Pengalaman Divaksin Covid

Udah setahun di rumah aja, pake masker ke mana-mana, dan parno, melelahkan banget ya. Makanya saat vaksin mulai muncul, gue super excited. Berharap bisa dapet jatah juga gitu.

Tapi gue sadar diri, karena gue pernah kena Covid, gue baca-baca, penyintas gak perlu divaksin. Jadi yowis lah, pasrah.

Eh tau-tau ada penelitian lain yang bilang, penyintas Covid boleh divaksin asalkan sudah sembuh minimal 3 bulan sebelum divaksin. Trus, gue dapet jatah vaksin juga berdasarkan profesi. Wah ya ofkors gue gak mau menyia-nyiakan kesempatan dong ya. Langsung semangat 45 deh untuk disuntik vaksin.

Vaksinasi Covid ini dilakukan dua kali, dengan selang waktu antara suntikan 1 dan 2 itu sekitar 2 minggu kalo gak salah.

Trus gue ikut vaksinasi massal yang dilakukan di Gedung Basket Senayan. Jadi pake EO segala supaya alurnya rapi. Ceritanya gini ya:

1.Vaksinasi 1 tanggal 26 Februari 2021

Entah kenapa temen-temen kantor gue didaftarinnya gak serentetan. Jadi waktunya terpencar-pencar gitu. Yang ada gue garing banget, gak ada temen, hiks.

Gue dapet giliran jam 13-16 kalo gak salah. Tapi gue berangkat lebih pagi, jadi sampe lokasi jam 11.30. Eh ternyata gak terlalu ribet dengan jadwal jam. Yang penting nama gue ada di daftar.

Proses vaksinasinya rapi. Yang penting dibawa adalah KTP, kartu pers (karena gue vaksin untuk wartawan), dan skrinsyut nama gue yang ada di daftar vaksin sesuai jadwal.

Langsung capcus masuk, cocokkan nama dengan daftar, dikasih nomor urut dan antre deh. Tempat antrenya juga adem dan nyaman dan bener-bener pake protokol kesehatan.

Setelah antre berkali-kali, gue masuk tahap screening. Dikasih daftar pertanyaan yang kalo gak salah berisi penyakit bawaan, hamil/gak, menyusui/gak, pernah kena Covid/gak, gitu2 lah.

Selanjutnya, gue bawa kartu itu dan kasih ke petugas yang lanjut screening sambil cek tekanan darah dan wawancara dikit. Kalo tekanan darah terlalu tinggi, biasanya gak dikasih vaksin. Ini beneran sih karena temen gue ada yang akhirnya disuruh pulang karena gak lolos screening.

Hasil ngobrol-ngobrol sih, masalah tekanan darah ini umumnya disebabkan stres, nervous, kurang tidur, gak sarapan, dst. Makanya, sebelum vaksin dianjurkan untuk tidur cepat supaya bisa beristirahat cukup dan sarapan sebelum berangkat.

Kelar screening, mulai deh disuntik. Setelah suntik, gue disuruh nunggu 30 menit untuk dilihat ada efek KIPI (kejadian ikutan pasca imunisasi) atau gak. Kalo gak ada yang parah, boleh pulang. Tapi kalo ada yang sampe pingsan, bengkak, dll, ya segera diperiksa atau bahkan dibawa ke RS.

Menurut gue, suntik vaksin pertama ini lumayan berasa sakit. Abis itu, selama beberapa hari, bekas suntikan di lengan gue juga bengkak dan nyeri. Jadi gue gak bisa tidur ngadep kiri karena lengan gue nyut-nyutan.

Ini nih yang namanya efek KIPI dalam kategori normal. Efek lainnya macem-macem. Ada yang ngantuk, laper, dan pusing juga. Tapi ada pula yang gak ngerasa apa-apa.

Oh ya kelar vaksin, gue langsung dapet SMS dengan link sertifikat vaksin gue dan jadwal vaksinasi selanjutnya. Di situ sih disebutin jadwal vaksin ke-2 gue di Puskesmas Pesanggrahan. Ya Allah, langsung shocked dong eikeh. Bok itu jauh amat dari rumah gue!

Untunglah, dari Pemred gue dapet kabar bahwa vaksinasi tahap 2 bakal dilakukan di Gedung Basket Senayan juga. Batal deh eikeh jalan-jalan ke Pesanggrahan 😀

2. Vaksinasi 2 tanggal 17 Maret 2021

Nah karena udah tau selahnya, gue jadi bisa ngatur waktu nih. Jadwal vaksin gue sebenernya sama dengan vaksin pertama, yaitu jam 13-16. Tapi supaya gak bentrok dengan jadwal kerja, gue dateng lebih pagi. Jam 10 gue udah sampe lokasi. Sambil ngarep bisa sekalian ketemu sama temen-temen gue.

Bener deh, begitu sampe langsung ketemu sama beberapa temen. Mulai dari temen kantor, temen liputan, sampe temen ghibah. Yaampun rasanya hepi banget secara setahun di rumah mulu jarang ketemu siapa-siapa. Untuk orang extrovert kayak gue, ketemu temen-temen itu bikin mood hepi banget lho.

Proses vaksinasinya mah sama aja kayak yang sebelumnya. Cuma kagetnya, di sini tensi gue rada tinggi. Padahal seumur-umur, tensi gue itu selalu rendah, gak pernah di atas 120/100. Bahkan seringnya terlalu rendah. Kalo kata dokter yang screening sih, mungkin tensi gue agak tinggi kali ini karena gue nervous atau kecapekan.

Pas disuntik, alhamdulillah vaksinasi kali ini gak berasa sakit sama sekali. Beda dengan vaksinasi pertama yang cukup berasa sakitnya. Abis vaksin, gak ada KIPI juga yang gue rasakan. Beda dengan yang pertama.

Hasil ngobrol sama temen-temen, pengalamannya beda-beda. Ada yang vaksin 1 gak sakit, vaksin 2 sakit. Ada yang kayak gue. Ada yang gak sakit sama sekali. Jadi kesimpulannya, tiap orang belum tentu punya pengalaman yang sama.

Begitu selesai semua proses vaksinasi Covid, gue ngerasa lega. Ya walaupun vaksin Sinovac yang disuntikkan ke gue cuma bisa melindungi 50% aja, tapi at least jauh lebih mendingan daripada gak terlindungi samsek kan.

Yang lebih penting lagi, kalo 70% masyarakat kita udah divaksin semua, akan tercipta herd immunity. Mudah-mudahan bisa secepatnya ya supaya kita semua bisa balik lagi beraktivitas kayak dulu.

Terutama anak-anak nih. Kasian gara-gara sekolah di rumah jadi kurang aktivitas dan gak bergaul.

Anyway, begitu kalian dapet giliran vaksin, plis langsung ikut ya. Gak usah ragu-ragu lah, Insya Allah aman koq. Kalo semua mau divaksin, pandemi ini bisa segera kelar gitu lho.

Semangat gaes!

6 thoughts on “Pengalaman Divaksin Covid

  1. jadi gak ada side effect nya ra?
    gua ama esther baru suntik pertama nih. bulan depan bakal suntik kedua, serem ama side effect nya. hahaha. tapi emang sih tiap orang beda2.

  2. Aku udah suntik dua kali bu Ira. Yang pertama lengan nyut-nyutan sehari sama jadi langsung haus. Yang kedua lengan nyut-nyutan dua hari, dan ngantuk banget dua hari. Habis itu udah balik normal lagi. Semoga bisa tercipta herd immunity secepatnya dan bisa kembali normal huhu udah capek sama pandemi 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s