Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan πŸ˜€

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Wah ofkors gue shocked dan GR. Yaabis, blog gue kan selama ini gue tulis dengan gaya bahasa nonformal. Gue selalu nulis blog dengan gaya seakan-akan gue cerita ke temen sendiri. Jadi gaya nulis dan gaya ngomong gue 11-12 lah bedanya.

Saking gak yakinnya, gue bahkan nawarin untuk kirim sampel tulisan dulu ke Doni dan pihak Facebook. Siapa tau mereka khilaf gitu, koq bisa-bisanya nawarin daquw, wkwkwkw… Eh tawaran ini ditolak sama Doni. Pokoknya dia bilang haqqul yaqin Facebook bakal demen dah.

Oke lah ya, langsung gue hajar tawaran ini. Trus dikasih deh tuh materi untuk gue baca-baca dan tulis ulang dalam bentuk buku panduan.

Sempet rapat juga sama orang-orang Facebook, tentunya virtual ya.

Untuk koordinasi, dibikinin juga WA Grup berjudul FB X irrasistible. Trus semua proses editing dilakukan melalui Google Docs. Maklum, masa pandemi nih jadi susah banget ketemuan langsung.

Jujur ya, awalnya gue pusing juga tuh mikirin ini buku mau diapain enaknya. Soale pihak Facebook dan agensi bener-bener melepas gue untuk eksplorasi nulis. Mereka cuma kasih guide bagian apa yang harus dimasukkan, chapter-chapter-nya, dan isinya tentang apa aja.

Sisanya mah, bebas.

Yang penting, gaya bahasa harus sesantai mungkin. Pilihan bahasa juga yang wajib dipahami masyarakat awam, terutama ibu-ibu.

Soale selama ini, pengguna medsos itu jaraaang banget ada yang mau baca security and privacy setting di Facebook, Instagram, dan Whatsapp. Selain mungkin gak tau setting-nya ada di mana, bahasa yang dipake teknikal dan ribet banget. Nah, Facebook tuh pingin bikin panduan yang ditulis dalam bahasa yang user friendly.

Intinya, bisa dipahami semua kalangan, baik itu fans Lambe Turah maupun sinetron Ikatan Cinta πŸ˜€

Setelah menunggu wangsit, akhirnya gue mulai nulis dan malah keenakan gak mau berhenti. Gue bayangin lagi jelasin soal security and privacy setting ke temen-temen gue aja gitu.

Saat udah kelar, gue amat khawatir draft tulisan yang gue bikin bakal dikomplain, disuruh revisi, dll dsb. Karena gayanya ya gaya gue nulis blog yang biasa gue lakukan.

Eh tau-tau, langsung di-approve sama Facebook. Cuma ada minor correction di beberapa kata, kalimat, atau istilah.

Wow, aku shocked lagi!

Bisa dibilang, perjalanan gue menulis buku panduan ini alhamdulillah kayak judulnya, beneran anti-ribet. Lumayan smooth dan gak banyak revisi.

Tadinya buku ini dijadwalin rilis April, tapi kemudian di-pending ke Juni. Hasil akhirnya cakep deh karena banyak ilustrasi gambarnya. Buku Panduan Anti-Ribet ini juga jadi bagian kampanye #NyamandiSosmed dari Facebook Indonesia.

Trus Facebook juga minta gue bikin IG Live bareng sama Manajer Kebijakan Publik Facebook, Karissa. Ya gue mah hepi-hepi aja ya. Soale tujuan awal buku ini kan bagus, yakni ngebantu masyarakat untuk memahami aturan privasi dan keamanan Facebook, Instagram, dan Whatsapp. Jadi masyarakat bisa terhindar dari segala bentuk penipuan, hacking, phishing, scamming, dan sejenisnya.

Barusan IG Live-nya kelar dan gue hepi sekali. Seru aja ngobrolin tentang tips mainan medsos yang aman dan nyaman. Kalo mau nonton, silakan lihat di Instagram gue irrasistible .

Oh ya, kalo mau baca bukunya, silakan klik di sini ya. Bisa di-download juga for future reference.

Menurut gue, kalo mau lebih enak, di-print warna dulu. Dijamin lebih nyaman bacanya, terutama untuk yang mulai pake kacamata plus πŸ˜€

Selamat membaca dan semoga bermanfaat! Sebarkan, jangan berhenti di kamu! πŸ˜€

4 thoughts on “Kolab Bareng Facebook

  1. Gue udah sempet download dan baca, Ra. Lebih seru bacanya dan ditulis pakai bahasa sehari-hari jadi enak. Tapi gue nyari2 nama lu di pdf itu ga nemu. Kudunya ditulis ya hahaha. (or maybe gue yg gak ngeh).

    • Iyaa Le nama gue emang gak ditulis krn job desc-nya “cuma” jd copywriter. Bahan2 semua dari Facebook, gue baca dan pahami trus tulis ulang dalam bahasa yg mudah dimengerti gitu deh. Macem copywriter iklan2. Gue jg belakangan baru tau kalo ini proyek besarnya Facebook Indonesia dan Kominfo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s