My Covid-19 Experience (2)

Kemarin gue udah nulis tentang gejala dan awal kena Covid-19 ya. Sekarang gue mau lanjut ke aspek yang lain deh. Dibikin poin-poin aja kali ya supaya enak dibaca (mudah-mudahan).

Here we go.

1.Bersyukur karena gejala ringan

Tiap hari baca, nulis, edit artikel tentang Covid bikin deg-degan karena it’s so real. Plus, dulu pernah bikin semacam sharing session tentang Covid di Instastory dan isinya serem-serem. Bisa dicek di highlight instagram gue ya.

Ada yang kehilangan ortu, sodara, sahabat, pasangan, macem-macem deh. Dari sisi biaya, banyaaakk yang harus merogoh kocek dalam-dalam karena biaya pasien Covid itu mahal kalo masuk lewat jalur mandiri, alias non-BPJS. Bisa sampe ratusan juta lho.

Ada temen IG yang habis hampir 1 miliar untuk adik dan ayahnya. Adiknya selamat, tapi ayahnya meninggal. Oh ya, kata temen gue yang Direktur HRD di sebuah perusahaan asing, rumah sakit gak mau terima pasien Covid dengan jaminan asuransi maupun cek. Harus pake uang cash.

Lieur bayanginnya gak tuh 😣

Trus, temen gue yang usianya jauh lebih muda, kena Covid dengan gejala yang lumayan berat. Sampe masuk ICU, infus kanan kiri, dst. Setelah sembuh pun dia masih sering nyeri dada, sesak napas, pusing, dsb 😦

Makanya alhamdulillah banget, meski gue kena Covid, tapi gejala yang gue, Nadira, dan suami gue alami itu cukup ringan. Nadira bahkan bisa dibilang OTG ya. Dia baru gak bisa cium bau-bauan setelah tes swab positif.


Jadi ya Covid-19 itu gak bisa dianggap enteng ya. Meski gue hanya mengalami gejala ringan, tapi tetep bikin kapok sih.

2. Treatment selama Covid-19

Nah ini paling banyak ditanyain nih sama temen-temen, baik in real life maupun online friends. Selama kena Covid kemarin, gue minum obat dan vitamin ini yang disarankan oleh seorang temen. Temen ini kebetulan adalah seorang dokter yang juga pernah kena Covid.


Ini ya daftarnya:

  • Vitamin C 1000mg 1 dosis per hari
  • Vitamin E 400mg 1 dosis per hari
  • Azytromisin 500mg 1 dosis per hari


Selain itu, gue juga minum suplemen Rhea Health Tone yang digunakan sebagai obat untuk pasien Covid-19 di Armenia.

Di Indonesia, obat ini masih masuk kategori suplemen dan masih menjalani uji klinis di bawah pengawasan BPOM. Beberapa RS sih kasih obat ini kepada para pasiennya untuk suplemen tambahan.

Gue juga minum madu clover honey dan pake minyak kayu putih di badan. Pokoke pake semua lah 😁

Trus, terapi cuci hidung juga oke tuh untuk ngurangin hidung mampet dan ngebantu banget melegakan pernapasan. Terapinya pake cairan khusus ya. Bisa cairan infus atau cairan lain yang ada di marketplace.


Waktu gue kena Covid, gue gak sempet lakukan ini. Sekarang baru nih mulai terapi cuci hidung dan emang beneran enak sih napas jadi lebih lega.


Tapi inget ya gaes, jangan mentah-mentah nyontek obat yang gue dan keluarga konsumsi karena kondisi tiap orang kan beda-beda. Lebih baik konsultasi dulu ke dokter. Sekarang karena ada layanan telemedis, bisa langsung ke Halodoc atau yang lain. Untuk pasien Covid, rata-rata gratis koq.


3. Otomatis punya antibodi

Nah, dari yang gue baca-baca, penyintas Covid otomatis punya antibodi. Semakin parah gejalanya, antibodinya semakin tinggi. 


Trus pas periksa ke Dokter Dirga, dia pun mengatakan hal yang sama. Bahkan menurut Dokter Dirga, dari penelitian terbaru, gue dan penyintas Covid yang lain bakal punya antibodi hingga 8 bulan ke depan.


Pantesan, dalam program vaksin Covid yang dicanangkan pemerintah, salah satu syarat boleh ikut vaksin adalah belum pernah kena Covid. Rupanya ya karena penyintas Covid udah punya antibodi ya.


Tapi ya ini gak bikin jumawa dan takabur sih. Soale, risiko reinfeksi alias kena Covid lagi masih tetep ada, meski lebih kecil dibandingkan risiko orang-orang yang belum pernah kena. Jadi ya gue mah tetep hati-hati yha.

4. Lifestyle jadi lebih parno

Yang paling parno banget sih suami gue. Sebelum kena Covid, dia emang hobinya nyemprotin semua benda di rumah dengan disinfektan. Maklum, dia kan overthinking. Jadi protokol kesehatan harus seketat skinny jeans gitu lah.


Nah abis kena Covid, wah tambah menggila deh dia. Bayangin aja, disinfektan 5 liter habis hanya dalam beberapa hari. Setiap hari, dia nyemprotin rumah, pagar, tembok, dll, bisa 3x sehari. Belum lagi segala paket, disemprot sampe kuyup euy.

Pantesan cepet habis kan disinfektan di rumah 🙄

Gara-gara itu, tangannya pada mengelupas karena gak kuat dengan kerasnya cairan disinfektan. Tapi dese mah gak mau nurunin kadar keparnoannya. Untuk itu, dia beli sarung tangan supaya bisa lanjut semprat-semprot disinfektan 😌


Masker kain pun wajib disetrika katanya supaya virus dan bakteri bener-bener mati. Kalo gak takut luntur, semua baju sebelum dicuci kayaknya bakal direndem dulu tuh pake pemutih. Untung gue ngotot gak mau baju-baju gue luntur. Huft 🥴


5. Long Covid

Begitu udah sembuh, gak serta-merta gue langsung fit. Gue masih gampang kelelahan gitu deh, jadi harus take a nap siang-siang untuk recharge energi. Maklum, jam kerja gue kan malem sampe dini hari. Jadi kebalik dengan jadwal kerja orang-orang pada umumnya, dan ini bikin lebih mudah lelah.


Selain itu, gue dan Nadira sempet ngalamin sembelit padahal kami rajin banget makan pepaya, buah, dan sayur-sayuran. Awalnya gue gak nyadar kalo ini adalah efek Long Covid. Tau-tau, adik gue cerita dia juga ngalamin itu. Pas baca-baca, ternyata bener, Covid itu nyerang pencernaan.


Jadi, bisa aja pas Covid atau setelah sembuh, kita kena diare, atau sebaliknya, sembelit.


Sementara adik gue kena bruntusan merah-merah kayak yang dialami Dewi Perssik itu lho. Pas ke dokter, dibilang itu normal. Katanya sih itu efek samping imunitas kita bekerja.


Gara-gara ini pula, gue jadi ikut gabung FB Group Covid Survivor Indonesia. Di sini, kita bisa sharing info dengan sesama penyintas Covid. Jadi seneng sih, gak ngerasa sendirian. Trus jadi tau, gejala yang gue alami ternyata dialami temen-temen yang lain.


Oh ya FB group-nya private. Kita kudu request join dulu dan jawab pertanyaan sebelum jadi anggota.

Kira-kira segitu dulu ya yang gue share kali ini. Nanti lain kali gue tambah deh kalo inget ada hal lain yang belum sempet gue tulis.


Sehat-sehat semua ya! 💕💕💕

 

9 thoughts on “My Covid-19 Experience (2)

  1. sehat selalu ya, Ira and family… jadi inget suwami gw juga super parno dan hobi nyemprot-nyemprot desinfektan dan ngomel-ngomel kalo istri ato anaknya ada yang lupa gak cuci tangan seabis pegang gagang pintu…

    • Waahh tooss kita! 😀😀

      Btw kemarin dapet info dari temen yg dokter, disinfektan gak boleh dipake kebanyakan krn sifatnya toxic. Yg ada malah bikin dampak buruk utk kesehatan kita.

      Gue langsung kasitau suami nih supaya gak overdosis nyemprotin disinfektan.

  2. Thank you for sharing, Ra. Gue merasa sangat2 beruntung jadinya tinggal di NZ. Kontrol pemerintahnya gercep, dan warganya pada patuh. Sedih lihat orang2 kayak lu yg sdh berusaha mati2an jaga diri, tp kena dr org gak bertanggung jawab. Yang bandel2 malah keluar trs ga kena, tp malah nantangin. Semoga badai segera berlalu ya. Sehat2 semua kalian sekeluarga. Sudah kebentuk antibodi skrg.

  3. alhamdulillah dah sehat ya Ira,sedihnya dah tembus sejuta ya di negara kita, adik yg dr paru di RSUD di Jakarta mulai taun ini ditambahin 1 RS lagi karena pasien tambah banyak..kuatir bgt deh jadinya

  4. Pingback: Review: Cuci Hidung dengan Respimer dan Physiomer | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s