Survei Sekolah (2nd Part)

Okeh, mari kita melanjutkeun postingan yang kemarin. Kali ini gue tulis soal Putik Duren Sawit, Embun Pagi dan Kidea Duren Sawit ya.

3. Sekolah Putik Duren Sawit

Lokasi: Jl. Lingkar Duren Sawit Blok K2/5, Jaktim 13440 (depan Gereja HKBP)
Telp: 8623117/86605704

Sebenernya waktu ke sini kita gambling aja, tanpa telepon samsek. Eh ternyata ada spanduk bertuliskan “Open House”. Lah ya kebetulan amat. Langsung tanya satpam, terus nulis nama+alamat baru boleh masuk.

Begitu masuk, sekolahnya mengingatkan gue sama Kinderfield Duren Sawit yang pernah gue datengin duluuu banget bareng @emakayska dan Cimon. Sama-sama rumah yang disulap jadi sekolah. Tapi Sekolah Putik ini  punya halaman belakang yang lumayan luas. Sementara Kinderfield di halaman belakangnya menyatu sama kost-kostan+rumah orang, terus pintu masuknya bareng-bareng pula. Zzz..

Sialnya, pas sampe sini, Nadira crankyyyy bener. Jadi deh acara tanya-tanya di-handle hubby. Gue nemenin dia main perosotan di backyard, sambil ditemenin seorang guru. Karena abis hujan, backyard-nya yang cuma ditanami rumput jadi becek. Alhasil sepatu bocah pun kotor semua. But she’s having fun anyway🙂

Gue sebenernya cukup demen sama Putik karena dia menekankan pada penggunaan bahasa Ibu dulu sebelum belajar bahasa asing. Terus, metode belajarnya juga pake tema yang berganti-ganti setiap minggu (cmiiw ya). Dan murid-muridnya dapet menu sehat gitu, nggak perlu bawa bekel. Ih berarti gue gak perlu kompetitip belajar ngebento dong ya *rabidmom alert :P*

Tapi, lokasinya agak jauh dari rumah. Emang sih ada mobil jemputan, tapi kalo berangkat, gue kudu muter dulu, gak bisa sekalian berangkat kerja.

Trus, biayanya menurut hubby, kurang sepadan dengan fasilitas yang ada. Kata dia “Ah masih lengkapan Bunga Amalia.” Padahal sih menurut gue, fasilitas itu kan nomor dua. Yang penting kan konsep belajar, bukan?

Selain itu, lokasinya di pinggir jalan raya. Laki gue yang overprotektif itu parno, takut Nadira kenapa-kenapa. Duileh, pan kalo jadi pun, bocah bakal naik mobil jemputan. Ya nggak bakal berkeliaran di jalan lah. Zzzz..

Sampai saat ini sih, gue sebenernya masih pengen sekolahin Nadira ke sini. Tapi ya itu tadi, berhubung laki gue kurang ngerasa pas, ya syusyeh ye.

Di Putik 1 kelas berisi maksimal 14 anak dengan 2 guru. Yang unik, di sini kapanpun anak mau masuk, bisa aja tanpa menunggu tahun ajaran baru. Karena sistem penanganan anak dilakukan secara individu. Kalo menurut brosurnya sih, mereka bikin konsep sekolah yang membuat murid-muridnya akan merasa sedih kalo tidak masuk sekolah. Mirip-mirip Pak Kasur yaaa.. :’)

A. Kelas Dede Kecil (1-1,8 tahun), 3x seminggu pukul 10.15-11.45
Uang pangkal Rp 3 juta untuk 6 bulan
Uang bulanan Rp 600 ribu

B. Kelas Dede (1,8-3 tahun), 3x seminggu, pukul 08.00-10.00
Uang pangkal Rp 8 juta untuk 1 tahun
Uang bulanan Rp 700 ribu

C. Kelas Adik (3-4 tahun), 3x seminggu, pukul 08.00-10.30 
Uang pangkal Rp 8 juta untuk 1 tahun
Uang bulanan Rp 700 ribu

D. Kelas TK A & B (4-6 tahun), 5x seminggu, pukul 08.00-11.30 (kecuali Jumat sampe pukul 11.00)
Uang pangkal Rp 17 juta untuk 2 tahun
Uang bulanan Rp 1 juta

Karena Nadira masuk kategori Kelas Adik, hubby pun tanya-tanya secara spesifik tentang kelas itu. Untuk uang tahunan Rp 8 juta, dapetnya 1 seragam + biaya kegiatan setahun. Kalo mau nambah seragam lagi, harganya Rp 130 ribu/setel. Eeengg.. Mihil juga yak?

4. Embun Pagi

Preschool (Nursery & Kindergarten)
Jl. Raya Kalimalang No. 39 Jaktim
Phone: 8601626

Elementary School
Jl. Raya KAPIN No. 8 Jaktim
8651578

Ke sini juga tanpa rencana, main dateng aja. Eh meski udah kesiangan, Alhamdulillah masih ada Mbaknya. Gue kebagian tanya-tanya, Nadira main sama hubby.

Sejujurnya, gue cuma iseng aja ke Embun Pagi. Soale gak cucok sama konsep gue, secara sekolah ini full English gitu kan. Tapi yah namapun penasaran, boleh dong Kakaaak iseng-iseng liat🙂

Eh begitu liat biayanya dan jadwal sekolahnya, tambah gak nepsong. Soale kelas Toddler untuk anak umur 3 tahun jadwal sekolahnya tiap hari dari jam 08.00-11.30. Abis itu masih ada ekskul seminggu sekali pula. Duh kebayang dah anak gue cranky-nya kayak gimana😦

Emang sih, beberapa temen gue bilang, kalo waktu sekolah yang panjang kayak gitu biasanya ada istirahat 2x plus aktivitas yang fun banget. Trus jadwal sekolah tiap hari katanya bakal bikin anak terbiasa dengan rutinitas sekolah, ketimbang sekolah yang 2-3 kali seminggu. Tapi somehow, gue dan hubby kurang sreg aja. Gue khawatir Nadira bakal mogok sekolah di kemudian hari karena udah keseringan sekolah sejak kecil.

Untuk konsep sih, sebenernya Embun Pagi cukup oke ya. Apalagi kata SIL gue, Kepsek sekolah ini temen dia, sama-sama psikolog anak. Trus untuk masuk kan ada tes-nya. Bukan untuk tahu kemampuan anak, tapi untuk mengobservasi kondisi psikologi anak. Dari hasil baca-baca, katanya justru lebih bener masuk sekolah tuh tes kayak gini, karena ngeliat kematangan psikologis anak. Bukan cuma dipukul rata berdasarkan umur.

Terus di sini juga kayak Putik, ada tema perbulan. Tiap tema dipecah jadi subtema untuk perminggunya. Sistem pendidikannya moving class dengan beberapa sentra, mulai dari science, art & craft, etc. Tiap kelas berisi murid dengan perbandingan 15 murid : 2 guru.

Untuk ekskul ada lukis, vokal, balet, renang. Semua dimulai pukul 13.00, selama satu jam, kecuali renang yang dilakukan pada Sabtu. Biaya pertahun semuanya sudah termasuk 5 setel seragam dan ekskul pilihan, kecuali vokal, balet dan lukis yang ada biaya tambahannya.

Setelah diskusi sama hubby, selain jadwal sekolah tiap hari, dia ilfeel sama satu hal. “Masa rumah ketua Yayasan ada di dalam lingkungan sekolah sih?” katanya. Kaget gue dengernya, koq bisa-bisanya dia kepikiran itu, hihihi.. Terus kata hubby yang abis nemenin Nadira mainan, halamannya juga sempit.

Anyway, buat yang tertarik sama Embun Pagi, ini ya gue tulis biayanya. Oh ya dia juga sekarang punya gedung baru deket Kapin untuk SD-nya. Katanya sih lebih luas gitu deh🙂

Preschool (Nursery)
Registration 300 ribu
Facilities 7.490 ribu
EPD (Educational Program Development) 2.500 ribu/tahun
Tuition fee 750 ribu/bulan
Activities support 750 ribu/tahun
PTFA (Parent Teacher Friend Asociation) 275 ribu/tahun
Total: 12.065 ribu

Kindergarten
– K1
Registration 300 ribu
Facilities 9.250 ribu
EPD 2.500 ribu/tahun
Tuition fee 850 ribu/bulan
Activities support 750 ribu/tahun
PTFA 275 ribu/tahun
Total: 13.925 ribu

– K2 (lanjut dari K1)
Registration: 0
Facilities: 0
EPD: 2.500 ribu
Tuition Fee: 850 ribu
Activities Support: 750 ribu
PTFA: 275 ribu
Total: 4.375 ribu

– KS (new student, bukan dari K1)
Registration: 300 ribu
Facilities: 6.900 ribu
EPD: 2.500 ribu/tahun
Tuition Fee: 850 ribu/bulan
Activities support: 750 ribu/tahun
PTFA: 275 ribu/tahun
Total: 11.575 ribu

Buat lebih jelasnya, liat di brosur ini aja ya. Ada biaya untuk SD-nya juga lho🙂

5. Kidea Duren Sawit

Jl. Duren Sawit Baru A/14 Jaktim
Phone: 98950250

Ke sininya setelah dari TK Mini Pak Kasur. Jadi aseli jomplang abis deh. Yang satu TK bernuansa old-school dengan mainan ala tempo doeloe dan halaman yang luas nan rindang, sementara yang ini TK modern masa kini dengan mainan keren-keren tapi sempiiitt bener.

Kesan sempit ini berasaa banget begitu gue masuk ke dalam lokasi. Berasa kayak masuk rumah sendiri deh, kecil soale, hehehe.. Trus di sini Full English dengan menerapkan konsep Montessori. Jadi anak-anak di-encourage untuk mandiri sejak kecil.

Begitu masuk ke dalem, ealah ketemu si @d1andra7_ben sama Ben dan suaminya. Langsung deh ngobrol-ngobrol sambil gosipan emak-emak dikit😀

Sepenglihatan gue, bersih dan meski sempit, mereka berusaha banget bikin sekolah supaya terkesan lapang. Terdapat 2-3 ruang kelas, 1 activity room, toilet, library, dan ruang apaa gitu. Trus ada indoor playground dan outdoor playground yang IMHO segede garasi😛

Nadira sih girang-girang aja main perosotan trus main role play jadi pemadam kebakaran, dokter, kasir, etc. Biaya di sini pun relatif lumayan lah ya IMHO. Tapi gak sesuai kriteria gue karena dia full English. Gue juga kurang demen sama lokasinya yang sempit bener. Trus hubby keberatan karena sekolahnya tiap hari. Yo wis, bye bye Kidea🙂

Di sini, sekolah bisa dimulai dari anak baru bisa merangkak sampe umur 6 tahun. level-levelnya dibagi ke Bright Babies (crawling – walking), Mom & I (walking – 2 tahun), Toddler (2-2,5 tahun), Playgroup (2,5-3 tahun), Preschool (3-4 tahun), Kindergarten 1 (4-5 tahun) dan Kindergarten 2 (5-6 tahun).

Oh ya brosur harganya ketinggalan. Tapi seinget gue, untuk kelas Preschool, uang pangkal 2.250 ribu, plus seragam sekitar 250 ribu dan bulanan 700 ribu. Waktu sekolah Senin-Jumat, jam 08.00-10.00 atau 10.15-12.15 (maklum sekolahnya kecil, jadi kudu dibagi 2).

Update: Ini complete price list-nya dari Diandra ya. Silakan yang mau liat-liat🙂

44 thoughts on “Survei Sekolah (2nd Part)

    • Coba deh Mak cek TK Cikal, High Scope, Alpus, dan TK-TK favorit atau berlabel internasional. Biaya masupnya bisa buat beli motor 3 biji kayaknya *keselek soun goreng*

      Yuk mari mewek massal yuukk..

  1. Gw sekarang ngikutin kata Astie, Ra. Daripada cari sekolah yang mehong di TK, mending siapin uang yang lebih gede untuk jenjang yang lebih tinggi. Jangan sampe mentereng di TK, pas SMA, Kuliah justru ngos-ngosan karena duit yang disiapin kurang dan kesedot di TK. Make sense sih, makanya gw sekarang pilih yang sedang-sedang dan reasonable price untuk kelas PG-TK gitu

    • Nah, kita sepaham, Ndah. Gue gak mau maksa nyekolahin anak di sekolah yang beyond my financial reach. Yang ada masa DO sih bok dari TK?

      Ah lo kan dulu yang nyaranin gue kayak emaknya Sanchai Ndah. Masukin anak ke sekolah bergengsi supaya dapet jodoh orang kaya, hehehe..

  2. aku suka TK Pak Kasur🙂 Insya Allah taun ajaran besok Tara ikutan kelas Gelatik taun ajaran besok ini. Kebetulan yang di pamulang harganya beda, lebih murah hihihi.. iya bener oldskul banget, tapi homi banget yaaaah

    • Aku jugaaa.. Tapi kasian TK Pak Kasur yang di Cipinang ini sepi murid, jadi gak ada jemputan deh😦

      Bener, homey banget-nget TK-nya. Apalagi yang di Cipinang kata temen-temenku lebih luas daripada yang di Kemang Pratama atau Pejaten. Yang di Pamulang gimana, Mak? Luas juga kah?

  3. tambah mumet & lemes baca angka-angka di atas hahahaha…
    gw sendiri bingung juga nih, mo pindahin Laras apa gak buat TKnya..
    pengen yang deket rumah aja, tp kok kadang krg sreg ama sekolahnya walopun biaya dah cucok bgt.
    giliran yang konsepnya bagus, lokasinya kok jauh dr rumah *emakparno*

    • Lah kemarin gue juga mumet bin lemes baca thread-lo di FD soal SD. Ebujuugg.. sutrisno bachir bookkk..

      Emang Laras di PG apa sih Rin? Lo pikir-pikir aja, kurang sreg-nya itu prinsipil atau gak. Kalo cuma small things mah, sayang bok dpindahin. Efisiensi biaya hehehe #makirit😀

  4. untungnya siy sekolahnya ahnaf sekarang…. udah lumayan memenuhi kriteria…
    terutama budget, guru, n konsep belajarnya… qeqeqe… jadii… adek-adeknya ngikutin ajah masuk disana…

    kebayang ga siy… kalo anak-anak sekolah di cikal ato high scope…
    ntarrrr… temen2nya liburan pada bolak balik ke luar negeri… anak-anak cuma bolak balik pulkam malang magelang malang magelang… qiqiqi…
    ato.. temen2nya udah seliweran bawa gadget le sekolah… anak2 cuma bawa keyboard pad mainan yang cuma 80rebu itu… qiqiq… mentalll banget de di anak2…

    udah ah… nyari yang sesuai kemampuan aja… :))

    • Iya Mak, gue juga mikir banget kalo mau masukin anak ke sekolah mahal. Selain ortunya ngos-ngosan kalo kantongnya sebenernya cekak, takutnya anak gue juga akan susah adaptasi. Kasian banget nanti temen2nya cerita liburan ke Jepang, Paris, etc, eh anak gue cuma ke Bandung, hehehe.. Trus belum lagi soal gadget, sepatu, tas, etc. Setres setreeesss…

      Makanya gue seneng sm TK Pak Kasur. Selain baju yang seraga,, dia juga kasih peralatan sekolah yang sama supaya semua murid pake barang yang sama, gak beda-beda🙂

  5. Ra, surprisingly TK pertama dan kedua yang lo review ini mahal jg ya. Walopun gue udah gak lagi survey TK, gue sampe iseng bandingin sama Binus Serpong, di total harga Binus Serpong malah lebih murah sekitar 1 jutaan lho in total. Apa karena lokasi di luar Jakarta ya si Binus Serpong itu.
    hehe, maaf ya comment gue ga nolong elo deh Ra.

    • Hahaha.. Serius lo sampe bandingin, Tin?😀

      Eh masa lebih mahal dibanding Binus ya? Kalo lokasi, jangan salah Tin. Meski di luar Jakarta, tapi Serpong itu IMHO the new South/North Jakarta deh. Sekolah-sekolah di situ justru mihil-mihil banget ya IMHO. Sementara gue kan lokasinya di Jakarta Timur, agak minggir ke perbatasan Bekasi pula. Normally biaya PG/TK di sini lebih murah dibanding di Serpong ya. Tapi tau tuh, Embun Pagi dan Putik emang lumayan banget ya, lumayan nguras kantong gitu😛

      • Beneran Ra lebih mahal in overall. Dan iya sih agree, BSD area itu udah makin keren ya sekarang, dan berkembang bgt. Berarti emang mahal bgt deh Ra, karena hrs bayar uang pangkal dua kali sih. Di binus bulanannya lbh mahal tp uang pangkal sekali aja untuk 3 tahun.

      • Nah itu asoy tuh Tin, uang pangkal sekali untuk 3 tahun. Daripada seencrit-seencrit, bete banget kan jadinya mahal😦 Tapi yang heran, itu dua sekolah yang lo bilang lebih mahal dari Binus tetep laris lho bok di sini.

  6. klo kata suami gw untuk TK ngga perlu yang mahal dan terkenal.. mending di bagusin pas SMU dan kuliahnya.. ya mirip-mirip lah sama konsepnya indah🙂
    trus klo kata suami gw lagi.. TK kan ngga di masukin ke CV😀

    btw TFS ya ra.. gw jadi ikutan keselek liat biayanya yg lumayan😀
    gw juga lagi mumet nyari skolah buat anak gw.. rempong banget yak skrg.. perasaan dulu emak gw ga ribet deh.. malah dulu gw ngga sekolah TK cuma les calistung doang.. halaahh jadi curhat🙂

    • Iya sih Ke. Tapi gue juga sempet terbagi dengan komentar psikolog yang bilang kalo pendidikan anak usia dini itu adalah fondasi untuk pendidikan dia selanjutnya. Makanya gue berusaha cari yang bagus, nggak asal-asalan, tapi nggak mahal-mahal banget. Khawatir mogok di tengah jalan bok, kehabisan duit hehehe..

      Iyak, cari sekolah zaman skrg ribet bener. Padahal dulu emak-emak kita gak seribet ini yaa🙂

  7. Selama masih tinggal di kompleks ini sih, anakku ntar udah ada calon PG ama TK-nya. Di kompleks sebelah, wkwkwkwk… Tinggal diajarin caranya jalan cepat ama lompat portal😆 Ada juga Al Azhar yg 2x lipat mahalnya, yg agak jauhan dikiiiiit (tp msh satu kodepos juga sik).

    SD dan SMPnya terserah duit bapake nyukup dimana (we aim high, actually). SMAnya kalo bisa di sekolah tpt akika ngajar aja deh.



    *Kejauhan mikirnya, HAMIL JUGA BELOM!*😆

  8. Uhuuuukk,..keselek liat angkanya gw Ra,..mihiiilll bener…

    Ya utk gw ma hubby yg ekonominya senin kamis mah segitu bener2 mehong. Sama kaya Indah, mending bagus2in pas SMA atau kuliah aja. Hihihi secara tinggal di kampung, masukin TK kampung aja deh…

  9. haaaaaaaa aku ternganga nganga baca biaya masuk TK
    gilingan, dulu gw SMA aja SPP bulanan ga sampe segitu.
    di sini berapaan yah TK, kayaknya kudu survei dari sekarang nih biar bapaknya kerja keras :)) etapi di sini banyak juga yg sekolah ke kuching, denger2 sih harganya ga beda jauh.

      • klo ponti kuching klo naik pesawat 45 menit, klo naik bus itu berangkat jam 9 malam dari ponti, sampe di border imigrasi entikong jam 6 pagi krn border buka jam segitu, dr situ sampe ke kota kuchingnya kira-kira jam 9-10 pagi gitu deh. ga tau sih ra bagus apa ngga, tapi banyak yg sekolah & berobat ke sana.

    • Sama Rik, gue aja sedih banget pas penjaganya bilang “Sejak 2002 jumlah murid sekolah ini menurun drastis. Mungkin karena banyak sekolah-sekolah yang lebih modern ya Pak.” Hatiku nelongsoo…😦

  10. maaf, mba.. kebetulan saya baca blog mba krn saya jg sedang cari sekolah untuk anak saya.. kalau boleh tau akhirnya mba memutuskan utk memasukan anak mba dimana? saya bkn lulusan TK Mini Pak Kasur, tapi saya tertarik sekali untuk memasukan anak saya kesana.. krn dari dulu yang saya tau ya dedikasi pak kasur dan bu kasur thd pendidikan anak indonesia.. mknya saya ikut trenyuh dengar siswanya yg makin sedikit.. dulu dekat rmh saya ada TK Mini (Ps.Minggu) tapi terus dipindah krn di atas tanah itu mo dibangun perumahan.. Sedih liat bangunan n tanah yang dulunya ramai dengan anak kecil sekarang jd perumahan yang sepi..

    • Aku jadinya yang paling deket rumah Mbak Mel. Sebenernya sih pengen banget ke TK Mini Pak Kasur. Tapi apa daya, jaraknya lumayan jauh dan jalur macet. Plus di situ gak ada mobil jemputan. Jadi gagal deh cita-cita mau masukin anak ke situ😦

  11. OMG mahal bgt ya ternyata sekolah main anak2 di area duren sawit, sama area menteng samaaaa aja malah banyak yg lebih mahal.. Gile! Akhirnya l’il princess masuk mana Ra?? Btw, udah sempet check Planet Kidz belom?? Okasi tepat di seberang mesjid sunda kelapa.. Berarti Planet Kidz mah worth it bgt yaaa lihat review Ira disini.. Bukan hanya fasilitas dan onsep belajarnya, tp para pengajarnya diseleksi cukup ketat, hampir semuanya jebolan UI, keguruan juga psikologi.. Anak gw disitu super happy.. Thn depan jg insya allah lanjut disitu, syg nya mereka hanya sampai playgroup..😦 PR bgt lg deh nih nanti cari TK nya huhuhuhu.. SD lebih-lebih..😦 whuuuaaaaa..! Good luck for all parents.. :))

    • Gue sebenernya naksir tuh sama Planet Kidz. Yang depan Sunda Kelapa kan ya? Soale temen-temen gue ada yang anak-anaknya masuk di situ. Katanya bagus, fasilitas oke dan harga terjangkau. Tapi kejauhan euy dari rumah gue, jadi nyerah deh😦

      SD beneran PR nih. Yang swasta dan deket-deket rumah harganya bikin puyeng bookkk -__-

  12. Ra kalo deket sama gudang peluru, ada tuh Alifa, sampe TK kayaknya deh.. Ponakan gw disitu, cowo.. Tp ya anak2 cewenya pake jilbab ya, rada gerah siy, kasian.. Ada mini pool nya juga.. Naaahh persis tetanggaan sama Alifa ada bangunan yg lg dibangun, biar di papan proyeknya tulisannya rumah tinggal, tp gw rada curiga itu bakal jd sekolah anak deh, entah sekolah anak yg masih main2 atau another TK ya, yg jelas bentuk dan design bangunannya tampaknya sekolah anak2 aja.. Warnanya gonjreng gitu di bbrp sudut, facade nya jg looks seperti sekolah utk anak.. Ah semoga saja!! Dan semoga make sense tarifnya dgn kualitas ok.. Hehe.. ;D Enak kan tinggal ngesot gak nyampe 10 menit nyampe hahahaa

    Btw, iya Planet Kids highly recommended! :)) Super worth it! :))

    • Duh jauh Dis kalo gue ke Gudang peluru. Wong ke TK Pak Kasur Cipinang aja gue mikir-mikir karena gak ada jemputan😦 Tapi makasih ya rekomen TK Alifa. Mudah-mudahan berguna buat yang baca blog ini🙂

  13. mbaknya maaf baru ikutan baca WPnya ni. Di Bunga Amalia ya?Skr disana brp ya mba?Saya mau masukin anak ke TK juga, bunga amalia kebetulan tinggal koprol doang secara saya tinggal di komplek IKIPnya yang nyambung ama Kimia Farma.

  14. halo semuw, mau info aja ada sekolah tk dan sd yg murah dengan guru guru native speakers, tapi gedungnya ga besar. uang masuk 4jt bulanan 700 rb di banding sekolah sekolah lain dgn native english teacher itu termasuk murah banget. namanya starysa. google aja

  15. Sudah muter2 embun pagi masih paling Top. Alumninya juga keterima di SD favorit semua dan yang penting, subhanallaoh anak saya bisa sholat (malah lebih hapal dari saya:(() hehehehe sekarang jadi rajin jamaah di rumah. Doanya pake english pula (nenek nya gak nyambung)😛

    • Keren bingit.. bisa ngubah suasana rumah dede nya🙂
      Anak aq gagal masuk SD embun pagi, akhirnya ke ‘tetangganya dech🙂’ nyesel juga gak TK disana..
      Nanti yang Junior ke TK Embun Pagi rencananya tahun 2015, karena toddlernya di Tumble Tot. cuma itu;dari Galaxy Bekasi kalo macet jd jauh amat..:)..
      Top dech TK Embun Pagi (netta)

  16. Pingback: Tentang Pendidikan Anak | The Sun is Getting High, We're Moving on

  17. Hai mba Ira.. Awalnya saya follow IG nya mba ira.. Eh lg browsing cari sekolah buat alif nemu blog nya mba Ira.. 😁😁 salam kenal mba.. Saya kebetulan bener2 “buta” sm daerah jaktim.. Udah dari tahun 2014 kmrn saya mulai cari2 sekolah (toddler/preschool) buat Alif.. Krn rmh saya skrg (di komplek PWI cipinang) dipinggir jln raya.. Jd agak susah buat alif bisa bergaul dgn tetangga kanan-kiri.. Akhirnya kita putuskan Alif dimasukin ke sekolah biar belajar bersosialisasi dengan teman sebaya nya..
    1. Sempet trial di TK pak kasur cipinang indah.. Ini sih lokasi nya tinggal ngesot dr rmh.. Soalnya komplek PWI sm cipinang indah kan dempetan.. Tapi pas trial anak nya cranky.. Minta pulang.. 😅😅

    3. Sempet jg trial di Embun pagi.. Tertarik krn bilingual & ada basic agama islam nya.. Tapiii.. Mehong!! Masuk nursery kl gak salah uang pangkal nya 14,5jt.. Spp nya 1,5jt.. Nanti pas naik ke TK nya bayar lg skitar 20-21jt.. 😣😣😣 dr TK-A naik ke TK-B bayar uang daftar ulang nya hampir 3jt.. 😭😭😭 akhirnya kita mundur teratur.. Sempet bercita2 sih TK nya pengen masukin alif ke embun pagi.. Tapi koq pas diliat2 lg.. Besar nya uang yg kita bayar gak sesuai sm fasilitas sekolah yg ada ya.. (Mainan yg berkarat ada di tengah2 taman rumput yg seuprit.. Gedung sekolah yg kecil.. Cenderung gelap..) walopun ada fasilitas swimming pool.. Ini sepenilaian & pendapat saya pribadi sih mba.. 😉😉
    2. Trial di TK Doctorabbit (ddlm perum. Taman duren sawit) kebetulan dpt info dr ex-temen kantor yg anak nya sdh sekolah duluan di sana.. Pas dtg trial Alif happy bgt liat suasana sekolah nya.. Krn halaman nya lumayan luas, outdoor playground nya ada perosotan besar, ayunan, ada juga miniatur taman lalulintas lengkap dengan mobil2an, sepeda, otoped, lampu merah mini.. Ada bak pasir yg lumayan besar yg diatas nya ada papan titian, palang untuk gelantungan (gak tau nama nya 😅😅).. Ada jg lapangan basket kecil.. Lapangan rumput nya jg msh luas.. Untuk indoor nya ada aula yg biasa dipakai untuk circle time (nyanyi2, berbaris sblm masuk kelas) dan ada perosotan kecil, dapur2an, rumah2an (ini dr little tikes).. Tapi ya kondisi mainan nya gak baru.. Terlihat ada beberapa yg “agak” rusak krn emg sudah lama (kynya).. suasana di dlm kelas nya (alif krn waktu itu msh umur 23mos masuk ke kelas toddler) ddlm kelas ada 2 guru dengan isi 6-7anak.. Dikelas ada bangku2 & meja2 kecil.. Belajar gak sll duduk di kursi, lebih sering di karpet sambil menggunakan alat peraga yg sdh ada di dinding (sesuai tema perterm nya).. So far okelaahh (menurut saya pd saat itu) dengan pertimbangan hanya agar alif belajar bersosialisasi dengan teman sebaya & memperlancar alif bicara.. Naahh krn anak nya happy bgt pas trial dan pas kita tanya “alif mau sekolah disini??” Dia jawab dengan sumringah “MAUUUU!!” Langsung lah kita daftar untuk next term (krn pas kita dtg bulan sept itu sdh pertengahan term).. Akhirnya Alif masuk ke Toddler class di Doctorabbit dr okt’14 sampe okt’15 (krn pd saat awal taun ajaran juli ’15 usia alif blm cukup untuk naik pe preschool).. Lalu setelah lulus toddler class alif lanjut lg ke preschool doctorabbit smp skrg.. Tapiii.. Saya mulai gak sreg sm metode pengajaran di sana.. Guru2 nya agak kurang bisa melakukan pendekatan ke anak2.. Gak jarang saya denger kata2 yg “negatif” meluncur dr bibir para guru spt “aduuhh masa gitu aja gak bisa” atau kata2 ancaman spt “cepat pakai sepatu nya.. Nanti (kalo lama) kakak tinggal nih!!”.. Selain itu.. Setelah di perhatikan.. Entah kenapa Makin lama makin sedikit yg sekolah disini.. Masing2 kelas (toddler, preschool, TK-A, TK-B) kira2 hanya berjumlah 6-8 org perkelas nya.. 😔😔😔
    So, dr awal nov kemarin mulai kepikiran mau cari2 TK-A buat awal taun ajaran baru 2016 bsk untuk Alif.. Kriteria nya sih pengen yg bilingual tapi basic nya islam (dengan pertimbangan sehabis plg sekolah dia udah gak perlu les bhs inggris & TPA lg.. Jd waktunya tinggal dipake untuk istirahat).. Gak tll jauh dr rmh.. Kl bs yg melawan arah dr org2 yg pd berangkat kerja pagi2.. 😋😋
    Saya bener2 bingung mba.. Gak tau “medan” sekolah2 didaerah jakarta timur.. Berharap mendapat pencerahan dr mba ira.. 😁😁
    Btw, kalo boleh tau akhirnya Nadira TK sm SD nya masuk mana mba?

    • bukan mbak ira tapi pengen ikut urun saran. Coba ke TK Islam Nurul Iman. anakku dari TK A (skr TK B) disitu. Enggak bilingual tapi basic islamnya kuat banget. Dan TK ini juara 1 (thn ini) dalam bidang pengelolaan/manajemen sekolah TK se-Jakarta Timur. Ada ekskul bahasa Inggris juga. Kebetulan kalau saya yang penting basic agamanya dulu rather than busy teaching our kids with English language🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s