue pakein ke Nadira pas pergi-pergi gitu. Sayang kalo dipake di rumah doang ๐Ÿ˜›

Continue reading

Grow Old Gracefully

Kemarin baca twit dari akun @9GAG dan sukses bikin gue ngakak. Begini nih bunyi twitnya:

Me looking at old pictures: “Why?”

Me lookin at old haircut: “Why?”

Me lookin at old clothes: “Why?”

Me lookin at old crush: “Why?”

Familiar dengan perasaan itu? Mari ngakak bersama ๐Ÿ˜†

Tapi, ada lho momen-momen saat yang terjadi justru kebalikannya. Buat gue sih, momen itu terjadi pas gue abis melahirkan. Kalo pas hamil kan, mau segede kuda nil pun masih ada apologi bahwa di dalem perut ada bayinya. Nah kalo udah brojol, apologi apa lagi? Menyusui? Oke lah. Tapi kalo sampe anakย kelar nyusu dan bodi kita belum balik-balik juga, mau apologi apa lagi dong?

Continue reading

Racun dari Instagram

Meski join Instagram (IG) sejak setahun lalu, gue jaraangg banget buka-buka. Selain karena gaptek, gue bingung mau motret apaan. Palingan kalo gue ke luar kota yang pemandangannya indah kayak Morotai, baru deh IG gue aktif. Sisanya banyakan nganggur.

Nah, belakangan ini, gue baru mulai tertarik mengulik IG.ย  Tentang gimana caranya follow, komentar di foto orang dan reply komen di foto kita, gitu-gitu deh. Payah ye, telat lo Ra! ๐Ÿ˜€ Trus, berhubung udah lumayan pede foto karena berat badan turun (cetek! :lol:) plus hasrat banci tampil Nadira, yowis tiap hari kita pun foto-foto dan gue upload di IG.

Kapan gitu, gue pernah baca blognya @miund tentang IG. Salah satu yang paling gue inget adalah soal nyari OLS pake hashtag. Wah, koq asik ya? Beberapa bulan lalu baru tuh gue praktikin. Masya Allah, sampe begadang cyin! Gara-gara keasikan ngubek hashtag #jualaninstagram #jualansis etc etc itu lhooo… Manstap abis lah!

Continue reading

Inside (Most) Women’s Bags

Beberapa hari lalu pas lagi liputan, gue ngobrol sama seorang temen cowok, sebut aja si B. Biasalah udah lama gak ketemu. Trus gue minta dia geser karena mau naro tas, capek dipangku melulu. Pas dia pegang tas gue, dia langsung ngomong “Ya ampun Ra, ini tas apa barbel???”

Gue langsung defensif dong ya. “Mas, tasku kan isinya banyak, jadi wajar kalo berat.” Si B pun penasaran, emang gue bawa apa aja. Pas dibuka, tas gue berisikan macem-macem, mulai dari 3 jenis tisu (tisu kering, tisu basah, tisu cebok rempah), hand sanitizer, buku notes kecil, pulpen, folded shopping bag, makeup+brush set sampe payung. Hihihihi..

Si B langsung ketawa tapi nggak lama dia bilang “Yah istriku juga gitu sih. Malah tiap hari dia bawa catokan.” Hoahaha.. Gue langsung ngakak karena, kalo ditilik, masih mending tas gue deh daripada istrinya si B ๐Ÿ˜€

Continue reading