My Covid-19 Experience (1)

*saat artikel ini di-publish, Insya Allah gue udah sembuh jadi bisa cerita ala-ala penyintas gitu. Sengaja ditulisnya saat masih sakit, sebagai catatan harian gitu.

Kenapa gak di-publish sekarang aja saat masih sakit? Karena suami gue tipe yang sangat tertutup. Dia bahkan gak kasi tau soal kami kena Covid ke siapa pun, kecuali keluarga inti (ibu dan adiknya), teman kantornya, dan Bu RT. Demi menghormati keputusannya, gue memilih untuk keep everything for now, dan baru publish saat sudah sembuh.*

Pengalaman gue dengan Covid cukup kaya. Gak berhubungan langsung sih, tapi karena gue membawahi desk/kompartemen kesehatan, ya tiap hari gue harus mengedit, menulis, dan membaca artikel/tulisan seputar Covid.

Makanya, gue cukup hapal luar kepala soal protokol kesehatan, asal muasal virus SARS-Cov-2, gejala Covid, dll dsb.

Plus suami gue orang yang sangat parnoan. Jadi, selama pandemi berlangsung sejak Maret 2020, kami akrab banget sama hand sanitizer, masker, dan disinfektan.

Selain itu, kami gak pernah jalan-jalan, staycation, liburan, etc. Gue full kerja dari rumah. Terakhir ke kantor bulan Juli, itupun cuma 1x untuk ikut tes serologi wajib dari kantor.

Nadira full belajar dari rumah. Suami masih ke kantor beberapa kali seminggu dengan protokol super ketat dan begitu sampe rumah, wajib mandi, semprot aneka disinfektan, dll dst.

Kami cuma keluar rumah untuk belanja di supermarket, naik sepeda (hikmah pandemi: Nadira bisa intens belajar sepeda dan sukses, yay!), anter Nadira les tari seminggu sekali (lengkap dengan masker, face shield, jaga jarak, dst), dan ke rumah adik/ipar gue.

Tiap pulang dari mana-mana, ya ofkors segala masker, baju, celana, tas, dll dicuci atau disemprot disinfektan. Sementara kami semua langsung wajib mandi. Intinya, kami serius mempraktikkan protokol kesehatan karena kami tau, penyakit ini nggak main-main.

Waktu sekali-kalinya ke salon untuk potong dan cat rambut, gue memastikan banget kondisi salonnya harus kayak gimana. Gue bahkan rela gak ke salon langganan karena kurang yakin dengan protokol kesehatannya.

Namun sayangnya, gak semua orang berpikiran kayak kami. Termasuk beberapa orang terdekat yang terkesan meremehkan, padahal sering wara-wiri ke rumah gue dan adik gue. Udah ditegur, gak mempan. Kalo ditolak ke rumah, wah bisa berabe. Alhasil, ya kami semua ketularan Covid-19 deh 😦

Nah mungkin banyak yang penasaran, apa yang membuat gue memutuskan untuk swab test dan tau bahwa gue positif? Ini ciri-ciri yang gue rasakan ya:

  1. Demam
    Gak terlalu tinggi sih, cuma 38-39 derajat gitu lah. Tapi gue sampe menggigil kedinginan, matiin AC, pake baju dua lapis plus selimut dan kaos kaki. Itu pun masih kedinginan. Begitu minum parasetamol, panasnya turun dan keringetan. Tapi beberapa jam kemudian, demam lagi. Begitu terus selama 2-3 hari.
  2. Badan sakit kayak abis digebukin
    Aseliik ini bikin gak berdaya dan lemeess banget karena serba salah. Semua persendian, kaki, punggung, tangan, linu dan sakiiitt semua.
  3. Lemeess dan pusing
    Ya efek nomor 1 dan 2 udah pasti begini ya. Jadi tiduran mulu deh.
  4. Gak nafsu makan dan mulut pahit
    Bahkan makanan favorit aja gak terlihat menggiurkan lho saking gue bener-bener gak pingin makan. Perut juga jadi sebah gak enak gitu lah. Liat sambel malah mual. Sekalinya pingin makan Caesar Salad-nya Saladstop, udah beli, eh cuma berhasil kemakan 1/2 doang karena perut gak enak.
  5. Anosmia alias gak bisa mencium
    Nah, begitu udah kena anosmia, gue jadi curiga banget kena Covid sih. Soale ini gejala umum orang yang terjangkit kan.

Sementara suami gue sempet kayak mau flu juga selama 1-2 hari. Tapi karena dia emang alergian dan ada sinus, dia gak curiga dan gak mikir bahwa ini tanda-tanda Covid. Sedangkan Nadira mah sehat walafiat aja.

Ternyata, adik gue juga menderita ciri-ciri yang sama. Cuma dia gak pake demam aja. Setelah ngobrol-ngobrol, kami pun memutuskan untuk barenga swab di GSI di Cilandak, Jaksel. Alasannya, tes di sini drive thru gitu jadi gak pake ribet. Plus harganya ternyata lebih murah 😀

*tetep ibu-ibunya keluar hahaha*

Tanggal 2 November 2020 kami swab berdua, gue nebeng mobil adik gue. Walau badan masih kurang enak, tapi udah agak mendingan lah. Waktu itu biayanya kena Rp 899.000 untuk swab test yang hasilnya 24 jam. Semua prosedur dilakukan secara online. Jadi kita daftar dulu, transfer, dan dapet jadwal. Baru besoknya tes ke lokasi. Semua proses dilakukan online, bisa via email maupun Whatsapp.

Gue nothing to lose sih pas ikut tes. Jadi yaaa mengalir aja lah, dengan harapan negatif sih tetep.

 

Tapi ya jujur, alam bawah sadar gue kayaknya parno juga. Setelah tes, malemnya gue sampe mimpi tentang hasil tes segala saking parnonya 😀

Dan bener deh, tanggal 3 November pagi, adik gue telpon untuk kasitau bahwa dia positif. Gue yang belum sempet buka email, langsung buka dan yaaakk gue positif juga cuy!

Suami yang udah rapi mau ke kantor, langsung stres dan batal ngantor. Nadira yang lagi sekolah online langsung sedih bgt. Karena suami gue tipe yang amat sangat overthinking dan mudah stres, dia langsung ribet sendiri.

Kalo gue sih udah jelas tahap selanjutnya, yaitu suami dan Nadira harus swab test. Begitu juga Langit dan Marti, mbaknya adik gue. Semua wajib swab test karena terpapar langsung kan.

Siangnya, suami dan Nadira swab test di Bumame Farmasi di wilayah SCBD Sudirman. Nah kalo di sini gak perlu daftar dulu kayak GSI. Bisa langsung walk in dan bayar di sana. Drive thru juga nih. Btw di sini lebih mahal dikit biayanya Rp 968.000.

Di sini gue mulai khawatir. Kalo kami bertiga positif semua sih aman ya isolasi di rumah bareng. Atau kalo suami dan Nadira negatif, gue yang cabut untuk isolasi ke hotel.

Nah, kalo suami positif, Nadira negatif, kasian amat anak gue. Mau dititipin ke rumah ipar, kami juga deg-degan karena mereka serumah belum pernah swab test. Jadi gak yakin bahwa mereka 100% bebas Covid kan.

Besoknya, hasil swab test suami dan Nadira keluar. Mereka berdua positif Covid. Meski sedih tapi kami cukup senang juga karena berarti kami bertiga bisa bareng-bareng isolasi mandiri di rumah. Itu pun kami gak tidur bareng. Masing-masing tidur di satu kamar sendiri-sendiri. Pake kamar mandi sendiri-sendiri juga, gak nyampur. Macem anak kost lah pokoknya 😀

Trus di dalam rumah, waktu di ruang TV atau meja makan, wajib pake masker. Gelas, piring, sendok, garpu gak boleh pake barengan. Harus jaga jarak juga. Ini sih yang paling bikin Nadira menderita karena dia kan hobinya gelendotan tuh sama gue. Jadi selama kena Covid, dia cuma boleh peluk 5 detik selama beberapa kali sehari.

Urusan makan, alhamdulillah ada ipar gue. Dia pesenin kami katering yang enaaaak banget. Kebetulan, nafsu makan gue nongol lagi, jadi semangat deh makannya. Selain itu, kami juga jadi jajan mulu via Gofood dan Grabfood. Saking takut sakit jadi mulut ngunyaaahh mulu. Alhasil bertiga naik berat badan deh 😀

Selama kena Covid ini, kami tetap beraktivitas biasa aja. Gue dan suami tetep WFH, Nadira tetep sekolah online. Plus cuci sapu pel semua dikerjain sendiri karena Mbak cuci setrika kami setop sejak gue mulai berasa gak enak bodi. Kalo gak terus beraktivitas gitu, nanti malah jadi overthinking dan parno sendiri. Mending menyibukkan diri aja lah.

Cuma gak bisa dimungkiri, kondisi fisik gak bisa bohong ya. Gampaaang banget capek. Jadi siang-siang kudu bobo cantik bentar untuk recharge energi.

Oh ya, saat positif ini gue juga langsung berusaha tracing orang-orang yang kontak terakhir sama gue dan keluarga. Bahkan di kantor suami sampe digelar rapid test massal segala. Alhamdulillah gak ada yang reaktif.

Makanya, menurut gue, Covid ini adalah penyakit komunal. Apapun tindakan yang kita lakukan akan berdampak pada orang lain. Jadi, jangan heran kalo orang-orang yang taat protokol kesehatan tau-tau kena Covid karena tertular orang lain yang cuek.

Zuzur yha, waktu positif gue kesel banget sih sama yang nularin. Tau gini kan mending gue kayak rangorang aja yang pada jalan-jalan, hangout, staycation, dll dsb. Jadi kalo positif ya emang udah tau risikonya.

Lah gue ke tukang sayur depan rumah aja, pulang-pulang cuci masker, mandi, dll dsb. Rasanya tuh kayak di-stab from behind gitu lah. KZL 😦

Yah demikian kisah Covid gue ya. Nanti kapan-kapan gue lanjut dengan treatment, sindrom Long Covid, dan perubahan apa yang kami rasakan.

Sehat-sehat ya semua, jangan lupa pake masker, jaga jarak, dan cuci tangan!

21 thoughts on “My Covid-19 Experience (1)

  1. Iraaa, ikut seneng kalian udah sembuh. Emang paling ngeselin kalau positif karena ketularan OTG yang nggak aware dia bawa virus padahal kita udah berusaha menjaga diri banget. Sehat-sehat ya kaliaaan.

  2. Hadeuh emang covid itu tdk memandang bulu dan iya pasti kesel ya orang-orang santai banget tapi kok gak kena hehe, alhamdulilah keluarga udah sehat semua ya semoga seterusnya lancar, kemudian akhir taun ini orang2 pada liburan ke bali haha meni gampil deh, aku tetap semangat di rumah aja hehe..

    • Hahaha iyaaa Mbak. Aku kemarin aja coba ke mall, trus ternyata rame. Langsung parnooo banget. Sampe rumah semprot disinfektan dan mandi keramas, tapi sampe pagi hidung berasa mampet dst. Gak kebayang kalo aku liburan, was-was mulu tiap detik kayaknya 😦

  3. Bu Ira dan keluarga semoga sehat terus abis ini. Iya kesel banget pasti udah taat protokol tapi ketularannya dari orang-orang yang nggak menerapkan protokol kesehatan T.T mau ikutan bandel begitu ya gimana, masa mau nularin ke orang kan nyusahin manusia lain jadinya 😦

    • Iya Mbak, kesel mah udah pasti tapi udah terlanjur. Yang penting sekarang mudah2an pengalamanku bisa jadi pelajaran untuk temen2 yang lain. Utk urusan Covid, gak boleh egois sih karena yg kita lakukan bisa berdampak ke orang lain.

  4. Pingback: 50+ Hari Bersama Covid – part 1 – nenglita

  5. Pingback: My Covid-19 Experience (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  6. Pingback: Review: Cuci Hidung dengan Respimer dan Physiomer | The Sun is Getting High, We're Moving on

  7. Pingback: Pengalaman Divaksin Covid | The Sun is Getting High, We're Moving on

  8. Pingback: Vitamin D, The Sunshine Vitamin | The Sun is Getting High, We're Moving on

  9. Pingback: Kolab Bareng Facebook | The Sun is Getting High, We're Moving on

  10. Pingback: Parno | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s