Pasangan dan Berat Badan

Beberapa waktu lalu, pas lagi Instawalking (stalking akun instagram orang), gue nemu akun milik seorang personal trainer perempuan. Bodinya yahud abis deh, padahal udah punya anak. Pas gue liat foto-foto keluarganya, suaminya berbodi biasa aja, cenderung montok.

Kondisi ini berbanding terbalik dengan akun instagram temennya si Mbak PT, seorang personal trainer cowok. Pas gue iseng buka, ada foto keluarganya yang menunjukkan, bahwa istri si Mas PT ini adalah seseorang yang juga berkecimpung di dunia olahraga.

Gue lupa ya apakah istri Mas PT ini juga seorang PT atau “hanya” instruktur senam gitu. Tapi yang pasti, bodinya nggak kalah yahud sama suaminya.

It got me thinking. Kenapa pria-pria berbodi yahud pasti istri/pacarnya selalu berbodi yahud juga? Sementara kalo perempuan, nggak semua punya pasangan yang bodinya setipe sama dia. Bahkan banyak perempuan cantik, langsing dan berperut six pack, tapi suaminya gendut.

Dan ini gue alami sendiri, lho. Tanpa sadar, pilihan pacar gue berubah seiring bertambahnya berat badan gue. Waktu ABG dan masih langsing, pacar gue langsing juga. Semakin bertambah berat badan gue, pacar gue pun semakin montok. Hingga akhirnya gue merit sama suami yang, ofkors montok lah yaw sesuai bentuk bodi akuh, hihihi๐Ÿ˜€

Kenapa bisa begini? Mungkin karena perempuan lebih self-conscious tentang bentuk badannya dibanding laki-laki ya. Trus, ada pembentukan persepsi di masyarakat bahwa laki-laki harus lebih segala-galanya dibanding perempuan, termasuk lebih besar badannya.

Alhasil, lebih umum ditemui perempuan berbodi langsing dengan pria berbodi montok. Kalo kondisinya kebalik, bakal dipandang dengan tatapan mengernyit dari orang-orang.

Salah nggak sih persepsi ini? It depends on how you see it. Gue sendiri sesungguhnya agak sebel dengan persepsi bahwa laki-laki harus lebih dari perempuan. Atau gimana masyarakat mengejek laki-laki ganteng yang istrinya jelek, sementara biasa-biasa aja ke laki-laki jelek yang istrinya cantik. Social construction kita patriarki banget ya๐Ÿ˜ฆ

Tapi kalo pendapat pribadi sih, gue sendiri kan selalu pengen langsing (iya gue emang mainstream abis niihh). Jadi, kalo gue punya pasangan kurus atau lebih langsing itu stresnya jadi dobel. Dari diri sendiri aja gue pengennya langsing. Trus begitu liat pacar langsing, ada constant reminder bahwa gue harus lebih langsing lagi. Apalagi kalo difoto bareng. Gak terima deh kalo dia keliatan lebih langsing dari gue! *kompetitip sama pacar sendiri*

Dulu pernah nih, gue dan pacar eh mantan, bikin celana jeans di seorang tukang jahit kondang di Depok. Pas udah jadi dan dicobain, si mantan ngerasa celananya terlalu ketat dan nggak nyaman di badannya. Trus dia kasih celana itu ke gue. Eeehhh… Susah dikancingin! Aduh, abis itu gue langsung rajin puasa Senin-Kamis.

Pernah juga gue dipedekatein sama cowok bertubuh proporsional. Komposisinya imbang lah sama gue saat itu. Tapi dese ini hobi banget komen nggak enak tentang bodi cewek. Ih bikin ilfeel banget. Langsung kebayang betapa stresnya gue kalo BB naik 1 kg dan dia nyinyir. Langsung okthxbye gueย  ke dia.

Nah kalo sama suami, dari zaman pacaran dulu, gue ngerasa aman dan nyaman. Aman karena gue selalu keliatan lebih langsing pas berada di sebelahnya, bahkan di momen-momen “terberat” gue paska-melahirkan dulu, hihihiย ๐Ÿ˜› Nyaman karena dia nggak pernah rempong nyuruh-nyuruh diet.

Jadi kesimpulannya, gue pilih pasangan yang lebih montok bukan karena gue nrimo kayak cewek-cewek lain. Gue begitu cuma karena gue itu orangnya kompetitip. Lagian kalo main jungkat-jungkit kan enak, gue selalu berada di atas hahaha…๐Ÿ˜€

But anyway, apapun itu, nggak ada yang salah kok. Gue selalu suka melihat pasangan anti-mainstream dengan komposisi cewek gemuk-cowok kurus. As long as they love each other, why not?

Kayak kasusnya Pierce Brosnan dan istrinya itu lho. Banyaakk banget yang menjadikan bodi montok sang istri sebagai olok-olok. Ih gue seebeell deh. Untung Pierce sendiri tetap bergeming. Bahkan dia nggak segan-segan memuja-muji istrinya di media. Baca wawancaranya di sini dehย  *lopelopelope*

Oh ya kemarin gue di-tag meme ini nih sama seorang temen di FB. Hmm.. Bener juga ya joke-nya. Soale sekarang gue kalo liat cowok ganteng, tegap dan six pack bawaannya pasti curiga. Dese lurus apa sekong ya cyin? *melototin jari kelingkingnya*

cowok gendut

16 thoughts on “Pasangan dan Berat Badan

  1. Wah wah ane bgt ini mba
    Boleh yah nyebut angka biar semangat nuruninnya
    Ane taon lalu merit bb 53 kg
    Max hamil 9 bulan 73 kg (yaudinlah…bentuk bulat bulat everywhere)
    5 hari pasca melahirkan 66 kg
    Sebulan pasca melahirkan 60 kg
    Dan saat ini masih berfikir keras balikin tuh 53 kg๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    Btw, as long as years after married.. suami ane tetep punya bb 45 kg. How thin he is. Jadi bayangin donks yahh waktu hamil gede ane boncengan motor ama suami๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

    P.s absurd banget kalimat ‘jungkat-jungkit’ Lol x)

  2. Emak gue dong mbak dari jaman masih gadis sampe lahiran anak 3 bodinya tetep yahuuudd, maklum lah perawat di salon + klinik kecantikan musti jaga bodi. Bapak gue nih yg dari kawinan sampe skrg berat badan yoyo, naik-turun hehehe๐Ÿ˜›

  3. Hahahaha aku jadi inget sama salah satu mantanku dulu pas kuliah (ih kesannya banyak gitu mantannya. :p) yang hobiiiii banget nyinyirin bodi. gemukan dikit, salah, kurusan dikit, salah juga. yaelah mz maunya apa mz?? untung pacar yg sekarang gak pernah rese, adanya ngomel kalo aku sok2 diet yang menurut dia gak bener. mending berisi tapi sehat daripada kurus tapi gak punya tenaga ngapa2in katanya. akhirnya karena kami punya anjing jadi sering jalan jauh dan kurusan dah berdua :))

    • Waahh mantanlo itu emang pantes untuk diputusin sih Chie. Relationship yang baik kan yang balance dan membuat satu sama lain merasa nyaman. Kalo dia komen2 yang bikinlo bete, ya udah gak sehat ya *sotoy*

      Aku sukaa deh kalo liat pasangan dog walking bareng. Hatiku hangat jadinya :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s