Midlife Crisis

Saat ini, gue lagi ngerasain banget yang namanya midlife crisis alias krisis paruh baya. Bahkan, dulu sempet gue bahas di IG Live bareng Dokter Santi, psikiater asal Yogya.

*Btw ini akun Instagram gue ya. Monggo dicek*

Tapi, meskipun udah dapet penjelasan, afirmasi, dll dsb, sulit rasanya bagi gue untuk keluar dari krisis ini.

Mungkin banyak yang belum tau, apaan sih yang dimaksud midlife crisis.

Intinya sih, krisis identitas yang dirasakan seseorang saat umurnya paruh baya alias 50 tahun. Nah gue koq belum 50 tahun tapi udah ngerasa gitu?

Sebab, kata Dokter Santi, krisis paruh baya belakangan ini terjadi lebih muda. Terutama pada orang-orang yang berusia di atas 35 tahun gitu lah.

Umumnya, midlife crisis ini bikin kita mempertanyakan hidup, terutama tujuan hidup, karier, keluarga, achievement, dan sejenisnya.

Kalo menurut Dokter Santi, midlife crisis sekarang muncul lebih cepat salah satu sebabnya adalah karena media sosial. Kita jadi lebih mudah membandingkan diri kita dengan orang lain. Pencapaian, kesuksesan, dan kebahagiaan orang lain jadi lebih mudah dilihat.

Ujung-ujungnya bikin kita insecure deh.

Nah, gue lagi berada dalam tahap itu nih sekarang. Gue ngerasa stuck banget-banget-nget-nget. Terutama dalam urusan karier, penghasilan, dan achievement.

Gue ngerasa gagal aja gitu. Trus banyak deh penyesalan yang muncul di otak.

“Kalo aja dulu gue terima offer A, mungkin gue sekarang gak kayak gini.”

“Kalo aja dulu gue mau pindah ke kantor B, mungkin sekarang gue udah sukses.”

Dll dst dsb.

Gue merasa saat ini gue stuck di tengah-tengah. Mau mundur, udah separo jalan. Mau maju lanjutin, gamang karena, kemarin aja gini-gini doang di jalur ini. Masa mau lanjutin terus nih?

Pindah jalur karier sih mau banget. Cuma lagi-lagi khawatir. Emang masih ada gitu yang mau hire gue? Apalagi gue juga harus bersaing dengan yang lebih muda dan pastinya, lebih pintar dan capable.

Jujur, saat ini gue sampe dalam taraf meragukan diri sendiri lho. Gue sampe mikir, ya mungkin gue stuck begini-begini aja karena emang sebenarnya gue gak mampu. Gue gak punya talenta, kemampuan, dan kebisaan, apapun. Makanya dari dulu ya begitu-begitu aja, jalan di tempat.

Gue berusaha keras sih untuk mengubah mindset yang udah terlanjur mengendap itu. Caranya, gue mencoba mengembangkan kemampuan dengan ikut les terjemahan. Gue juga lagi berupaya nambah ilmu di bidang lain supaya update aja dengan perkembangan terkini.

Cuma yah, mungkin juga karena gue terlahir dengan mindset pesimis, jadi susah ugha ya keluar dari krisis identitas kayak gini.

Pas ngobrol-ngobrol dengan sahabat-sahabat gue sih, semua pada paham banget dengan apa yang gue rasakan. Soale mereka juga ngerasain hal yang sama, hahaha…

Oh ya, beberapa tips yang gue sedang berusaha lakukan saat ini untuk bisa keluar dari midlife crisis ini adalah:

1.Stop liat-liat medsos orang yang bikin insecure

Makanya gue kalo buka IG tuh ya cuma untuk posting story, liat shitposting yang lucu-lucu, stalking selebriti dan akun gosip untuk bahan berita, liat akun kuliner, dan liat IG temen-temen akrab gue.

Untung juga gue dari dulu gak pernah follow selebgram yang tajir-tajir. Kalo iya, bikin insecure banget deh kayaknya 😦

2.Stop bacain profil Linkedln orang

Gue rajin buka Linkedin sih karena ada notifikasinya di email. Cuma emang bikin insecure banget ya liat profil orang-orang yang tampak sangat sukses dengan aneka achievement di Linkedin. Meski gue tau gak semuanya beneran, tapi dalam kondisi midlife crisis ini, tambah menohok rasanya, wkwkwk.

3. Nambah skill atau kemampuan

Ya itu kenapa gue coba dengan ikut les terjemahan. Trus dalam waktu dekat kayaknya gue mau kursus dan tambah-tambah ilmu yang lain. Lumayan untuk mengalihkan perhatian sekaligus menambah kapasitas diri. Sapa tau bisa jadi usaha untuk nambah pemasukan, bahkan jadi cara untuk pindah jalur karier.

4. Obrolin dengan teman-teman yang suportif

Untunglah gue punya temen gank kuliah yang dari dulu selalu suportif sih. Cuma sama mereka kayaknya gue bisa ngobrolin berbagai hal dan selalu nyambung frekuensinya.

5. Berusaha nrimo

Ya mau gimana lagi. Nasi sudah menjadi bubur, semua hal yang gue sesali udah terjadi kan. Sekarang ya tinggal gimana gue-nya berusaha untuk memperbaiki, atau malah mengubah penyesalan itu jadi sesuatu yang bermanfaat. Nasi sudah menjadi bubur, tapi kalo ditambah topping dan bumbu-bumbu, enak tuh jadi bubur ayam. Gitu lah kira-kira analoginya.

Oh ya, gue jadi berpikir, tiap orang beda-beda dalam menghadapi midlife crisis-nya. Ada yang mungkin malah jadi neken anak buah atau junior yang lebih muda karena menganggap mereka ancaman. Atau ya sebagai bahan pelampiasan aja gitu. Dulu gue pernah diginiin nih sama senior di kerjaan. Sekarang gue jadi mikir, jangan-jangan mereka dulu bully gue karena lagi midlife crisis ya.

Kalo gue malah sebaliknya sih. Gue justru berusaha kasih advice dan wejangan ke fruit child gue untuk mengembangkan diri sebelum telat. Tentunya dengan menjadikan diri gue dan kegagalan gue sebagai contoh πŸ˜€

Yah demikian curhat hari ini. Doakan semoga krisis ini bisa segera berakhir ya. Capek juga lho tiap hari merasa gloomy dan sedih tiada akhir 😦

Kalo ada yang lagi merasakan hal yang sama, welcome to the club!

11 thoughts on “Midlife Crisis

  1. aku pun kadang ngerasain hal yang sama Mbak Ira, semoga segera menemukan setitik cahaya terang mbak di tengah ke gloomy-an midlife crisisnya

  2. yah padahal akupun blum 30th tp udah ngarasa gini bgt. aku uda jalanin hal yg sm nih sama kak ira (hai kak salam kenal), lagi puasa ig (uninstall) dan kayaknya mau cari les2an

  3. Pingback: Kembali ke Kampus (Sebentar Lagi) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  4. Aku belum 30 aja sudah merasakan hal ini sekarang mbak. Anget banget ini bahasannya. Udah 3 harian ini lah aku mempertanyakan, apakah aku ini berguna atau tidak. wkwkwk. Triggernya tentu saja karena lihat teman sebaya yang pencapaiannya lebih WAH dan amazing sekali. Sedangkan aku merasa skill general banget, kemampuan buat mempromosikan diri di LinkedIn juga belum bisa bikin HR kepincut. Gitu-gitu lah. Tapi aku sadar, Allah pasti sudah nulis cerita hidupku, aku ga boleh sedih karena hal ini, aku juga punya hal yang sedang aku kerjakan sekarang, jadi just do well with it. InSyaaAllah jalan di depan lebih baik, husnudzon terus sama takdir sendiri walau insecure mah ada terooos, tapi anggap aja itu colekan buat terus upgrade diri. hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s